Renegade Immortal – Chapter 241 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 241 | Baca Novel Online

Setelah jiwa pemecah jiwa Wang Lin membunuh enam anggota inti keluarga Teng, dengan cepat kembali ke tubuhnya.

Wang Lin membuka matanya dan merenung sejenak . Ketika dia membunuh pria paruh baya itu, dia melihat sosok yang menggelengkan hatinya.

Jika matanya tidak membodohinya, maka orang itu adalah Wang Zhuo.

Wanita itu di sampingnya adalah putri pria paruh baya. Jelas ada beberapa hubungan di antara mereka. Mata Wang Lin bersinar saat dia menyingkirkan bendera pembatasan, cermin perunggu, dan iblis. Kemudian, dia melompat ke binatang buas dan dengan cepat menemukan wanita yang bersama Wang Zhuo melalui akal ilahi.

Arah wanita itu berjalan tidak menuju Kota Keluarga Teng, tetapi perbatasan negara.

Wang Lin merenung sejenak, lalu mengejarnya.

Teng Xiu Xiu dipenuhi dengan kesedihan. Meskipun dia melarikan diri, dia tidak bisa menghentikan air mata keluar. Dia tidak tahu apa yang terjadi dengan ayahnya, tetapi dia memiliki perasaan yang membebani hatinya begitu berat sehingga dia hampir tidak bisa bernapas.

Perasaan kompleks dalam hati Wang Zhuo menjadi lebih kuat. Meskipun dia merasa sangat baik ketika anggota keluarga Teng terbunuh, dia sekarang merasa sangat prihatin.

Tubuh Wang Zhuo bergetar. Dia berhenti bergerak dan menutup matanya ketika dia ingat keluarganya dibunuh oleh keluarga Teng.

Teng Xiu Xiu melihat bahwa Wang Zhuo berhenti, jadi dia dengan cepat berhenti bergerak juga. Dia menatapnya sambil menggigit bibir bawahnya. Saat ini, pria ini, suaminya, adalah satu-satunya yang bisa ia andalkan.

Setelah beberapa saat, Wang Zhuo membuka matanya dan dengan kejam menampar dirinya beberapa kali. Dia ingin menampar dirinya sendiri. Dia ingin mengingatkan dirinya sendiri bahwa keluarga Teng adalah musuhnya dan bahwa dia tidak memiliki perasaan apa pun untuk Teng Xiu Xiu.

Selama mereka berasal dari keluarga Teng, mereka harus mati! >

Teng Xiu Xiu dengan cepat bergerak maju untuk menghentikan Wang Zhuo. Air matanya mengalir tanpa henti.

Wang Zhuo menguatkan hatinya. Dia melambaikan tangannya dan melemparkan Teng Xiu Xiu ke samping. Dia berkata, “Pergi! Mulai sekarang, Anda dan saya tidak ada hubungannya satu sama lain! “

Teng Xiu Xiu menatap Wang Zhuo dengan putus asa di matanya. Dia bahkan tidak menyadari bahwa dia menggigit bibirnya begitu keras sehingga dia berdarah. Dia dipenuhi dengan air mata saat dia mencoba meraih Wang Zhuo.

Tapi Wang Zhuo mengelak lagi dan dengan dingin berkata, “Kamu tidak akan pergi? Lalu aku akan pergi! “Dengan itu, dia mulai terbang ke arah yang berlawanan.

Teng Xiu Xiu menatap kaget ke punggung Wang Zhuo. Keputusasaan di matanya semakin kuat. Hatinya terasa seolah-olah sedang dipotong dengan pisau. Wajahnya menjadi merah dengan cara yang sakit dan dia batuk seteguk darah. Wajahnya menjadi pucat ketika dia mencoba menenangkan dirinya.

Yang benar adalah, saat Wang Zhuo berbalik, dia bisa merasakan jantungnya terbuka, tetapi memikirkan kematian semua anggota keluarganya, dia memaksa dirinya untuk menguatkan hatinya. Pada saat ini, rasa sakit yang dirasakan Wang Zhuo tidak kalah menyakitkan dari yang dialami Teng Xiu Xiu.

Teng Xiu Xiu mengeluarkan senyum menyedihkan ketika dia dengan lembut memanggil Wang Zhuo. “Jangan pergi …”

Tubuh Wang Zhuo bergetar. Dia mengepalkan tangannya saat dia tiba-tiba berbalik ke Teng Xiu Xiu dan berteriak, “Enyahlah!”

Dengan itu, dia dengan cepat mempercepat dan dalam sekejap mata, menghilang tanpa jejak.

