Renegade Immortal – Chapter 271 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 271 | Baca Novel Online

Orang pertama yang dibunuh Wang Lin adalah tuannya, Sun Dazhu!

Saat tangannya bergerak, serutan kayu jatuh ke lantai. Tidak lama kemudian, saat kematian Sun Dazhu, ekspresi ketakutan dan keputusasaan itu, ditangkap dengan sempurna dalam ukiran.

Hati Wang Lin benar-benar tenang saat dia menatap ukiran Sun Dazhu. Jika Sun Dazhu tidak serakah untuk labu Wang Lin, maka dia tidak akan mati. Itu adalah karma. Di mana ada kehidupan, ada juga kematian.

Ukiran kedua adalah pria paruh baya. Mata orang ini mengandung sedikit darah, bibirnya sangat tipis, dan wajahnya tampak sangat kejam. Pada titik ini, ada pedang terbang di tangannya. Pedang ini terlihat sangat tajam. Niat membunuh keluar dari ukiran ini.

Dia adalah tuan Zhang Hu dan murid tua Jimo, orang kedua yang dibunuh Wang Lin.

Hari itu, orang itu memutuskan untuk membunuh Wang Lin, tetapi menjadi orang kedua yang pernah dibunuh Wang Lin.

Setelah melihat ukiran kayu, ia meletakkannya di samping dan mengambil sepotong kayu lagi.

Yang ketiga adalah seorang pria muda. Itu Teng Li, yang memburu Wang Lin saat itu. Berpikir tentang Teng Li, hati Wang Lin berdenyut, tetapi segera tenang kembali.

Adegan pertarungannya dengan Teng Li bergema di kepalanya. Setelah sekian lama, jari kanannya berubah menjadi pisau dan dia menggarap sepotong kayu. Setengah jam kemudian, ukiran Teng Li selesai.

Orang ini terlihat sangat tampan, tetapi ada ekspresi bangga di wajahnya. Tangan kanannya membentuk segel, tatapannya gelap, menyembunyikan rasa serakah yang mendalam, dan sudut mulutnya menyembunyikan senyum tipis.

Tapi senyum ini adalah sesuatu dari masa lalu dan telah hilang dalam sejarah. Seiring dengan senyum, seluruh garis keturunan Keluarga Teng juga hilang.

Satu per satu, ukiran kayu diselesaikan oleh Wang Lin dan ditempatkan di samping. Perlahan-lahan, tanah menjadi ditutupi ukiran kayu.

Niat membunuh di ruangan itu secara bertahap menjadi lebih padat. Setiap kali ukiran selesai, ruangan akan menjadi sedikit lebih penuh ..

Jika seorang penggarap lewat, mereka akan dengan jelas melihat bahwa selain salju, ada juga lapisan es di atasnya atap Wang Lin.

Wang Lin bahkan tidak peduli sama sekali. Dia tenggelam dalam ingatannya saat dia mengukir setiap orang yang telah dia bunuh.

Secara bertahap, Wang Lin lupa bahwa dia sedang mengukir dan menyelam jauh ke dalam ingatannya. 400 tahun kenangan muncul di benaknya dan dia menyaksikan semuanya seolah-olah itu milik orang lain.

Dari bocah lelaki di awal, hingga pemuda di Heng Yue Sekte, hingga tidak cukup berbakat, hingga menemukan manik menantang surga, ke Situ Nan mengajarinya, ke Heng Yue Sekte diusir dari gunung mereka.

Kemudian dia meninggalkan Heng Yue Sekte dan berkultivasi sendiri. Setelah itu, dia menemukan Zhang Hu, membunuh tuan Zhang Hu, dan memasuki Kota Teng Family, tetapi Teng Li datang entah dari mana.

Karena itu, dia berpisah dengan Zhang Hu. Bahkan sekarang, dia tidak tahu apakah Zhang Hu hidup atau terbunuh.

Teng Li, yang memburunya, akhirnya sekarat di tangannya dan dengan demikian memulai jalan konflik. Mayat Sekte, kemudian Lembah Jue Ming, dan momen yang benar-benar mengubah hidupnya.

Kematian orangtuanya. Senyum Teng Huayuan, tubuhnya hancur, dan Situ Nan membantu jiwanya melarikan diri ke medan perang asing.

