Renegade Immortal – Chapter 257 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 257 | Baca Novel Online

Setelah mengirim Da Niu dan ayahnya, Wang Lin duduk di sebelah api dan tiba-tiba merasa sangat menyesal. Sepuluh keping emas adalah sejumlah besar kekayaan bagi manusia, tetapi bagi para abadi, itu seperti tanah yang bahkan mereka tidak mau sadari.

Dia diam-diam duduk di dalam toko, mengambil sepotong kayu, dan tangannya mulai bergerak ketika dia mulai mengukir lagi.

Waktu berlalu dan tiga tahun berlalu. Ukuran toko Da Niu hampir dua kali lipat dan, seperti yang dipikirkan ibunya, bisnis mereka benar-benar membaik. Namun, seiring dengan membaiknya bisnis, Da Niu memiliki waktu luang lebih sedikit karena dia harus melakukan pekerjaan besi dengan ayahnya.

Hanya setelah toko tutup, Da Niu akan menyeret tubuhnya yang lelah bersama dengan sebotol anggur buah ke datang dan saksikan Wang Lin mengukir.

Tubuh Da Niu, mungkin karena semua pekerjaan besi yang telah dilakukannya, menjadi semakin kokoh. Pemuda berusia 17 tahun itu sama sekali tidak kedinginan, hanya mengenakan kemeja tipis.

Namun, kerutan pada orang tuanya semakin meningkat.

Penampilan Wang Lin juga berbeda dari enam tahun lalu. Dia tidak lagi terlihat seperti seorang pria muda, tetapi seorang pria paruh baya ketika kerutan muncul di wajahnya.

Ini sengaja disebabkan oleh Wang Lin sendiri. Lagi pula, jika seseorang tidak berubah sama sekali dalam enam tahun, maka itu akan menjadi hal yang sangat luar biasa bagi para tetangga yang baik dan jujur ​​ini.

Dalam tiga tahun terakhir, Xu Tao mulai datang bahkan lebih sering. Dia akan datang setiap bulan dengan emas, perak, dan niat untuk menarik Wang Lin ke sisinya. Dan setiap kali, dia akan menunjukkan bahwa ini semua diberikan oleh pangeran untuk memberi hormat kepada Wang Lin.

Wang Lin tidak tertarik pada pangeran ini. Dia datang ke ibukota hanya dengan satu tujuan, dan itu adalah untuk mengalami kehidupan fana sehingga dia dapat memiliki terobosan dalam kultivasinya.

Mengingat tingkat kultivasinya, dia terlalu malas untuk terlibat dengan kekuatan manusia. perjuangan.

Pada akhir musim gugur tahun ini, angin meniup dedaunan dari pohon willow di jalan, menyebabkan dedaunan terbang jauh dan membuat mereka meninggalkan dahan mereka.

Orang bisa melihat dedaunan di seluruh jalan. Wang Lin dengan santai berjalan keluar dari toko mengenakan pakaian tebal dan topi kulit. Jika saat ini ada orang dari Zhao atau Chu yang muncul di sini, mereka tidak akan bisa mengenali Wang Lin sama sekali. Orang ini adalah Wang Lin, yang telah menggerakkan seluruh negeri, membunuh ribuan, dan yang tangannya berlumuran darah.

Bahkan para peladang yang telah melawannya tidak akan bisa mengenalinya. p>

Saat ini dia tampak tidak berbeda dari manusia. Ini hanya berlaku untuk penampilannya. Itu juga semangatnya. Bahkan jauh di lubuk hatinya, dia sama dengan manusia.

Setelah enam tahun berubah menjadi manusia, dia benar-benar menjadi manusia. Saat ini dia tampak agak tua. Meskipun punggungnya masih lurus, dia tampak tidak berbeda dari pria paruh baya lainnya di jalan.

Satu-satunya hal kecil yang membuatnya berbeda dari manusia adalah matanya. Ada perbedaan yang jelas antara hitam dan putih di matanya, ditambah sedikit cahaya, membuatnya terlihat tidak seperti manusia.

Dalam tiga tahun terakhir, Wang Lin tidak berkultivasi sekali dan yang terakhir dari substansi merah tanpa disadari telah sepenuhnya terkondensasi olehnya menjadi manik-manik, yang disimpan di tas pegangnya.

Dia membuka pintu toko dan angin musim gugur yang dingin berhembus ke wajahnya. Wang Lin mengencangkan kerahnya, menutup pintu toko, dan berjalan ke kejauhan.

