Renegade Immortal – Chapter 251 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 251 | Baca Novel Online

Wang Lin menghabiskan malam itu memadatkan aura jahat di sekitarnya. Satu-satunya suara di malam hari, selain jangkrik, adalah dengkuran beberapa pria.

Secara bertahap, matahari terbit di langit dan siang menggantikan malam.

Wang Lin membuka matanya. Dia menatap ke timur dan mengambil napas dalam-dalam. Dua naga qi ungu, tidak terlihat oleh mata fana, memasuki tubuhnya. Dua naga qi berputar sekali melalui tubuhnya, lalu keluar.

Siklus berlanjut. Wang Lin merasa tubuhnya sangat ringan. Seolah-olah dia bisa langsung berjalan ke langit.

Perasaan seperti ini adalah sesuatu yang belum pernah dialami Wang Lin dalam 400 tahun terakhir. Sangat jelas bahwa hanya setelah mencapai kondisi pikiran yang rileks tertentu ia dapat merasakan aura ini dari surga.

Dalam waktu satu malam, zat merah di sekitar Wang Lin sekali lagi menyusut menjadi 1/10 dari yang ukuran sebelumnya. Wang Lin tidak terburu-buru. Dia tahu bahwa mengondensasi zat merah ini bukanlah sesuatu yang bisa dia buru-buru. Dia percaya bahwa itu adalah sesuatu yang akan memakan waktu lama.

Pagi-pagi, orang-orang bangun satu per satu dan mencuci diri. Pria tua itu berjalan keluar dari gerbong dan menarik napas dalam-dalam. Dia mulai melakukan berbagai jenis gerakan.

Setelah hanya sekali pandang, Wang Lin sangat terkejut. Meskipun gerakan orang ini tidak memiliki kekuatan ofensif, setiap gerakan akan memperkuat tubuh. Saat digunakan bersama, efeknya bahkan lebih baik.

Beberapa saat kemudian, lelaki tua itu berhenti dan mendesah. Dia ragu-ragu sebentar, lalu berjalan menuju Wang Lin.

Ketika dia sudah dekat, dia tersenyum dan bertanya, “Adik, apakah kamu istirahat dengan baik tadi malam?”

Wang Lin Diam-diam mengangguk.

Pria tua itu ragu-ragu sedikit sebelum bertanya, “Aku ingin bertanya di mana adik kecil mendapat daun willow berusia 100 tahun itu?” Dengan itu, matanya dipenuhi dengan tatapan memohon. < / p>

Wang Lin berkata, “Aku mengambilnya di sisi jalan.”

Orang tua itu memikirkannya untuk waktu yang lama. Dia tersenyum pahit dan berkata, “Adik laki-laki … kamu sangat beruntung!”

Dia mengobrol dengan Wang Lin untuk sementara waktu. Tidak peduli bagaimana dia mencoba, dia tidak bisa mendapatkan informasi apa pun dari Wang Lin. Pria tua itu diam-diam menghela nafas ketika dia berbalik dan pergi.

Jika kita membandingkan usia, Wang Lin sudah cukup tua untuk menjadi leluhur lelaki tua itu. Trik lelaki tua itu mungkin berhasil pada seseorang yang baru mengenal dunia, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang telah dialami Wang Lin.

Saat mengikuti grup, Wang Lin secara bertahap menyesuaikan diri dan akhirnya menjadi bagian dari grup . Beberapa hari berlalu dan dalam beberapa hari ini, gadis pelayan kecil itu akan selalu datang untuk berbicara dengan Wang Lin. Namun, dia selalu berbicara sebentar, lalu wajah kecilnya akan menjadi merah. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Wang Lin tidak bisa menahan senyum pahit ketika dia melihat cahaya di mata gadis itu. Dia telah melihat cahaya itu di mata Li Muwan berkali-kali, jadi dia tahu apa yang sedang terjadi.

