Renegade Immortal – Chapter 262 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 262 | Baca Novel Online

Hanya beberapa saat singkat telah berlalu antara kedatangan petani kecil dan keberangkatannya. Menambahkan fakta bahwa teknik yang dia gunakan tidak terlihat oleh manusia, dan karena itu tidak menarik perhatian manusia, kebanyakan orang hanya merasakan angin dingin berhembus.

Namun, ada jauh lebih sedikit orang-orang di jalanan. Alasannya adalah Xu Tao, yang batuk darah dan pingsan.

Rumah tua Xu Tao sudah pindah dari jalan ini delapan tahun lalu, jadi tidak ada yang mengenalinya lagi.

Wang Lin menghela nafas. Dengan tangan di belakang, dia berjalan ke toko kelontong. Ketika dia masuk, penjaga toko dengan cepat datang untuk menyambutnya.

Wang Lin menunjuk ke arah Xu Tao, yang pingsan di jalan, dan berkata, “Pemilik toko, tolong minta dua pekerja untuk membawanya ke toko saya.” . ”

Penjaga toko kelontong ragu-ragu sebentar. Dia secara tidak mencolok melihat sekeliling dan kemudian, ketika dia menyadari bahwa tidak ada yang melihat, dia berkata kepada Wang Lin, “Penjaga toko Wang, kita bahkan tidak tahu apakah orang ini sudah mati atau hidup. Mari laporkan ini ke pejabat. Anda mungkin akan mendapat banyak masalah jika tidak. “

Wang Lin tersenyum. Dia menepuk pundak penjaga toko dan berkata, “Jangan khawatir. Temukan seseorang untuk menggendongnya untukku. “

Dengan itu, dia berbalik dan perlahan-lahan berjalan pergi dengan tangan di belakang punggungnya.

Penjaga toko melihat ke belakang Wang Lin. Dia menghela nafas dan berkata, “Orang yang baik. Penjaga toko Wang benar-benar orang yang baik. “Setelah selesai bergumam pada dirinya sendiri, dia berteriak,” Sedikit dua dan tiga, keluar dan bawa orang itu ke toko penjaga toko Wang. “

Sama seperti Wang Lin tiba kembali di tokonya, dua pekerja muda membawa Xu Tao dan, mengikuti instruksi Wang Lin, meletakkan lantai toko itu di atasnya.

Wang Lin dengan santai menyerahkan kepada mereka beberapa koin perak dan mengirim dua pekerja muda itu dalam perjalanan mereka. Kemudian, dia duduk di samping kompor dan mulai merenung dalam hati.

Jika dia tidak membantunya, Xu Tao tidak akan bisa hidup. Wang Lin menghela nafas. Mempertimbangkan betapa hormatnya Xu Tao selama sepuluh tahun terakhir, Wang Lin mengeluarkan pil yang paling inferior dari tasnya untuk dipegang dan mendorongnya ke mulut Xu Tao.

Lalu dia mengambil kendi anggur dan minum sambil menunggu Xu Tao bangun.

Adapun kultivator kecil itu, dia lari panik. Dia tidak peduli tentang manusia yang mengkhawatirkan, jadi dia mengeluarkan pedangnya dan terbang ke timur.

Di pinggiran timur kota, ada sebuah kuil. Kuil ini sangat sunyi dan di depannya ada sebuah kolam dengan teratai dan bunga-bunga merah muda yang mekar. Daun teratai hijau yang renyah melayang di kolam dan ikan menyentuh mereka dengan lembut, menciptakan riak yang terlihat sangat menenangkan

Sebuah jalan yang terbuat dari batu bulat turun dari kuil. Di sisinya ada beberapa pohon willow. Ketika angin bertiup, pohon-pohon willow berdesir. Semua ini menciptakan pemandangan yang sangat indah.

Pada saat ini, meskipun ada angin sepoi-sepoi, suara dedaunan gemerisik ditekan oleh suara terbang. Pembudidaya kecil itu tiba-tiba mendarat di depan pintu kuil dan mengeluarkan darah. Wajahnya pucat saat dia membuka pintu kuil dan berlari ke dalam.

Beberapa pembudidaya yang duduk bersila di dalam kuil membuka mata mereka. Salah satu dari mereka melihat betapa buruknya kondisi pembudidaya kecil itu. Dia berjalan dan bertanya, “Saudara magang junior, bagaimana mungkin seorang manusia dapat menyebabkan Anda mengalami cedera berat seperti itu?”

