Renegade Immortal – Chapter 249 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 249 | Baca Novel Online

Setelah Wang Lin memasuki negara peringkat 4, ia tidak lagi terbang, tetapi berjalan seperti manusia. Dia melihat sekeliling ke tempat asing ini dan menandatangani.

Tidak ada metode kultivasi yang dapat membantu seseorang menerobos dari tahap Nascent Soul ke tahap Spirit Severing. Bahkan pil tidak berguna kecuali seseorang dapat menemukan pil peringkat 6 atau lebih tinggi.

Untuk mencapai tahap Pemutusan Roh, seseorang harus mempelajari surga dan mendapatkan Dao mereka sendiri. Itulah satu-satunya cara.

Wang Lin tidak bergabung dengan sekte apa pun begitu ia memasuki negara peringkat 4 karena ia tahu tentang ini. Lagipula, bergabung dengan sebuah sekte tidak akan banyak membantunya dalam mencapai tahap Pemutusan Roh.

Jika dia ingin bergabung dengan sebuah sekte dan menjadi anggota intinya, itu akan memakan terlalu banyak waktu. Waktu yang tidak ingin ia buang.

Dari 400 tahun pengalamannya dalam berkultivasi dan pengalamannya dengan para penggarap Pemutus Roh, ia memahami bahwa pemahaman tentang surga sangat penting untuk mencapai tahap Pemutusan Roh. .

Wang Lin telah berjalan di jalur darah untuk waktu yang lama dan semua pembunuhan itu tidak ada hubungannya dengan memahami surga. Dia punya perasaan bahwa jika dia melanjutkan jalan ini, dia tidak akan pernah bisa mencapai tahap Pemutus Roh.

Pada kenyataannya, tingkat kultivasi nyata Wang Lin bukanlah Nascent Soul. Ji Realm tubuh utamanya mencegah tubuh utamanya mencapai tahap Nascent Soul, jadi itu hanya avatarnya yang mencapai tahap Nascent Soul.

Berjalan di jalan, tubuh Wang Lin berangsur-angsur berubah saat tubuh utamanya masuk ke dalam dan tertidur nyenyak ketika avatarnya keluar.

Wang Lin telah mencapai pemahaman tentang Ji Realm-nya, jadi dia tidak akan bersikeras untuk mencoba menembus kemacetan Ji Realm-nya . Dia juga tidak akan lagi bergantung pada Ji Realm begitu banyak. Mulai sekarang, itu hanya akan menjadi harta sihir baginya.

Harta sihirnya saat ini terlalu lemah untuk merusak para penggarap Pemutus Roh. Agar harta sihir ini naik dalam kekuatan, dia akan membutuhkan beberapa harta surgawi yang sangat langka, seperti Crystal Planet Planet Penanaman negara peringkat 6.

Setelah menyerah pada Ji Realm, Wang Lin memutuskan untuk gunakan avatar-nya untuk berjalan di jalur seorang kultivator. Jika suatu hari avatarnya mencapai tahap Transformasi Jiwa, ia mungkin memiliki kesempatan untuk mendapatkan kristal. Kemudian, begitu dia memperbaikinya, dia mungkin memiliki kesempatan untuk menerobos dengan Ji Realm-nya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkan Ji Realm dari kesadarannya. Dia mengerti bahwa hal terpenting yang harus dia lakukan adalah untuk mendapatkan pemahaman tentang surga, tetapi dia telah menghabiskan sebagian besar hidupnya di jalan pembunuhan, dan jalan ini tidak lengkap. Jika dia ingin memahami surga maka dia harus mulai dari awal dan menjadi manusia.

Jika seseorang ingin berubah menjadi manusia abadi, ia harus menjadi manusia fana terlebih dahulu.

Sebelum ia mengetahuinya, mentalitas Wang Lin berubah dan ia mendapatkan sedikit pemahaman. Namun, petunjuk itu berlalu seperti kilat dan Wang Lin tidak bisa menangkapnya.

Dia merenung sejenak lalu tersenyum. Kultivasinya menghilang seperti salju yang mencair. Setelah beberapa saat, dia tampak tidak berbeda dari manusia.

Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya aneh ketika dia meraih daun willow. Dia memasukkannya ke dalam mulut untuk menikmati rasa hijau saat dia berjalan di sepanjang jalan.

Negara budidaya peringkat 4 ini sangat besar, beberapa kali lebih besar dari Zhao. Ada banyak pembudidaya dan jumlah manusia juga telah mencapai jumlah yang luar biasa.

