Renegade Immortal – Chapter 261

shadow

Renegade Immortal – Chapter 261

Wang Lin hanya bisa meniru domain emosi putus asa. Meskipun dia akhirnya bisa menyelesaikan ukiran, itu masih sangat berbeda dari domain emosi putus asa pria paruh baya.

Wang Lin melihat pisau ukiran yang rusak. Dia melambaikan tangannya dan bilahnya terbang ke rak di samping. Dia mengambil sepotong kayu lagi dan menggunakan jarinya sebagai pisau pahat.

Waktu berlalu, dan dalam sekejap mata, sepuluh tahun telah berlalu.

Dalam 10 ini tahun, penampilan Wang Lin menjadi lebih tua. Untaian rambut putih muncul di kepalanya, punggung lurusnya menjadi agak membungkuk, dan dia secara keseluruhan tampak seperti dia telah memasuki tahun-tahun terakhirnya.

Jumlah ukiran secara bertahap berkurang. Dalam sepuluh tahun terakhir ini, Wang Lin hanya menyelesaikan satu ukiran, yaitu wanita tua dari White Cloud Sect.

Sebenarnya, dia telah menyelesaikan ukiran wanita tua itu sembilan tahun yang lalu. Meskipun itu mirip dengan ukiran pria paruh baya dan jauh dari sekuat aslinya, dia tahu bahwa ini karena dia belum mencapai tahap Formasi Jiwa.

Alasan Wang Lin belum menyelesaikan ukiran lain adalah lelaki tua berjubah cyan.

Tidak peduli sekeras apa pun dia berusaha, dia tampaknya tidak bisa mengukir berlalunya waktu ke dalam ukirannya pada lelaki tua itu. Dia telah mencoba selama sembilan tahun tanpa hasil.

Meskipun dia telah membuat ukiran yang tak terhitung jumlahnya dari lelaki tua itu, tidak ada satupun yang berisi domain lelaki tua itu. Pada akhirnya, mereka semua dihancurkan olehnya.

Pada hari ini, Wang Lin memandangi ukiran lelaki tua itu. Dia menghela nafas dan melambaikan tangannya pada ukiran itu. Ukiran itu berubah menjadi debu. Lalu, dia berdiri dan membuka pintu toko.

Sinar matahari yang lembut turun ke tubuhnya ketika dia duduk di kursi kayu dan memandangi orang-orang yang lewat. Toko besi di seberang jalan telah berkembang beberapa kali dalam sepuluh tahun terakhir ini.

Tidak lama kemudian, seorang bocah laki-laki berusia empat tahun memiringkan kepalanya keluar dari toko besi. Ketika dia melihat Wang Lin, dia tersenyum dan berlari ke arah Wang Lin dengan kendi anggur di tangannya. Setelah menyerahkan anggur kepada Wang Lin, dia bertanya, “Kakek Wang, aku diam-diam mencuri anggur ini untukmu. Di mana permen itu? “

Wang Lin tersenyum. Dia menggosok kepala bocah itu saat dia mengeluarkan pil seukuran kuku jarinya. Dia melemparkan pil itu ke bocah itu dan mengambil minuman dari kendi itu.

Bocah itu dengan cepat menelan permen itu dan memperlihatkan ekspresi puas. Kemudian, dia menyandarkan kepalanya di kedua tangannya yang kecil dan bertanya, “Kakek Wang, apakah anggur ini rasanya enak? Saya melihat Anda meminumnya setiap hari. “

Wang Lin samar-samar tersenyum. Pada saat itu, seorang pria muda yang kuat keluar dari toko besi. Orang bisa melihat kemiripan antara pemuda ini dan bocah laki-laki dari masa itu. Ketika pemuda itu melihat Wang Lin, matanya membanjiri emosi dan dia berkata, “Paman Wang, kamu tidak bisa minum lagi hari ini!”