Pembudidaya kecil mendorong orang ke samping dan berkata, “Saya perlu melihat tuan! Tuan! “

” Apa paniknya ?! “Dari dalam kuil datang seorang pria paruh baya. Wajah orang ini lebar dan matanya kecil. Telinganya yang besar sangat terlihat, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, ia tampak sangat bermartabat.

Ketika orang ini muncul, semua petani yang berkultivasi berdiri dan dengan hormat berdiri di samping.

< >> Setelah pembudidaya kecil melihat setengah baya, pria yang berlutut di tanah dan berkata, “Tuan, seseorang menghancurkan roh penjaga saya dan merusak jiwa saya. Guru, tolong balas dendam untuk saya! ”

Kultivar bertelinga besar memandangi petani kecil itu. Kemudian, dia melambaikan lengan bajunya dan mengulurkan tangan. Tiba-tiba, gulungan gas hitam berkumpul di udara, membentuk tengkorak raksasa.

Selanjutnya, pembudidaya bertelinga besar menunjuk ke tengkorak, lalu mengambilnya dan, tanpa sepatah kata pun, mendorongnya ke dalam pembudidaya kecil itu. dahi. Ekspresi pembudidaya kecil itu menjadi menyakitkan ketika gas hitam menutupi wajahnya. Dia kemudian batuk seteguk darah hitam dan gas hitam di wajahnya perlahan menghilang. Wajahnya sekarang merah dan kerusakan yang dideritanya dari roh penjaga dihancurkan telah disembuhkan.

Kultivar bertelinga besar melambaikan tangan kanannya dan perlahan berkata, “Ceritakan apa yang terjadi.” p>

Kultivator kecil itu menarik napas dalam-dalam dan dengan cepat menceritakan apa yang telah terjadi, menambahkan banyak detail tambahan. Kultivator kecil itu terdengar sangat pintar ketika dia berbicara dan kultivator bertelinga besar hanya diam mendengarkan. Murid-murid lain tidak mengatakan apa-apa, tetapi mereka semua memiliki pandangan aneh di mata mereka.

Tidak lama kemudian, kultivator kecil itu selesai berbicara. Matanya dipenuhi dengan kebencian. “Tuan, saya sudah memberi tahu dia nama Anda, tetapi orang ini terlalu sombong. Guru, apa pun yang terjadi, kita harus memberinya pelajaran, ”tambahnya.

Ekspresi pembudidaya bertelinga besar itu tenang ketika dia melihat ke pembudidaya kecil dan berkata, “Apakah Anda yakin bahwa ketika Anda melihat pembudidaya ini, ia tidak memiliki energi spiritual sama sekali, seolah-olah ia adalah seorang manusia?”

< p> Kultivator kecil itu dengan cepat mengangguk dan berkata, “Ya, tuan. Itu betul. Pada awalnya, saya pikir dia hanya manusia biasa. “

Mata pembudidaya bertelinga besar mengungkapkan cahaya yang aneh. Dia tidak tampak marah ketika berkata kepada kultivator kecil itu, “Ikuti perjalanan dengan saya dan pimpin jalan. Tidak perlu menggunakan teknik apa pun. Kami akan berjalan. ”

Kultivator kecil itu sangat senang dan dengan cepat memimpin kultivator bertelinga besar keluar dari kuil. Adapun para pembudidaya yang tersisa, beberapa ingin mengikuti, tetapi melihat tuan itu tidak mengatakan apa-apa, mereka ragu-ragu. Salah satu dari mereka menghela nafas dan berkata, “Tuan terlalu banyak memanjakan saudara magang junior.”

Seorang pria paruh baya tersenyum masam dan perlahan berkata, “Ini bukan pertama kalinya. Hal-hal semacam ini terjadi terlalu sering. Dengan kebijaksanaan tuan, bagaimana mungkin dia tidak melihat kebohongan dalam kata-kata saudara junior? Yang terbaik adalah kita tidak terlalu repot dengan itu. “

” Dengan kepribadian saudara magang junior, cepat atau lambat dia akan mendapat masalah besar, ah! “Seseorang bergumam beberapa kata.

