Renegade Immortal – Chapter 259 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 259 | Baca Novel Online

Wang Lin ragu-ragu sedikit, lalu berkata kepada orang tua itu, “Senior, apakah kita hanya akan seperti ini?”

Pria tua itu melambaikan tangannya dan membuat dua topi jerami muncul. “Pakai ini. Kecuali seseorang ada dua tingkat kultivasi di atas Anda, mereka tidak akan dapat melihat penampilan Anda. Ini adalah sesuatu yang saya simpan untuk waktu yang lama. Setelah selesai, Anda harus mengembalikannya kepada saya, “katanya.

Wang Lin menangkap topinya, memindai dengan akal ilahi, dan langsung terkejut. Meskipun topi jerami ini terlihat normal, ada rahasia yang tersembunyi di dalamnya. Dengan menggunakan perasaan ilahi, ia menemukan bahwa topi itu mengandung batasan yang tak terhitung jumlahnya yang belum pernah dilihatnya sebelumnya. Mereka sebanding dengan batasan kuno.

Dan ini hanya lapisan luar dari batasan. Adapun batasan di tengah, Wang Lin bahkan tidak bisa memeriksa sejauh itu dengan indera ilahi dalam waktu yang singkat. Wang Lin telah memutuskan bahwa apa pun yang terjadi, dia tidak akan mengembalikan topi ini. Jika ada, dia hanya perlu membuat beberapa ukiran lagi.

Ketika orang tua itu memakai topinya, cahaya keemasan mengelilinginya. Ketika Wang Lin mencoba memindai orang tua itu, cahaya keemasan itu menimbulkan rasa sakit padanya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Keinginan untuk menjaga topi jerami menjadi lebih kuat saat dia mengenakannya dengan diam-diam.

Pria tua itu memandang Wang Lin ketika tangan kanannya membentuk segel yang sangat aneh dan menunjuk ke udara. Tiba-tiba, hantu raksasa muncul di udara. Ketika itu muncul, energi spiritual di sekitarnya dengan kasar berkumpul ke arah hantu itu.

Segera, hantu itu menjadi padat dan menjadi raksasa dalam baju besi emas yang memegang pedang. Wajah raksasa itu suram. Seolah-olah itu adalah dewa jahat, mengungkapkan aura kekerasan. Dia dengan marah menatap lokasi yang ditunjuk orang tua itu.

Pria tua itu dengan bangga berteriak, “Emas, hantam!” Tiba-tiba, seberkas cahaya keemasan muncul. Seolah-olah matahari sedang menabrak. Sinar itu terbang melintasi langit. Tiba-tiba, di kejauhan, riak kekerasan muncul. Riak-riak menjadi lebih dan lebih keras sampai layar cahaya hancur menjadi potongan-potongan kecil dengan ledakan keras.

Tak lama setelah itu, raksasa lapis baja emas mengeluarkan dengusan dan secara bertahap memudar.

The Orang tua itu segera bergumam dengan ketidakpuasan. Wang Lin agak bisa mendengar bahwa orang tua itu memarahi raksasa lapis baja emas karena malas …

Saat layar hancur, gelombang energi segera menyebar dari titik dampak. Energi ini dipenuhi dengan kekuatan destruktif. Ekspresi Wang Lin tiba-tiba berubah. Saat dia hendak menghindar, pria tua itu melambaikan tangannya dan sebuah pilar muncul di depan Wang Lin, menghalangi gelombang energi.

Kemudian, Wang Lin menatap pria tua itu. Dia berdiri di gelombang energi dan sepertinya menikmatinya.

Ketika gelombang energi selesai menyebar, area itu tiba-tiba berubah dan bangunan muncul satu per satu. Bangunan-bangunan ini mengapung di atas awan dan memancarkan cahaya berwarna pelangi. Tempat ini tampak seperti dunia selestial.

Adegan ini beberapa kali lebih megah dari apa yang dilihat Wang Lin di Chu. Bangunan-bangunan itu sepertinya berjalan tanpa henti. Pada saat yang sama, gelombang teriakan marah datang dari gedung-gedung ini dan beberapa lusin aura kuat muncul.

Wang Lin menyebarkan perasaan ilahi-Nya. Di antara aura ini, ada lebih dari 30 pembudidaya Nascent Soul. Lima sisanya adalah pembudidaya Formasi Jiwa.