Wang Lin tertawa dan berkata, “Oke, hanya satu minuman lagi dan saya tidak akan minum lagi. Da Niu, bagaimana kabar ayahmu? “

Wajah Da Niu menjadi gelap ketika dia menjawab,” Penyakit lama yang sama. Ini bukan masalah besar. “

Wang Lin diam-diam menghela nafas. Dia tidak bisa mengganggu kehidupan manusia. Menjadi tua dan sakit adalah bagian alami dari kehidupan. Da Niu menikah dengan penjaga toko putri Zhao dan anak lelaki kecil ini adalah putranya. “

Da Niu menatap Wang Lin. Dia diam-diam menghela nafas dan berkata, “Apa yang kakek kakekmu minum bukanlah anggur, tapi ginseng …”

Wang Lin menatap Da Niu. Matanya dipenuhi dengan pujian dan kemudian dia berkata, “Da Niu, bawa pulang anak itu. Saya akan pergi berjalan-jalan di sekitar blok. “

Da Niu mengambil anggur dari tangan Wang Lin. Dia meletakkannya di dalam toko dan menutup pintu. Lalu dia berkata, “Kamu berjanji sebelumnya bahwa kamu tidak akan minum lagi hari ini.”

Wang Lin tersenyum ketika dia bangkit dan berjalan menyusuri jalan. Sosoknya yang sedikit mengejutkan dipenuhi usia.

Da Niu menghela nafas dan memegang tangan bocah itu dalam perjalanan kembali ke toko besi. Bocah itu tersenyum dan dengan gembira berkata, “Ayah, permen yang Kakek Wang berikan padaku pasti enak. Setiap kali saya memakannya, tubuh saya terasa hangat. “

Wang Lin berjalan menyusuri jalan yang telah ia jalani selama bertahun-tahun. Semua pemilik toko sepertinya telah mendengar hal ini. Mereka semua keluar dengan wajah panik dan memohon di hadapan Wang Lin.

“Penjaga toko Wang, Anda harus mengerti bahwa bisnis ini tidak mudah dijalankan. Bulan depan, aku janji, bulan depan, aku akan membayar sewa! “Ini adalah penjaga toko kelontong baru yang telah pindah tiga tahun lalu.

” Benar, Lord Wang. Bisnis benar-benar tidak baik sekarang. Bagaimana kalau Anda menunggu beberapa hari? “Ini adalah pemilik penginapan yang gemuk.

Suara serupa datang dari mana-mana. Dia tidak bisa menahan senyum kecut. Dia tidak tahu bagaimana itu terjadi, tetapi dalam sepuluh tahun terakhir, hampir setiap rumah di jalan ini berhutang uang kepadanya.

Bahkan sebagian besar toko sekarang miliknya. Setiap kali ada pemilik toko yang membutuhkan uang, mereka akan menjaminkan toko mereka untuk meminjam uang darinya.

Adapun toko Wang Lin sendiri, pemilik datang dan menjualnya kepadanya 2 tahun yang lalu. Tentu saja, harganya sangat tinggi.

Bahkan sekarang, setiap kali Wang Lin keluar, pemilik toko ini akan datang dan mencoba untuk mendapatkan sisi baik Wang Lin. Sebenarnya, ini ada hubungannya dengan fakta bahwa Wang Lin tidak banyak keluar. Terkadang, dia tidak akan keluar selama berbulan-bulan, jadi setiap kali dia muncul, penjaga toko ini akan gugup, takut dia datang untuk sewa mereka.

Sebenarnya, sewa itu tidak banyak uang , tetapi siapa pun yang telah tinggal di sini untuk sementara waktu tahu bahwa Wang Lin benar-benar baik hati, sehingga mereka mulai menunda pembayaran sewa mereka. Akhirnya, menjadi kebiasaan bagi semua orang untuk tidak membayar sewa.

Bagaimanapun, tidak ada seorang pun di dunia fana yang ingin menggunakan perak. Semua orang berpikir “semakin baik.”

Wang Lin benar-benar tidak peduli sama sekali, jadi dia membiarkan apa pun yang terjadi terjadi dan menganggapnya sebagai bagian dari memahami surga.

Dalam sembilan tahun ini, semuanya telah banyak berubah. Tidak banyak wajah lama yang tersisa. Ini menyebabkan Wang Lin merasa sangat menyesal ketika dia melambaikan tangannya ke penjaga toko dan berkata, “Saya tidak mengumpulkan uang sewa hari ini. Anda semua bisa pergi. “

Semua pemilik toko menghembuskan napas dan pergi.

Wang Lin berjalan menyusuri jalan dengan tangan di belakang punggung. Setelah beberapa saat, dia tiba di ujung jalan. Tetapi tepat pada saat itu, seekor kuda besar yang ditunggangi oleh seorang pria paruh baya menuduhnya. Ekspresi pria paruh baya itu sangat jelek dan ada darah segar bocor dari sudut mulutnya.

