Renegade Immortal – Chapter 243 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 243 | Baca Novel Online

Teng One tidak menghindar atau memblokir. Dia hanya membiarkan serangan untuk memukulnya. Namun, bahkan Wang Lin tidak bisa bertahan lama saat menggunakan semua serangan kuat ini, terutama Ji Realm, yang merusak Nascent Soulnya sendiri setiap kali dia menggunakannya.

Tubuh Wang Lin menghilang dan muncul kembali 100 meter jauhnya. Dia mengeluarkan botol batu giok dan membuang semua isinya ke dalam mulutnya untuk memulihkan energi spiritualnya.

Tetapi pada saat yang sama, pria kurus itu mengangkat kepalanya dan bergerak sekali lagi.

< Perasaan bahaya Wang Lin berdering di kepalanya saat ia dengan cepat mengelak ke samping. Sekali lagi, dia hampir tidak menyingkir ketika lelaki kurus muncul kembali dan menyerang.

dahinya dipenuhi keringat ketika dia dengan cepat mencerna pil yang baru saja dia konsumsi untuk memulihkan energi spiritual di tubuhnya. Dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan sarung pedang kuno. Dia kemudian mengeluarkan pedang terbang dan mendorongnya ke sarung pedang.

Tiba-tiba, energi pedang mengalir keluar dari sarung pedang, membentuk pedang raksasa, yang mendarat di Teng One.

< Pria kurus itu menjadi tercengang lagi ketika dia membiarkan energi pedang menabrak tubuhnya. Tubuhnya akhirnya tidak mampu menahan semua kerusakan dan mulai runtuh.

Tapi ketika seluruh tubuhnya hampir roboh, tiba-tiba ia sepertinya menyadari sesuatu. Dia berusaha keras untuk membuat tangan kirinya yang hampir roboh membentuk segel dan mengucapkan kata yang terdengar seperti tulang yang bergesekan. “Mengembun!”

Tiba-tiba, tubuh yang akan runtuh emas bersinar dan kembali ke kondisi sempurna.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam saat dia menatap orang itu, tidak mampu untuk ucapkan sepatah kata pun.

Mata pria kurus itu menyala ketika dia menatap Wang Lin dengan keinginan kuat untuk bertempur. Tangannya membentuk kepalan dan berubah menjadi kabur saat dia meninju ke arah Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala dan dia segera mundur. Tetapi dia dengan cepat menemukan bahwa semua kekuatan spiritual di sekitarnya tampaknya telah tersedot oleh kekuatan misterius. Bahkan sepertinya menciptakan kekuatan memenjarakan. Wang Lin segera merasakan penurunan kecepatannya secara drastis di bawah kekuatan ini.

Pada saat itu, jantung Wang Lin dengan cepat menjadi tenang. Dia buru-buru mengeluarkan cermin perunggu dan mengarahkannya ke Teng One, tetapi lampu hijau yang dilepaskan oleh cermin perunggu tidak berpengaruh padanya. Tinju Teng One mengenai cermin perunggu. Cermin itu retak dan melepaskan kilatan cahaya.

Berkat cahaya itu, penjara di sekitarnya melemah dan dia dengan cepat pindah keluar dari daerah itu. Pada saat yang sama, hatinya sakit ketika dia berteriak, “Ledakan!”

Sejumlah besar retakan tiba-tiba muncul di Cermin Perunggu Kuno, dan kemudian meledak.

Ledakan ini menciptakan hembusan angin besar yang menyapu seluruh area. Setelah embusan angin berlalu, Teng One batuk seteguk darah emas. Saat darah keluar dari mulutnya, tubuhnya terlihat jauh lebih lemah. Dia memiliki ekspresi panik di wajahnya saat dia mengejar darah, mencoba menelannya.

Mata Wang Lin menyala. Dia tidak ragu sedikitpun saat dia maju ke depan bukannya mundur. Ada sesuatu yang aneh tentang darah itu.

Ketika Teng One melihat Wang Lin bergegas, dia terbang lebih cepat dan mengulurkan tangannya. Mata Wang Lin bersinar dan dia mengulurkan tangan juga. Di bawah kekuatan kedua belah pihak, darah emas terpecah menjadi dua bagian, masing-masing setengah melayang ke arah salah satu dari mereka.

