Renegade Immortal – Chapter 246 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 246 | Baca Novel Online

Teng Huayuan menampar tasnya memegang dan pedang raksasa terbang keluar. Pedang itu terlihat sangat kuno. Dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan darah segar. Seluruh tubuhnya tampak lebih lemah setelahnya, tetapi pedang besar itu mulai bersinar dan terbang ke arah Wang Lin seperti kilat.

Mata Wang Lin menyala. Saat pedang raksasa itu terbang, Ji Realm-nya bergerak. Serangkaian baut kilat merah melesat keluar dan mengelilingi pedang dalam sekejap. Setelah serangkaian suara pecah, pedang raksasa itu perlahan-lahan hancur. Pada akhirnya, Ji Realm sudah habis dan pedang raksasa itu berubah menjadi debu.

Wang Lin meraih tasnya yang dipegang dan mengeluarkan beberapa Nascent Souls yang ia dapatkan dari anggota keluarga Teng. Dia mengonsumsinya untuk dengan cepat memulihkan energi yang terpakai.

Teng Huayuan menatap dengan bingung ke mana pedang itu menghilang. Seluruh orangnya tiba-tiba menjadi lebih tua.

Wang Lin membentuk segel dengan tangan kanannya. Dia menekannya di dahinya dan Iblis Xu Liguo dan iblis ketiga dengan cepat terbang keluar. Di bawah perintah Wang Lin, mereka mengeluarkan raungan yang bersemangat dan menyerbu anggota keluarga Teng.

Dalam sekejap mata, beberapa orang lagi menjerit dengan sedih ketika mereka mati. Setiap teriakan menyebabkan tubuh Teng Huayuan bergetar.

“Apakah Anda akan berbicara?” Suara Wang Lin sedingin es.

Teng Huayuan mengambil napas dalam-dalam dan menutup matanya .

Wajah Wang Lin tidak memiliki ekspresi. Dia bahkan tidak melihat Teng Huayuan ketika tangannya membentuk segel dan dia mengirim batasan. Pembatasan yang mengelilingi Teng Family City perlahan menyusut.

Orang-orang yang berhasil sampai ke tepi pembatasan memandangnya dengan putus asa. Ketika mereka melihat dinding mendekat, anggota keluarga Teng terpecah menjadi dua kelompok. Satu kelompok benar-benar menyerah sementara mata orang-orang di kelompok lain menjadi merah dan mereka menyerang Wang Lin dengan harta sihir mereka seperti ngengat ke api.

Semakin banyak anggota keluarga Teng yang dibebankan ke Wang Lin . Namun, setiap kali mereka berada dalam jarak 1000 kaki dari Wang Lin, mereka akan dihantam oleh batasan. Tubuh mereka akan meledak, menciptakan hujan darah yang jatuh ke tanah.

Teriakan menyedihkan keluarganya memasuki telinga Teng Huayuan. Tubuhnya gemetar hebat dan hatinya dipenuhi duka. Dia ingin menolak, tetapi bahkan harta sihir yang diberikan oleh negara budidaya peringkat tinggi tidak ada gunanya.

Penampilan Teng Huayuan menjadi lebih tua. Dia tidak lagi memiliki kulit agung yang pernah dimilikinya. Satu-satunya yang tersisa adalah seorang lelaki tua yang tidak bisa melakukan apa-apa ketika dia melihat keluarganya mati.

“Saya akan … berbicara!”

Teng Huayuan mengungkapkan kebencian yang mendalam di matanya saat dia melihat Wang Lin dan berkata, kata demi kata, “Karena keluarga Teng saya telah bertemu dengan bencana seperti itu, maka tidak ada orang lain juga harus berpikir untuk pergi! Saat itu, Gao Qiming dari Sekte Piao Miao yang menggunakan keterampilan perhitungan surga untuk membantu saya menemukan keluarga Wang. Itu dia! Pergi temukan dia! Dia adalah leluhur pertama dari Sekte Piao Miao. Kata-katanya adalah hukum di Sekte Piao Miao. “

” Gao Qiming! “Wang Lin menatap Teng Huayuan. Tidak masalah apakah Teng Huayuan berbohong atau tidak. Wang Lin ingat nama ini.

Melihat Teng Huayuan, tatapan Wang Lin tiba-tiba bergeser ke kejauhan. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Dia melambaikan tangannya dan pembatasan yang perlahan menyusut tiba-tiba mulai menutup lebih cepat. Ia berpindah dari 10.000 kilometer menjadi hanya beberapa kilometer dalam sekejap. Selama proses itu, orang-orang yang mati bahkan tidak bisa mengeluarkan teriakan.

Pada saat yang sama, kepala-kepala itu terbang satu per satu karena pengaruh kekuatan misterius dan mendarat di menara kepala. Menara itu sekarang sangat tinggi, menyentuh langit.

Pada titik ini, semua orang di keluarga Teng, selain Teng Huayuan, telah meninggal.

