Renegade Immortal – Chapter 26 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 26 | Baca Novel Online

Sambil memikirkan tiga teknik, Wang Lin menjadi bersemangat. Dalam upaya untuk menghasilkan teknik Fireball, ia membentuk segel dengan tangannya. Namun, lupakan api, bahkan percikan pun tidak muncul. Setelah sekian lama, ia mengerutkan kening dan mencoba lagi.

Berkali-kali, ia akhirnya menemui kegagalan. Dia hanya berhasil menghasilkan percikan satu kali.

Wang Lin tertawa getir. “Bakat … itu selalu bakat!” Dia kemudian mempraktikkan teknik Pemisahan Bumi di atas batu terdekat. Meskipun hasilnya lebih baik daripada apa yang dia capai saat mencoba teknik Fireball, celah itu hanya seukuran jari kelingkingnya. Teknik semacam ini baik untuk menipu manusia, tetapi dalam pertarungan nyata, mereka tidak berguna.

Akhirnya, ia berlatih Teknik Kekuatan Atraksi. Dia masih belum puas dengan hasilnya.

Tetapi mengingat bahwa tingkat keberhasilan Teknik Kekuatan Atraksi adalah yang tertinggi, Wang Lin mengerahkan semua upayanya dalam berlatih Kekuatan Wisata. Sederhananya, Attraction Force benar-benar hanya mengendalikan objek dari jarak jauh.

Jika seseorang dapat mengendalikan Attraction Force dengan baik, dan telah mencapai lapisan kedua dari Kondensasi Qi, mereka dapat mempraktikkan Teknik Penolakkan. Setelah satu menerobos lapisan ketiga dan pergi ke lapisan keempat, mereka bisa pergi ke Rumah Pedang Roh untuk memilih pedang terbang.

Setelah berlatih lama, Wang Lin mulai pulang sebelum menjadi gelap. Sekarang dia telah mencapai lapisan pertama Qi Kondensasi, penglihatan dan pendengarannya telah meningkat pesat. Setelah masuk melalui gerbang timur, dia mendengar beberapa suara yang akrab ketika dia melewati rumah tugas.

“Brother Liu, ketika Anda pertama kali mengatur saya untuk mengumpulkan kayu bakar, Anda mengatakan 100 pound cukup untuk menyelesaikan tugas. Mengapa sekarang 1000 pound? Saya, Zhang Hu, bukan orang baru, dan selama beberapa tahun terakhir ini saya telah melakukan banyak hal untuk menyenangkan Anda. Apakah Anda benar-benar ingin memaksa saya keluar dari sekte? “

” Zhang Hu, jangan katakan bahwa saya membuat ini sulit bagi Anda. Ini hampir akhir tahun, dan bahkan saudaramu di sini belum bersenang-senang. Tetapi Anda, bukannya bekerja, datang ke sini untuk memberi saya kisah sedih. Ketika saya membawa kayu bakar yang Anda kumpulkan ke rumah pil, saya dimarahi. Saya mengambilnya kembali dan memeriksanya. Anda bajingan kecil, Anda benar-benar pintar. Di 100 pon kayu, setidaknya ada 30 pon air. “

Zhang Hu sangat marah. Dia dengan keras berkata, “Tidak mungkin. Anda salah menuduh saya. Bukankah itu karena beberapa hari yang lalu, saya melihat Zhao FuGui memberi Anda jimat abadi sehingga Anda dapat memilih tugas yang lebih mudah untuknya? Apa masalahnya? Di antara murid-murid kehormatan, siapa yang tidak tahu bagaimana Anda bertindak? Adapun mencoba untuk mengusir saya dari Sekte Heng Yue, Anda benar-benar marah, kau bajingan. Saya tidak melakukan ini lagi. Saya akan memberi tahu para tetua. “

“Zhang Hu, kamu memaksaku untuk melakukan ini. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, Anda hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena tidak beruntung telah melihat sesuatu yang seharusnya tidak Anda miliki. Zhang Hu, tetap di sini. Jika para tetua mengetahui hal ini, seluruh keluarga Anda bisa mati bersamamu. “

Suara dingin Murid Liu keluar dari ruangan dan Zhang Hu menjerit. Setelah mendengarnya, Wang Lin terkejut dan menendang pintu hingga terbuka.

Wang Lin pertama kali melihat pemuda bernama wajah mengerikan Liu. Dia berada di tengah menusukkan belati ke arah Zhang Hu, yang memiliki ekspresi ketakutan dan yang tubuhnya bersandar di dinding.

Wang Lin melihat bahwa dia tidak punya cukup waktu untuk membantu Zhang Hu. Dia dengan cepat mulai menggunakan Teknik Daya Tarik. Untungnya, kali ini berhasil. Tangan yang tak terlihat menekan penyerang. Namun, belati itu telah memotong dada Zhang Hu. Darah mengalir dari lukanya.

Pemuda bernama Liu itu sangat ketakutan. Seluruh tubuhnya terasa tak berdaya ketika kekuatan tak terlihat memegang tubuhnya, mencegah belati itu ditekan lagi.