Pada saat ini, seorang pemuda yang agak kuat berjalan keluar dari toko di seberang jalan. Dia membawa seember arang yang rusak. Setelah keluar dari toko, dia melihat Wang Lin dan tersenyum. “Paman Wang, apakah kamu akan pergi ke pertunjukan itu lagi?”

Wang Lin berbalik dan tersenyum. “Da Niu, bawakan aku kendi anggur.

Pria muda itu mengangguk. Dia dengan cepat melemparkan arang ke samping dan berjalan ke toko. Tak lama kemudian, dia kehabisan dengan kendi anggur. Matanya dipenuhi dengan kehati-hatian ketika dia berkata, “Paman Wang, di usiamu, kamu tidak boleh minum sebanyak itu. Minumlah sedikit saja untuk menghangatkan tubuhmu. ”

Wang Lin mengangguk sambil tersenyum. Dia menepuk pundak Da Niu, lalu berbalik dan pergi.

Da Niu merasakan kepahitan di hatinya ketika dia melihat punggung Wang Lin. Dalam enam tahun ini, Paman Wang yang mahakuasa telah menua banyak. Dia masih ingat Paman Wang dari 6 tahun yang lalu, yang dipenuhi dengan semangat dan yang matanya bersinar seperti bintang-bintang.

Satu per satu, ukiran kayu seperti manusia akan terbentuk di tangannya.

< Dia masih ingat ketika Paman Wang mengatakan bahwa setelah dia menjadi besar, dia akan kembali dan menikahi istrinya. Namun, dalam enam tahun terakhir ini, Da Niu belum pernah melihat istri Paman Wang, jadi dia tidak pernah menanyakan hal itu lagi.

Da Niu menghela nafas dan kembali ke toko. Dia juga bertambah tua, jadi dia sekarang pekerja utama di toko besi. Bahkan setelah toko tutup, ada banyak hal yang harus dia lakukan. Kebiasaan dia menonton Wang Lin yang dipahat setiap hari tidak bisa berlanjut lagi.

Setiap beberapa hari, dia akan menemukan waktu untuk menemani paman Wang yang kesepian ini.

Ada dingin yang tersembunyi di angin akhir musim gugur. Wang Lin perlahan berjalan ke depan. Setelah beberapa saat, dia tiba di sebuah penginapan di sudut jalan. Tepat ketika dia masuk, pelayan, seorang anak lelaki yang sangat cerdas dengan handuk di pundaknya, berkata, “Jika itu bukan penjaga toko, Wang. Silakan masuk!”

Setelah Wang Lin memasuki ruangan, ia melepas topinya dan tersenyum. “Aku tidak punya perak untuk diberikan sebagai tip. Tidak peduli seberapa ramah Anda, itu tidak akan membantu. “

Pelayan tersenyum dan berkata,” Lihatlah apa yang Anda katakan. Penjaga toko sudah mengatakan bahwa kursi pertama di dekat jendela timur disediakan untuk Anda. ”Dengan itu, ia dengan cepat berjalan beberapa langkah menuju sebuah meja. Dia menyeka dengan handuk yang ada di bahunya dan membungkuk sebelum pergi.

Wang Lin duduk di meja. Segera, pelayan itu membawa beberapa piring dan tungku arang kecil dengan panci berisi air mendidih di atasnya. Wang Lin menaruh kendi anggur ke dalam panci air untuk mulai menghangatkannya.

Terkadang, dia menuang secangkir untuk dirinya sendiri untuk diminum. Dia hanya duduk di sana, memperhatikan orang-orang memasuki penginapan. Perlahan-lahan, semakin banyak orang memasuki penginapan. Setelah sekitar 30 menit, para pemain keluar dari bagian belakang penginapan dan para tamu mulai bersorak.

Di antara para aktor, ada seorang wanita yang terlihat sangat cantik. Sebagian besar tamu di penginapan ada di sini untuk mengawasinya.

Mata wanita ini sangat indah. Lengan panjangnya menari ketika dia mulai bernyanyi.

Suara wanita itu sangat menarik, membuat semua pelanggan di penginapan berteriak memuji. Pada saat ini, suasana mencapai klimaksnya.

Wang Lin tersenyum ketika dia menyaksikan wanita itu bernyanyi. Dia telah menghabiskan hari-harinya seperti ini selama lebih dari setahun.

Tidak lama kemudian, seorang pria paruh baya gemuk mengenakan pakaian tebal keluar dari belakang dan duduk di meja yang sama dengan Wang Lin. Ketika dia tiba, pelayan dengan cepat mengeluarkan anggur untuknya.