Namun, Wang Lin tahu bahwa dia mungkin terlalu tua untuk menjadi leluhurnya, jadi selalu ada yang aneh merasakan dalam hatinya.

Pada hari ini, ibukota muncul di depan mereka.

Ibu kota negara budidaya peringkat 4 ini benar-benar cantik, tetapi di mata Wang Lin, itu sangat sederhana tanpa warna untuk itu. Jika bukan karena pusaran energi spiritual, Wang Lin bahkan tidak akan repot untuk melihatnya.

Wang Lin menyebarkan perasaan ilahi dan seluruh kota muncul dalam pikirannya. Di ibukota, ada total sembilan putaran energi spiritual. Hal-hal yang menyebarkan energi spiritual bukanlah kultivator, tetapi pilar hitam yang menjulang tinggi. Jumlah energi spiritual yang dilepaskan oleh pilar tergantung pada ukuran masing-masing pilar. Ada satu pilar yang sangat besar di tengah dengan delapan pilar lainnya yang mengelilinginya.

Pilar-pilar ini sangat besar. Bahkan yang terkecil akan membutuhkan setidaknya sepuluh orang berpegangan tangan untuk membuat lingkaran di sekitarnya. Adapun yang terbesar, itu akan memakan waktu lebih dari 100 orang.

Ada orang yang berkultivasi di dalam masing-masing dari sembilan pilar. Ada juga formasi di luar pilar yang mencegah rasa ilahi dari memeriksa di dalam, tetapi formasi ini sama sekali tidak berguna melawan Wang Lin. Dia bisa melihat dengan satu pandangan bahwa semua orang yang duduk di dalam pilar adalah pembudidaya.

Yang paling kuat adalah pada tahap akhir Pembentukan Inti dan yang terlemah adalah pada tahap akhir Pembentukan Yayasan.

Wang Lin sangat tertarik pada bangunan aneh ini. Ketika kelompok itu memasuki kota, Lu Xing memperhatikan bahwa Wang Lin masih menatap sembilan pilar hitam, jadi dia berbisik, “Saudara Wang, jangan terus menatap mereka. Jika Anda diperhatikan oleh seseorang, akan ada masalah. “

Wang Lin menggosok kuda dan bertanya,” Kakak Lu, apa pilar hitam ini? “

Lu Xing mengungkapkan sebuah terlihat iri dan berbisik, “Itu adalah pilar abadi. Tempat ini adalah ibu kota negara saya, jadi dilindungi oleh makhluk abadi, itulah sebabnya ada pilar abadi. Raja merekrut pengrajin terbaik di negara ini untuk membuat sembilan pilar ini seperti yang diminta para dewa. “

” pilar abadi … “Ekspresi Wang Lin aneh.

” Ada makhluk hidup yang hidup di dalam pilar abadi! Ayah saya pernah secara pribadi melihat makhluk abadi terbang keluar dari mereka. “Suara Lu Xing dipenuhi dengan kebanggaan. Itu jika ayahnya melihat yang abadi adalah sesuatu yang menguntungkannya.

Jika dia tahu bahwa Wang Lin, yang telah dia habiskan selama tujuh hari bersamanya, adalah ribuan kali lebih kuat daripada makhluk abadi yang dilihat leluhurnya, bagaimana perasaannya?

Harus dikatakan bahwa jika kultivator yang leluhurnya lihat ada, orang itu harus dengan hormat memanggil Wang Lin senior.

Wang Lin menarik pandangannya. Dia tersenyum, tetapi tidak berbicara.

Di jembatan antara bagian utara dan selatan ibukota, Wang Lin mengucapkan selamat tinggal kepada kelompok Lu Xing. Meskipun Lu Xing sudah lama tidak bersama dengan Wang Lin, dia sangat menyukai Wang Lin. Dia menepuk dadanya dan mengatakan kepada Wang Lin bahwa jika dia pernah mengalami masalah, dia bisa pergi dan mencari bantuan.