Wajah Zhang Hu pucat. Keringat mengisi dahinya. Dia memandang Wang Lin dan dengan cepat merangkak ke samping.

Pemuda bernama Liu terkejut, dan segera mulai berjuang. Dahi Wang Lin mulai berkeringat, seolah-olah ia mulai kehilangan kendali.

Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menggunakan teknik ini pada seseorang. Jelas, dia tidak bisa mengendalikannya dengan baik. Menambah itu, orang itu sedang berjuang, jadi dia mengalami kesulitan mempertahankan kontrol. Tubuh Wang Lin bergetar. Melihat bahwa Zhang Hu tidak dalam bahaya lagi, dia sedikit rileks dan Teknik Pasukan Ketertarikan juga melonggarkan.

Melihat bahwa Liu akan berjuang bebas, Zhang Hu mengungkapkan ekspresi aneh. Dia menatap Wang Lin, lalu pada saudara Liu. Ekspresinya berubah kejam. Dia mengambil kapak kayu dan berjalan menuju saudara Liu.

Wajah saudara Liu dipenuhi rasa takut dan dia berjuang lebih keras. Zhang Hu mengertakkan gigi dan bergumam pada dirinya sendiri, “Bukan manusia tanpa racun. Saudara Liu, Anda memaksaku untuk melakukan ini. Anda ingin membunuh seluruh keluarga saya? “

” Zhang Hu apa yang akan kamu lakukan? “Wang Lin terkejut, dan Teknik Pasukan Attraction kehilangan efeknya.

Saat ini pemuda bernama Liu mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya, Zhang Hu membanting kapak ke arah kepala saudara Liu. Saudara Liu terlambat menghindar. Suara semangka yang rusak sesaat memenuhi ruangan. Tubuh saudara Liu bergerak-gerak di tanah sebelum berhenti bergerak.

Kapak di tangan Zhang Hu jatuh ke tanah. Dia melihat mayat berdarah dengan ekspresi yang kompleks.

Wang Lin tertegun. Itu adalah pertama kalinya dia melihat adegan berdarah seperti itu. Setelah waktu yang lama, dia dengan pahit mulai bertanya, “Zhang Hu, kamu …” Zhang Hu menatap Wang Lin. Wajahnya tampak terdistorsi, memperlihatkan ekspresi muram. Dia berkata, kata demi kata, “Wang Lin, kamu juga melihat. Saya tidak ingin membunuhnya. Jika bukan karena Anda, saya akan terbunuh olehnya. Dia memaksa saya untuk melakukan semua itu, dia memaksa saya! ”Wang Lin tetap diam. Dia tidak mengharapkannya terjadi. Zhang Hu menarik napas dalam-dalam. Wajahnya menunjukkan ekspresi penuh tekad. Dia berjalan di samping mayat dan mencarinya sebentar. Dia mengeluarkan tas berisi ratusan jimat yang digunakan para murid kehormatan untuk mengunjungi keluarga mereka. Selain itu, ada buku kecil yang diikat. Zhang Hu melirik buku itu dan menyimpannya di pakaiannya. Setelah itu dia mencari kamar. Dia akhirnya menemukan kompartemen rahasia di bawah tempat tidur. Di dalamnya ada selembar kertas kuning. Dengan sedikit merenung, dia berbalik ke arah Wang Lin dan berkata, “Wang Lin, hari ini kau menyelamatkanku. Saya, Zhang Hu, akan selalu mengingat ini. Sedangkan untuk Heng Yue Sekte, saya tidak akan bisa tinggal lebih lama. Ketika sekte menemukan tubuh murid Liu, mereka akan menyelidiki dan menemukan saya pada akhirnya. Saya akan mengambil barang-barang ini. Adapun jimat abadi yang menyebabkan bencana ini, itu pasti harta, atau pemuda yang bernama Liu ini tidak akan mencoba membunuhku. ”Dengan itu, ia menyerahkan kertas kuning itu kepada Wang Lin. Wang Lin tidak mengambilnya . Dia menghela napas dan tersenyum pahit. “Kamu … kenapa kamu harus melakukan ini. Jika Anda belum membunuhnya … “Zhang Hu mengerutkan kening. Dia berkata, “Wang Lin, jangan bicarakan ini lagi. Saya sudah cukup menderita dalam beberapa tahun terakhir ini. Jika Anda masih menganggap saya seorang teman, ambil jimat abadi ini. “Wang Lin dengan getir mengambil jimat itu. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, “Wang Lin, aku akan pergi. Ini tidak ada hubungannya denganmu. Jika sekte menginvestigasi, mereka hanya akan menemukan saya. Pada saat itu, saya sudah akan meninggalkan Heng Yue Sekte. Hmph, negara Zhao sangat besar. Saya tidak percaya saya akan menjadi murid kehormatan seumur hidup saya. “Ekspresi Zhang Hu rumit. Setelah waktu yang lama, dia perlahan berbalik dan meninggalkan ruangan.