Orang pertama yang berbicara dengan penyesalan berkata, “Dengan tuan di sini, bahkan jika saudara magang junior mendapat masalah besar, dia harus tetap baik-baik saja. Jika itu salah satu dari kita, maka akan sulit untuk mengatakannya. “

” Ini bukan pertama kalinya kita menyaksikan tuan yang mendukung saudara magang junior. Bahkan metode penanaman saudara magang junior berbeda dari kita. Lupakan. Selama kita mengetahuinya dalam hati kita, itu baik-baik saja. Jika kita mengatakannya dengan lantang, itu akan membuat kita terdengar pelit. “

” Aku ingin tahu murid mana yang sekte yang membuat saudara magang junior kali ini. Dari apa yang dia katakan, orang ini dicampur dengan manusia. “

” Aliansi Empat Sekte sangat besar dan memiliki semua jenis pembudidaya. Saya kira kultivator itu pada tahap Formasi Inti jika dia mampu menghancurkan roh penjaga saudara magang junior dengan begitu mudah. ​​”

” Apa gunanya kita berbicara tentang ini? Dengan posisi master di Aliansi Empat Sekte, belum lagi pembudidaya Formasi Inti, bahkan pembudidaya Nascent Soul tidak akan tahan terhadap perubahan. “

Mereka membicarakannya sebentar, kemudian terus berkultivasi. p>

Saat kultivator kecil itu berjalan, dia merasa sangat bangga. Dia tahu bahwa tuan selalu menjadi yang terbaik baginya. Mungkin itu karena dia adalah murid pribadi tuan.

Karena dia kecil, setiap kali dia punya masalah, yang harus dia lakukan adalah memberi tahu tuan. Guru kemudian akan membawanya dan menghabisi siapa pun yang dia inginkan. Sepanjang tahun-tahun ini, tuannya tidak pernah menolak sekali pun.

Dia diam-diam mencibir. Sekarang setelah tuannya ada di sini, dia akan membiarkan orang itu mati tanpa tempat istirahat dan membiarkan orang itu tahu konsekuensi dari mengacaukannya.

Memikirkan hal ini, dia diam-diam menatap tuannya dan melihat bahwa dia tidak memiliki ekspresi. Dia diam-diam tersenyum karena dia tahu bahwa semakin tanpa ekspresi tuannya, semakin marah dia.

Dalam ingatannya, setiap kali tuannya membawanya untuk melenyapkan seseorang yang mengacaukannya, tuannya selalu memiliki ekspresi ini. Terlepas dari siapa dia membuat musuh, ketika mereka melihat tuannya, wajah mereka semua menjadi pucat. Beberapa memohon belas kasihan, beberapa mencoba melarikan diri, dan beberapa bahkan berusaha untuk melawan, tetapi tidak peduli apa yang terjadi, ketiga tipe orang melihat akhir yang sama.

Kebanggaan pada hati kultivator kecil itu meningkat , membuatnya merasa seperti baru saja makan permen. Dia mulai berjalan cepat, berharap orang itu belum lari.

Saat mereka berjalan, petani besar bertelinga tiba-tiba berhenti. Kultivator kecil itu dengan cepat mengambil beberapa langkah ke belakang dan melihat bahwa kultivar bertelinga besar sedang memandangi sebuah kios yang menjual permen. , “Berapa harga permen ini?”

Ketika penjual kios melihat orang bertelinga besar, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ia mengembangkan perasaan yang baik kepadanya dan menjawab, “Hanya satu koin tembaga adalah cukup. “

Kultivator bertelinga besar tersenyum dan mengangguk, lalu mengeluarkan koin tembaga. Setelah memberikan koin tembaga kepada penjual, dia melihat dengan cermat permen yang berbeda dan mengambil satu.

Penggarap kecil itu terkejut. Ini adalah pertama kalinya dia melihat pembudidaya bertelinga besar membeli permen, jadi dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tapi yang tidak dia duga adalah pembudidaya bertelinga besar yang memberikan permen kepadanya.

“Fu Er, ketika saya pertama kali bertemu dengan Anda, Anda berkelahi dengan sekelompok anak-anak karena permen. Mungkin Anda sudah lupa … “Mata kultivar bertelinga besar dipenuhi dengan penyesalan.

Kultivator kecil itu terkejut dan tidak bisa membantu tetapi memikirkan masa kecilnya yang pahit. Jika bukan karena tuannya, maka dia mungkin sudah mati. Matanya menjadi sedikit merah, dan dia berbisik, “Aku belum lupa. Master yang membawa saya pergi dari sana dan mengajari saya berkultivasi. “

Kultivar bertelinga besar menggosok kepala petani kecil itu dan berkata,” Ayo pergi. Bawa saya ke orang itu. ”

Ketika kultivator kecil itu melihat permen itu, pemandangan masa kecilnya terulang kembali di benaknya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan hati-hati memasukkan permen itu ke dalam tasnya. Dia memutuskan untuk menyimpannya selama sisa hidupnya karena ini adalah sesuatu yang dibeli tuannya untuknya …