Renegade Immortal – Chapter 253 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 253 | Baca Novel Online

Hidup itu seperti semangkuk air. Dalam kelembutannya, ada rasa manis yang nyaris tak terlihat. Wang Lin merasa jiwanya dibersihkan oleh kehidupan ini tanpa membunuh.

Dia lupa identitasnya sebagai seorang kultivator dan 400 tahun pembunuhannya. Dia benar-benar menyatu dengan dunia fana dan mengalami aspek pahit dan manis dari kehidupan fana.

Setiap pagi, Wang Lin akan bangun dan membuka pintu ke tokonya sebelum mulai mengukir. Tokonya sudah dipenuhi dengan ukiran kayu yang tak terhitung jumlahnya.

Semua toko tetangga secara bertahap mengetahui bahwa toko yang didiami Wang Lin telah berpindah tangan. Semua orang memiliki perasaan yang sangat baik terhadap pemuda yang pendiam dan anggun ini.

Seiring berjalannya waktu, Wang Lin secara bertahap mulai memiliki pelanggan. Meskipun mereka tidak bisa melihat energi spiritual dalam ukiran kayu, mereka bisa melihat betapa rumitnya ukiran itu. Seiring waktu, toko Wang Lin mendapatkan sedikit ketenaran di daerah tersebut.

Dalam sekejap mata, satu tahun telah berlalu. Pada tahun ini, Wang Lin tidak pernah melihat pria tua itu lagi. Meskipun dia kadang-kadang berpikir tentang orang tua itu, pikiran itu perlahan-lahan memudar.

Dia benar-benar tenggelam dalam ukiran, mencari kegembiraan yang lama hilang.

Di toko Wang Lin, yang paling pahatan umum adalah pahatan binatang buas seperti ini. Semua binatang buas ini adalah makhluk yang belum pernah dilihat manusia sebelumnya.

Bahkan, bahkan jika pembudidaya datang, mereka hampir tidak bisa mengenalinya. Lagi pula, tempat ini terlalu jauh dari Laut Setan. Dunia itu besar dan ada banyak jenis binatang buas yang berbeda, jadi tidak ada cara bagi satu orang untuk mengenal mereka semua.

Saat ini, Wang Lin memegang sepotong kayu persegi di tangannya. Dia menggerakkan tangannya dan binatang buas berbentuk kura-kura perlahan-lahan muncul dari sepotong kayu.

Melihat ukiran di tangannya, dia meletakkan pisau pahatnya dan mengambil kendi. Tepat ketika dia akan minum dari itu, dia menyadari bahwa tidak ada anggur yang tersisa.

Pada saat ini, Da Niu biasanya akan datang untuk mengawasinya mengukir dan membawa sebotol anggur.

Benar saja, tak lama, Da Niu, yang tumbuh lebih tinggi tahun lalu, berjalan ke toko. Da Niu adalah bocah itu, dan meskipun usianya baru 12 tahun, ia sangat tinggi.

Tubuhnya jauh lebih kuat daripada setahun yang lalu.

Setelah ia memasuki berbelanja, dia mengeluarkan suara yang tidak bahagia saat dia duduk di sebelah Wang Lin. Dia berkata, “Paman Wang, kamu harus pergi ke rumahku sebentar dan berbicara dengan ayahku. Dia selalu membuat saya belajar seni kerajinan besi, tetapi saya tidak ingin belajar. Jika ada, saya ingin belajar keterampilan mengukir paman. “Dengan itu, ia menempatkan kendi anggur di sebelah Wang Lin. Matanya menyipit saat dia menatap ukiran yang tidak lengkap di tangan Wang Lin.

Wang Lin tertawa dan meneguk anggur buah. Anggur buah ini manis dengan sedikit kepedasan, menyebabkan perutnya memanas. Anggur ini telah menjadi kebutuhan sehari-hari bagi Wang Lin selama setahun terakhir.

Da Niu memandangi ukiran itu. Bingung, dia bertanya, “Paman Wang, hewan apa yang kamu ukir sekarang? Mengapa itu terlihat seperti kura-kura? “

Wang Lin menggosok kepala Da Niu dan berkata,” Ini bukan kura-kura, tetapi makhluk yang disebut Zhong Gu. Meski terlihat seperti kura-kura, ia jauh lebih kuat. ”

Da Niu mengangguk dengan ragu. Pada tahun terakhir ini, dia telah melihat semua jenis binatang di dalam toko Wang Lin, dan setiap satu dari mereka adalah hewan yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Wang Lin memegang pisau pahat dan mulai mengukir binatang itu fitur stroke demi stroke. Makhluk yang tampak seperti kura-kura ini sebenarnya adalah binatang roh langka yang kualitas menengah di Laut Setan ini. Jika itu menjadi marah, pembudidaya normal tidak akan mampu menahan kekuatannya sama sekali.

