Renegade Immortal – Chapter 254 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 254 | Baca Novel Online

Wang Lin mengambil emas di atas meja dan dengan santai melemparkannya ke keranjang kecil tanpa melihat.

Adapun ukiran di toko, selain dari orang tua dan orang yang dicintainya, dia tidak peduli sama sekali. Benda ini hanya alat di matanya. Alat untuk membantunya menenangkan hatinya dan memahami surga.

Dia percaya bahwa ketika dia bisa mengukir patung kultivator Pembentuk Roh atau binatang buas, kultivasinya akan mengalami terobosan.

Da Niu meninggalkan toko dengan kesurupan. Saat berjalan, dia terus bergumam pada dirinya sendiri, tetapi tidak ada yang tahu apa yang dia gumamkan.

Wang Lin meneguk anggur buah dan terus membenamkan dirinya dalam ukiran lagi. Saat ia mengukir, serutan kayu jatuh ke tanah dan balok kayu terbentuk. Aura yang kuat datang dari ukiran itu, tetapi aura itu tidak bisa menyebar dan terjebak di dalam ukiran itu.

Dengan setiap gerakan pisau pahatnya, aura itu menjadi semakin kuat. Perlahan-lahan, bentuk naga besar muncul di kayu, tetapi pisau pahat Wang Lin mulai ragu.

Dia merenung dalam waktu yang lama dan kemudian mendesah. Pisau pahat menghilang dari tangannya. Dengan tangan kirinya, ia dengan santai melemparkan ukiran yang tidak lengkap ke dalam sebuah kotak besar. Di dalam kotak itu ada lebih dari selusin ukiran yang tidak lengkap.

Jika seseorang melihat dari dekat ukiran-ukiran ini, mereka akan melihat bahwa mereka adalah berbagai orang dan binatang buas. Bongkok Meng, Kaisar Kuno, Enam Iblis Iblis Lord, binatang roh kualitas tinggi, dan bahkan binatang buas …

Meskipun ukiran ini adalah semua hal yang berbeda, satu-satunya kesamaan yang mereka miliki adalah bahwa mereka adalah semua ukiran orang dan binatang buas di atas tingkat Formasi Jiwa.

Dalam setahun terakhir ini, Wang Lin telah mencoba beberapa kali untuk mengukir seseorang atau binatang buas yang berada di tingkat Formasi Jiwa, tetapi mereka semua gagal. Jika dia memaksa dirinya untuk menyelesaikan ukiran, maka ukiran itu akan berubah menjadi debu.

Dia merenung sedikit dengan mata terpejam. Tiba-tiba, substansi merah sekitar satu telapak tangan tebal muncul di sekitarnya.

Substansi merah adalah aura jahat yang telah banyak terkondensasi oleh Wang Lin tahun lalu. Wang Lin sangat puas dengan hasilnya. Dia sebenarnya tidak dengan paksa menyingkat aura jahat, itu hanya terjadi secara alami berkat tindakannya.

Wang Lin percaya bahwa hanya dalam satu tahun lagi, dia akan dapat menekan aura jahat ini hingga batasnya. Menyingkirkan aura jahat ini tidak akan meningkatkan level kultivasinya.

Tapi Wang Lin selalu percaya bahwa jika dia membiarkan aura jahat ini menghilang, dia akan menyesalinya di masa depan. Itu adalah naluri seorang kultivator yang tahu bahwa mereka mungkin membutuhkan sesuatu di masa depan yang membuat Wang Lin memutuskan untuk menyingkat aura jahat.

Suara ayah Da Niu datang dari luar. “Saudara Wang, kakak iparmu telah membuat beberapa hidangan enak hari ini. Datang dan makanlah, lalu kami, saudara-saudara, dapat minum beberapa gelas. “

Mata Wang Lin tiba-tiba terbuka, memperlihatkan cahaya kuno. Cahaya perlahan menghilang dan Wang Lin kembali menjadi orang normal. Dia memegang kendi, berjalan dua langkah, lalu ragu-ragu sebentar sebelum mengambil beberapa emas dari keranjang, dan berjalan keluar.

Adapun pemuda yang bernama Xu, dia saat ini duduk di gerbongnya. Jantungnya berdebar kencang saat dia memegang bungkusan itu di tangannya. Matanya dipenuhi kegembiraan.

Dia tidak berpikir bahwa kunjungannya ke rumah untuk melihat orang tuanya akan memungkinkannya untuk bertemu seseorang yang dapat membuat ukiran kayu semacam ini. Dapat dikatakan bahwa satu-satunya hobi raja adalah mengumpulkan benda-benda semacam ini.

