Renegade Immortal – Chapter 27 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 27 | Baca Novel Online

Wang Lin menatap tempat Zhang Hu baru saja berdiri. Setelah lama, dia menghela nafas sambil memegang kertas kuning di tangannya. Setelah datang ke Heng Yue Sekte, Zhang Hu adalah teman pertamanya, tetapi sekarang ini terjadi.

“Jimat abadi ini adalah penyebab bencana ini!” Wang Lin menatap jimat itu. Matanya tiba-tiba berubah ketika dia melihat apa yang berbeda dari itu. Meskipun jimat kuning ini terlihat seperti yang didapat para murid jimat ketika mereka pergi mengunjungi keluarga mereka, jumlah energi spiritual di dalamnya jauh lebih tinggi daripada yang lain. Selain itu, ada perasaan bahaya yang datang dari jimat. Wang Lin terkejut. Meskipun dia tidak tahu apa itu, dia tahu itu adalah harta karun.

Dengan sedikit ragu, Wang Lin menyingkirkan kertas kuning itu. Melihat mayat di tanah, dia menghela nafas. Jika mayat ini tidak diurus, dengan kecepatan Zhang Hu, ia tidak akan dapat melarikan diri dari Sekte.

Untungnya, ada cukup ruang di dalam tas memegang untuk memegang mayat. Wang Lin kemudian mengatur kamar dan menyeka darah. Dia diam-diam pergi ke gunung dan membuang mayatnya, lalu dengan hati-hati kembali ke kamarnya.

Setelah meratapi apa yang terjadi, dia memutuskan untuk tidak memikirkan Zhang Hu lagi. Dia mengeluarkan jimat abadi dan mulai mempelajarinya.

Pada pandangan pertama, jimat itu terlihat persis seperti yang digunakan para murid ketika mengunjungi rumah, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, seseorang dapat mengetahui dari materi dan tinta yang jauh lebih unggul daripada yang digunakan para murid jimat untuk pulang.

Wang Lin meremas jimat abadi. Dia merenung sedikit. Dia tidak yakin dengan penggunaan jimat ini. Sejak hari dia hampir mati karena minum embun, dia sangat berhati-hati tentang barang-barang milik makhluk abadi. Dia tidak berani menggunakannya secara sembarangan.

Ditambah lagi, karakter pada jimat itu menunjukkan sedikit bahaya, membuatnya menjadi lebih berhati-hati. Setelah ragu-ragu sebentar, dia menyingkirkan jimat itu. Dia memutuskan untuk mempelajarinya nanti.

Setelah melakukan semua ini, dia mengeluarkan manik misterius dan memasuki ruang mimpi.

Kali ini, dia tidak fokus sepanjang waktu pada kultivasi, tetapi menghabiskan beberapa waktu untuk mempelajari Teknik Daya Tarik.

Dia merasa bahwa Teknik Daya Tarik sangat berguna setelah menggunakannya pada saudara Liu. Karena itulah dia bertekad untuk mempraktikkannya.

Dia pertama kali menggunakan labu sebagai target. Dia mencoba menggunakan Daya Tarik untuk mengambil labu. Setelah berkali-kali mencoba, ia akhirnya berhasil. Dia segera berhenti menggunakan Daya Tarik dan mulai dari awal.

Proses berpikir Wang Lin sangat sederhana. Dia merasa bahwa dia harus dapat dengan bebas menggunakan Daya Tarik. Jika dia mencoba menggunakannya 10 kali, itu harus berhasil 10 kali, atau yang lain, tidak peduli seberapa kuat itu, itu tidak dapat digunakan pada saat-saat penting.

Dia menghitung sedikit. Mengingat kondisinya saat ini, ia bisa berhasil 3 dari 10 kali. Dengan hanya 4 keberhasilan sejauh ini, itu jauh dari mengukur dengan standarnya sendiri.

Waktu yang dihabiskan dalam mimpi itu berlalu begitu saja. Tanpa Wang Lin sadari, perasaan tercabik-cabik datang. Setelah kembali ke kenyataan, ia tidak membuang waktu sama sekali. Ketika dia membuka matanya, dia minum lebih banyak mata air dan mulai berkultivasi. Ketika ada energi spiritual yang cukup di tubuhnya, dia mengambil napas dalam-dalam ketika isi Tiga Tahap Kondensasi Qi muncul di kepalanya.

Selain dari undang-undang untuk masing-masing dari tiga tahap Kondensasi Qi , ada juga dua nyanyian yang sangat penting.

Nyanyian ini adalah inti sesungguhnya dari Kondensasi Qi. Ada 15 lapisan Kondensasi Qi. Selain dari lapisan pertama, yang mana bisa didapatkan sendiri, ke-14 lapisan lainnya memerlukan nyanyian untuk masuk ke lapisan berikutnya.

