Renegade Immortal – Chapter 256 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 256 | Baca Novel Online

Wang Lin tersenyum dan berkata, “Itu benar. Begitu pamannya menghasilkan banyak uang, dia akan kembali dan menikah. ”

Da Niu akan berbicara ketika ayahnya memanggilnya. Da Niu menanggapi dan berkata kepada Wang Lin, dengan senyum pahit, “Aku harus melakukan pekerjaan besi lagi.” Dengan itu, dia kembali ke rumah dengan tak berdaya. ayah. Wang Lin menyesap anggur dan terus duduk di luar. Perlahan, salju mulai turun dan salju pertama tahun ini muncul dengan diam-diam.

Suhu tiba-tiba turun.

Kepingan salju itu mengenai wajah Wang Lin dan dengan cepat berubah menjadi air es. Wang Lin mengangkat kepalanya dan menatap langit yang redup. Dia mengangkat tangannya dan dengan santai menutupnya. Semua kepingan salju mulai berkumpul ke arahnya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan melepaskan tangan kanannya. Kepingan salju segera berserakan dan melayang ke segala arah. Ini terjadi begitu cepat sehingga tidak ada manusia yang memperhatikannya ketika mereka dengan cepat berjalan melalui jalan-jalan dengan kepala menunduk.

Saat langit semakin gelap, semakin sedikit orang yang berjalan di sekitarnya. Segera, tidak ada yang tersisa di jalan. Bahkan semua toko tutup karena kedinginan. Semua orang telah pulang ke keluarga mereka untuk berkumpul di sekitar kompor.

Jenis kehangatan ini, selain kehangatan fisik, juga menghangatkan jiwa. Jenis kehangatan karena bersama keluarga ini bisa mengusir rasa dingin.

Perlahan, kesedihan memenuhi mata Wang Lin. Rasa dingin yang dibawa salju benar-benar tidak ada artinya baginya, tetapi pada saat ini, ketika dia melihat semua lampu yang berasal dari toko-toko dan tokonya menjadi satu-satunya yang gelap, sepotong dingin muncul di hatinya. p>

Dinginnya ini bukanlah sesuatu yang bisa dihilangkan oleh api atau teknik. Jenis dingin ini berasal dari memahami surga dan merupakan keharusan untuk mengalami kehidupan.

Untuk menjadi makhluk abadi, pertama-tama orang harus berubah menjadi makhluk fana.

Meskipun itu adalah mudah berubah menjadi manusia, bagaimana mungkin semudah itu? Saat ini, Wang Lin sedang mengalami kesepian. Dia tahu bahwa dia harus terus mengalaminya.

Kesendirian ini tidak seberapa dibandingkan dengan tahun-tahun kemudian, ketika semua orang yang dia kenal mati satu per satu sampai dia adalah satu-satunya yang tersisa. Itu adalah kesepian sejati.

Wang Lin mulai merenung. Setelah sekian lama, dia berdiri. Sepertinya dia baru saja menua. Dia perlahan mengangkat kursi, kembali ke toko, dan perlahan-lahan menutup pintu.

Setelah lama, api menyala di dalam toko. Meskipun api ini tampak seperti api toko-toko lainnya, yang satu ini kosong, dan rasa kesepian yang mendalam bersembunyi di dalamnya.

Wang Lin duduk di sebelah api. Di dalam toko sangat hangat, tetapi hatinya semakin dingin. Setelah merenung dalam waktu yang lama, Wang Lin mengeluarkan ukiran kayu dan meletakkannya di sampingnya.

Ini adalah ukiran ayahnya.

Melihat ukiran itu, dinginnya Hati Wang Lin sedikit berkurang. Dia kemudian mengambil ukiran ibunya. Kemudian, dia secara bertahap mengeluarkan ukiran satu per satu dan menempatkannya di dekat perapian.

Ada ukiran pria dan wanita, orang muda dan orang tua. Mereka semua adalah penduduk desa kecil.

Melihat ukiran-ukiran ini, Wang Lin tersenyum. Meskipun senyum ini dipenuhi dengan kepuasan, jika ada orang yang melihat senyum itu, mereka akan berkata, “Bagaimana senyum itu? Jelas ini adalah seruan yang hening. “

Api menyala, kadang-kadang menerangi wajah Wang Lin, terkadang membuatnya redup. Ketika cahaya mencapai ukiran kayu, mereka mengeluarkan perasaan aneh.

Dia dengan lembut meraih setiap ukiran saat rasa dingin berkurang di hatinya. Meskipun rasa dingin berkurang, kesedihannya tumbuh.

Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri, “Tidak bisa membiarkannya pergi, tidak bisa melepaskannya …” Pada tahun-tahun awal kultivasinya, dia tidak bisa membiarkan pergi dari keluarganya. Bahkan sekarang, dia masih tidak bisa membiarkan mereka pergi.

Tapi perasaan seperti ini berbeda dari dulu. Untuk berubah menjadi abadi, pertama-tama ia harus berubah menjadi manusia. Jika dia melepaskan semua emosinya terhadap keluarganya, maka tidak akan ada cara baginya untuk berubah menjadi manusia.

Setiap pembudidaya Formasi Jiwa kuat tidak hanya karena kultivasi mereka, tetapi juga karena hati mereka menyembunyikan sedikit emosi di lubuk hati. Mereka menggunakan sedikit emosi ini untuk menerobos tahap Nascent Soul dan mencapai tahap Formasi Jiwa.

Karena emosi inilah Wang Lin tidak menemui kesulitan untuk berubah menjadi manusia dan secara bertahap mulai untuk merasa seperti manusia.

Saat ini, dia tenggelam dalam pikiran tentang orang tuanya dan diam-diam mengalami perasaan ini. Energi spiritual di tubuhnya mulai melonjak lagi. Energi spiritual ini secara bertahap keluar dari tubuhnya. Sepotong energi spiritual keluar dari semua ukiran kayu di ruangan itu dan berputar-putar bersama dengan energi spiritual Wang Lin.

Secara bertahap, pusaran energi spiritual berputar lebih cepat dan meluas ke luar toko.

Ketika butiran salju jatuh di atap toko, mereka mulai berputar juga. Mereka segera berubah menjadi butiran-butiran salju dan terbang ke kejauhan.

Salju mulai turun semakin keras. Perlahan-lahan, Wang Lin mulai terbangun dan ketika dia terbangun, sebuah celah muncul di beberapa ukiran kayu.

Meskipun ukiran kayu ini sedikit retak, tekanan spiritual mereka menjadi semakin kuat. Bahkan kualitas mereka meningkat.

Wang Lin melihat dan mengambil napas dalam-dalam.

Dia berdiri, lalu mendorong membuka pintu. Angin dingin bercampur salju menerpa wajahnya. Dia memandang ke langit dan berbisik, “Formasi Jiwa, aku, Wang Lin, akan mendapatkannya, tidak peduli apa!”

Salju mulai turun lebih keras dan lapisan salju tebal mulai berkumpul di tanah. Pada saat ini, pintu ke toko besi di seberang Wang Lin tiba-tiba terbuka. Da Niu dan ayahnya akan pergi ketika mereka melihat Wang Lin berdiri di sana. Mereka tidak bisa membantu tetapi terkejut. Da Niu berlari melewati salju, membuat suara berderak dengan setiap langkah. Dia tiba di sebelah Wang Lin dan berteriak, “Paman Wang, apakah Anda tahu kami akan datang?” Dengan itu, ia memasuki ruangan dan duduk di sebelah api.

Ayah Da Niu membawa kayu Keranjang dan tersenyum, “Kakak Wang, kamu tidak sibuk?”

Wang Lin samar-samar tersenyum ketika dia bergerak ke samping dan berkata, “Aku tidak sibuk. Datang dan bicara di dalam. “

Ayah Da Niu memasuki ruangan. Dia melihat ukiran di ruangan itu dan menunjukkan ekspresi iri. Dia menempatkan keranjang kayu di tanah, lalu menggosok tangannya. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi tidak tahu bagaimana memulainya.

Pada saat itu, Da Niu, yang berada di sebelah api, melihat ukiran orang tua Wang Lin dan tiba-tiba berteriak, “Paman Wang , kenapa saya belum pernah melihat ukiran ini sebelumnya? Apakah Anda membuatnya baru-baru ini? “

Wang Lin menutup pintu. Dia kemudian duduk dan berkata, “Saya membuatnya beberapa waktu lalu.”

Da Niu dengan hati-hati melihat ukiran kayu dan bertanya, “Paman Wang, siapa ukiran ini?”

< p> Mata Wang Lin menunjukkan ekspresi nostalgia dan perlahan berkata, “Mereka adalah keluargaku.”

Da Niu terkejut dan tidak lagi terus bertanya. Dia berjalan ke keranjang dan membukanya. Di dalamnya ada tiga piring hidangan indah dan dua kendi anggur buah.

Wang Lin memandang dan mengeluarkan senyum tipis saat dia memandang ayah Da Niu. Dia sudah mengenal pria ini sejak lama dan ini adalah pertama kalinya Wang Lin melihatnya seperti ini. Jelas, ayah Da Niu datang untuk meminta bantuannya, tetapi tidak tahu bagaimana cara bertanya.