Apakah itu terbuat dari batu atau kayu, tidak masalah jenis bahannya. Selama itu adalah patung, raja menyukai mereka.

Dan sang pangeran adalah anak yang sangat berbakti. Jika dia membawa ini ke pangeran, dia akan dihargai dengan baik. Memikirkan hal itu, pemuda bernama Xu menarik napas dalam-dalam.

Tim yang terdiri lebih dari sepuluh gerbong ini bergerak cepat melalui ibukota, tetapi dia masih berharap mereka bisa pergi lebih cepat sehingga dia bisa kembali ke istana lebih cepat .

Setelah waktu yang lama, kereta berhenti. Pria muda bernama Xu dengan cepat membuka pintu dan bergegas ke istana.

Di halaman timur, pemuda itu berhenti di depan sebuah bangunan yang sangat elegan dan berkata, “Pangeran, Xu Tao ingin bertemu denganmu untuk sebuah hal penting. “

Setelah beberapa saat, sebuah suara malas datang dari gedung berkata,” Xu Tao, tidakkah kamu pulang untuk mengunjungi kerabatmu? Kenapa Anda kembali begitu awal? Jika ada sesuatu, kita bisa bicara besok. “

Xu Tao bisa samar-samar mendengar suara-suara yang menarik dan menggoda dari istana. Dia ragu-ragu sebentar. Biasanya, ini bukan waktu yang tepat untuk mengganggu pangeran, tapi dia sangat percaya diri dengan benda yang dipegangnya. Dia mengepalkan giginya dan berkata, “Pangeran, aku benar-benar memiliki masalah penting. Ketika saya dalam perjalanan pulang, saya menemukan ukiran kayu. Jika raja melihat ukiran kayu ini, dia pasti akan senang. “

Keheningan datang dari gedung. Setelah beberapa saat, suara tidak puas datang dari dalam. “Masuklah, tetapi jika item ini tidak sebagus yang kamu katakan, maka kamu kehilangan gaji bulan ini.”

Xu Tao dengan cepat berjalan ke istana dan melihat tempat tidur raksasa yang ditutupi oleh kerudung. Seorang pria muda yang agak pucat duduk di tepi tempat tidur. Matanya sedikit suram.

Xu Tao meletakkan mantelnya di tanah, lalu dengan hati-hati membukanya, memperlihatkan ukiran naga di dalamnya.

Saat pemuda itu melihat ukiran kayu, matanya tiba-tiba menjadi tajam. Dia berdiri dan dengan cepat berjalan ke ukiran kayu. Dia mengulurkan tangan dan meraih ukiran dengan tangan kanannya.

Saat Xu Tao hendak memperingatkan pemuda itu, dia tiba-tiba mendengar pemuda itu berteriak. Pemuda itu melambaikan tangannya dan ukiran kayu menghilang. Dia berkata, “Bagus! Xu Tao, kamu telah melakukan pelayanan yang luar biasa! ”

Dengan itu, dia menampar tas yang rusak yang tergantung di pinggangnya. Tiba-tiba, gelombang gas ungu keluar dari tas dan mengelilingi pemuda itu. Gas menghilang dan pemuda itu sekarang mengenakan jubah ungu.

Saat gas ungu muncul, angin sepoi-sepoi bertiup melalui ruangan, sedikit mengangkat kerudung. Dua teriakan menawan datang dari tempat tidur saat kerudung itu memperlihatkan dua tubuh yang indah.

Mata Xu Tao tanpa sadar memandang ke atas. Dia menelan ludah dan mengalihkan pandangannya, tidak berani melihat.

Anak muda itu bukan makhluk fana, tetapi seorang kultivator; namun, tingkat kultivasinya tidak tinggi. Dia hanya berada di lapisan 8 Kondensasi Qi.

Dia memandang Xu Tao dan memperhatikan tatapan Xu Tao. Dia tertawa dan berkata, “Mei Ji, keluar. Hari ini, kamu adalah milik Xu Tao. ”

Respons yang menarik datang dari tempat tidur ketika sosok cantik berjalan keluar dari tempat tidur. Dia santai berjalan, meraih Xu Tao yang tercengang, dan pergi bersamanya melalui pintu samping.

Mata pemuda itu menyala dan dia dengan cepat meninggalkan istana.

Pemuda itu berjalan langsung ke Istana Pusat. Ketika dia berada di luar pintu, dia mendengar semburan lagu dan musik bersamaan dengan tawa ayahnya yang datang dari dalam.

Di luar aula berdiri barisan penjaga. Ketika mereka melihat sang pangeran, mereka semua berlutut. Pria muda itu dengan cepat berjalan melewati mereka dan ke aula utama.

