Renegade Immortal – Chapter 244 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 244 | Baca Novel Online

Tidak hanya Wang Lin tidak harus menggunakan petir retribusi ilahi, ia mendapatkan setetes darah Dewa Kuno. Meskipun setetes darah ini tidak terlalu murni dan akan hilang setelah satu kali penggunaan, itu masih cukup untuk menyelamatkan hidupnya sekali.

Wang Lin melambaikan tangannya dan bendera pembatasan kembali kepadanya. Dia melihat bendera dan memutuskan bahwa setelah masalah dengan keluarga Teng selesai, dia harus menemukan tempat yang dapat menahan petir retribusi ilahi dan menempatkan batasan terakhir pada bendera. Kemudian, itu akan mencapai tingkat penyelesaian pertama dan kekuatannya akan meningkat pesat. Tidak akan lagi seperti hari ini, di mana hampir tidak berpengaruh pada musuh.

Ini adalah pertama kalinya Wang Lin merasa dia hanya memiliki sedikit harta sihir.

Ledakan cermin perunggu membuatnya kehilangan satu lagi harta kecil sihir yang dia miliki.

Pada titik ini, satu-satunya harta sihir yang benar-benar dia gunakan adalah bendera pembatasan dan selubung pedang itu. Adapun pedang terbang, itu sekarang terlalu lemah dan perlu disempurnakan lagi.

Di luar ketiga ini, ada beberapa yang lain, tetapi mereka hanya akan efektif dalam keadaan tertentu, seperti perangkap binatang buas. itu hanya akan berguna saat melawan binatang buas yang kuat.

Dan ada juga gulungan misterius itu. Meskipun Wang Lin belum menggunakannya, dia bisa merasakan sensasi dari gulungan setiap kali dia mengeluarkannya. Dia merasa seperti ada bentuk kehidupan yang kuat di dalamnya dan bahwa dia seharusnya tidak dengan santai membukanya.

Tentu saja, dia masih memiliki harta sihir lain, tetapi mereka terlalu lemah.

Wang Lin merenung sebentar, lalu mengeluarkan tiga kantong berisi. Perasaan bahaya dari kurangnya harta sihir membuatnya sehingga dia tidak bisa membantu tetapi melihat ketiga tas ini.

Melalui pertempuran ini, Wang Lin menyadari bahwa Ji Realm tidak terkalahkan . Ada hal-hal di dunia ini yang bisa melawan atau bahkan melawannya. Tentu saja, jika dia bisa mengolah Ji Realm ke puncaknya, maka itu bukan masalah, tetapi mengolah Ji Realm terlalu sulit.

Akibatnya, harta sihir menjadi sangat penting. Dia tidak ingin menempatkan semua harapannya pada Ji Realm-nya, karena jika Ji Realm-nya menjadi tidak efektif, maka semua akan sia-sia.

Menatap tiga kantong holding, Wang Lin mengambil nafas dalam-dalam. Dia melambaikan bendera pembatasan dan mengelilingi daerah itu dengan asap hitam. Lalu, dia menunjuk alisnya dan kedua setan keluar untuk menjaganya.

Setelah ragu-ragu sedikit, dia tidak memanggil boneka itu. Wayang menderita kerusakan dalam pertempuran dengan Teng One dan tidak lagi cocok untuk dijaga.

Setelah melakukan semua itu, Wang Lin menjadi serius dan mengambil tas pegangan. Tas pegangan ini milik Kaisar Kuno.

Kata “Lan” disulam di tas.

Wang Lin merenung sedikit, kemudian energi spiritual di tubuhnya melonjak. Avatar yang bertindak sebagai Nascent Soul-nya membuka mata dan irisan tekanan spiritual yang dipancarkan dari tubuhnya saat tangan kanannya perlahan-lahan bergerak ke arah tas.

Saat tangannya menyentuh tas, kekuatan yang kuat menolak dia. Hatinya tenggelam ketika dia menyadari bahwa Kaisar Kuno belum mati.

Dia menarik napas dalam-dalam dan menekankan tangannya ke tas. Dengan setiap pers, sepotong akal ilahi Kaisar Kuno telah dihapus, tetapi sangat lambat dan pada saat yang sama, reaksi Wang Wang merasa meningkat.