Dia mengambil napas dalam-dalam. Negara budidaya peringkat 4 ini benar-benar layak peringkatnya. Sebuah sekte di sini, baik besar atau kecil, bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh negara budidaya peringkat 3. Itu tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa sekte apa pun di sini dapat menghapus negara budidaya peringkat 3.

Setelah petani keluar, mereka segera menyebar dan mengelilingi Wang Lin dan orang tua itu. Mereka mengungkapkan ekspresi bermusuhan dan mengirimkan indera ilahi mereka untuk memindai Wang Lin dan orang tua itu.

Namun, setelah sesaat, lebih dari setengah dari mereka mengungkapkan ekspresi terkejut.

Wang Lin jelas bisa merasakan bahwa ketika indera ilahi mereka menyapu mereka, topi jerami melepaskan sejumlah besar cahaya keemasan. Cahaya keemasan membuat indera mereka meleleh seperti es yang menyentuh api.

Adapun orang tua itu, ia membentuk segel dan cahaya keemasan membentuk sepasang sayap hantu. Sayap mengepak dan semua indera ilahi di sekitarnya terhanyut.

Tiba-tiba, beberapa pembudidaya mengeluarkan geraman, tubuh mereka merosot, dan ekspresi mereka menjadi sangat jelek.

A Pria paruh baya yang mengenakan jubah biru terbang keluar dari grup. Wajah orang ini pucat dan matanya tidak memiliki cahaya. Matanya seperti mata Wang Lin, mengungkapkan perbedaan yang jelas antara hitam dan putih. Mereka mengungkapkan cahaya yang luar biasa.

Setelah dia berjalan keluar, dia menggenggam tangannya dan berkata, “Kalian berdua mematahkan formasi grand White Sekte saya. Jika Anda tidak menjelaskan ini, maka Anda berdua harus tetap di sini! “

Pria tua itu mendengus. Dia melambaikan tangannya dan mengambil kursi bambu. Dia meletakkannya di udara, duduk di atasnya, lalu berkata, “Saya tidak peduli. Saya hanya orang upahan. Dia memintaku untuk datang, jadi bicaralah padanya. “

Pria paruh baya itu mengungkapkan sedikit ketakutan di matanya, tetapi orang yang dia takuti bukan Wang Lin. Itu orang tua.

Setelah mendengar kata-kata pria tua itu, tatapannya jatuh pada Wang Lin. Dia berkata, “Rekan pembudidaya, apakah Sekte Awan Putih saya telah menyinggung Anda sebelumnya?”

Wang Lin merenung sedikit. Kemudian, tanpa sepatah kata pun, dia mengeluarkan pedang terbang normal dari tasnya yang dipegang. Dia dengan ringan mengguncang pedang dan menanamkan perasaan ilahi-Nya ke pedang itu. Kemudian, suara berderak mengikuti ketika pedang berubah menjadi bola perak kecil.

“Karena White Cloud Sekte memiliki banyak pembudidaya Formasi Jiwa, saya ingin menantang mereka semua. Saya harap Anda bisa memaafkan intrusi saya. ”Dengan itu, ia tiba-tiba menggerakkan tangan kanannya untuk membentuk segel dan menunjuk ke bola perak.

Bola perak itu tiba-tiba terbang keluar, menciptakan ledakan sonik. Seolah-olah itu bisa merobek-robek langit.

Mata pria paruh baya itu dipenuhi dengan kehati-hatian, tetapi ketika dia melihat bola perak, dia mencibir. “Kamu menggigit lebih dari yang bisa kamu kunyah!” Dengan itu, dia tidak mengambil harta. Sebaliknya, dia menunjuk ke udara dan energi spiritual ungu muncul di jarinya.

Saat energi spiritual muncul, itu berubah menjadi naga ungu. Bola perak tiba-tiba berhenti saat Wang Lin mengubah teknik dan berteriak, “Ubah!”

Tiba-tiba, bola perak itu mulai bergerak dengan aneh dan berubah menjadi makhluk seperti kura-kura. Makhluk ini adalah sesuatu yang telah dibunuh Wang Lin di Laut Setan, seorang Zhong Gu.

