Renegade Immortal – Chapter 252 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 252 | Baca Novel Online

Toko yang disewa Wang Lin bukan di jalan utama, tetapi di samping. Jika seseorang tidak mencarinya, itu sangat sulit ditemukan, tetapi Wang Lin tidak keberatan. Setelah malam berkultivasi, zat merah di sekitarnya semakin mengental.

Ketika pagi tiba, Wang Lin membuka pintu toko. Seperti manusia, dia membersihkan toko. Kemudian, tubuhnya bergerak dan menghilang dari toko.

Ketika dia kembali, tasnya berisi beberapa pohon besar yang telah dia tarik beserta akarnya.

Dia membersihkan kulit pohon dan mengubahnya menjadi balok kayu. Wang Lin mulai mengingat masa kecilnya, ketika ayahnya mengajarinya cara mengukir.

Kenangan ini secara bertahap memenuhi pikirannya. Wang Lin merenung untuk waktu yang lama. Dia kemudian mengambil balok kayu besar. Dengan lambaian tangannya, balok kayu persegi dipotong menjadi sepuluh bagian.

Secara bertahap, saat Wang Lin mengukir, dia sepertinya mendapatkan sesuatu yang hilang 400 tahun yang lalu. Dengan setiap pukulan, ia sepertinya kembali ke masa kecilnya, kembali ke ketika ia tinggal di desa kecil itu.

Pada saat itu, energi spiritual di tubuh Wang Lin mulai bergerak. Itu menjadi tertanam dalam di dalam patung yang dia ukir.

Waktu berlalu dan malam tiba lagi ketika Wang Lin kembali sadar. Dia melihat balok kayu di tangannya. Blok kayu telah berubah menjadi ukiran kayu. Ukiran itu milik seorang pria paruh baya dengan senyum ramah.

Pria paruh baya itu mengenakan jubah kasar dan tangannya dipenuhi garis-garis kasar.

Meskipun ukiran kayu ini adalah sangat kasar, sepertinya hidup. Gelombang energi spiritual menyebar dari ukiran. Saat Wang Lin menatap ukiran itu, dia mulai merasakan sakit di hatinya.

Tangan kanannya dengan lembut menggosok ukiran itu sambil bergumam, “Ayah, putramu sangat merindukanmu …”

< p> Setelah merenung cukup lama, Wang Lin memindahkan ukiran kayu ke samping. Dia mengambil sepotong kayu lagi dan dengan sepenuh hati mulai mengukir lagi, stroke demi stroke.

Malam mulai dingin, tetapi pergi sehari tanpa tidur bukanlah apa-apa bagi Wang Lin. Kembali ketika dia dikejar, dia akan berlari berhari-hari.

Saat matahari terbit, ukiran yang sedang digarap Wang Lin mulai terbentuk. Ukiran kayu ini berbentuk seperti wanita paruh baya. Mata pengasihnya memandang ke kejauhan seolah-olah dia sedang menunggu anaknya kembali.

Dia meletakkan dua ukiran kayu di samping satu sama lain dan menghela nafas panjang saat dia mengambil sepotong kayu dan mulai mengukir.

Waktu perlahan berlalu. Wang Lin terus mengukir dan hanya beristirahat ketika dia menjadi sangat lelah.

Dalam sekejap mata, sebulan telah berlalu. Jumlah hal di toko Wang Lin secara bertahap meningkat. Rak-rak di sepanjang dinding toko dipenuhi dengan ukiran kayu yang tampak hidup. Ada laki-laki dan perempuan, orang muda dan orang tua, dan semuanya dalam berbagai pose.

Ukiran kayu ini adalah semua penghuni desa yang merupakan kampung halaman Wang Lin. Di satu sisi, Wang Lin telah menghidupkannya kembali.

Pada bulan ini, Wang Lin tidak memiliki satu pelanggan pun, tetapi ia tidak keberatan ketika ia tenggelam dalam ukiran. Dia bahkan berhenti berkultivasi.

Suatu hari, Wang Lin memegang ukiran kayu setengah jadi di tangannya. Ukiran kayu ini, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, melepaskan aura primal. Jika ada pembudidaya dari Laut Setan melihat ukiran ini, mereka akan segera mengenalinya sebagai naga.

Naga ini adalah binatang roh pertama yang bertemu Wang Lin ketika dia bersama Li Muwan.

Saat dia sedang mengukir, bel berbunyi saat pintu didorong terbuka oleh seseorang. Seorang anak lelaki yang terlihat sangat kuat dengan hati-hati melihat ke dalam.