Darah bocor dari mulut Teng Xiu Xiu lagi saat dia melihat ke arah Wang Zhuo menghilang. Dia tersenyum pahit dan kebingungan memenuhi matanya.

Meskipun dunia ini besar, dia tidak tahu harus pergi ke mana. Dari dua pria paling penting di dunia baginya, dia tidak tahu apakah satu sudah mati atau masih hidup dan yang lainnya meninggalkannya. Bagi seorang wanita, ini tidak berbeda dengan langit yang runtuh.

Wang Zhuo terbang lebih dari 10 kilometer jauhnya. Tangannya berdarah karena mengepalkan tangan begitu keras. Visi kematian anggota keluarganya memenuhi pikirannya, tetapi melihat kesedihan dan keputusasaan Teng Xiu Xiu perlahan menggantikan mereka.

Setelah lama, Wang Zhuo mendarat di tanah. Dia berlutut menghadap ke arah kota asalnya, dengan kejam kowtow, dan berkata, “Ayah, ibu, putramu … tidak berbakti!”

Setelah dia selesai berbicara, dia menutup matanya dan dua aliran air mata mengalir turun pipinya. Kemudian, dia bangkit dan segera mengejar Teng Xiu Xiu.

Saat dia berbalik, dia merasa seperti dia bisa melihat anggota keluarganya, terutama orang tuanya, menatapnya dengan tatapan menyakitkan. Mereka semua menunjuk padanya dan menyebutnya pengkhianat, memanggilnya putra bajingan dari keluarga Wang.

Hati Wang Zhuo telah terbelah menjadi dua saat dia mengejar Teng Xiu Xiu. Segera, dia melihat Teng Xiu Xiu bingung terbang. Dia sepertinya memperhatikan dan berbalik, menampakkan senyum lembut.

Tapi begitu keduanya bertemu, niat membunuh yang kuat bergegas menuju arah mereka. Mereka melihat seorang pemuda dengan rambut putih yang mengalir dengan angin menunggangi seekor binatang buas raksasa yang terbang ke arah mereka.

Di belakangnya ada tubuh tak terhitung dari keluarga Teng. Bau darah yang kuat mengikutinya.

Wajah Teng Xiu Xiu menjadi pucat. Dia tanpa sadar bersembunyi di belakang Wang Zhuo, tubuhnya gemetar.

Wang Zhuo menatap pemuda berambut putih itu. Matanya menunjukkan ekspresi tidak percaya.

“Kamu … kamu Wang Lin !!”

“Wang Zhuo.”

Wang Lin melompat dari nyamuk binatang. Dia mendarat di depan Wang Zhuo dan menatap wanita di belakangnya.

Wang Zhuo secara tidak sadar menyembunyikan Teng Xiu Xiu dan menatap Wang Lin dengan tatapan kompleks. Setelah waktu yang lama, dia perlahan berkata, “Aku seharusnya sudah menebak bahwa hanya kamu yang memiliki kekuatan untuk membalas dendam untuk keluarga kami.”

Wang Lin merenung sejenak dan dengan lembut berkata, “Wang Zhuo , Saya minta maaf. “

Wang Zhuo tersenyum pahit dan berkata,” Jika Anda mengatakan itu kepada saya saat itu, saya tidak akan memaafkan Anda, tetapi saat ini, kami hanya memiliki satu musuh, dan itu adalah Teng Huayuan. “

Mata Wang Lin menjadi dingin saat dia perlahan berkata,” Teng Huayuan tidak akan bisa melarikan diri, seluruh keluarga Teng tidak akan bisa lari pergi! “

Tubuh Teng Xiu Xiu bergetar. Meskipun dia takut, dia masih bertanya, “Ayahku … ayahku …”

“Diam!” Wang Zhuo menghentikan Teng Xiu Xiu dari berbicara. Dia menenangkan dirinya dan berkata kepada Wang Lin, “Dia adalah kakak iparmu …”

Sebelum Wang Zhuo bisa selesai berbicara, Wang Lin dengan lembut berkata, “Ayahmu seharusnya tidak bernama Teng. “

Tubuh Teng Xiu Xiu bergetar. Tatapan yang diarahkannya pada Wang Lin mengandung kebencian yang mendalam.

Saat Wang Zhuo mendengar kata-kata itu, dia tahu bahwa Wang Lin sudah tahu tentang identitas Teng Xiu Xiu. Perasaan kompleks di hatinya menjadi lebih kuat.

Wang Lin merenung sejenak. Dia memandang cakrawala dan bertanya, “Apakah Wang Hao masih di Sekte Xuan Dao?”