Binatang Zhong Hu yang diciptakan oleh bola perak tiba-tiba menjadi hidup dan menampakkan giginya yang tajam saat mengeluarkan raungan. Raungan itu mengoyak langit dan Zhong Gu mulai bertarung dengan naga ungu.

Pria paruh baya mengeluarkan dengusan dingin saat dia membentuk segel dan berteriak, “Berpisah!”

< Tiba-tiba, naga ungu terbelah menjadi dua. Salah satu dari mereka menyelinap melewati Zhong Gu menuju Wang Lin. Wang Lin mengerutkan kening dan hendak menghindar ketika suara lelaki tua itu memasuki telinganya:

“Untuk apa kau menghindari persembunyian? Jangan bergerak. Rasakan domain kultivator Formasi Jiwa. “

Wang Lin sedikit ragu, lalu meletakkan tangannya di tas pegangnya. Jika ada yang salah, dia akan mengeluarkan bendera pembatasan. Alasan dia tidak menggunakan harta sihir normalnya adalah karena dia takut identitasnya akan ditemukan.

Setelah mendengar kata-kata orang tua itu, Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Adegan pertemuan lelaki tua itu terlintas di benaknya. Dia kemudian mengepalkan gigi ini dan membuat tubuhnya tidak bergerak. Meskipun terdengar lambat, semua ini terjadi dalam sekejap ketika dua naga ungu menuduhnya.

Mata pria tua itu dipenuhi dengan pujian terhadap Wang Lin. Meskipun ekspresi Wang Lin tidak mengungkapkan apa pun, bagaimana mungkin orang tua itu tidak melihat perjuangan yang dialami Wang Lin? Dia melirik kedua naga ungu itu ke samping dan mengangkat tangan kanannya. Dengan remasan lembut, salah satu naga ungu hancur.

Ekspresi pria paruh baya sangat berubah. Perasaan takut yang ia rasakan dari orang tua itu menjadi semakin kuat. Pada titik ini, naga ungu yang tersisa, membawa aura yang kuat dan mengeluarkan raungan, mendarat di tubuh Wang Lin. Tubuh Wang Lin bergetar. Dia bisa merasakan tekanan kuat masuk ke tubuhnya. Meskipun tekanan ini terlihat sangat kuat, setelah memasuki tubuhnya, itu seperti napas yang lembut. Itu tidak memiliki kekuatan ofensif dan tidak membahayakannya. Namun dalam angin yang lembut ini, ada perasaan samar dari perasaan putus asa. Perasaan ini berkembang tanpa henti dalam sekejap mata di dalam Wang Lin. Bahkan Nascent Soul-nya tidak bisa lepas dari perasaan ini. Wang Lin segera tahu bahwa emosi putus asa ini adalah sepotong domain di dalam teknik pria paruh baya. Domain ini seperti pembalasan ilahi. Tidak ada cara baginya untuk bertahan melawannya. Jika dia harus mengeluarkan bendera pembatasan dan mempertahankan dengan lapisan pembatasan kuno, perasaan itu tidak akan sekuat ini. Lagipula, ketika dia bertarung dengan para pembudidaya Formasi Jiwa, bendera pembatasan adalah suatu keharusan. Akibatnya, bisa dikatakan bahwa dia tidak bersenjata dan telanjang terhadap domain pembudidaya Jiwa Formasi ini. Mata orang tua itu menyala dan dia mengulurkan tangan kanannya. Tiba-tiba, sepotong gas ungu keluar dari dahi Wang Lin dan membentuk bola di tangan lelaki tua itu sementara Wang Lin memulihkan akal sehatnya. Wang Lin menutup matanya. Pada saat itu, ia dapat sepenuhnya mengalami domain pria paruh baya. Peluang seperti itu hanya bisa diharapkan dan sangat berharga. Tangan lelaki tua itu meremas bola ungu dan menghancurkannya. Wajah lelaki paruh baya itu sangat jelek ketika dia menatap lelaki tua itu dan berkata, “Saya menduga senior ada di sini untuk memungkinkan murid Anda untuk mengalami domain untuk masuk ke tahap Formasi Jiwa.” senyum nakal. Dia menunjuk orang di sebelah pria paruh baya itu dan berkata, “Kamu, naiklah. Giliran Anda.”