Adapun Lao Er, yang harus menyerahkan kudanya untuk Wang Lin, dia telah benar-benar mengakui dia setelah minum bersama berkali-kali.

Lu Xing juga mengatakan bahwa jika seseorang menindas Wang Lin, dia secara pribadi akan membuat bosnya bertindak.

Akhirnya, pria tua itu berjalan keluar dari gerbong. Di belakangnya adalah seorang wanita muda dengan kerudung putih di atas kepalanya. Di sebelahnya adalah gadis pelayan yang cantik.

Melihat Wang Lin akan pergi, mata gadis pelayan itu dipenuhi dengan melankolis.

Pria tua itu berbicara sedikit dengan Wang Lin dan wanita dengan kerudung di atas kepalanya tersenyum. Dia tidak bergabung dalam percakapan. Setelah membungkuk, dia berbalik dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Gadis pelayan bertukar beberapa kata dengan wanita itu. Dia kemudian mengambil kantong kecil dan berjalan ke Wang Lin. Dia menyerahkan kantong itu kepadanya dan berkata, “Suster ingin saya mengucapkan terima kasih. Ada sepuluh keping emas di sini. Ini biaya konsultasi. “

Wang Lin tidak menolak. Sudah lebih dari 400 tahun sejak dia menyentuh mata uang manusia.

Wang Lin menggenggam tangannya dan berbalik.

Tidak sampai Wang Lin sudah jauh dari sana. gadis pelayan menghela nafas dan kembali ke kereta. Kelompok itu melewati jembatan dan memasuki bagian selatan kota.

Wang Lin menjepit sepuluh keping emas dengan tangannya saat dia berjalan melewati ibukota. Ini benar-benar ibukota. Ada lautan orang dan segala macam penjual yang menjual barang-barang di jalanan.

Tidak lama kemudian, mata Wang Lin sedikit menyala. Di ibu kota dunia fana ini, ia melihat banyak pembudidaya di antara manusia.

Meskipun pembudidaya tingkat tertinggi hanya sekitar lapisan 12 atau 14 dari Kondensasi Qi, itu adalah sesuatu yang sangat jarang dilihat di negara lain.

Setelah merenung sejenak, dia memikirkan pilar hitam. Dia menebak bahwa ini adalah apa yang bisa disebut spesialisasi negara budidaya peringkat 4.

Wang Lin berjalan santai di jalanan sampai sore. Jelas bahwa beberapa toko bukan untuk manusia karena mereka menjual harta sihir untuk para pembudidaya.

Ada batasan di luar toko-toko ini yang mencegah masuknya manusia.

Manusia ibu kota tampaknya mengetahui hal ini karena tidak ada manusia yang akan masuk ke toko-toko ini.

Ketika Wang Lin melewatinya, dia akan berjalan ke toko-toko untuk memeriksa mereka. Tiba-tiba, ketika dia berjalan keluar dari sebuah toko, ada teriakan dari satu arah. Dia menoleh dan melihat seorang lelaki tua yang berantakan dipukuli.

Ratapan lelaki tua itu keluar tanpa henti. Suaranya melengking. Pada saat yang sama, tawa bergema ketika seteguk darah terbatuk oleh orang tua itu. Sepertinya mengikuti irama; setiap kali pria itu meninju dia, dia akan batuk seteguk darah.

Setelah pria itu meninju orang tua itu beberapa kali, dia berdiri dan mengutuk, “Hal lama, jangan datang ke toko saya. lagi. Saya akan memukul Anda setiap kali Anda datang. Kamu sudah seusia ini dan masih sebodoh itu. “Setelah selesai berbicara, dia meludah ke orang tua itu.

Seorang pria paruh baya yang berdiri di sebelah Wang Lin menghela nafas. “Pria tua itu dipukuli setiap hari hanya untuk melihat pelayan wanita berubah. Apakah itu layak? Ah! “

Wang Lin tertegun. Dia memandang pria tua itu sebelum berbalik untuk pergi.

