Renegade Immortal – Chapter 255 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 255 | Baca Novel Online

Saat itu malam dan tidak ada bulan.

Wang Lin berbaring di tempat tidur di belakang toko. Ada sebotol anggur di sampingnya. Dia mengambil kendi dan minum. Wang Lin bisa merasakan bahwa dalam setahun terakhir ini, dia telah berhasil menyingkirkan mentalnya sebagai seorang kultivator dan telah menjadi lebih seperti manusia.

Ambil contoh ini: dia jarang berkultivasi sama sekali sekarang, tetapi itu tidak mungkin terjadi sebelumnya. Dalam 400 tahun pelarian dan pembunuhan, dia hampir selalu memiliki energi spiritualnya yang melonjak di tubuhnya dan akan menggunakan waktu luang yang dia temukan untuk meningkatkan level kultivasinya. Hidupnya dipenuhi dengan skema mematikan dan bahaya yang mengancam jiwa. Jika dia sedikit kurang hati-hati, dia akan mati.

Dia belum pernah berbohong seperti ini dan tidur. Dia menghabiskan sebagian besar malam berkultivasi.

Jenis kehidupan itu sangat menarik dan penuh gairah, tetapi dipenuhi dengan penyesalan. Itu tidak memiliki keseimbangan. Kehidupan itu kehilangan sesuatu.

Sekarang, tidak ada konflik dalam kehidupan Wang Lin. Meskipun agak membosankan, itu membersihkan jiwa Wang Lin.

Wang Lin merasa sangat aneh ketika pertama kali melihat perasaan ini, tapi dia secara bertahap menerimanya dan terus menjalani kehidupan manusia.

Dia mengambil kendi dan meneguknya. Lalu, dia tiba-tiba mengerutkan kening.

Pada saat itu, dua pembudidaya tiba di luar tokonya. Kedua tubuh mereka melayang ke tokonya seperti hantu. Salah satu dari mereka melambaikan tangannya dan pintu utama toko Wang Lin diam-diam terbuka.

Keduanya masuk dengan cepat. Pintu ditutup oleh angin.

Di dalam toko, mata keduanya menyala saat mereka melihat semua ukiran di dalam toko. Mata mereka dipenuhi dengan teror, tetapi teror itu segera diganti dengan keserakahan yang tak ada habisnya.

“Ada begitu banyak harta ajaib!” Salah satu pembudidaya menghirup udara dingin. Dia meraih salah satu ukiran dan melihatnya. Tubuhnya bergetar dan dia dengan cepat membuang ukiran itu.

Kerakusan di dalam matanya menjadi lebih kuat. Dia melambaikan tangannya dan semua ukiran di rak memasuki tasnya.

Penggarap lainnya berjongkok dan mencari melalui sebuah kotak di sudut. Kemudian, dia berteriak sambil memegang ukiran yang tidak lengkap. Ekspresinya menjadi aneh ketika dia merasakan rasa manis di tenggorokannya dan mengeluarkan seteguk darah.

Dia dengan cepat membuang ukiran di tangannya dan mundur seolah-olah ukiran itu adalah binatang purba.

Sebenarnya, tidak mengherankan dia tidak bisa menahan ukiran itu. Ini adalah ukiran Enam Desire Devil Lord yang tidak lengkap. Meskipun itu tidak lengkap, tekanan spiritual di dalam ukiran itu adalah seorang kultivator Nascent Soul tahap akhir. Dengan penanaman Inti Formasi orang ini, tidak ada cara dia bisa menahannya.

Untung dia cepat-cepat pergi dan tekanan spiritual ukiran tidak benar-benar terbangun. Dia tidak akan kehilangan hanya seteguk darah saja, jika tidak.

Saat pahatan kayu itu jatuh, ia ditangkap oleh tangan raksasa yang tak terlihat, yang meletakkannya di tangan Wang Lin. Wang Lin berjalan keluar dari ruang belakang. Dia dengan santai meletakkan ukiran di rak, lalu meneguk anggur dan berkata, “Itu total 4.520 emas. Bayar. “

Ketika Wang Lin muncul, keduanya tiba-tiba berhenti dan menatap Wang Lin dengan ekspresi ngeri.

Secara khusus, kultivator yang baru saja terluka oleh tekanan spiritual di ukiran. Wajahnya pucat dan dahinya berkeringat.

Di mata mereka, penampilan Wang Lin terlalu aneh. Sebelum mereka berdua memasuki toko, mereka menggunakan energi spiritual mereka untuk memeriksa bagian dalam. Meskipun ada satu orang di ruang belakang, itu hanya manusia biasa.

