Renegade Immortal – Chapter 278 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 278 | Baca Novel Online

Tapi sudah terlambat!

Sebelumnya, ketika Wang Lin mengeluarkan boneka itu, dia membuat keputusan. Saat ini, ia berada di titik hidup dan mati. Wanita tua itu jelas bukan pembudidaya Formasi Jiwa tahap awal; dia sangat mungkin berada di puncak pertengahan panggung. Teknik wanita tua ini harus mengandung domainnya, jadi jika dia tertangkap, itu akan terlalu berbahaya.

Kesenjangan antara tingkat budidaya mereka terlalu besar, jadi bahkan jika dia berlari, dia tidak lebih cepat.

Mata Wang Lin menjadi penentu saat dia membuat keputusan. Dia harus menyelesaikan ini dengan cepat atau yang lain begitu para pembudidaya Xue Yu lainnya tiba, akan sangat sulit untuk melarikan diri.

Dia harus mengambil kemenangan secepat mungkin sebelum wanita tua itu menganggapnya sebagai ancaman. < / p>

Wang Lin tidak ragu sama sekali. Saat dia membuang boneka Nascent Soul, dia mengambil napas dalam-dalam dan seutas benang tipis perlahan keluar dari tangannya.

Sepotong pembalasan ilahi!

Selain itu , dia juga bisa bersembunyi di dalam surga menantang manik. Namun, itu adalah pilihan terakhirnya karena dia lebih suka menggunakan sepotong pembalasan ilahi ini daripada membiarkan wanita tua itu melihat surga menantang manik-manik.

Manik-manik yang menentang surga adalah rahasianya yang paling dirahasiakan dan tidak seharusnya. terpapar. Tetapi jika dia tidak memiliki sepotong pembalasan ilahi ini, dia tidak akan punya pilihan selain untuk memasuki surga menantang manik.

Wang Lin menggunakan saat wanita tua itu bingung oleh Alam Ji untuk mengaktifkan sepotong retribusi ilahi.

Sepotong retribusi ilahi ini adalah ace Wang Lin yang telah membantunya bertahan dari banyak krisis, tetapi untuk hidup, ia masih menggunakannya hari ini.

Itu bukan dia tidak mempertimbangkan menggunakannya untuk mengancamnya; itu karena ada banyak pembudidaya Xue Yu di sini. Dia bisa mengancamnya, tetapi begitu dia pergi dan membawa lebih banyak pembudidaya, dia akan berada dalam situasi yang sangat berbahaya.

Jadi situasi yang ideal adalah membunuhnya dengan sepotong retribusi ilahi bahkan sebelum dia menyadarinya. .

Meskipun dia merasa agak patah hati ketika menggunakannya, Wang Lin bukan orang yang bimbang. Sepotong retribusi ilahi menghilang dan awan merah muncul di langit.

Awan ini muncul dengan sangat misterius. Hampir dalam sekejap, awan merah menutupi langit. Adapun aura biru tua, itu benar-benar tidak bisa dibandingkan dengan awan merah. Aura biru gelap bergerak keluar dari jalan awan merah seolah-olah itu tidak berani menghalangi jalan mereka.

Ini adalah adegan yang dilihat wanita tua itu begitu dia pulih dari serangan Wang Lin.

Dia tidak segera mengenali apa ini, tapi begitu dia melihat awan merah, dia merasa takut, jadi dia tidak ragu untuk bersembunyi di dalam menara es.

Pada saat ini, Red Butterfly berjubah putih memandangi awan merah dengan tatapan ingin tahu.

Pria paruh baya yang sakit-sakitan di belakangnya tiba-tiba menjadi sangat waspada. Wajahnya yang sakit benar-benar menghilang saat dia menatap awan merah.

Dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia benar-benar meninggalkan pekerjaannya melindungi Kupu-kupu Merah untuk pergi ke awan merah.

Wajah Wang Lin pucat dan tangan kanannya bergetar ketika dia melihat wanita tua itu melarikan diri ke menara es. Matanya menyala ketika dia mengendalikan awan merah dan menunjuk ke menara es.

Tiba-tiba, sambaran petir merah muncul di awan merah. Petir merah ini sangat cepat. Pada saat yang hampir bersamaan, ia mendarat di menara es. Sepotong petir merah itu tampaknya telah memicu sisa awan. Suara gesekan bisa terdengar di dalam awan saat petir merah berkumpul untuk membentuk sambaran petir ungu yang setebal lengan sebelum jatuh dari langit.

Wanita tua itu akan menghindar di dalam menara es ketika dia menyadari bahwa sekelilingnya dikunci oleh kekuatan penghancur, membuatnya tidak bisa bergerak.

Ekspresi keputusasaan muncul di wajahnya. Dia tidak akan pernah berharap untuk menarik pembalasan ilahi ketika dia pergi untuk mengejar junior Nascent Soul belaka.

Tidak peduli seberapa bodohnya dia, dia menyadari bahwa ini adalah pembalasan ilahi mistis.

Pembalasan ilahi ungu menabrak menara es. Menara es dan wanita tua itu menghilang tanpa jejak. Seolah-olah mereka tidak pernah ada.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan mengarahkan pandangan menyesal pada pembalasan ilahi. Tetapi dia tahu bahwa ini bukan waktunya untuk berlama-lama, jadi dia berbalik dan melarikan diri.

Tapi setelah bergerak hanya 100 kaki, dia melihat indera ilahi yang kuat menyapu olehnya. Pada saat itu, topi jerami di kepalanya bersinar dan perasaan ilahi itu dengan cepat mundur.

Tiba-tiba, energi panas memancar dari kepala jerami dan memasuki kepalanya. Itu menunjukkan gambar pria paruh baya yang menghancurkan naga dengan cepat mendekat.

