Renegade Immortal – Chapter 242 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 242 | Baca Novel Online

Pegunungan Heng Yue, Sekte Xuan Dao.

Gunung belakang, tempat Wang Lin berlatih sebelumnya, dihiasi dengan banyak gua buatan manusia. Di puncak gunung adalah satu-satunya gua alami di gunung dan Punnan Zi berkultivasi di dalamnya.

Penampilannya tidak berubah sedikit dalam 400 tahun terakhir.

Suara menetes bergema di dalam gua saat air menetes dari langit-langit.

Untuk waktu yang lama, cahaya aneh bersinar dari wajah Punnan Zi yang berubah-ubah. Perlahan-lahan, dia membuka matanya. Mereka bersinar seolah-olah mengandung bintang.

Punnan Zi mengangkat tangan kanannya dan membentuk segel, ekspresinya tetap netral. Kemudian, dia melambaikan tangan kanannya ke depan dan batu di depannya tiba-tiba mulai bersinar.

Segera, sepuluh titik cahaya muncul di dinding batu.

Namun, saat sepuluh titik-titik cahaya muncul, enam di antaranya langsung redup, lalu menghilang.

Wajah Punnan Zi sedikit berkedut dan ekspresinya sedikit gelap. Udara di sekelilingnya tiba-tiba melambat dan segera, bahkan air berhenti menetes dari langit-langit.

Jika ada penggarap Pemutus Roh di sekitar, mata mereka akan menyala, karena memengaruhi fluktuasi energi spiritual di sekitarnya untuk digunakan. teknik-teknik tertentu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh para petani pemecah semangat.

Punnan Zi berada di ujung tahap Pemutus Roh. Baginya, itu tidak jauh sama sekali. Satu-satunya hal yang memisahkannya dari tahap Spirit Severing adalah penghalang tipis kertas dan yang perlu dia lakukan adalah menemukan tempat yang tepat untuk melihat-lihat.

Punnan Zi menatap titik-titik lampu di dinding. Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas dan berkata, “Teng Huayuan, siapa yang membuatmu tersinggung membawa bencana seperti itu pada dirimu sendiri?”

“Jika bukan karena fakta bahwa Lord Shi secara khusus ingin menggunakan Keluarga Teng sebagai percobaan, lelaki tua ini benar-benar tidak ingin berurusan dengan urusan keluarga Teng Anda! ”Wajah Punnan Zi menjadi suram. Bahkan dia tidak tahu apa itu tentang keluarga Teng yang membuat Lord Shi memilih mereka.

Jika tidak, maka dengan hanya sumber daya keluarga Teng, tidak ada cara mereka tiba-tiba akan mendapatkan sembilan penggarap Nascent Soul dan Teng Huayuan tidak akan tiba-tiba menjadi sekuat Punnan Zi hanya dalam 400 tahun.

Dia merenung sedikit, lalu berdiri, melambaikan lengan bajunya, dan menghilang dari tempat. < / p>

Ketika dia muncul kembali, dia sudah berada di puncak jajaran gunung Heng Yue. Punnan Zi berlutut, menatap langit, dan membentuk banyak segel yang berbeda dengan tangannya. Saat segel terbentuk, semakin banyak awan muncul dan tekanan tak terlihat perlahan-lahan terbentuk di langit.

Punnan Zi kemudian melambaikan tangannya dan berkata, “Aku, Punnan Zi, dari negara budidaya yang lebih rendah, ingin meminjam harta ajaib.”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, dua sinar cahaya, merah dan hijau, meluncur keluar dari pegunungan Heng Yue. Lampu menjadi lebih dan lebih intens dan semua energi spiritual di Zhao mulai berkumpul di pegunungan Heng Yue. Kedua lampu itu mendarat di sebelah Punnan Zi. Mereka segera redup dan mengungkapkan bentuk asli mereka.

Bentuk sejati mereka adalah dua cakram ajaib. Pada piringan ajaib itu ada 4 bilah yang memancarkan cahaya dingin. Bahkan ada celah di ruang sekitar mereka.

Dapat dengan mudah dikatakan bahwa ini bukan harta sihir tingkat Nascent Soul dan dibuat oleh seseorang Spirit Severing atau lebih tinggi.