Tapi Wang Lin telah membunuh banyak jenis binatang buas ini dan dia telah menghabiskan banyak inti mereka. Dengan demikian, citranya benar-benar terbentuk dalam pikiran Wang Lin dan tangannya tidak berhenti untuk sesaat.

Setengah jam kemudian, Wang Lin menyodok keras ke tempat matanya seharusnya berada. Pada saat itu, ukiran itu tampak hidup kembali.

Binatang itu melihat ke langit. Matanya menunjukkan sedikit frustrasi dan ketakutan. Mulutnya terbuka lebar seolah-olah mengeluarkan gelombang raungan hening. Aura tak terlihat yang tidak mungkin dideteksi oleh manusia bisa menyebar darinya.

Tapi ketika aura itu menyebar, Wang Lin menyentuhnya dengan tangan kanannya dan aura itu menghilang.

Wang Lin Mengambil napas dalam-dalam dan dengan santai meletakkan ukiran di rak. Pada tahun terakhir ini, Wang Lin menemukan bahwa dia hanya bisa mengukir hingga makhluk roh kualitas menengah. Adapun binatang roh kualitas tinggi, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa menyelesaikan ukiran.

Setiap kali dia mencoba untuk mengukir binatang roh berkualitas tinggi, dia akan kehilangan kendali selama beberapa pukulan terakhir , menyebabkan ukirannya hancur.

Wang Lin mengerti bahwa ini adalah karena tingkat kultivasinya tidak cukup tinggi. Bagaimanapun, binatang roh berkualitas tinggi sama dengan tahap Formasi Jiwa bagi manusia.

Mata Da Niu menunjukkan pandangan yang terpesona. Dalam setahun terakhir ini, dia datang untuk menyaksikan Wang Lin mengukir setiap hari. Dia secara bertahap menjadi kecanduan.

Dalam setahun terakhir ini, dia diam-diam mencoba mengukir dengan pisau pahat, tetapi tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak bisa mengukir apa pun yang layak. Sekarang dia melihat Wang Lin dengan mudah menyelesaikan ukiran, dia tidak bisa menahannya lagi dan bertanya pada Wang Lin.

Wang Lin merenung sedikit. Dia mengangkat kepalanya dan berkata kepada anak itu, “Ukiran membutuhkan pemahaman. Jika Anda ingin belajar, maka Anda harus memperhatikan saya selama 60 tahun. Setelah 60 tahun, Anda dapat mengukirnya sendiri. “

Da Niu menjulurkan lidahnya dan berkata,” 60 tahun … tetapi saya telah melihat tukang kayu di bagian selatan kota. Dia baru berusia 40 tahun, tetapi ukirannya juga cukup bagus. “

Wang Lin minum anggur dan berkata,” Aku berbeda dari dia. “

Da Mata Niu dipenuhi dengan kebingungan. Dia jelas tidak mengerti arti kata-kata itu.

Pada saat itu, suara keras tiba-tiba datang dari luar. Da Niu berlari keluar. Tidak lama kemudian, dia menjulurkan kepalanya kembali dan berkata, “Paman Wang, putra tertua keluarga Xu kembali. Dia diikuti oleh lebih dari sepuluh gerbong dan banyak orang. Dia terlihat sangat keren. “

Dengan itu, dia kehabisan lagi.

Wang Lin tidak keberatan. Dia mengambil sepotong kayu lagi dan mulai mengingat kembali adegan-adegan dari Negeri Dewa Kuno, tentang binatang buas yang sunyi yang meninggalkan kesan mendalam di benaknya. Dia ragu-ragu untuk beberapa saat, lalu mulai mengukir lagi.

Waktu perlahan berlalu. Lebih dari satu jam kemudian, pintu ke toko dibuka oleh seseorang. Da Niu dengan gembira masuk. Di belakangnya adalah seorang pemuda yang terlihat sangat kokoh. Pria muda itu memandang berkeliling pada ukiran dan matanya menyala.

Da Niu dengan cepat berjalan di sebelah Wang Lin. Dia membuat beberapa ekspresi dan berbisik, “Jangan mencoba menjualnya terlalu banyak!”