Setelah Teng Satu memegang darah emas, ia dengan cepat menelannya. Kemudian, dia menatap Wang Lin dan dengan cepat menuduhnya.

Wang Lin mengambil darah emas dan berlari tanpa kata.

Keduanya terbang sangat cepat, satu demi satu . Wang Lin tidak berlari dalam garis lurus, tetapi mengitari area di sekitar lubang lumpur. Dia selalu merasa bahwa Teng One sangat aneh. Ketika dia melihat darah emas, dia akhirnya menyadari sesuatu.

Meskipun dia tidak tahu apa itu darah emas, ingatan dari Dewa Kuno memiliki sesuatu yang serupa.

Sebenarnya , darah emas ini bukan sesuatu yang istimewa. Itu hanya mirip dengan darah Dewa Kuno, atau lebih tepatnya, itu mengandung sedikit darah Dewa Kuno.

Selain saat ia mereformasi tubuhnya, tidak ada serangan Teng One yang dirilis. fluktuasi energi spiritual sama sekali. Serangannya murni fisik.

Metode ini bukan lagi milik seorang kultivator. Orang ini seperti boneka yang hanya tahu cara menggunakan kekuatan kasar.

Teng One juga dipenuhi dengan kebingungan ketika datang ke teknik Wang Lin, tetapi di bawah kebingungan ini, tampaknya ada sedikit pemahaman . Orang ini pasti telah mengolah teknik yang sangat aneh dan menjadi seperti ini di bawah pengaruh teknik itu.

Ada terlalu banyak metode kultivasi di dunia kultivasi untuk Wang Lin untuk mengetahui semuanya, tetapi apa yang dia duga. sangat akurat. Metode yang dikembangkan Teng One sangat mirip dengan cara Dewa Kuno melatih tubuh mereka.

Metode ini bukan milik Zhao, tetapi milik kurir di Menara Surga.

Setelah mengolah metode ini, indera ilahi dan jiwa seseorang menyatu dengan tubuh, yang mengapa Ji Realm Wang Lin kehilangan kemampuan membunuh 1 hitnya.

Wang Lin menatap darah emas di tangannya saat matanya menyala. Metode kultivasi orang ini bukan seperti boneka, tetapi tiruan dari Dewa Kuno ‘.

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin saat dia menampar tasnya memegang dan memanggil kabut gelap. Kabut gelap berubah menjadi dua boneka. Ini adalah dua boneka Nascent Soul yang ia dapatkan dari orang tua Ji Mo.

Wang Lin menjentikkan jari kanannya dan dua tetes darah mendarat di boneka itu. Tiba-tiba, mata boneka bersinar merah saat mereka menyerbu ke arah Teng One.

Boneka menyerang dengan tangan dan kaki mereka, mencoba menghentikan Teng One.

Mata Teng One memancarkan hantu. cahaya. Dia membentuk kepalan tangan dan meninju salah satu boneka. Boneka itu bergetar dan hancur berkeping-keping.

Meskipun temannya terbunuh, boneka yang tersisa tidak takut karena terus menyerang.

Wang Lin mengambil kesempatan ini dan tiba-tiba berhenti. Dia melemparkan darah emas ke udara. Tangannya membentuk segel yang rumit ketika ia meneriakkan dalam bahasa yang kompleks.

Pada saat itu, bahkan orang yang paling berpendidikan pun akan kesulitan memahami apa yang dikatakan Wang Lin, karena Wang Lin berbicara dalam bahasa Dewa Kuno menggunakan teknik.

Sebenarnya, Wang Lin memiliki banyak teknik milik Dewa Kuno dalam ingatannya, tetapi tanpa warisan kekuatan, tidak mungkin baginya untuk menggunakan salah satu dari ini. mereka.

Teknik yang dia gunakan sekarang adalah salah satu dari sedikit yang tidak memerlukan warisan kekuasaan. Itu hanya membutuhkan darah Dewa Kuno. Setelah Wang Lin melihat darah, ia membuat keputusan untuk menggunakan teknik ini.

Saat nyanyian Wang Lin berlanjut, darah emas mulai mendidih dan mengeluarkan gas putih. Semakin banyak gas putih keluar, darah emas terkondensasi menjadi simbol aneh.