Saat Wang Lin sedang berjalan, dia melihat orang-orang lewat. Mereka semua membawa semacam barang bawaan, tidak seperti dia, jadi dia menarik banyak perhatian.

Wang Lin merenung sedikit. Dia pergi ke sisi jalan dan mengumpulkan beberapa ranting tipis dan membuat keranjang untuk dirinya sendiri. Dia kemudian mengumpulkan berbagai dedaunan dan herbal untuk mengisi keranjang.

Wang Lin hanya berjalan di jalan selama beberapa jam dan sudah melihat banyak seniman bela diri dari dunia fana lewat kuda. Tidak ada dari mereka yang menaruh perhatian pada Wang Lin.

Setiap kali kuda lewat, mereka akan menendang awan debu, namun, Wang Lin tidak keberatan. Dia membersihkan debu dari pakaiannya dan terus berjalan. Tapi kali ini, dia hanya berjalan sedikit sebelum suara di belakangnya berteriak, “Beri jalan!”

Pada saat yang sama, angin kencang datang dari belakangnya. Wang Lin dengan cepat menghindar ke samping dan melihat seekor kuda hitam hampir menyentuh tubuhnya ketika melewatinya.

Tak lama setelah itu, beberapa kuda lagi lewat.

Salah satu dari mereka akan menabrak Wang Lin ketika pengendara tiba-tiba menarik keras pada tali kekang. Kuda itu mengeluarkan suara keras. Kaki depannya terangkat dan bergerak ke samping.

Hanya setelah mengambil beberapa langkah ke depan kuda itu berhenti. Pria yang menunggang kuda itu menatap Wang Lin. Dia mengambil cambuknya dan mengayunkannya ke kepala Wang Lin sambil berteriak, “Dari mana asal orang buta ini? Apakah kamu tidak memiliki mata? “

Wang Lin mengerutkan kening. Namun, tepat ketika cambuk datang, seorang pria paruh baya datang dari samping, meraih cambuk, dan berteriak, “Zhang San, apa yang kamu lakukan?”

Pria itu mendengus. Dia menyingkirkan cambuk, menembak Wang Lin dengan tatapan ganas, dan pergi.

Pria paruh baya itu tidak melihat pria itu ketika dia berbalik ke arah Wang Lin dan berkata, “Maaf, adik, karena menakuti kamu. Saya masih memiliki masalah penting untuk diperhatikan, jadi tolong maafkan saya. ”

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak masalah.” Dengan itu, dia membersihkan debu dari bajunya.

Pria paruh baya itu menunjukkan ekspresi terkejut. Dari sudut pandangnya, Wang Lin hanyalah orang normal tanpa tanda-tanda menjadi seorang seniman bela diri, tetapi keberanian Wang Lin jauh di atas orang biasa.

Pria paruh baya itu dengan hati-hati memandang Wang Lin . Dia tersenyum dan berkata, “Saya Lu Xing. Jalan ini hanya menuju ibukota. Saya ingin tahu untuk apa adik lelaki itu menuju ibukota? “Dengan itu, dia melihat keranjang di punggung Wang Lin dan bertanya dengan ekspresi aneh,” Apakah adik lelaki itu seorang dokter keliling? “

Wang Lin tidak membuat alasan dan mengangguk.

Pria paruh baya itu tersenyum. Dia menggenggam tangannya dan melompat ke atas kudanya. Tiba-tiba, kuda itu berteriak, tetapi alih-alih maju, dia kembali.

Wang Lin berbalik dan melihat 100 meter di belakangnya, sebuah kereta perlahan bergerak maju.

Setengah jam kemudian, kereta perlahan muncul di belakang Wang Lin. Ada lebih dari 100 orang yang mengendarai kuda menjaga kereta. Semua mata mereka bersinar, kepala mereka lurus. Jelas bahwa mereka semua adalah ahli bela diri yang ahli.

Lu Xing ada di sisi kereta. Dia dekat dengan kereta, berbicara dengan seseorang di dalam.

Jalan ini tidak lebar, jadi setelah melihat kereta, Wang Lin berdiri di sisi jalan.

Sebagai kereta melewatinya, empat orang menunggang kuda muncul di depannya untuk menghalanginya dari kereta.

Lu Xing berbalik untuk melihat Wang Lin dan matanya menyala. Dia memindahkan kudanya di sebelah Wang Lin, lalu menggenggam tangannya dan berkata, “Adik, apakah Anda memiliki obat untuk kondisi Angin Jahat?”