Di dalam aula ada dua meja kecil dengan seorang penggarap duduk di belakang masing-masing. Para kultivator mengenakan jubah berwarna berbeda, satu hitam dan satu hijau.

Kultivator di mata hitam tetap tertutup. Dia tidak tertarik pada musik dan menari.

Kultivator berjubah hijau sedang tersenyum ketika dia menyaksikan penyanyi dan penari tampil.

Di atas aula utama duduk seorang pria paruh baya yang sangat tampan. Lelaki paruh baya itu sangat agung dan berwajah penggaris.

Setelah lelaki muda itu memasuki aula, lelaki paruh baya itu tertawa dan berkata, “Mengapa kamu tidak bersenang-senang di Istana Merah Muda? Mengapa Anda datang ke sini untuk orang tua Anda? “

Pria muda itu pertama-tama dengan hormat menyambut kedua pembudidaya itu, lalu memandang pria paruh baya itu dan berkata,” Ayah, tolong lihat ini. “Dengan itu, Dia mengeluarkan ukiran naga dan meletakkannya di tanah.

Pada saat itu, pembudidaya berjubah hijau, yang sedang melihat para pemain, tiba-tiba mengunci pandangannya pada ukiran. Mata pria paruh baya itu juga berbinar. Dia melambaikan tangannya dan semua pemain dengan cepat berserakan dan pergi.

Pembudidaya berjubah hijau tiba-tiba berdiri dan berjalan ke arah ukiran kayu. Dia dengan hati-hati melihat ukiran itu, mengambil napas dalam-dalam, dan berkata, “Ini adalah …” Dia sudah menebak di dalam hatinya, tetapi dia tidak yakin.

Pria berjubah hitam, yang selalu tutup matanya, buka matanya dan perlahan berkata, “Ini adalah ukiran kayu.”

Pria berjubah hijau sebelum ukiran kayu itu terkejut. Dia kemudian dengan masam tersenyum dan berkata, “Saudara magang senior, saya tahu bahwa ini adalah ukiran kayu. Saya mengacu pada apa ini ukiran. “

Kultivator berjubah hitam yang dipanggil sebagai saudara magang senior merenung sebentar dan perlahan berkata,” Aku belum pernah melihatnya sebelumnya. “

Kultivator berjubah hijau tersenyum pahit. Dia terbiasa dengan keanehan saudara magang senior ini.

Pria paruh baya itu menatap ukiran kayu dan tersenyum. “Dua penatua abadi, adakah yang spesial dari ukiran ini?”

Pembudidaya berjubah hijau dekat ukiran kayu meraih ukiran kayu. Dia tiba-tiba merasakan aura kuno datang kepadanya. Aura ini sangat kuat dan membuatnya terkejut. Dengan penanaman Yayasan Pendirian tahap pertengahan, ia merasa seolah-olah fondasinya hampir runtuh. Ngeri, dia dengan cepat melepaskan ukiran itu.

Kakak magang seniornya melambaikan lengan bajunya dan ukiran itu terbang ke tangannya. Wajah kultivator ini tiba-tiba berubah pucat saat intinya menjadi tidak stabil. Butuh waktu lama sebelum dia bisa mengendalikan fluktuasi di intinya lagi.

Semakin tinggi level kultivasi yang Anda miliki, semakin Anda akan terpengaruh oleh ukiran Wang Lin, tetapi jika Anda seorang manusia , maka efeknya akan kecil.

Pria berjubah hitam itu perlahan berkata, “Objek ini bukan ukiran biasa. Makhluk yang diukir hampir persis sama dengan naga dalam catatan kuno sekte kami. “

Pembudidaya berjubah hijau berkata, dengan ekspresi aneh,” Saudara magang senior, bukankah kau bilang sebelumnya bahwa Anda belum pernah melihatnya sebelumnya? Kenapa Anda mengatakan itu adalah naga sekarang? ”

Kultivator berjubah hitam menatap terkejut pada kultivator berjubah hijau. Matanya dipenuhi dengan keheranan ketika dia berkata, “Saudara magang junior, saya akhirnya mengerti mengapa kultivasi Anda belum memiliki terobosan …”

Wajah pembudidaya berjubah hijau berkedut. Dia tidak mengatakan apa-apa.

Kultivator berjubah hitam menghela nafas dan berkata, “Aku belum pernah melihat binatang yang diukir, tapi aku tidak pernah mengatakan aku tidak mengenali apa itu.” seteguk darah. Setelah waktu yang lama, dia menenangkan dirinya dan tertawa pahit. Dia merasa seperti dia benar-benar tidak bisa berurusan dengan saudara magang seniornya ini sama sekali.