Pria gemuk paruh baya itu dengan cepat menuangkan secangkir dan meminumnya. Dia memandang Wang Lin dan berkata, “Penjaga toko Wang, ini …”

Wang Lin mengambil kendi anggur. Dia menyesap dan berkata, “Penjaga toko Lee, saya tidak di sini hari ini untuk mengumpulkan uang sewa, sehingga Anda dapat bersantai.”

Pria gemuk paruh baya itu tersenyum dan berkata, “Bisnis tidak baik belakangan ini. Memiliki banyak pelanggan saat ini tidak berarti banyak. Saya hanya menghabiskan banyak uang untuk menyewa grup ini untuk tampil di sini. Bisnis ini tidak mudah. ​​”

Wang Lin tersenyum. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia hanya diam-diam menonton pertunjukan. Pria gendut ini bernama Lee, tetapi untuk nama depannya, Wang Lin masih belum mengetahuinya. Dua tahun yang lalu, orang ini datang ke Wang Lin dan berjanji tokonya untuk meminjam 20 keping emas dari Wang Lin. Sampai hari ini, dia masih belum membayar Wang Lin, jadi toko ini sekarang adalah milik Wang Lin.

Dalam setahun terakhir ini, dia melihat Wang Lin datang setiap hari. Ini membuatnya merasa sangat gugup, jadi dia sering datang untuk memeriksa niat Wang Lin.

Saat mata aktris cantik itu memindai kerumunan, semua tamu bersorak. Tepat pada saat itu, sebuah suara yang sangat mesum di luar penginapan berkata, “Hei, si kecil kesayangan ini bernyanyi dengan baik. Dia memikat saya di sini dari bagian utara kota. “

Setelah itu dikatakan, seorang lelaki tua mengenakan jubah abu-abu berjalan masuk. Rambut lelaki tua ini berantakan, wajahnya dipenuhi memar, dan ada jejak kaki besar di dadanya. Saat dia berjalan, dia mulai berteriak. Pelayan itu mengerutkan kening dan berkata, “Dari mana pengemis ini berasal? Tidak ada uang untukmu hari ini! “Dengan itu, dia berjalan mendekat untuk mendorong pengemis itu. Orang tua itu menatapnya dan berkata,” Kamu berani menyentuhku? Jika Anda menyentuh saya, maka saya akan berbaring di sini dan tidak bangun hari ini. Saya di sini untuk mendengarkan musik! “Ketika Wang Lin melihat pria tua itu, cahaya yang tidak bersinar di matanya selama bertahun-tahun tiba-tiba menyala. Orang tua ini bukan sembarang orang. Pria tua itu yang menyontek makanan darinya enam atau tujuh tahun yang lalu. Penjaga penginapan, yang duduk di sebelah Wang Lin, berjalan. Dia merogoh sakunya untuk mencari koin perunggu. Dia melemparkan koin itu ke orang tua itu dan berkata, “Aku memberimu uang, sekarang pergi. Kamu merusak mood. ”Orang tua itu mengambil koin dan menggigitnya. Dia tersenyum pada pelayan dan berkata, “Ini nyata. Lebih keras dari emas. Lihat, penjaga toko Anda tahu apa yang harus dilakukan. Hmph, hmph. “Dengan itu, ia melemparkan koin ke tangan pelayan dan berkata,” Teko teh! “Lalu, matanya menyapu area itu. Tatapannya mendarat pada Wang Lin dan dia berjalan mendekat. Bukannya dia mengenali Wang Lin, tetapi bahwa satu-satunya kursi yang tersedia di penginapan adalah di sebelah Wang Lin. Pelayan terkejut. Dia melihat koin perunggu dan kemudian ke penjaga toko. Dia telah melihat banyak pengemis, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat seorang pengemis yang menggigit koin perunggu dan kemudian menggunakannya untuk membeli teh. Wajah pria paruh baya berkedut itu berkedut. Dia menarik lengan bajunya dan hendak membuang pria tua itu ketika Wang Lin mengangkat tangannya dan berkata, “Lupakan saja.” Pria gemuk paruh baya itu segera berhenti. Dia ragu-ragu sebentar, menggumamkan beberapa kata, berbalik, dan pergi ke ruang belakang. Pria tua itu mengeluarkan senyum nakal. Dia memandang Wang Lin dan berkata, “Kamu …” Sama seperti dia mengatakan kata itu, dia tiba-tiba terkejut dan menatap Wang Lin. Dia dengan hati-hati menatap Wang Lin dan ekspresi aneh muncul di wajahnya saat dia berkata, “Itu kamu!”