Wang Lin berkata, “Kakak Ceng, jika ada yang ingin Anda katakan, katakan saja.” < / p>

Ayah Da Niu ragu-ragu sebentar. Dia menggosok tangannya dan dengan canggung berkata, “Tidak ada, tidak ada.”

Da Niu melihat piring di keranjang. Dia menelan ludah dan tangannya mengulurkan tangan. Ketika dia melihat ayahnya menatapnya, dia dengan cepat menarik tangannya kembali dan dengan tidak senang berkata, “Itu hanya meminjam perak. Apa yang memalukan tentang itu? “

Wajah ayah Da Niu tiba-tiba memerah dan dia memarahi putranya. “Bocah cilik, tunggu sampai kita pulang.”

Da Niu menjulurkan lidahnya dan berkata, “Karena ayah tidak akan mengatakannya, aku akan mengatakannya. Ibu ingin membeli toko di sebelah toko kami untuk membuat toko kami lebih besar, tetapi tidak punya cukup uang. “

Ayah Da Niu menghela nafas. Dia memandang Wang Lin dan dengan tak berdaya berkata, “Kakak Wang, kakak iparmu berpikir toko kami terlalu kecil dan membatasi bisnis yang bisa kita lakukan. Dia melihat bahwa toko tua Li adalah untuk disewa, jadi dia ingin segera menyewanya. “

Wang Lin sedikit mengangguk. Dia mengambil kendi anggur dari keranjang dan minum, lalu berkata, “Berapa banyak yang kamu butuhkan?”

Ayah Da Niu ragu-ragu untuk sementara waktu dan berkata, “Toko itu cukup besar dan kita harus membayar sewa dua tahun sekaligus, jadi itu akan menjadi 50 keping perak … eh …. 30. 30 keping perak sudah cukup. “

Da Niu cemberut dan berbisik,” Ibu dengan jelas mengatakan 80 keping perak … “Sebelum dia bisa selesai, ayahnya menembakkan tatapan ganas lainnya.

Wang Lin mengangguk. Tanpa sepatah kata pun, dia berdiri dan berjalan ke ruang belakang. Ada keranjang di sana penuh dengan emas dan perak. Wang Lin dengan santai mengambil beberapa emas dan meletakkannya di depan ayah Da Niu.

Ketika ayah Da Niu melihat keping emas, ia terkejut dan dengan cepat berkata, “Aku tidak membutuhkan ini banyak. Saudara Wang, cepat ambil kembali. Saya hanya ingin meminjam 30 keping perak. ”Dari sudut pandangnya, setidaknya ada sepuluh keping emas di depannya, jauh lebih banyak daripada yang dia butuhkan.

Wang Lin mengambil kendi anggur dan tersenyum, “Saudaraku Ceng, aku tidak meminjamkanmu uang ini. Ini uang untuk anggur. Mulai sekarang, saya ingin membeli sebotol anggur buah Anda setiap hari. Uang untuk anggur buah selama 10 tahun tidak sia-sia. “

Ayah Da Niu ragu-ragu sebentar. Wajahnya menunjukkan ekspresi bersemangat. Dia berkata, “Kakak Wang, ini …”

Da Niu memutar matanya dan berkata, “Ayah, ambil saja. Paman Wang dapat menjual satu ukiran kayu dengan harga 10 keping emas. “

Ayah Da Niu menatap Da Niu lagi. Dia mengambil kendi, mengambil tegukan besar, lalu berkata, “Saudara Wang, apa 10 tahun atau 8 tahun? Selama kamu tinggal di sini, aku akan mengirimimu segelas anggur setiap hari! “

Wang Lin tertawa. Melihat ayah dan anak di depannya, hatinya tidak lagi dingin. Dia sekarang merasakan sedikit kehangatan.

Malam itu, ayah Da Niu banyak minum. Dua kendi jelas tidak cukup. Da Niu melayani mereka di samping dan tidak sampai kendi ke-10 yang mereka minum cukup.

Akhirnya, ayah Da Niu pingsan karena minum, tetapi tangannya memegang erat-erat ke emas seperti dia. dibawa kembali oleh Da Niu.

Sebelum mereka pergi, Da Niu diam-diam berkata kepada Wang Lin, “Paman Wang, kami memiliki banyak anggur ini. Ayah saya tidak akan membiarkan saya memberi tahu orang lain, tetapi sebenarnya, ada banyak pot anggur di ruang bawah tanah rumah kami, dan konon ada yang bahkan lebih terkubur jauh di lubuk hati. Jika bukan karena kenyataan bahwa ayah menolak untuk menjual anggur, ibu tidak akan membuatnya datang ke sini untuk meminjam uang. “