Tapi sebelum dia mengambil lebih dari beberapa langkah, dia berbalik dan melihat pria tua itu dengan bangga berjalan ke arah Wang Lin saat dia menyeka darah dari sudut. dari mulutnya.

Wang Lin menghindar ke samping dan matanya menjadi dingin.

Pria tua itu berjalan melewati Wang Lin. Dia tidak berhenti, tetapi kemudian tiba-tiba berbalik. Wajahnya dipenuhi dengan kejutan ketika dia dengan hati-hati memeriksa Wang Lin dan berkata, “Adikku, aku melihat bahwa kamu dipenuhi dengan bakat dan energi. Kamu sepertinya tidak fana! “

Wang Lin mengerutkan kening. Dengan indera ilahi, ia dapat dengan mudah melihat bahwa orang tua ini hanya manusia tanpa budidaya. Tubuh lelaki tua ini juga mengandung banyak luka. Jelas bahwa itu adalah akibat dari pemukulan terus-menerus.

Wang Lin tidak tertarik pada orang ini, jadi dia berbalik dan pergi. Jika orang tua ini terus mengganggunya, Wang Lin tidak keberatan membantunya pergi ke neraka.

Orang tua itu menunjukkan ekspresi kasihan ketika dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Jika tidak ada cara untuk memberi Anda petunjuk, maka Anda mungkin tidak akan pernah mencapai tahap Formasi Jiwa. Sigh. ”

Wang Lin tiba-tiba berhenti. Semua tekanan di tubuhnya tiba-tiba terlepas. Dia berbalik dan menatap pria tua itu. “Siapa kamu ?!” tanyanya.

Pria tua itu tidak merasakan ketidaknyamanan terhadap tekanan Wang Lin. Dia meletakkan kedua tangannya di belakang punggungnya, memandang ke langit, dan dengan suara yang penuh dengan usia mengatakan, “Kamu tidak perlu tahu siapa aku. Anda hanya perlu tahu bahwa saya dapat membantu Anda mencapai tahap Formasi Jiwa. “

Mata Wang Lin berbinar. Tidak peduli bagaimana dia memandang orang tua ini, dia hanyalah manusia biasa, tetapi orang tua itu dapat langsung mengetahui apa tingkat kultivasinya. Satu-satunya kemungkinan adalah bahwa tingkat kultivasi orang tua ini jauh di atas tahap Formasi Jiwa, jadi ketika orang tua itu menyembunyikan kultivasinya, Wang Lin tidak dapat mendeteksinya.

Wang Lin mengerutkan kening dan bertanya, “Bagaimana saya bisa mencapai tahap Formasi Jiwa?”

Orang tua itu memandang Wang Lin dan berkata, “Aku sudah tua. Saat saya lapar, saya tidak bisa mengingat apa pun. Saya tahu restoran yang sangat bagus. Mari kita pergi ke sana dan berbicara sambil makan. “Dia menjilat bibirnya sementara perutnya lapar.

Fortune Restaurant adalah salah satu restoran paling mewah di ibukota. Lelaki tua itu berjalan dengan kepala menghadap ke atas dan dadanya membengkak.

Sepertinya lelaki tua itu makan di aula utama. Setelah dia masuk, dia berjalan langsung ke kamar pribadi. Ketika server melihat orang tua itu, ekspresinya menjadi aneh, tetapi ketika dia melihat Wang Lin berjalan di belakang orang tua itu, dia dengan cepat pergi keluar untuk melayani mereka.

Wang Lin mengerutkan keningnya dengan sangat keras. Dia merasa ada sesuatu yang terjadi di sini.

Pria tua itu tampaknya sangat akrab dengan restoran ini. Dia memesan banyak hidangan yang belum pernah didengar Wang Lin. Meja ditutupi dengan makanan dan lelaki tua itu mulai makan seolah-olah dia belum makan berhari-hari.

Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia minum anggur. Tatapannya menyapu melewati pria tua itu dan menjadi lebih dingin.

Setelah pria tua itu makan sebentar, Wang Lin dengan dingin berkata, “Aku mendengarkan.”

Yang tua Pria itu mengambil sepotong bahu babi dan menggigit besar sambil berkata, “Ini. Tunggu sampai saya selesai memakan bagian ini. ”

Setelah itu, pria tua itu memakan seluruh bahu babi dalam beberapa gigitan. Dia mengeluarkan sendawa saat dia menggosok tangannya di tubuhnya dan berkata, “Tahap Formasi Jiwa meminta seseorang untuk memahami surga, tetapi saya yakin Anda sudah mengerti itu. Selain itu, Anda harus membentuk domain. Apakah Anda tahu apa itu domain? Si kecil, begitu Anda memahami apa itu domain, Anda tidak jauh dari tahap Formasi Jiwa. Adapun domainnya … begitu saya menggunakan kamar kecil kita akan berbicara lebih banyak. “Pria tua itu tiba-tiba menyentuh perutnya dan berdiri dengan wajah pahit.

Dia tampaknya takut Wang Lin tidak akan membiarkan dia pergi, jadi dia mengeluarkan kentut keras. Aroma mengerikan memenuhi ruangan.

Pria tua itu mengeluarkan senyum malu dan cepat-cepat pergi.

Wang Lin melambaikan tangannya dan embusan angin muncul untuk meniupkan bau busuk di ruangan. Pada saat yang sama, indera ilahi-Nya terkunci pada orang tua itu. Serangkaian tindakan orang tua itu sangat mencurigakan, tetapi apa yang dia katakan tentang Formasi Jiwa cocok dengan apa yang diketahui Wang Lin. Ini adalah hal-hal yang tidak mungkin diketahui oleh manusia.

Dengan ekspresi ragu, cahaya dingin muncul di matanya saat dia berdiri. Dia memperhatikan pria tua itu meninggalkan restoran melalui pintu belakang dan dengan cepat menyatu dengan kerumunan.

Tubuh Wang Lin menghilang dari restoran dan muncul kembali di luar. Matanya dingin ketika dia dengan santai mengikuti lelaki tua itu.

Dia hanya melihat bahwa lelaki tua itu entah bagaimana menemukan waktu untuk berganti pakaian. Dia mengambil giginya dengan sepotong kayu kecil. Setelah dia mengambil sepotong daging, dia membuangnya dan mengambil giginya lagi.

Ketika orang tua itu berjalan, dia tiba-tiba berhenti dan menatap seorang pria paruh baya yang mengenakan jubah ungu. Matanya berbinar saat dia tersenyum dan dengan cepat berjalan ke arah pria paruh baya itu.

Pria paruh baya itu berbalik dan mengerutkan kening pada pria tua itu. Dia kemudian mulai mengabaikan orang tua itu.

Orang tua itu tiba-tiba berkata, “Adikku, aku melihat bahwa kamu dipenuhi dengan bakat dan energi. Kamu sepertinya tidak fana! “

Pria paruh baya itu terpana. Dia berbalik dan menatap pria tua itu dengan mata dingin ..

Pria tua itu menunjukkan ekspresi kasihan ketika dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sayangnya, jika tidak ada yang membimbing kamu, kamu mungkin tidak akan pernah mencapai tahap Core Formation. “

Mata pria paruh baya itu berbinar ketika dia bertanya,” Siapa kamu? “

Pria tua itu menggelengkan kepalanya dan berkata “Siapa saya sebenarnya tidak penting. Bagaimana kalau kita menemukan tempat untuk bersantai? Sambil santai, kita bisa bicara. “

Wajah Wang Lin menjadi sangat gelap. Pria paruh baya itu juga seorang kultivator, tetapi tingkat kultivasinya hanya Yayasan Pendirian. Sangat jelas bahwa lelaki tua ini telah mempelajari hal-hal ini untuk merobek kultivator.