Misalnya, jika dia sudah menyelesaikan lapisan pertama, dan bahkan menguasai metode budidaya lapisan kedua, dia hanya bisa tinggal di lapisan pertama jika dia tidak berhasil nyanyian lapisan kedua.

Wang Lin menggumamkan nyanyian itu dalam benaknya. Energi spiritual di tubuhnya mulai berubah. Pada awalnya, perubahannya kecil, tetapi segera, rasanya seperti air mendidih mengalir melalui tubuhnya.

Tampaknya tidak ada energi spiritual yang cukup karena sebentar-sebentar menyebar ke seluruh tubuhnya, menyebabkan rasa sakit, mati rasa, gatal, sakit, dan sejenisnya di seluruh tubuhnya. Dia juga memiliki ilusi bahwa tubuhnya penuh lubang. Semua ini disebabkan oleh energi spiritual.

Ada garis yang sangat menonjol dalam Tiga Tahap Kondensasi Qi; nyanyian pembuka untuk setiap lapisan tidak akan selalu berhasil.

Bakat, energi spiritual, dan kesempatan semua memainkan peran kunci. Beberapa orang akan dapat berhasil dalam satu percobaan, sementara beberapa orang akan membutuhkan sepuluh atau ratusan percobaan.

Setelah waktu yang lama, perasaan di tubuhnya perlahan menghilang. Wang Lin dipenuhi keringat, dan energi spiritual di tubuhnya semua hilang. Tetapi Wang Ling tahu dari buku itu bahwa kekurangan energi spiritual hanya sementara dan akan pulih setelah bermeditasi sebentar. Dia gagal membuka lapisan kedua, tetapi Wang Lin tidak berkecil hati. Kali ini, dia hanya mengujinya. Itu hanya menunjukkan bahwa dia tidak memiliki energi spiritual yang cukup pada saat itu untuk memasuki lapisan kedua.

Bagaimanapun, dia baru saja mencapai lapisan pertama. Tidak ada terburu-buru. Dia masih memiliki mata air bersamanya, jadi dia bisa mengolahnya sampai mencapai batas lapisan pertama sebelum mencoba mencapai lapisan kedua lagi. Itu akan meningkatkan peluangnya. Dengan rencana ini, Wang Lin mulai berkultivasi siang dan malam. Energi spiritual di tubuhnya mulai perlahan-lahan menumpuk, dan penguasaan Teknik Daya Tarik juga meningkat. Dia mencoba mantra untuk lapisan kedua berkali-kali, tetapi semuanya berakhir dengan kegagalan. Pada kenyataannya, setengah bulan telah berlalu, tetapi tiga bulan telah berlalu di ruang mimpi. Hari ini, Wang Lin sedang berkultivasi, menunggu waktu untuk memasuki ruang mimpi lagi. Dia melihat bahwa itu masih pagi. Dia ragu-ragu sebentar, lalu memulai nyanyian agar lapisan kedua mengalaminya lagi. Dia bahkan tidak ingat berapa kali dia mengalaminya. Setiap kali, itu berakhir dengan dia lelah dan semua energi spiritual di tubuhnya hilang tanpa hasil. Dua jam kemudian, Wang Lin mengangkat kepalanya. Dia lelah lagi, dan semua energi spiritualnya hilang dari tubuhnya. Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan senyum masam, “Gagal lagi. Memasuki lapisan kedua terlalu keras! ”Tiba-tiba, matanya melesat ke pintu. Suara dingin masuk melalui pintu. “Magang-saudara Wang, keluar untuk menemuiku.” Suara itu terdengar akrab. Wang Lin bangkit dan membuka pintu untuk melihat seorang pemuda berusia 27 atau 28 tahun berpakaian hitam berdiri di luar dengan udara dingin di sekitarnya. “Pakaian hitam!” Hati Wang Lin menegang. Dia mengakui bahwa dia adalah orang yang sama yang membawanya, Wang Zhuo, dan Wang Hao ke Heng Yue Sekte, dan juga orang yang membawa ayahnya untuk menemukannya di dekat tebing. Tetapi Wang Lin ingat bahwa dia mengenakan pakaian putih kembali kemudian. Sekarang, setelah beberapa bulan yang singkat, dia telah bangkit untuk mengenakan pakaian hitam! Dia tiba-tiba teringat suatu hari ketika mereka menguji di kaki gunung. Orang yang mengambil Wang Hao sebagai penolong mengatakan bahwa pria di depan Wang Lin sekarang telah mencapai titik kritis dalam kultivasi mereka, dan mengambil alih sebagai pemeriksa untuk menghindari mengganggunya.