Renegade Immortal – Chapter 250 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 250 | Baca Novel Online

Wang Lin memeriksa kuda itu. Itu terlihat sangat heroik dan matanya penuh dengan kecerdasan. Ketika Wang Lin menggosok kuda itu, matanya menyipit saat mengeluarkan ekspresi yang sangat nyaman.

Ini mengejutkan Lu Xing. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seekor kuda menunjukkan ekspresi seperti ini.

Tangan kiri Wang Lin menekan kuda itu dan dia dengan mudah melompat ke punggungnya.

Lu Xing dengan cepat mengikuti di belakang saat dia mengobrol dengan Wang Lin dan terus melihat kembali kereta itu.

Wang Lin melihat sekeliling pada semua manusia di sekitarnya saat dia naik. Perasaan yang tidak ia rasakan dalam waktu yang lama muncul di hatinya. Pada saat itu, energi spiritual di tubuhnya mulai bergerak sendiri dan semua energi spiritual di sekitarnya tampaknya tertarik padanya.

Jika ada pembudidaya yang kuat di sekitar, mereka akan terkejut karena ada lapisan tebal aura kabut merah di sekitar Wang Lin. Aura ini sangat kuat; namun, itu tidak bocor ke luar, tetapi terkondensasi di sekitar Wang Lin.

Belum lagi manusia, bahkan kebanyakan pembudidaya tidak akan bisa melihat aura kabut merah ini. Ini adalah aura pembunuh yang diperoleh Wang Lin dari 400 tahun pembunuhannya. Setelah menjadi bagian dari dirinya untuk waktu yang lama, itu secara bertahap berubah menjadi aura permusuhan. Akhirnya, saat dia membunuh lebih banyak lagi dan mengalami perubahan, itu menjadi aura jahat yang akan menyebabkan kulit penggarap mana pun merayap.

Ketika aura jahat ini dapat digunakan secara bebas, itu dapat digunakan seperti teknik yang kuat . Juga, jika sedikit digunakan saat memurnikan harta sihir, itu akan membuat harta itu jauh lebih kuat.

Angin musim semi bertiup melewati Wang Lin dan dia tanpa sadar mengambil napas dalam-dalam. Matanya memancarkan cahaya yang tidak terlalu mencolok. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa energi spiritualnya sedang mengalami perubahan. Meskipun perubahan ini sangat kecil, itu berisi kekuatan yang sangat misterius.

Aura jahat di sekitar Wang Lin sedikit mengendur. Sepotong itu memasuki tubuhnya dan menyatu dengan energi spiritualnya.

Secara bertahap, saat kereta perlahan bergerak maju, semakin banyak energi spiritual berkumpul di sekitar Wang Lin. Di bawah energi spiritual yang padat, semua kuda tiba-tiba menjadi sangat hidup.

Bahkan mata para seniman bela diri fana itu pun berbinar. Mereka tidak tahu mengapa, tetapi ada sesuatu yang menyebabkan tubuh mereka terasa hangat dan nyaman.

Setelah waktu yang lama, energi spiritual di tubuh Wang Lin tenang dan energi spiritual di sekitar area yg merisau. Kepala seniman bela diri tiba-tiba menjadi jelas ketika mereka berbicara di antara mereka sendiri tentang apa yang baru saja mereka alami.

Ketika kelompok itu terus bergerak maju, malam akhirnya tiba. Lingkaran gerbong dibentuk di sisi jalan.

Beberapa gadis pelayan turun dari gerbong dan mulai menyiapkan makan malam. Beberapa dari mereka melemparkan beberapa pandangan ke arah Wang Lin dan berbicara di antara mereka sendiri.

Tidak sulit untuk memahami mengapa semua pelayan wanita memandang Wang Lin. Saat ini, dia memiliki pesona yang tak terkatakan. Meskipun penampilannya normal, dia memiliki aura yang sangat istimewa tentang dirinya.

Wang Lin duduk bersandar di pohon besar saat dia melihat langit yang perlahan-lahan mulai gelap. Dia mengalami semacam ketenangan pikiran yang belum pernah dia alami dalam 400 tahun terakhir.

Ini berasal dari warisan ingatan dewa kuno. Kembali ketika Tu Si tidak dapat melakukan perjalanan di antara bintang-bintang, ia sering melihat langit seperti ini.