Setelah setengah jam, dahi Wang Lin dipenuhi dengan keringat. Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan beberapa pil untuk membantu menstabilkan tubuhnya. Dia mengepalkan giginya, mengaktifkan Ji Realm di tangan kanannya, dan menekannya di tas bersama dengan energi spiritualnya.

Kali ini, kecepatannya meningkat pesat, tetapi konsumsi energi spiritual Wang Lin juga meningkat. Setelah dia mengkonsumsi beberapa botol pil, sebuah cahaya putih tiba-tiba mengintip dari kantong memegang dan menghilang.

Wang Lin santai dan mengungkapkan ekspresi bersemangat. Dia dengan cepat memindai tas dengan indera ilahi, tetapi dia segera mengungkapkan ekspresi aneh.

Ada beberapa hal di dalam tas memegang Kaisar Kuno. Selain dua batu roh berkualitas tinggi, hanya ada sarung pedang kuno.

Wang Lin mengeluarkan sarung pedang. Dia melihat sarung pedang untuk waktu yang lama, lalu alisnya menegang. Sarung pedang ini terlihat persis seperti yang dia miliki, hanya lambangnya yang berbeda.

Setelah ragu-ragu sebentar, Wang Lin mengeluarkan sarung pedangnya sendiri. Saat dia hendak membandingkan dua sarung pedang, simbol di kedua sarungnya mulai bersinar.

Setelah lama, cahaya perlahan menghilang. Wang Lin menatap sarung pedang. Dalam hatinya, dia merasa ada rahasia tentang sarung pedang.

Dia menatap mereka sebentar, lalu menyingkirkan dua sarung pedang itu. Dia kemudian menampar tas memegang Kaisar Kuno dan itu berubah menjadi debu.

Wang Lin menghela nafas. Setelah berusaha keras untuk membuka tas berisi hanya untuk menerima hal aneh ini, dia tidak yakin apakah dia harus bersukacita atau merasa tidak berdaya.

Dia ragu-ragu untuk sementara waktu dan melihat ke dua lainnya tas memegang. Salah satunya milik mumi misterius di kuil pertempuran Hou Fen.

Yang lainnya berisi lebih dari sepuluh harta sihir. Ini milik para penggarap kuno dari tanah para dewa kuno. Namun, mereka terlalu kuat. Wang Lin mencoba semua yang dia bisa dan dia hanya berhasil mengendalikan cermin perunggu.

Namun, cermin perunggu itu tampaknya tidak sekuat itu, yang membingungkannya.

Dia memilih naik tas memegang dan memindai dengan akal ilahi-Nya. Penghalang pelindung pada harta sihir ini masih aktif dan itu bukan sesuatu yang bisa ditembus oleh Wang Lin.

Wang Lin merasa seperti sedang melihat segunung harta, tapi dia tidak bisa mendapatkannya, apa.

Setelah menghela nafas, Wang Lin mengeluarkan tas memegang dan memindai dengan akal ilahi. Dia merasakan perlawanan, jadi Wang Lin mengepalkan giginya dan menggunakan semua energi spiritualnya dan Ji Realm untuk menghapus rasa ilahi dari tas.

Tetapi saat energi spiritualnya menyentuh tas, tubuhnya bergetar dan dia merasakan kesadarannya bergerak jauh. Dia melihat area yang familier di depannya ketika seorang pria muda berwajah jahat terbang dengan kecepatan yang Wang Lin tidak percaya itu mungkin terjadi.

Pemuda itu tiba-tiba berhenti. Dia mengangkat kepalanya dan matanya menjadi dingin ketika dia berkata, “Kamu tidak akan bisa lari!”

Pikiran Wang Lin berubah menjadi berantakan. Dia ragu-ragu sebentar dan matanya menjadi dingin. Meskipun dia tidak bisa melihat melalui tingkat budidaya pemuda, berdasarkan kecepatan itu, tingkat budidaya pemuda tampak jahat jauh di atas miliknya.

Wang Lin terutama memperhatikan bahwa tanah yang dituju pemuda itu adalah Laut Iblis. Jelas, pemuda berwajah jahat itu adalah mumi di Hou Fen. Karena Wang Lin mengambil tasnya untuk dipegang, ia ada di sini untuk mendapatkannya kembali.