Punnan Zi hormat kowtow beberapa kali sebelum akhirnya mencetak mereka dengan akal ilahi dan dengan hati-hati menempatkan mereka di tas pegangannya. Barulah akhirnya dia santai. Dia mulai memancarkan niat membunuh yang kuat dan bergumam, “Teng Huayuan, ini terakhir kali aku akan membantumu. Jika dalam 100 tahun keluarga Teng masih belum memiliki kultivator Pemutus Roh, jangan salahkan saya karena kejam terhadap keluarga Teng! “

Dengan itu, ia menghilang tanpa jejak. >

Saat energi roh melonjak, Wang Li menyadarinya. Meskipun ekspresinya tidak berubah, hatinya tenggelam. Namun, dia mendengus dingin dan menyerbu ke arah anggota keluarga inti Teng terakhir.

Di perbatasan negara Zhao adalah ruang yang sangat misterius. Setiap kali seorang manusia mengangkat tempat ini, itu akan menimbulkan ketakutan. Bahkan pembudidaya sangat gugup tentang tempat ini.

Itu adalah lubang besar lumpur hitam.

Ini adalah lubang yang diisi dengan lumpur hitam yang mengeluarkan bau yang menyengat hidung. Tidak seorang pun selain beberapa orang yang tahu persis seberapa dalam lubang lumpur ini sebenarnya.

Setiap 100 tahun, lubang lumpur ini akan meledak, dan setiap ledakan adalah pemandangan yang mengejutkan.

Kebanyakan waktu itu, ini adalah tempat terlarang. Tidak peduli apakah itu manusia, pembudidaya, atau binatang buas, ketika mereka berada dalam jangkauan tertentu dari lubang lumpur, mereka akan ditarik oleh kekuatan hisap yang kuat dan dikubur hidup-hidup.

Setelah lama, kabut hitam diam-diam muncul dan menutupi seluruh area.

Ini dianggap sebagai tempat paling berbahaya di Zhao dalam 400 tahun terakhir, Black Mud Pit.

Di bagian terdalam dari ini Lubang Lumpur Hitam adalah peti mati yang terbuat dari kristal hitam. Peti mati kristal hitam ini tidak tertutup lumpur hitam. Bisa dikatakan bahwa ada lapisan tebal tulang putih antara peti mati dan lumpur hitam.

Di antara tulang-tulang ini adalah tulang manusia dan binatang. Tulang-tulang ini milik orang-orang yang tersedot selama 400 tahun terakhir.

Tempat ini adalah tempat orang Teng Eight takut yang paling dibudidayakan. Ini adalah daerah budidaya Teng One.

Teng One adalah legenda dalam keluarga Teng.

Orang ini bukan keturunan Teng Huayuan. Tepatnya, dia adalah adik lelaki Teng Huayuan.

Dia adalah satu-satunya anggota keluarga inti Teng yang tidak ada yang berani menantang dan satu-satunya orang yang memegang nama Teng One selama 400 tahun terakhir.

Ketika Wang Lin berada dalam jarak 1000 kilometer dari lubang lumpur, dia memperhatikan apa yang istimewa tentang tempat ini. Setelah merenung sedikit, ia memutuskan untuk tidak membiarkan nyamuk itu melanjutkan dan terbang sendiri.

Hampir setiap saat Wang Lin memasuki jarak 1000 kilometer dari lubang lumpur, tangan layu mengulurkan tangan dari peti mati . Perlahan-lahan, seorang lelaki mirip kerangka duduk.

Seluruh tubuh orang ini berwarna hitam dan tidak ada otot sama sekali di tubuhnya. Di kepalanya hanya beberapa bercak rambut. Seluruh orang itu tampak sangat menakutkan.

Di matanya, cahaya hantu perlahan-lahan menyala. Dia kemudian perlahan mengangkat kepalanya.

Saat ini, Wang Lin berada di atas Lubang Lumpur Hitam. Ekspresinya lebih serius daripada sebelumnya dan bendera pembatasannya sudah keluar dan melayang di sebelahnya. Dia melihat lubang lumpur. Tanpa ragu-ragu, matanya bersinar merah dan serangkaian baut kilat merah Ji Realm melesat ke lumpur hitam.