Ketenangan pikiran ini menyebabkan energi spiritual di tubuh Wang Lin muncul kembali, tetapi Wang saat ini Lin tidak memperhatikan energi spiritual dan, untuk pertama kalinya, ia memperhatikan aura kabut merah di sekitarnya.

Zat merah perlahan menghilang dengan pikiran damai. Dia tahu bahwa jika dia terus begini maka zat merah itu akan hilang setelah beberapa tahun.

Wang Lin telah memperhatikan zat merah ini sebelumnya, tapi ini adalah pertama kalinya dia melihatnya. Dia tahu ini disebabkan oleh 400 tahun pembunuhannya. Meskipun dia tahu bahwa membiarkan zat merah ini menghilang akan membantunya memasuki tahap Spirit Severing, dia masih merasa itu sedikit sia-sia.

Wang Lin merenung sejenak. Setelah memikirkannya, dia mulai membuat zat merah di sekitarnya mendidih dan perlahan mengembun. Namun, setelah mengecilkannya menjadi 1/10 dari ukuran aslinya, Wang Lin tidak bisa lagi memadatkannya lebih jauh, tidak peduli seberapa keras percobaannya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Saat dia akan mencoba lagi, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah para pelayan wanita. Dia melihat seorang gadis pelayan berpakaian merah berjalan ke arahnya dengan daging asap dan anggur.

Gelombang aroma mengalir ke arah Wang Lin saat gadis itu mendekat. Dia meletakkan daging dan anggur saat dia dengan penasaran menatap Wang Lin untuk sementara waktu dan berkata, “Terima kasih.”

Gadis ini adalah gadis pelayan yang sedang duduk dengan wanita muda di gerbong sebelumnya. Dia mengambil anggur, memindainya dengan indera ilahi, lalu menyesapnya.

Rasa pedas dan pedas tiba-tiba masuk ke tubuhnya. Dalam 400 tahun ini, ini adalah salah satu dari hanya beberapa kali Wang Lin minum anggur. Kembali sebelum dia memasuki jalur kultivasi, ayahnya hanya akan mengeluarkan anggur ketika Paman Keempatnya berkunjung.

Kapan pun itu terjadi, Wang Lin diam-diam akan minum sedikit, lalu terkikik ke arah ayahnya dan paman keempat dengan wajah merah.

Dengan sedikit kesedihan, Wang Lin mengambil tegukan besar lagi.

< Gadis itu membuka mulutnya ingin mengatakan sesuatu, tetapi kemudian seseorang memanggilnya. Gadis itu menjawab. Mata cantiknya menatap Wang Lin sebelum dia berbalik dan pergi.

Karena Wang Lin adalah seorang kultivator, dia tidak perlu makan, sehingga makanan manusia tidak menarik baginya. Daging asap itu tertinggal di tempatnya, tetapi anggur ini mengingatkannya pada sesuatu, jadi dia terus minum sampai semuanya habis.

Di tengah malam, para seniman bela diri membuat lubang api. Semburan tawa datang dari para pria yang berkumpul di sekitar mereka. Saat Wang Lin mendengarkan tawa mereka, dia hanya bisa tersenyum tipis.

Beberapa seniman bela diri menjadi sangat berani setelah minum sedikit dan pergi untuk menggoda gadis-gadis pelayan untuk waktu pribadi. < / p>

Melihat manusia ini, Wang Lin tanpa sadar memikirkan Li Muwan.

Pada saat itu, Lu Xing tiba di sebelah Wang Lin dengan dua kendi anggur. Setelah memberikan kendi kepada Wang Lin, dia duduk di sebelahnya dan berkata, “Adik, obat Anda memang efektif. Nyonya saya sudah lebih baik. Ini, bersulang untukmu! ”

Dengan itu, dia memiringkan kendi dan mengisi cangkirnya, tapi kemudian dia melihat bahwa Wang Lin bahkan tidak menggunakan cangkir dan minum tegukan besar langsung dari jag . Dia tertawa. Setelah minum anggur di cangkir, dia menyalin Wang Lin dan minum seteguk besar dari jag.