Tapi lelaki tua itu masih hidup, jadi masalah ini tampaknya tidak sederhana. Kecuali Wang Lin adalah orang pertama yang dia scammed, pria tua itu tidak akan hidup hari ini.

Jika seorang kultivator dimainkan oleh manusia, maka tidak peduli siapa itu, mereka tidak akan membiarkan lelaki tua itu pergi dengan mudah. ​​

Yang paling ingin tahu tentang semua ini adalah bahwa lelaki tua ini tampaknya memiliki kemampuan untuk melihat melalui kultivasi seseorang secara instan. Jika orang itu adalah seorang kultivator Pendirian Yayasan, ia akan mengatakan Formasi Inti. Jika orang itu adalah pembudidaya Formasi Inti, dia akan mengatakan Nascent Soul, dan jika orang itu seperti Wang Lin, yang berada di tahap Nascent Soul, dia mengatakan Formasi Jiwa.

Wang Lin mengikuti pria tua ini sepanjang sore. Dia ingin melihat apa sebenarnya rahasia lelaki tua ini.

Pada suatu sore, lelaki tua itu telah menipu total empat orang, termasuk Wang Lin. Yang menarik adalah dia hanya meminta makanan dan minuman. Yang terburuk adalah perjalanan ke rumah bordil.

Tetapi tiga lainnya, termasuk pria berjubah ungu, tidak punya niat mencari balas dendam. Tampaknya kata-kata orang tua itu memiliki semacam efek magis pada mereka. Semakin Wang Lin melihat, semakin terkejut dia. Pria tua itu tampaknya memiliki pemahaman yang sangat baik tentang bagaimana masuk ke ranah kultivasi berikutnya. Dia hanya bisa dengan santai mengatakan beberapa hal dan menerangi mereka. Akibatnya, tidak ada dari mereka yang percaya bahwa dia adalah penipu. Sebaliknya, mereka merasa seolah-olah mereka telah bertemu dengan seorang senior, sehingga mereka menjadi sangat hormat. Setelah beberapa saat, Wang Lin mulai merenung. Kemudian, dia menarik akal ilahi dan berhenti mengikuti pria tua itu. Pria tua ini terlalu misterius dan Wang Lin merasa bahwa lebih baik baginya untuk tidak menggali terlalu banyak ke dalamnya. Pria tua itu menggendong seorang wanita di lengannya di dalam sebuah rumah bordil. Saat akal ilahi Wang Lin menarik, matanya menyala. Dia samar-samar tersenyum ketika dia melihat ke arah Wang Lin dan bergumam, “Nascent soul, dan mid stage of Nascent Soul. Haruskah saya membantunya? ”Saat dia berpikir, wanita di lengannya memanggilnya dengan suara genit. Orang tua itu melemparkan Wang Lin dari benaknya dan pergi untuk menikmati dirinya sendiri. Setelah dia berhenti memikirkan orang tua itu, Wang Lin merenung sejenak. Dia pergi ke daerah terpencil di sisi barat kota dan menyewa sebuah toko untuk delapan keping emas. Setelah dia membersihkannya sedikit, dia pindah. Jika dia ingin mencapai tahap Formasi Jiwa, maka dia harus terlebih dahulu berubah menjadi manusia fana untuk mengalami kehidupan fana dan memahami surga. Ini adalah metode yang dipikirkan Wang Lin untuk menembus tahap Nascent Soul. Dia dengan tenang menatap toko, lalu duduk bersila di ruang belakang dan mulai mengalami dunia manusia. Wang Lin saat ini disamarkan di dalam ibu kota fana yang berpenduduk saat dia dengan tenang mulai memahami langit dan kehidupan dan kematian. Dia sepenuhnya mempersiapkan dirinya untuk menembus batas dari tahap Jiwa Nascent dan ke tahap Jiwa Formasi.