Saat simbol itu muncul, langit menjadi gelap dan semua awan menghilang saat seberkas cahaya keemasan turun. Saat cahaya keemasan turun, sosok besar yang murni terdiri dari energi spiritual muncul.

Angka ini cukup besar, kepalanya mencapai ke langit. Saat tubuhnya mengeras, ia menggunakan sejumlah besar energi spiritual dari pembuluh darah roh di dalam Zhao. Sejak hari itu, 3/5 vena roh menjadi tidak berguna.

Sejumlah besar energi spiritual berkumpul.

Sisa 2/5 vena roh secara bertahap kehilangan energi spiritual sebagai baik, tetapi jumlah darah yang digunakan terlalu kecil, sehingga raksasa itu tidak dapat mengambil bentuk fisik dan hanya tetap dalam kondisi ilusi.

dahi Wang Lin dipenuhi dengan keringat. Menggunakan teknik ini terbukti menjadi beban besar pada tubuhnya karena bintang ungu di dahinya dengan cepat berkedip. Pada saat yang sama, Wang Lin berjuang untuk mengarahkan tangan kanannya ke Teng One, yang melihat ada sesuatu yang salah dan melarikan diri.

Tiba-tiba, sosok itu mengangguk dan mengayunkan tangannya ke arah Teng One, yang sedang melarikan diri. Tangan raksasa itu mengenai Teng One. Tanpa ada waktu untuk bereaksi, Teng One menghilang secara misterius. Dalam pengertian ilahi Wang Lin, cahaya yang mewakili Teng One redup. Singkatnya, setetes darah emas muncul ketika Teng One menghilang. Wang Lin mengulurkan tangan dan setetes darah terbang ke arahnya. Pada saat yang sama, sosok raksasa itu membungkuk ke arah Wang Lin, berjalan ke matahari terbenam, dan menghilang. Simbol aneh yang dibentuk oleh darah emas juga menghilang. Pada saat itu, semua pembudidaya Nascent Soul di Zhao memperhatikan gangguan ini. Wang Zi, yang saat ini terbang, tiba-tiba berhenti dan ekspresinya berubah sangat. Dia dengan cepat menyebarkan indera ilahi untuk memeriksa. Pada saat yang sama, di Menara Surga di pusat Zhao, seorang pria gemuk membuka matanya di tengah kultivasi saat dia menatap ke arah Wang Lin dengan ekspresi tidak percaya. “Ini … ini Teknik Pembukaan Surga Klan Iblis Raksasa !! ”Adapun Wang Lin, dia dengan hati-hati memasukkan setetes darah emas ke dalam tasnya dan segera duduk bersila. Dia mengeluarkan botol batu giok dan mengosongkannya ke mulutnya saat dia dengan cepat mengaktifkan taktik Dewa Kuno untuk mencernanya. Boneka yang tersisa berdiri di sana, bingung, di sebelah Wang Lin, tetapi jika ada sesuatu yang mendekat, itu akan menyerang. Setelah satu hari, Wang Lin membuka matanya dan mengambil napas dalam-dalam. Jika bukan karena fakta bahwa dia memiliki semua pil itu, maka setelah menggunakan teknik Dewa Kuno, itu akan memakan waktu setidaknya setengah bulan untuk pulih. Dia berdiri, melihat boneka itu, dan melihat bahwa itu memiliki mengambil beberapa kerusakan. Menurut batu giok, boneka itu akan dapat memperbaiki dirinya sendiri, jadi Wang Lin membuat segel dan menempelkannya di dahi boneka itu dan berubah menjadi asap, yang kembali ke tas memegang Wang Lin. Wang Lin memandang ke arah di mana Teng One meninggal dengan tampilan yang kompleks. Keluarga Teng jauh lebih kuat dari yang dia pikirkan. Jika dia tidak bisa berhasil menggunakan teknik Dewa Kuno sesuai dengan rencana aslinya, maka dia harus menggunakan upaya terakhirnya. Petir balasan ilahi adalah sesuatu yang dia benar-benar tidak ingin gunakan karena jika dia menggunakannya sekarang, maka ada adalah kemungkinan besar bahwa pembalasannya akan dihentikan sebentar. Sepotong petir retribusi ilahi ini adalah sesuatu yang telah disiapkan Wang Lin untuk berurusan dengan utusan di dalam Menara Surga.