“Tidakkah kamu mengatakan bahwa itu adalah gadis pelayan yang sakit? Kenapa wanita muda itu sekarang? “Wang Lin samar-samar tersenyum ketika melihat Lu Xing.

Wajah tua Lu Xing memerah. Dia merasa sangat malu ketika dia menampar kakinya dan berkata, “Adik, ini salahku. Bagaimana dengan ini, begitu kita tiba di ibu kota, jika kamu memiliki masalah, kamu bisa datang ke toko Southern Heaven untuk menemukanku. Selama saya mampu, saya tidak akan ragu untuk membantu. “

Wang Lin tersenyum. Dia tidak lagi berbicara. Dia hanya perlahan-lahan menikmati rasa anggurnya.

Lu Xing melihat ke kendi kosong di tanah, lalu menatap kendi yang hampir kosong di tangan Wang Lin. Dia tersenyum dan berkata, “Adik laki-laki memiliki toleransi yang sangat baik terhadap anggur. Sepi disini. Bagaimana kalau kita pergi ke api dan bersaing dengan saudara-saudaraku? ”

Wang Lin secara refleks ingin menolak, tetapi, setelah merenung sebentar, dia mengangguk.

Wang Lin mengikuti Lu Xing ke api. Ada banyak seniman bela diri di sana. Mereka semua tertawa ketika mereka berbicara tentang acara menyenangkan yang mereka temui. Lu Xing naik dan menendang orang yang sedang berbicara dan dengan bercanda memarahi, “Wang Laowu, aku telah mendengar kamu berbicara tentang persik kecil Qing Fen Lao berkali-kali. Saya kira dia melayani Anda dengan baik. Ketika kami kembali, saya akan memeriksa apakah Anda hanya membual. “

Orang bernama Wang pindah untuk membuat dua tempat untuk Lu Xing dan Wang Lin ketika dia berkata, “Karena kamu mengurus bisnis begitu cepat, saya akan menutup tagihan. Aku masih punya waktu untuk mengejarmu. “Momen yang diucapkan, semua orang di sekitar mulai tertawa dan Lu Xing bercanda sedikit bercanda sebelum duduk bersama Wang Lin. Wang Lin dengan santai memandangi manusia di sekitarnya. Dia merasa sangat menyesal. Meskipun kehidupan orang-orang ini singkat dan hanya satu napas darinya sudah cukup untuk membunuh mereka berkali-kali, kebahagiaan mereka adalah sesuatu yang tidak ia miliki. Malam ini, Wang Lin minum banyak anggur. Meskipun dia tidak banyak bicara, yang lain di sekitarnya mengenalnya dan tertawa dan minum dengannya. Belakangan, beberapa gadis pelayan yang berani dan berani bergabung dengan mereka juga, termasuk gadis pelayan yang memberinya makanan. Namun, dia hanya duduk di sebelah Wang Lin. Tatapannya yang berkilau sering mendarat pada dirinya, tetapi tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan. Tidak sampai tengah malam semua orang tertidur karena mabuk dan gadis-gadis pelayan semua kembali tidur di gerbong. Di samping beberapa yang berdiri berjaga di Di kejauhan, semua orang tertidur. Kamp itu benar-benar sunyi, selain beberapa suara letupan dari api. Suara ini tidak hanya tidak mengganggu tidur siapa pun, tetapi membantu mereka tidur lebih baik. Wang Lin berdiri dan berjalan ke pohon besar sebelum duduk. Duduk sambil bersandar di pohon, dia merasakan gelombang ketenangan. Sebelumnya, hanya untuk sementara waktu, dia lupa bahwa dia adalah seorang kultivator dan berpikir bahwa dia adalah manusia seperti orang lain. Dia menutup matanya dan memeriksa tubuhnya. Yang mengejutkannya, tingkat kultivasinya telah menembus tahap awal Nascent Soul ke tahap pertengahan. Meskipun dia sudah berada di puncak tahap awal dan bisa menerobos kapan saja, dia tidak berpikir akan secepat ini. Namun, zat merah di sekitar tubuhnya telah sedikit menghilang. Dia punya perasaan bahwa jika dia membiarkan zat merah ini menghilang, dia akan menyesalinya di masa depan. Perasaan ilahi-Nya memasuki zat merah sekali lagi untuk menyingkatnya.