Dia mengendarai kuda melewati sudut, dan tepat ketika dia melewati Wang Lin, matanya melebar. Dia dengan cepat menarik tali kekang, dan, ketika kuda itu meringkik, dia melompat turun dari punggungnya. Dia tiba sebelum Wang Lin, tetapi sebelum dia bahkan bisa berbicara, dia mengeluarkan seteguk darah.

Di dalam darah, ada potongan-potongan organ internalnya. Wajahnya pucat ketika dia berlutut di tanah dan berkata, “Tolong selamatkan aku, Tuan Wang!”

Ekspresi Wang Lin normal ketika dia melihat orang itu. Orang ini adalah orang yang akan selalu mengunjunginya pada hari libur dan memberinya sejumlah besar uang, Xu Tao.

Wang Lin berkata, “Jika ada masalah, katakan padaku.” >

“Tuan Wang, Yang Mulia dalam bahaya!” Setelah mendengar kata-kata panik Xu Tao, Wang Lin secara bertahap mengerti apa yang terjadi. Yang Mulia entah bagaimana membuat marah seorang pembudidaya yang sangat kuat. Begitu kultivator itu muncul, semua kultivator di sekitar Yang Mulia mundur, tidak mau terlibat.

Sampai hari ini, Yang Mulia bersembunyi di dalam istana. Kultivator merasa akan sulit untuk memasuki istana, jadi dia melepaskan semua amarahnya pada pengikut Yang Mulia.

Xu Tao sangat cerdas. Ketika dia melihat ada sesuatu yang salah, dia segera melarikan diri, tetapi dia masih tertabrak oleh pembudidaya, jadi dia panik. Pada saat itu, dia hanya bisa memikirkan Wang Lin. Tepat ketika Xu Tao berbicara, seorang kultivator muda berjalan di tikungan. Dia tampak sangat suka memerintah ketika dia berjalan menuju Xu Tao.Setelah Xu Tao melihat pembudidaya, tubuhnya menggigil dan dia batuk seteguk darah sebelum merosot. Dia memandang Wang Lin dengan putus asa dan memohon, “Selamatkan aku!” Dengan itu, dia pingsan. Kultivator itu mencibir ketika melihat Wang Lin dan melambaikan tangannya. Segera, gas hitam yang tidak terlihat oleh mata fana menyebar dan membentuk tengkorak raksasa di udara. Tengkorak itu bergerak ke arah Xu Tao untuk melahapnya. Kultivator ini ternyata sangat kejam karena dia memasukkan Wang Lin dalam serangan juga. Di matanya, meskipun Wang Lin hanya manusia, karena Xu Tao melarikan diri ke tempat Wang Lin, maka hubungan mereka harus dalam, jadi dia mungkin bunuh mereka berdua. Adapun masalah yang disebabkan oleh manusia, tuannya akan menyelesaikan masalah baginya. Berpikir tentang itu, ekspresinya menjadi sangat kejam. Wang Lin mengerutkan alisnya. Jika kultivator ini hanya menargetkan Xu Tao, maka dia tidak akan bertindak. Meskipun Xu Tao sangat hormat kepadanya selama bertahun-tahun, itu tidak cukup bagi Wang Lin untuk bertindak. Tapi sekarang, hanya kultivator Yayasan Pendirian ini yang berani melibatkannya dalam serangan itu. Ekspresi Wang Lin normal dan matanya tenang saat dia melambaikan tangannya seolah-olah dia mengusir nyamuk. Tiba-tiba, tengkorak itu tampaknya telah melihat sesuatu yang sangat menakutkan. Itu menjerit dan tidak lagi berani bergerak maju untuk melahap. Itu mundur sebagai gantinya. Tapi itu masih langkah terlalu lambat. Saat Wang Lin melambaikan tangannya, iblis Xu Liguo muncul dan melahap tengkorak itu. Dia dengan keras mengunyah tengkorak sebelum menelannya dan kemudian memberikan pandangan ganas kepada pembudidaya kecil itu sebelum perlahan-lahan menghilang. Wajah pembudidaya kecil itu menjadi merah dan dia batuk seteguk darah. Ini terjadi karena ketika tengkorak dihancurkan, jiwanya mengalami kerusakan. Kemudian, tanpa sepatah kata pun, pembudidaya kecil lari ketakutan. Wang Lin dengan dingin menatap sosok yang melarikan diri. Dia tidak membunuhnya karena dia hampir selesai dengan menjadi manusia dan tidak ingin menyia-nyiakan usaha untuk masalah kecil ini.