Di tanah, darah mengalir seperti sungai. Bau darah tebal ada di udara ..

Sambil menatap dengan kaget pada adegan di depannya, Teng Huayuan tiba-tiba mulai tertawa. Tawanya dipenuhi dengan kesedihan saat dua aliran darah mengalir di pipinya.

Wang Lin dengan tenang menatap Teng Huayuan. Setelah waktu yang lama, Teng Huayuan menarik napas dalam-dalam. Dia mengangkat kepalanya ke arah Wang Lin. Suaranya dipenuhi dengan rasa marah ketika dia berkata, “Bagus, bagus. Mulai sekarang, dendam antara keluarga Wang Anda dan keluarga Teng saya hilang. Saya membunuh seluruh keluarga Anda dan Anda membunuh keluarga saya. Itu adalah karma, itu benar-benar. Wang Lin, kamu bisa membunuhku sekarang! “

Wang Lin mengangkat tangan kanannya. Jarinya memancarkan cahaya keemasan. Dia menggerakkan energi spiritual di tubuhnya untuk berkumpul di ujung jarinya.

Tapi tepat pada saat itu, raungan keras datang dari kejauhan. “Berhenti!”

Mendengar suara ini, Teng Huayuan segera mengenali bahwa itu adalah Punnan Zi. Dia menjadi bersemangat dan tahu bahwa dia mungkin memiliki kesempatan untuk hidup hari ini. Tatapannya terhadap Wang Lin sekarang dipenuhi dengan niat membunuh.

Keinginannya untuk hidup tiba-tiba muncul. Jika dia memiliki kesempatan untuk hidup, maka dia tidak akan membiarkan dirinya terbunuh dengan mudah . Dendam apa di antara kedua keluarga itu? Dia hanya mengatakannya karena dia berpikir bahwa dia akan mati pasti.

Jika dia selamat hari ini, dia harus menemukan cara untuk mencapai tahap Pemutus Roh terlepas dari biaya sehingga dia bisa membunuh Wang Lin sekejam mungkin untuk membalas dendam.

Namun, dia berpikir terlalu tinggi Punnan Zi dan meremehkan Wang Lin. Perasaan ilahi Wang Lin sama kuatnya dengan perasaan ilahi Pemecah Roh. Bagaimana mungkin dia tidak melihat Punnan Zi dari jauh dan membiarkan Punnan Zi menghentikannya?

Saat Punnan Zi muncul, Wang Lin menjentikkan cahaya keemasan di jarinya ke dahi Teng Huayuan dan membunuhnya.

Itu memang seperti yang dikatakan Teng Huayuan; dendam antara keluarga Teng dan keluarga Wang hilang. Keluarga Teng sekarang benar-benar musnah dari dunia ini.

Sosok Punnan Zi tiba-tiba muncul di hadapannya. Dia melihat semua darah di tanah, pada tubuh Teng Huayuan, yang wajahnya baru saja mendapat sedikit dorongan untuk hidup, dan akhirnya pada menara kepala. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil.

Dia hampir tidak ragu untuk membuat segel dengan tangannya. Balok cahaya hijau dan merah keluar dari tasnya.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia menatap Punnan Zi dan berkata, “Kamu terlambat.”

Punnan Zi memandang Wang Lin. Dia tertegun. Setelah dengan hati-hati memandang Wang Lin, dia berkata, “Kamu … kamu adalah murid dari Heng Yue Sekte!”

Wang Lin menatap Punnan Zi dan tanpa sepatah kata pun, Ji Realmnya melesat keluar. Namun, tepat ketika petir merah tiba di depan Punnan Zi, lampu hijau dan merah membentuk perisai di depannya. Saat Ji Realm mendarat, dua lampu bersinar terang. Pada akhirnya, kedua lampu berhasil memblokir Ji Realm, tetapi lampu mereka sangat redup.

Ekspresi Punnan Zi sangat berubah. Tanpa membuang waktu, dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan darah ke lampu hijau dan merah.

Punnan Zi menunjuk Wang Lin dan berteriak, “Pergi!”

Tiba-tiba , lampu hijau dan merah melesat ke depan. Ruang di sekitar mereka robek saat mereka bergerak. Tangan kanan Wang Lin menunjuk dan semua pembatasan pada bendera pembatasan keluar dalam bentuk naga untuk menghentikan kemajuan lampu hijau dan merah.

Tapi kualitas lampu hijau dan merah sangat tinggi. Pembatasan hanya mampu memperlambatnya sedikit, tidak menghentikannya.

Mata Wang Lin menyala saat Ji Realm-nya muncul lagi. Targetnya bukan lampu hijau dan merah. Itu adalah Punnan Zi.

Ekspresi Punnan Zi sangat berubah. Sama seperti Punnan Zi sedang menghadapi situasi hidup dan mati, tangan raksasa muncul entah dari mana dan meraih petir Ji Realm. Tangan itu diperas dengan ringan dan baut kilat merah dihancurkan, tetapi pada saat yang sama, tangan raksasa itu bergetar dan mengeluarkan geraman lembut.