Tapi sekarang, makhluk hidup di mata mereka muncul diam-diam di depan mereka. Seolah-olah sambaran petir baru saja mengenai mereka, menyebabkan mereka ketakutan.

Menambah harta sihir ukiran kayu, bahkan jika mereka berdua bodoh, mereka akan menyadari bahwa orang itu sebelum mereka adalah seorang senior yang mereka tidak sanggup main-main.

Mereka berdua saling memandang dan dengan hormat berkata, “Salam, senior. Junior adalah murid dari White Cloud Sect. Junior tidak sopan dan berharap senior akan memaafkan kami. “

Wang Lin dengan jelas bertanya,” Apakah Anda memiliki 4.520 keping emas? “

Keduanya saling memandang. Mereka adalah pembudidaya, jadi jika itu adalah batu roh, mereka akan memiliki beberapa, tetapi mereka benar-benar tidak memiliki banyak emas yang digunakan oleh manusia saat ini. Tentu saja, jika mereka diberi waktu untuk mempersiapkan, mereka akan dapat menyiapkan 4000, atau bahkan 40.000.

Wang Lin menyadari apa yang dipikirkan dan dihela nafas keduanya. Dia melambaikan tangannya dan tas berisi memegang ukiran terbang ke tangannya. Dia dengan santai menyapukan tangannya ke tas memegang dan pemilik tas secara paksa menelan seteguk darah.

Rasa hormat di mata pembudidaya menjadi lebih dalam saat sapuan itu menghapus indera ilahi dari tas. .

Wang Lin mengguncang tas itu dan semua pahatan terbang kembali ke tempat asalnya tanpa kesalahan. Seolah-olah mereka tidak pernah dipindahkan sejak awal

“Kembali. Ketika Anda datang lagi, bawa emas yang cukup. ”Dengan itu, Wang Lin melambaikan tangannya dan tas yang dipegangnya terbang kembali ke penggarap. Kemudian, mereka berdua didorong oleh kekuatan yang kuat ke pintu.

Ketika mereka hampir menabrak pintu, pintu terbuka dan mereka berdua didorong keluar dari toko.

Satu dorongan ini mendorong mereka lebih dari 10 kilometer sebelum akhirnya stabil. Mata mereka menunjukkan kengerian dan syok yang tak terbayangkan. Di mata mereka, kultivasi anak muda itu terlalu kuat untuk mereka ukur.

Keduanya merenung sedikit dan menganggap diri mereka sangat beruntung. Dengan itu, mereka dengan cepat pergi. Kedua pembudidaya ini adalah keduanya dari istana.

Mereka memperhatikan ketidaknormalan dalam ukiran, jadi mereka pergi dan menemukan Xu Tao, yang sedang bersenang-senang, dan mencari tahu tentang toko ini. Tetapi setelah apa yang baru saja terjadi, mereka terlalu takut untuk memiliki ide lagi tentang toko itu.

Keduanya tidak tahu bahwa Wang Lin sudah meninggalkan akal ilahi pada mereka. Jika mereka memiliki pikiran jahat tentang Wang Lin, mereka akan segera dibunuh.

Sebenarnya, jika mereka berdua tahu tentang Wang Lin, maka mereka akan merasa sangat beruntung. Jika itu adalah Wang Lin dari satu tahun yang lalu, satu-satunya hasil dari situasi itu adalah kematian.

Wang Lin duduk di dalam toko. Dia meneguk anggur dan menghela nafas. “Aku belum membunuh siapa pun dalam setahun.” Dengan itu, dia berjalan kembali ke ruang belakang dan pergi tidur.

Waktu berlalu dengan cepat dan dua tahun berlalu. Ini sudah tahun ketiga Wang Lin berada di ibukota.

Da Niu tumbuh lebih tinggi dan lebih kuat dan lebih banyak tetangga yang pindah. Pemilik toko Kain Kong meninggal karena sakit dan toko dijual ke orang lain.

Wajah orang tua Da Niu menjadi sedikit keriput. Meskipun mereka masih muda, mereka tidak dapat menghindari berlalunya waktu.

Perlu disebutkan bahwa selama dua tahun ini, banyak tetangga datang ke Wang Lin untuk berbicara tentang pernikahan, tetapi mereka ditolak oleh Wang Lin setiap kali.

Putra kedua keluarga Xu telah menikah dan memiliki bayi yang sehat. Xu Tao kembali untuk memberi hormat kepada Wang Lin. Dia memberi Wang Lin 100 keping emas, mengatakan itu dari pangeran.