Ini menyebabkan 400 tahun pembunuhan. Untuk meningkatkan level kultivasinya sehingga ia bisa kembali dan membalas dendam, ia menjadi orang yang tidak berperasaan, tidak berperasaan, dan berdarah dingin.

Hou Fen, Laut Setan, dan tanah dewa kuno . Pemandangan dari semua tempat ini melintas di depan matanya. Sepuluh ribu perintah pembunuhan iblis. Selain pembantaian keluarga Teng, itu adalah saat dia paling banyak membunuh.

Adapun di dalam tanah dewa kuno, kenangan Wang Lin tentang Bongkok Meng dan mereka dalam dan sulit untuk dilupakan.

Bertahun-tahun di dalam tanah dewa kuno adalah perubahan besar baginya. Baik tubuh dan pikirannya mengalami perubahan besar.

Ada juga banyak bahaya di dalamnya. Jika dia tidak hati-hati, dia tidak akan bisa keluar.

Segera setelah itu, dia membentuk Nascent Soul di Chu dan sekali lagi bertemu Li Muwan. Setelah dia berhasil mencapai tahap Nascent Soul, dia akhirnya bisa memulai balas dendamnya.

Siapa pun dengan garis keturunan keluarga Teng di dalam Zhao meninggal oleh tangan Wang Lin, menyelesaikan dendam ini.

Wang Lin tangan masih belum berhenti bergerak saat dia mengukir orang-orang dalam ingatannya. Tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat sampai Anda hanya bisa melihat blur.

Gambar muncul di benaknya lebih cepat dan lebih cepat. Perlahan-lahan, dia melihat 30 tahun yang dihabiskannya berubah menjadi manusia. Kelahiran dan kematian, adegan kehidupan perlahan-lahan tertanam dalam benak Wang Lin.

Jauh kemudian, dia tidak lagi memiliki kenangan di benaknya. Hanya ada dua kata sekarang: “Hidup” dan “Kematian”.

Hidup dan mati, perubahan yang terjadi dalam reinkarnasi surga. Wang Lin mengerti arti kematian dalam 400 tahun pembunuhannya, dan dalam 30 tahun hidupnya berubah menjadi manusia, ia mulai memahami kehidupan.

Meskipun ia gagal ketika mencoba memahami siklus reinkarnasi surga. sebelumnya, meninggalkan kesan mendalam padanya. Seolah-olah dia telah melihat-lihat selembar kertas dan memungkinkannya untuk mendapatkan wawasan ini

Tetapi wawasan tidak berarti pemahaman.

Hanya bisa dikatakan bahwa kondisi pikiran Wang Lin telah mencapai titik di mana ia bisa mengendalikan kultivasinya. Ada satu ungkapan yang banyak diucapkan di dunia kultivasi kuno:

Apa yang Anda lihat sebagai gunung, adalah gunung, dan apa yang Anda lihat sebagai air, adalah air.

Wang Lin saat ini pada tahap ini.

Ketika dia membuka matanya, ada banyak ukiran di dalam tokonya. Ada cahaya jahat di mata Wang Lin. Cahaya ini sangat mirip dengan Ta Sen dari tanah dewa kuno.

Dia dengan tenang melihat semua ukiran di depannya dan perlahan mengangkat tangannya. Tiba-tiba, semua ukiran kayu mulai bergetar dan berkumpul ke tangannya. Perlahan-lahan, semakin banyak ukiran yang terbang ke arahnya, tetapi pada saat ini, sebuah pusaran hitam muncul di antara tangannya. Meskipun ukiran kayu masuk satu per satu, ukuran pusaran hitam tidak berubah sama sekali.

Satu per satu, ukiran kayu terbang ke pusaran hitam. Setelah yang terakhir masuk, Wang Lin dengan tenang melihat pusaran hitam. Pada saat ini, tas yang memegang pinggangnya terbuka dan tiga bola niat membunuh terbang keluar.

Tiga bola niat membunuh memasuki pusaran hitam. Ketika yang terakhir masuk, mata Wang Lin menunjukkan cahaya misterius dan tangannya mulai bergerak.

Pusaran hitam dengan cepat berubah bentuk di bawah kendali Wang Lin. Akhirnya, itu berubah menjadi kotak dan perlahan-lahan menjadi padat. Perlahan-lahan, pusaran hitam menghilang dan sebuah cap hitam muncul di depan Wang Lin.