Wang Zhuo menggelengkan kepalanya dan dengan pahit berkata, “Dia tidak berhasil membentuk intinya … dia sudah … mati. “

Wang Lin menutup matanya. Dia menghela nafas dan berkata, “Kamu dan dia harus meninggalkan Zhao.” Dengan itu, dia bahkan tidak melihat ke belakang dan melompat ke binatang buas.

Serangkaian tindakan Wang Zhuo dengan jelas menyatakan bahwa dia tidak ingin Teng Xiu Xiu mati.

Wang Zhuo menatap sosok Wang Lin. Perasaannya menjadi lebih rumit. Kematian keluarga dan orang tuanya melintas di depan matanya. Mereka semua menatapnya, menyebutnya pengkhianat keluarga Wang!

Wang Zhuo tersenyum pahit saat dia berbalik untuk melihat Teng Xiu Xiu. Hatinya tenggelam ketika dia melihat perasaan kebencian yang sangat dalam dan tersembunyi di matanya.

Wang Zhou merenung sebentar. Matanya menjadi lembut ketika dia dengan lembut berkata, “Xiu Xiu, ayo kita pergi.” Dengan itu, pegangan kanannya menyentuh rambutnya dengan lembut.

Teng Xiu Xiu terkejut dan kemudian mulai menangis lagi. Selama mereka bersama, ini adalah pertama kalinya Wang Zhuo memanggilnya Xiu Xiu.

Namun, senyumnya membeku pada saat berikutnya, karena tangan Wang Zhuo ada di Tian Lin. Dengan gelombang energi spiritualnya, ia mengakhiri hidup istrinya.

Teng Xiu Xiu meninggal tanpa rasa sakit. Dia meninggal di pelukan kekasihnya …

Memegang mayat istrinya, mata Wang Zhuo dipenuhi dengan kesedihan. Dia melihat ke arah Wang Lin menghilang ke arah dan berkata, “Wang Lin, aku tidak akan menjadi pengkhianat keluarga Wang dan aku tidak akan membiarkan sedikit pun garis keturunan keluarga Teng tetap ada.” Dengan itu, dia berlutut ke arah arah rumahnya turun dan kowtow beberapa kali. Dia memukul dahinya dengan telapak tangannya, mengakhiri seluruh kehidupan di tubuhnya. Darah mengalir dari mulutnya ketika dia jatuh ke tanah menatap istrinya. “Xiu Xiu, jangan takut, aku akan menemanimu …” Wang Lin berdiri di atas binatang buas ketika tubuhnya tiba-tiba bergetar. Dia bisa dengan jelas merasakan cahaya yang mewakili Wang Zhuo dalam pengertian ilahi menghilang. Dia merenung sebentar, lalu tubuhnya menghilang dari puncak nyamuk. Ketika dia muncul, dia berdiri di samping tubuh Wang Zhuo. Wang Lin menatap tubuh Wang Zhuo dengan perasaan yang rumit di hatinya. Dia mengerti bahwa Wang Zhuo terpecah antara keluarga dan kekasihnya, dan pada akhirnya hanya bisa membunuh kekasihnya dengan tangannya sendiri untuk mengakhiri rasa bersalah terhadap keluarganya. Pada saat yang sama, setelah istrinya meninggal, dia bunuh diri untuk memenuhi kebutuhannya. cinta untuk istrinya. Wang Lin merenung sejenak, lalu mengarahkan jarinya ke alis Wang Zhuo. Secara bertahap, api jiwa yang lemah yang bisa padam kapan saja muncul di tangan Wang Lin. Dia menghela nafas dan menghilang dari tempat itu. Di bagian timur laut ibu kota, ada sebuah rumah besar milik keluarga Wang . Seorang pemuda berambut putih muncul di dalam rumah tangga keluarga Wang. Pemuda itu berjalan melewati rumah seolah dia transparan. Tidak ada pelayan yang memperhatikannya. Setelah pemuda berambut putih berjalan di dalam rumah untuk sementara waktu, dia berhenti di depan sebuah gedung. Di dalam duduk seorang wanita yang perutnya membuncit. Dia jelas-jelas hamil. Pemuda itu mencari sebentar, lalu mengeluarkan bola cahaya putih. Dia menghela nafas saat dia membuang cahaya putih. Cahaya putih memasuki perut wanita itu. Bayi yang belum sepenuhnya terbentuk yang belum menghasilkan jiwanya sendiri namun secara bertahap menyatu dengan cahaya putih. “Orang ini akan masuk ke dunia kultivasi di masa depan. Mungkin kita akan memiliki kesempatan lain untuk bertemu di masa depan, ”pemuda itu bergumam pada dirinya sendiri ketika dia pergi.