Bocah itu melihat Wang Lin dan kaget, tetapi dia langsung kagum setelah melihat semua ukiran di ruangan itu. Dia bertanya, “Paman, apakah Anda mengukir semua ini? Mereka sangat cantik! Bisakah Anda memberi saya satu? ”

Wang Lin tersenyum dan meletakkan ukiran di tangannya. Dia mengambil ukiran kayu dari salah satu rak. Ini adalah ukiran seseorang, seseorang yang sangat dikenal Wang Wang bernama Wang Hao.

Anak laki-laki di depannya tampak mirip dengan Wang Hao saat itu.

Setelah bocah itu menerima ukiran kayu, dia bersorak. Dia memegangnya di tangannya seperti harta dan berkata kepada Wang Lin, dengan suara yang tajam, “Terima kasih, paman! Saya dari bengkel besi di seberang jalan. Selamat tinggal! ”Dengan itu, dia berlari keluar dari toko dan berteriak,“ Bu! Lihat! Paman memberi saya ini! “

Wang Lin berdiri dan berjalan ke pintu masuk toko. Dia melihat seorang pria dan wanita keluar dari toko di seberang jalan. Keduanya memandang anak itu dengan penuh kasih sayang. Pria itu mengambil ukiran kayu dan matanya tiba-tiba menyala. Dia berjalan menuju Wang Lin dengan ukiran kayu dan berkata, “Adik laki-laki, anak-anak tidak tahu terlalu baik. Berapa harga untuk ukiran ini? “

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan berkata,” Aku memberikannya padanya. Itu hanya sepotong kayu. “

Ayah bocah itu ragu-ragu sebentar. Dia menatap Wang Lin dan tersenyum. “Kamu baru saja tiba di sini, benar? Aku belum pernah melihatmu sebelumnya. “

Wang Lin tersenyum dan mengangguk.

Ayah anak laki-laki itu tersenyum dan berkata,” Adik laki-laki, jika kamu tidak keberatan, datanglah untuk makan. Saya memiliki anggur buah buatan sendiri yang jauh lebih baik daripada yang ada di restoran itu. ”

Wang Lin merasakan perasaan yang sangat aneh di hatinya. Ini adalah perasaan yang belum dirasakannya dalam 400 tahun. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengangguk. Ibu bocah itu adalah wanita yang sangat baik. Meskipun dia sangat muda, dia sangat sabar dan ringan. Dari melihat mereka, Wang Lin bisa mengatakan bahwa mereka adalah keluarga yang sangat bahagia. Anak mereka lucu dan pasangan saling mencintai. Di dalam bengkel besi, ada meja persegi dengan beberapa hidangan buatan sendiri di atasnya. Meskipun Wang Lin tidak perlu makan lagi, dia masih mengambil sumpitnya dan makan beberapa gigitan. Sementara meminum anggur buah buatan sendiri sehingga pria itu sangat bangga dan makan makanan buatan sendiri yang penuh kasih, pikiran Wang Lin menjadi lebih tenang. daripada saat dia bersama karavan. Energi spiritual dalam tubuhnya bergerak dengan cara yang tidak pernah ada sebelumnya. Anggur ini memang anggur yang sangat baik. Itu memiliki aftertaste yang baik. Sejak hari ini, zat penting baru memasuki kehidupan Wang Lin: anggur buah. Bocah itu akan datang hampir setiap hari untuk menyaksikan Wang Lin mengukir, dan setiap kali dia datang, dia akan membawa sebotol anggur buah. Biasanya, toko Wang Lin dipenuhi dengan ukiran kayu dan mayoritas dari mereka adalah binatang buas. Dia telah mengukir hampir semua binatang buas yang dia temui dalam 400 tahun terakhir. Namun, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa menyelesaikan ukiran dari makhluk-makhluk roh berkualitas tinggi dan binatang buas terpencil. Ada sejumlah besar energi spiritual yang terkumpul dalam setiap ukiran. Orang fana tidak bisa merasakannya, tetapi jika ada kultivator yang lewat, mereka akan ketakutan. Itu karena kekuatan energi spiritual dalam ukiran ini tidak lebih lemah daripada harta sihir kualitas rendah mana pun. Beberapa energi spiritual dalam ukiran ini cocok dengan harta sihir kualitas menengah. Bagaimana ini masih bisa dianggap ukiran kayu? Ini jelas harta ajaib yang terbuat dari kayu mati.