Sebenarnya, dalam dua tahun ini, selama setiap tahun baru, Xu Tao akan membawa banyak emas dan perak. Mengenai hal ini, Wang Lin tidak menolaknya. Dia menerima semuanya.

Musim gugur berlalu dan musim dingin tiba. Matahari datang dan pergi. Selama dua tahun terakhir ini, Wang Lin melihat kelahiran anak muda dan kematian orang tua. Dia merasa sangat sedih.

Dalam dua tahun ini, dia hanya berkultivasi dua kali. Dia tidak lagi peduli dengan tingkat kultivasinya dan jarang memeriksanya lagi. Sedangkan untuk zat merah, hanya lapisan tipis yang tersisa. Sisanya telah diringkas menjadi tiga manik-manik merah, yang disimpan dalam tasnya untuk dipegang.

Menurut analisisnya, ketika manik ke-4 dibuat, zat merah akan hilang.

Kedua pembudidaya dari dulu hanya datang sekali dalam dua tahun ini. Setelah menyerahkan sejumlah besar emas fana, mereka mengambil tiga ukiran kayu.

Dalam dua tahun ini, toko Wang Lin mendapatkan ketenaran di bagian barat kota. Meskipun tidak ada banyak pelanggan, itu masih jauh lebih baik daripada tahun pertamanya.

Namun, pengunjung yang paling umum ke toko Wang Lin bukan manusia, tetapi pembudidaya. Enam dari sepuluh orang yang datang akan menjadi pembudidaya.

Setiap pembudidaya yang datang akan membeli ukiran kayu dengan emas fana. Dalam dua tahun ini, ia menjual beberapa ukiran kayu dan telah mengumpulkan banyak emas dan perak.

Fakta bahwa ada seseorang yang luar biasa di bagian barat ibukota secara bertahap mendapatkan ketenaran di kalangan pembudidaya.

Hati Wang Lin masih tenang. Apa yang dia inginkan adalah masih mengalami kehidupan manusia. Toko itu hanya alat untuk mengalaminya dan ukiran kayu itu sama.

Itu akan menjadi tahun yang baru dan ibukotanya menjadi sangat ramai. Wang Lin berjalan keluar dari tokonya dan duduk di luar. Matanya dipenuhi kerinduan.

Ini adalah tahun baru ke-3 yang dia alami sejak dia tiba di ibukota. Setiap kali, pengalaman ini berbeda, kecuali satu hal: penyesalan yang ia rasakan terhadap masa kecilnya.

Da Niu berlari keluar dari toko besi dari seberang jalan dengan kembang api di tangannya dan dengan senang hati bermain bersama mereka . Setelah melihat Da Niu, kebahagiaan muncul di mata Wang Lin. Wang Lin telah menyaksikan anak ini tumbuh dari anak kecil berumur 11 tahun menjadi pemuda 14 tahun.

Tahun lalu, Da Niu tidak dapat menolak ayahnya lagi dan mulai belajar pekerjaan besi. Namun, setiap kali dia punya waktu, dia akan datang dan menonton Wang Lin membuat ukiran kayu.

Meskipun Da Niu tidak sering datang, satu kendi anggur buah sehari tidak pernah berhenti.

Bermain dengan kembang api, Da Niu berlari ke arah Wang Lin dan duduk di bangku dingin. Dia sepertinya tidak keberatan dengan dingin. Dia mengedipkan mata pada Wang Lin dan berkata, “Paman Wang, saya mendengar dari ayah saya beberapa hari yang lalu bahwa penjaga toko Lu dari sisi timur kota ingin menikahi putrinya dengan Anda. Kenapa kamu tidak setuju? Aku diam-diam melihatnya sebelumnya dan dia sangat cantik. “

Wang Lin tersenyum. Dia menggosok kepala Da Niu dan berkata, “Paman sudah punya istri.”

“Ah? Betulkah? Kenapa saya belum pernah melihatnya? ”Da Niu tiba-tiba berdiri. Wajahnya dipenuhi syok.

“Dia ada di tempat yang sangat jauh, menungguku. Suatu hari, aku akan pergi dan menemukannya! “Suara Wang Lin lembut ketika gambar seorang wanita muncul di benaknya.

Da Niu tersenyum nakal. Dia berkata, “Saya mengerti. Paman Wang, Anda datang ke ibukota untuk menghasilkan uang sehingga Anda bisa kembali ke rumah untuk menikah! ”