Segera, seorang pria paruh baya mengenakan pakaian mewah di atas perut yang agak gemuk muncul di hadapan Punnan Zi. Dia memandang Wang Lin dan terkejut, tetapi segera mengungkapkan ekspresi ekstasi dan berkata, “Jadi, itu kamu!” Dengan itu, dia melambaikan tangan kanannya dan lampu hijau dan merah dengan cepat kembali dan terbang di sekelilingnya. >

Setelah pria paruh baya itu muncul, Punnan Zi sedikit santai. Dia membungkuk dan berkata, “Salam, tuan utusan.”

Meskipun Punnan Zi banyak bersantai, kulit kepalanya masih kesemutan. Dia tidak tahu harta sihir seperti apa itu kilat merah, tetapi ketika tertutup, dia merasa seperti bisa mati seketika. Perasaan bahaya itu adalah sesuatu yang hanya dirasakannya dari medan perang asing sebelumnya.

Dia tidak ragu bahwa jika tuan utusan itu tidak muncul, dia pasti sudah menjadi mayat sekarang. . Dia menatap Wang Lin. Selain rasa takut yang dalam, ada juga rasa penyesalan.

Pria paruh baya itu menatap Wang Lin dan perlahan berkata, “Aku tidak percaya kau tidak mati dan hanya dalam pendek 400 tahun mencapai tingkat budidaya yang tinggi. Baik sekali! Serahkan manik-manik yang Menentang Surga dan saya akan mengampuni Anda! Saya akan membiarkan Anda menjadi orang nomor satu di Zhao. Bagaimana bunyinya? “

Ekspresi Wang Lin tenang. Penampilan orang ini dalam perhitungannya. Dia merasakan kehadiran orang ini ketika dia berada 10.000 kilometer jauhnya. Orang ini adalah utusan dari Menara Surga, seseorang dari negara peringkat 4. Wang Lin menduga bahwa tingkat kultivasinya adalah Pemutus Roh.

Jika dia bukan Pemutus Roh maka bagaimana dia bisa dengan mudah menghancurkan petir Ji Realm?

Orang ini mengetahui bahwa Wang Lin memiliki manik yang menantang surga juga merupakan sesuatu yang dia pertimbangkan dalam rencananya untuk balas dendam. Jadi ketika dia berada di Zhao, dia menjaga seluruh negara tertutup dalam pengertian ilahi. Dengan begitu, dengan indera ilahi tingkat Pemutusan Rohnya, tidak ada yang akan dapat mengidentifikasi dirinya.

Dan tidak ada yang bisa menguncinya dengan indera ilahi mereka. Itulah sebabnya kurir ini tidak pernah keluar untuk menemukannya selama pembunuhannya.

Faktanya, pria paruh baya itu merasa sakit kepala dalam beberapa hari terakhir ini karena tidak peduli berapa banyak ia memindai Zhao dengan dewa-Nya. masuk akal, dia tidak bisa menemukan orang yang membunuh semua anggota keluarga Teng.

Kecuali jika rasa ilahi orang itu lebih kuat daripada Wang Lin, tidak mungkin untuk merasakannya. Harus dikatakan meskipun tingkat kultivasinya tidak meningkat dalam 400 tahun terakhir, hanya pada tahap awal Spirit Severing, tidak ada seorang pun di Zhao yang bisa melampaui dia.

Dia tidak pernah bisa menebak bahwa meskipun tingkat kultivasi Wang Lin hanya pada tahap awal dari Nascent Soul, perasaan ilahi Wang Lin sama kuatnya dengan perasaan ilahi dari pemupuk Pemutus Roh tingkat akhir. Bahkan jika utusan dari sekte Setan Raksasa datang sendiri, dia juga tidak akan dapat menemukan Wang Lin. Hal seperti ini sangat langka di dunia kultivasi. Setelah semua, Wang Lin adalah satu-satunya peminat jiwa berjalan di sekitar sebagai manusia. Juga, ada yang aneh, kilat merah. Meskipun pria paruh baya itu membuatnya tampak seperti dengan mudah menahan serangan, sebenarnya, kilat merah memasuki tubuhnya dan merusak jiwanya. Kerusakannya tidak terlalu besar, tapi itu masih membuatnya takut. Setelah melihat utusan itu muncul, mata Wang Lin menyala dan tanpa sepatah kata pun ia mengeluarkan setetes darah. Setetes darah berwarna emas. Setetes berwarna emas darah yang memancarkan tekanan dari dewa kuno. Mata Wang Lin bersinar dengan niat membunuh saat dia berkata, “Aku telah menunggumu untuk waktu yang lama!” Tangan kanannya dengan ringan menunjuk ke tetes darah keemasan. Darah tiba-tiba mulai mendidih. Itu berubah menjadi simbol emas dan terbang ke langit.