Wang Lin tahu bahwa yang lain mengira dia seorang dokter. . Dengan emosinya, ia biasanya tidak akan repot dengan ini, tetapi tiba-tiba ia memiliki beberapa wawasan. Untuk mencapai tahap Pemutusan Roh, dia harus bisa memahami surga. Mungkin ini adalah kesempatan untuk memasuki dunia fana.

Memikirkan hal itu, Wang Lin bertanya, “Apakah ada orang yang sakit?”

Pria paruh baya itu ragu-ragu sebentar dan berkata , “Seorang gadis pelayan sedang sakit dan kami masih jauh dari kota. Para dokter di sekitar sini mencoba memberinya obat, tetapi tidak ada yang berhasil. “

Wang Lin melirik kereta dan berkata,” Biarkan aku melihat pasien. “

Lu Xing dengan masam tersenyum dan berkata, “Adik, apakah Anda memiliki obat yang dapat membantu? Jika Anda tidak memilikinya, maka tidak perlu menemui pasien. “

Tepat pada saat itu, sebuah suara lama datang dari kereta. Dikatakan, “Lu Xing, orang ini telah sering bepergian, jadi dia mungkin sudah sembuh.”

Lu Xing dengan cepat menjawab. Dia melompat turun dari kuda dan berkata, “Aku harus merepotkanmu, adik laki-laki.”

Wang Lin mengikuti Lu Xing ke kereta dan hendak naik ketika pria tua itu masuk batuk. Lu Xing dengan cepat menghentikan Wang Lin dan berkata, “Adik, lihat saja dari sini. Tidak perlu masuk ke dalam. “

Wang Lin mengerutkan kening. Berkat akal ilahi, dia sudah tahu bahwa ada tiga orang di dalam kereta. Selain pria tua itu, ada dua wanita cantik. Sangat jelas bahwa mereka adalah tuan dan pelayannya.

Orang yang sakit bukanlah pelayan, tetapi tuannya. Dengan indera ilahi, Wang Lin dapat dengan jelas melihat bahwa wanita itu tidak sakit karena angin jahat memasuki tubuhnya, tetapi dari beberapa gas hijau di dalam tubuhnya. Dia jelas telah diracuni.

Wang Lin berkata, “Angkat tangan kami.”

Wanita di dalam kereta ragu-ragu sebentar sebelum mengulurkan tangannya. Wang Lin memegang tangannya sebentar sebelum melepaskan dan meraih keranjangnya. Dia mengambil sehelai daun dan menjalankan energi spiritualnya sekali.

Dia menyerahkan daun itu kepada Lu Xing dan berkata, “Suruh dia memakannya mentah dan dia akan sembuh besok.”

Lu Xing memandangi daun di tangannya dengan ekspresi aneh. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu hanya daun pohon willow. Lu Xing tersenyum pahit ketika dia berpikir bahwa dia salah tentang pemuda ini. Jelas, pemuda ini bukan dokter, tetapi orang gila.

Kalau tidak, siapa yang akan menggunakan daun willow sebagai obat? Jika daun ini benar-benar obat, maka siapa pun dapat mengambil ikat dari sisi jalan.

Dia akan membuang daun itu ketika tirai kereta tiba-tiba terangkat. Seorang lelaki tua penuh keriput keluar dan meraih daun itu. Setelah melihatnya untuk waktu yang lama, ekspresinya berubah ketika dia berkata, “Daun willow berusia seratus tahun!”

Dia menarik napas dalam-dalam. Matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya ketika dia memandang Wang Lin dan dengan hormat bertanya, “Apakah ada trik untuk menggunakan daun ini?”

Wang Lin samar-samar tersenyum dan berkata, “Makan itu mentah tidak apa-apa.” < / p>

Pria tua itu dengan cepat mengangguk. Dia membuat ekspresi ke arah Lu Xing dan kembali ke gerbong.

Lu Xing menatap Wang Lin dengan ekspresi aneh. Dia hanya bisa tersenyum kecut dan berkata, “Adik laki-laki, karena kamu akan pergi ke ibukota juga, bagaimana kalau kamu bepergian dengan kami?”

Wang Lin tersenyum dan berkata, “Aku butuh kuda. “

Setelah Lu Xing mendengar ini, dia segera berkata,” Sun Laoer, serahkan kudamu. “

Seorang pemuda berusia 20 tahun atau lebih dengan pahit tersenyum. Dia turun dari kuda dan membawanya. Setelah menggumamkan beberapa kata, dia berbalik dan pergi.