Jika orang itu tidak mengungkapkan niat membunuh, maka Wang Lin tidak akan keberatan mengembalikan tasnya. Namun, karena orang itu melepaskan niat membunuh yang kuat, itu berarti bahwa bahkan jika Wang Lin mengembalikan tasnya, dia tidak akan dimaafkan.

Akibatnya, hati Wang Lin tidak bisa membantu tapi tenggelam. Dia ragu-ragu untuk sementara waktu dan segera meningkatkan kekuatan energi spiritualnya dan Ji Realm untuk menghapus rasa ilahi.

Waktu perlahan berlalu. Meskipun perasaan ilahi pada tas memegang perlahan menghilang, pada kecepatan ini, akan butuh beberapa ratus tahun untuk benar-benar menghapusnya.

Wang Lin merenung sejenak. Matanya berbinar ketika dia datang dengan sebuah ide, tapi belum waktunya untuk membuat rencana untuk bertindak. Dia tahu bahwa dia kekurangan waktu dan segera berdiri. Dia melihat ke arah Kota Keluarga Teng saat matanya menjadi dingin. Dia bergumam, “Teng Huayuan, aku datang!”

Dalam beberapa hari terakhir ini, hampir setiap anggota keluarga Teng telah tiba di Kota Keluarga Teng. Mereka berpikir bahwa itu adalah satu-satunya tempat yang aman.

Teng Huayuan melihat semua anggota keluarga Teng yang berkumpul di sini dan menjadi lebih murung. Dia tahu bahwa Wang Lin pasti sudah dalam perjalanan ke sini.

Seluruh Kota Teng Keluarga dalam keadaan panik. Setelah anggota keluarga Teng memasuki Kota Keluarga Teng, mereka segera menemukan alasan mengapa leluhur Teng tidak pergi untuk membunuh orang itu.

Bukan karena dia tidak ingin pergi, tetapi area 10.000 kilometer di sekitar kota keluarga Teng dikelilingi oleh batasan yang memungkinkan orang untuk masuk, tetapi tidak pergi.

Akibatnya, kepanikan menyebar ke seluruh kota. Pada saat yang sama, rumor tentang pembunuh misterius menyebar ke seluruh keluarga Teng.

Hampir setiap anggota keluarga Teng berspekulasi tentang dendam macam apa yang dimiliki orang misterius ini dengan keluarga Teng yang membuatnya menginginkannya. untuk memusnahkan seluruh keluarga.

Berbagai versi cerita tersebar di antara anggota keluarga Teng. Bahkan ada beberapa versi yang sangat dekat dengan kebenaran.

Meskipun Teng Huayuan mencoba untuk menghentikan desas-desus, di bawah keadaan panik ini, itu bukan sesuatu yang orang bisa hentikan. Perlahan-lahan, ketakutan di antara keluarga Teng menjadi lebih buruk.

Hari yang cerah dan tak berawan ini adalah hari ke-9 setelah pembunuhan keluarga Teng dimulai.

Di seluruh negara Zhao , setiap lokasi yang telah ditempati oleh anggota keluarga Teng tidak lagi memiliki anggota keluarga Teng. Mereka semua terbunuh atau melarikan diri ke Kota Keluarga Teng.

Ini adalah hari di mana keluarga Teng akan musnah. Bahkan ratusan tahun dari sekarang, ketika orang-orang Zhao berbicara tentang hari ini, mereka akan menggigil.

Hari ini adalah hari di mana seluruh keseimbangan kekuasaan di Zhao berubah. Itu juga hari dimana aliran darah mengalir di Zhao.

Pada hari ini, darah dari Kota Teng Keluarga cukup untuk menutupi bumi.

Juga, hari ini adalah juga hari dimana semua orang di Zhao mendengar nama “Wang Lin,” pembudidaya berambut putih yang menyebabkan hati semua orang menjadi dingin.

Pada saat yang sama, itu juga ketika nama Wang Lin menggantikan Punnan Zi sebagai pembudidaya nomor satu di Zhao dan ketika generasi yang lebih tua jatuh.

Pagi-pagi, puluhan ribu kilometer dari Kota Keluarga Teng, Wang Lin terbang di atas binatang buas. Meskipun tubuh di belakangnya mulai membusuk, di bawah pengaruh tekniknya, kepala tetap dalam kondisi sempurna.

Ini karena Wang Lin telah berjanji untuk membangun sebuah menara dari anggota keluarga Teng ‘kepala.