Dengan itu, dia dengan cepat berbalik dan dengan keras berkata, “Tuan Xu, ini adalah toko yang saya katakan Anda tentang. Lihatlah ukiran-ukiran ini. Mereka sama sekali bukan produk tukang kayu yang inferior. Bagaimana kalau membeli beberapa? “

Wang Lin tersenyum. Da Niu ini jelas melihat bahwa Wang Lin tidak memiliki banyak pelanggan dalam setahun terakhir ini, jadi ketika orang kaya datang, dia menarik orang itu ke toko Wang Lin.

Pria muda bernama Xu melihat sekeliling toko dan matanya menjadi lebih cerah. Dia sangat berbeda dari Da Niu. Dia telah melihat banyak, terutama setelah menjadi orang kepercayaan putra Lord Nan. Dia bisa melihat dengan sekilas bahwa kualitas ukiran ini beberapa kali lebih tinggi daripada ukiran kayu terkenal Zhou.

Meskipun ukiran kayu Zhou juga sangat hidup, mereka masih kehilangan sesuatu. Setelah merenung sedikit, akhirnya dia mengerti. Satu hal yang hilang dari ukiran tukang kayu Zhou adalah “hidup”!

Satu tampak hampir nyata dan satu tampak hampir hidup.

Perbedaan satu kata membuat mereka terpisah bermil-mil.

Pria muda bernama mata Xu itu bersinar ketika dia berjalan dan mengambil ukiran. Ukiran ini adalah naga yang diukir Wang Lin satu tahun yang lalu.

Tubuh naga digulung, kepalanya menghadap ke langit, dan setiap sisik di tubuhnya diukir dengan ahli. Yang paling mengejutkan pemuda itu bernama Xu adalah ketika dia memegang ukiran itu, dia merasa itu masih hidup. Ketakutan, tangan kanannya tiba-tiba melonggarkan dan ukiran itu jatuh ke tanah. Ai Niu sudah tahu ekspresi di wajah pemuda itu dan dia juga tahu bahwa ketika seseorang menyentuh ukiran itu, mereka mengalami perasaan misterius, itulah sebabnya dia lebih sering melihat dan jarang menyentuh mereka. Dengan suara keras, ukiran itu jatuh ke tanah. Untung itu terbuat dari kayu, karena jatuh ke tanah kadang-kadang tidak akan merusaknya. Wajah pemuda bernama Xu memerah dan dia berkata, “Tuan Wang, binatang apa ini? Mengapa itu terlihat seperti ular bagiku? “Sebelum Wang Lin menjawab, Da Niu membusungkan dadanya dan berkata,” Ini adalah naga! Apakah kamu tahu apa itu naga? Itu adalah makhluk abadi! “” Naga … “Pria muda bernama Xu ingat nama itu dan bertanya,” Seberapa banyak Anda menjual ukiran naga ini? “Wang Lin dengan santai tersenyum dan berkata,” 10 keping emas. “Saat itu Da Niu mendengar ini, dia diam-diam menghela nafas dan berpikir bahwa ini sudah berakhir. Dia telah membawa beberapa orang ke toko ini dalam setahun terakhir, tetapi setiap kali orang mendengar harganya, mereka akan menggelengkan kepala dan pergi. Tapi dia tidak percaya bahwa pemuda bernama Xu hanya mengerutkan kening dan menaruh 10 potong emas di atas meja. Pria muda itu melepaskan mantelnya, melilitkannya di sekitar ukiran naga, dan dengan cepat pergi. Maya Niu menatap dengan bingung pada sepuluh keping emas di atas meja. Matanya bersinar ketika dia bergumam, “Luar biasa, satu ukiran kayu bisa dijual seharga sepuluh keping emas. Ayah saya hanya bisa membuat satu keping emas dengan satu bulan kerja, dan itu pun jarang terjadi. ”Setelah bergumam sendiri, ia membuat keputusan. Itu hanya 60 tahun. Dia akan melakukan apa pun untuk mempelajari seni ini. Setelah dikuasai, ia tidak perlu khawatir tentang uang selama sisa hidupnya. Saat ini ia tidak memikirkan bagaimana hal itu akan memakan waktu 60 tahun sebelum ia bisa membuat ukiran. Bahkan jika dia tidak perlu khawatir tentang uang, itu hanya dalam 60 tahun. Pemuda bernama Xu meninggalkan toko dan dengan cepat pulang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada orang tuanya. Dia bahkan tidak makan malam yang dipersiapkan orang tuanya dan dengan cepat mengambil semua orang dan bergegas kembali ke Istana Nan di sisi timur kota.