Wang Lin ketakutan dan tidak punya waktu untuk kagum pada kemampuan topi jerami. Dia dengan cepat mengarahkan jarinya ke alisnya dan menghilang ke surga menentang ruang manik.

Setelah kilat ilahi ungu menghancurkan menara es dan wanita tua, itu mulai menghilang perlahan. Awan merah di langit juga mulai bubar, tetapi tepat pada saat ini, pria paruh baya dari Suzaku tiba. Matanya tampak gila ketika dia menatap awan merah. Kemudian dia mengeluarkan raungan dan aura yang tak terbayangkan menyebar dari tubuhnya.

Tiba-tiba, awan merah yang menghilang mulai bergerak lagi. Seolah-olah itu mencoba mengembun sekali lagi. Namun, tanpa sepotong retribusi ilahi untuk membimbingnya, awan merah tidak bisa lagi mengembun lagi.

Pria paruh baya itu sangat khawatir tentang awan merah. Dia tahu bahwa ini adalah kesempatan yang sangat langka baginya. Jika dia melewatkan kesempatan ini, dia tidak tahu apakah dia akan menemukan sesuatu yang sebagus ini dalam hidupnya lagi.

Namun, awan merah tidak bisa lagi mengembun dan dia hanya bisa menyaksikan saat mereka menghilang . Rasanya seperti melihat segunung emas dan perak di hadapan Anda, tetapi ketika Anda meraih untuk mengambilnya, Anda memperhatikan bahwa ada celah yang tidak dapat diseberangi antara itu dan Anda.

Cemas, pria paruh baya itu sedikit jarinya dan menggambar simbol darah. Simbol terbang satu per satu ke awan merah.

Secara bertahap, semakin banyak simbol darah memasuki awan merah. Akhirnya, kecepatan menghilangnya awan merah tampak melambat. Pria paruh baya itu rileks sesaat sebelum wajahnya menjadi jelek lagi.

Awan merah sudah sangat lemah dan hampir menghilang, tetapi mereka distabilkan oleh simbol darah. Namun, aura biru tua tiba-tiba masuk karena sekarang lebih kuat dan mempercepat disipasi awan merah.

Melihat awan merah dengan cepat menghilang hingga hanya ada satu yang tersisa, pria paruh baya itu membiarkan raungan marah saat dia menerjang ke tengahnya.

Saat tubuhnya memasuki awan merah, sambaran petir ungu memasuki tubuhnya. Dia merasakan sakit, tetapi juga sangat nyaman ketika kilat menyambarnya. Namun, ini hanya berlangsung untuk waktu yang sangat singkat karena awan merah dengan cepat menghilang.

Pria paruh baya itu menatap langit dengan tercengang, wajahnya sangat suram. Sebelumnya, ketika indera ilahi-Nya menyapu, ia hanya menemukan menara es dan cahaya keemasan. Cahaya itu menyebabkan rasa ilahi merasakan rasa sakit, jadi dia menarik kembali. Setelah itu, dia tidak bisa merasakan cahaya keemasan itu lagi.

Setelah merenung sebentar, dia menggenggam tangannya dan berteriak, “Rekan kultivator yang menarik pembalasan ilahi, saya Ou Zhi dari Suzaku. Saya ingin meminta rekan kultivator untuk menarik pembalasan ilahi lagi. Aku akan menghadiahimu dengan baik. ”

Setelah waktu yang lama dan masih tidak ada jawaban, lelaki paruh baya itu menghela nafas. Dia mengulurkan tangan dan meraih udara. Ada teriakan saat lengan raksasa yang tertutupi aura biru terbang ke arahnya. Lengan itu mendarat di tangannya dan kemudian berubah menjadi debu.

Makhluk ular hanya memiliki satu lengan yang tersisa. Ekspresi Red Butterfly tenang, tetapi ada jejak kemarahan yang tersembunyi.

Pria paruh baya itu mendengus dingin dan perlahan berkata, “Jika bukan karena binatang sialan ini menghancurkan keberuntunganku, maka aku akan bisa menyelesaikan teknikku hari ini. Saya sudah sangat murah hati hanya dengan satu tangan. Red Butterfly, ingat ini dengan baik. “Red Butterfly tidak berbicara. Tujuh di belakangnya hanya berani untuk diam-diam marah. Mereka tidak mengucapkan sepatah kata pun. Pria paruh baya bergerak. Ketika dia muncul kembali, dia berada di belakang Red Butterfly. Dia sekali lagi tampak sangat sakit. Hampir semua pembudidaya Aliansi Empat Sekte meninggal pada tahun setelah pertempuran. Hanya beberapa yang cukup beruntung untuk tetap bersembunyi di Xue Yu yang baru. Waktu perlahan berlalu. Setelah tinggal di sini selama satu tahun, Kupu-kupu Merah mengikuti lelaki paruh baya itu ke Suzaku. Adapun kuali hujan, tidak peduli berapa banyak penggarap dari Xue Yu mencari, mereka tidak dapat menemukannya. Mereka percaya bahwa itu ada di tangan para penggarap Aliansi Empat Sekte yang masih hidup. Setelah Xue Yu mengambil alih negara, sejumlah besar manusia dari Xue Yu asli bermigrasi. Salju terus turun, menyebabkan Xue Yu yang baru menjadi selamanya dingin. Satu per satu, menara es unik untuk Xue Yu muncul. Setelah tiga tahun, tanah ini sepenuhnya milik Xue Yu. Waktu cepat berlalu. Lima tahun kemudian, di tempat 30.000 kilometer dari perbatasan Xue Yu, cahaya berwarna pelangi berangsur-angsur mengembun.