Jauh di dalam lubang lumpur, cahaya hantu di mata pria di peti mati bersinar terang. saat dia menyaksikan serangkaian petir merah mendarat. Pria itu mengangkat tangannya yang kurus dan menyentuh salah satu baut kilat merah.

Tiba-tiba, dengan ledakan keras, kilat merah menghilang tanpa jejak dan retakan muncul di jari pria itu.

Pria itu menjilat bibirnya. Dalam cahaya hantu di matanya, keinginan kuat untuk bertarung muncul. Dia perlahan berdiri. Pada saat itu, lebih banyak baut kilat merah mendarat, tetapi terhalang oleh jarinya.

Akhirnya, semua baut kilat merah diblokir, tetapi seluruh lengan kanannya penuh dengan retakan. Dia melihat lengannya dan mengguncangnya. Itu langsung berubah menjadi debu.

Dia sepertinya tidak peduli sama sekali. Tubuhnya memancarkan keinginan kuat untuk bertarung. Dia tersenyum ketika dia naik ke atas.

Wajah Wang Lin sangat jelek. Dia jelas bisa merasakan bahwa barusan, petir merah yang dibentuk oleh Ji Realm diblokir dengan biaya hanya lengan.

Sesuatu seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya. Wang Lin bisa mengkonfirmasi bahwa tingkat kultivasi orang ini belum Spirit Severing, tapi dia bisa memblokir serangan Ji Realm.

Saat pria itu mulai berlari ke atas, Wang Lin mengelilingi daerah itu dengan bendera pembatasan tanpa ragu-ragu. Kemudian, tangannya membentuk segel dan 90 pembatasan berubah menjadi bentuk naga dan menyerbu ke lubang lumpur. Pria kurus itu mengungkapkan ekspresi tercengang terhadap pembatasan. Dia tidak menghindar sama sekali dan membiarkan pembatasan mengenai tubuhnya. Tiba-tiba, banyak retakan muncul di seluruh tubuhnya. Setelah pembatasan terakhir mendarat, meskipun tubuhnya ditutupi oleh retakan, ia bahkan tidak melambat sama sekali. Ekspresi Wang Lin suram saat ia dengan cepat mundur. Tangannya membentuk segel dan menunjuk ke langit saat 90 larangan terbang keluar. Pria kurus itu melihat celah di tubuhnya, lalu ke Wang Lin. Dia menjilat bibirnya saat dia tiba-tiba menghilang dari tempat itu. Tanpa ragu, Wang Lin menghindar ke samping dan, dengan suara robek, ujung pakaian Wang Lin terkoyak. Tepat di tempat Wang Lin sebelumnya, pria kurus itu muncul, memegang sepotong pakaian Wang Lin. Matanya dipenuhi dengan semangat juang. Kulit kepala Wang Lin tergelitik saat dia menatap pria kurus itu. Jika dia bernafas lebih lambat, dia akan dipukul oleh pria kurus itu. Matanya menjadi gelap ketika pembatasan turun sekali lagi dan menyerbu ke arah pria kurus. Pria kurus sekali lagi mengungkapkan ekspresi tercengang. Dia tidak menghindar. Dia hanya membiarkan pembatasan memukulnya, menyebabkan lebih banyak retakan muncul di tubuhnya. Mata Wang Lin menyala. Sebelum semua batasan mendarat, ia menghabiskan lebih banyak energi spiritual untuk memanggil lebih banyak pembatasan untuk menyerang. Pada saat yang sama, tubuhnya tidak pernah berhenti saat dia terus bergerak. Sementara dia mengendalikan batasan, baut kilat merah Ji Realm yang tak terhitung ditembakkan. Pria kurus itu masih tidak bergerak. Hanya ketika petir Ji Realm hendak mendarat dia mengangkat tangan kirinya untuk memblokir. Perlahan-lahan, semakin banyak retakan muncul di tubuhnya dan lengan kirinya mulai berubah menjadi debu. Ini adalah pertempuran yang sangat aneh. Pengalaman pertempuran Wang Lin bisa dikatakan sangat kaya, tetapi dia tidak pernah mengalami pertempuran yang aneh ini.