Cap itu seukuran telapak tangan Wang Lin dan ada ukiran seseorang di atasnya, tetapi orang ini tidak memiliki wajah atau fitur, hanya angka. Cap hitam ini berisi 400 tahun pembunuhan Wang Lin. Itu adalah bentuk fisik kematian.

Tangan kanan Wang Lin menekan di atas cap hitam. Perasaan tenggelam dalam darah tiba-tiba muncul di hatinya. Lalu dia mengambil napas dalam-dalam dan cap itu perlahan-lahan memasuki Nascent Soul-nya.

Wang Lin merenung sebentar sambil melihat toko tempat dia tinggal selama 30 tahun dengan ekspresi yang tersisa. Dia melambaikan tangannya dan semua ukiran di dalam toko menghilang.

Kemudian dia membuka pintu toko dan berjalan ke malam bersalju.

Wang Lin perlahan berjalan di jalan saat badai salju semakin memburuk.

Sosoknya ketika dia berjalan keluar dari toko masih seperti seorang lelaki tua di akhir masa hidupnya, tetapi saat dia berjalan ke ujung jalan, punggungnya secara bertahap diluruskan. Kerutan di wajahnya perlahan menghilang, dan pada saat dia tiba di ujung jalan, dia telah berhasil berubah dari manusia menjadi seorang penggarap.

Meskipun dia belum mencapai tahap Formasi Jiwa, dia bahkan lebih dekat dengan itu sekarang. Setelah mempelajari Domain Kehidupan dan Kematian dan memahami langit, tubuh Wang Lin memiliki keinginan kuat untuk terbang. Seolah-olah ada beberapa kekuatan misterius di langit yang menariknya ke arah itu. Perasaan ini berarti bahwa ia hampir untuk mencapai tahap Formasi Jiwa. Si dia sekarang tidak perlu mencari domain atau memahami surga, dia hanya perlu menemukan tempat untuk diam-diam pergi ke budidaya pintu tertutup selama 10 tahun dan dia akan dapat mencapai tahap Formasi Jiwa. Wang Lin berdiri di ujung jalan dan dengan hati-hati menatap jalan yang kosong. Dia telah tinggal di jalan lama ini selama lebih dari 30 tahun. Dia mengukir setiap detail, bahkan setiap helai rumput, dari jalan ini ke dalam benaknya. Sedikit kesedihan muncul di hatinya. Setelah mencari waktu yang lama, dia menghafal pemandangan ini. Dia menghela nafas dan menghilang ke dalam malam. Di sebuah kota 10.000 kilometer di utara, ada banyak manusia. Ada rumah-rumah sederhana yang tersebar di seluruh area dan di dalamnya hidup banyak orang. Mereka semua dibawa ke sini untuk membantu membersihkan salju. Da Niu tinggal di dalam salah satu rumah ini. Ada 30 orang lagi yang tinggal di dalam rumah bersamanya, membuat rumah yang sudah tidak terlalu besar terasa setiap sempit. Da Niu menatap tanpa jiwa ke langit-langit. Dia merindukan putranya, istrinya, dan yang terpenting, Wang Lin. Segala sesuatu menghilang di hadapan salju ini. Sebelum salju ini, dia adalah seseorang yang memiliki waktu luang dan penjaga toko yang memiliki sedikit orang yang bekerja di bawahnya. Putranya memasuki sekte abadi dan menjadi abadi. Di jalan itu, dia bisa dikatakan baik-baik saja. Dia dan istrinya selalu saling mencintai. Hidup dipenuhi dengan sukacita. Dia bahkan bermaksud untuk menghentikan paman Wang dari ukiran dalam beberapa tahun dan melayani dia selama beberapa tahun terakhir dalam hidupnya. Dalam benaknya, kematian orang tuanya membuatnya berpikir tentang paman Wang, yang melihatnya tumbuh dewasa, seperti miliknya sendiri. lebih tua. Tetapi salju ini mengubah segalanya. Dia tidak tahu bagaimana keadaan istrinya saat ini. Ketika dia mendengar beberapa bulan yang lalu bahwa bahkan wanita dibawa ke salju, dia sangat gugup. Tubuh istrinya tidak pernah sebaik itu. Mungkinkah tubuhnya menahan salju yang dingin …