Renegade Immortal – Chapter 279 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 279 | Baca Novel Online

Itu Wang Lin!

Manik yang menantang surga telah mengalami perubahan misterius setelah menyerap Roh Bumi. Sebelumnya, mustahil baginya untuk tinggal di dalam selama lima tahun.

Tapi setelah elemen bumi selesai, jumlah waktu yang bisa dihabiskan Wang Lin jauh lebih lama dari sebelumnya.

Perubahan besar adalah bahwa surga yang menentang ruang sekarang memiliki energi spiritual di dalamnya. Tidak ada di sana sebelumnya.

Energi spiritual ini jauh lebih murni daripada energi spiritual di luar. Meskipun Wang Lin tidak pernah merasakan energi spiritual selestial, ia merasa bahwa energi spiritual di dalam manik itu sedikit kurang murni daripada energi spiritual selestial.

Selain semua ini, perubahan yang paling penting adalah bahwa semua dari sumber cahaya kecil di dalam surga yang menantang manik telah berkumpul bersama dan membentuk lima massa besar cahaya di langit.

Di antara lima massa cahaya, tiga di antaranya bersinar terang, salah satunya hanya bersinar sedikit, dan yang terakhir sangat redup, tanpa warna apa pun.

Wang Lin telah menghabiskan bertahun-tahun di dalam surga menantang manik-manik mengamati massa cahaya. Dengan persepsinya, ia menyadari bahwa lima massa cahaya ini terkait dengan unsur-unsur.

Sangat mungkin bahwa lima massa cahaya ini terbuat dari energi unsur yang dikumpulkan oleh surga yang menantang manik-manik. Tiga yang bersinar terang adalah elemen air, tanah, dan api.

Yang setengah bersinar adalah elemen kayu.

Adapun cahaya yang benar-benar redup, itu adalah elemen logam .

Selama bertahun-tahun, Wang Lin menghabiskan waktu mengamati langit yang menentang manik, ia merasakan perasaan yang sangat misterius dari cahaya. Seolah-olah mereka masih hidup.

Jika seseorang yang tingkat kultivasinya lebih tinggi dari Wang Lin ada di dalam bead, mereka akan kesulitan melihat ini. Wang Lin bisa memperhatikan ini saat dia mengolah domain hidup dan matinya sendiri. Pada saat pencerahan, ia dapat mendeteksi kehidupan di dalam massa cahaya.

Penemuan ini tiba-tiba meningkatkan minatnya pada massa cahaya.

Situ Nan pernah berkata bahwa kemunculan manik menantang surga menyebabkan semua pembudidaya top di Suzaku dan bahkan pembudidaya dari planet lain untuk datang dan berjuang untuk itu. Setelah kehilangan tubuhnya, Jiwa Nascent-nya melarikan diri ke surga menantang manik-manik dan hampir tidak selamat.

Setelah serangkaian peristiwa, ia dapat melarikan diri dari para pembudidaya itu. Setelah bertahun-tahun, manik itu berakhir di dalam perut seekor burung dan kemudian ditemukan oleh Wang Lin.

Wang Lin telah memiliki surga yang menentang manik selama lebih dari 400 tahun, tetapi ia masih belum berhasil mencari tahu fungsi sebenarnya. Dalam pandangannya, manik ini hanya dapat mengubah waktu hingga tingkat tertentu dan dapat mengubah air normal menjadi satu dengan energi spiritual.

Kemampuan ini sangat berguna bagi para pembudidaya di bawah tahap Formasi Jiwa, tetapi mereka tidak semua berguna bagi Formasi Jiwa dan di atas para pembudidaya.

Bagaimanapun, bagi para pembudidaya yang melewati tahap Formasi Jiwa, energi spiritual dalam dunia fana tidak lagi cukup murni untuk diolah. Hanya energi spiritual selestial yang dapat digunakan, jadi energi spiritual dari dunia fana ini benar-benar tidak menarik bagi mereka.

Membuat air dengan energi spiritual dan mengubah waktu agak berguna, tetapi hanya dengan kemampuan ini, tampaknya tidak tepat bagi para pembudidaya top Suzaku dan planet-planet lain untuk datang dan bertarung demi bead.

Wang Lin percaya bahwa manik yang menentang surga ini pasti harus memiliki kegunaan lain. Mengapa lagi semua pembudidaya kuat itu memperdebatkannya?

Situ Nan telah mengatakan sebelumnya bahwa setelah bertahun-tahun belajar, dia percaya bahwa surga yang menentang manik hanya akan menunjukkan sifat aslinya setelah kelima elemen selesai. Mungkin pada titik itu, ia akhirnya akan mengungkapkan sedikit kekuatannya.

Ketertarikan Wang Lin terhadap kekuatan sejati surga yang menantang manik-manik tidak hanya tidak berkurang seiring waktu, tetapi ia menjadi semakin tertarik.

Dia bahkan punya harapan bahwa lima massa cahaya akan menjadi seperti lima roh unsur yang dimiliki wanita berjubah putih.

Tentu saja, ini semua hanya spekulasi.

Wang Lin berdiri di Xue Yu yang baru dan menghela nafas. Selain mempelajari lima massa cahaya, sisa waktunya dihabiskan untuk mengolah wilayah hidup dan mati.

Dia telah menghabiskan lebih dari sepuluh tahun di dalam surga menentang manik, tetapi untuk beberapa alasan, ketika dia sedang mengolah kehidupan dan kematiannya, waktu yang mengubah kekuatan surga yang menentang ruang telah hilang penggunaannya.

Lima tahun telah berlalu di luar. Tidak peduli berapa banyak waktu akan berlalu di dalam manik, itu masih lima tahun ke domainnya.

Poin ini sangat membingungkan Wang Lin. Pada saat ini, Wang Lin merasakan tingkat kultivasinya sendiri. Dia hanya perlu mengolah domainnya selama empat tahun lagi sebelum akhirnya mencapai tahap Formasi Jiwa.

Wang Lin percaya bahwa begitu dia mencapai tahap Formasi Jiwa, jika dia harus memenuhi Formasi Jiwa tahap pertengahan itu wanita tua, dia akan dapat melakukan perlawanan bahkan tanpa pembalasan ilahi.

Wang Lin terpaksa meninggalkan surga menantang ruang manik. Bahkan dengan semua perubahan, lima tahun adalah batasnya. Untuk sementara, Wang Lin tidak akan bisa tinggal di dalam selama itu.

Wang Lin menghela nafas. Alih-alih terbang, dia perlahan berjalan ke depan. Dia meletakkan topi jerami dan perlahan-lahan berjalan di lapangan es.

Salju mengamuk dan udara dingin mencoba menyerang tubuhnya setiap kali dia menarik napas dalam-dalam. Setelah sekian lama, ia melihat sebuah kota es di kejauhan.

Di pusat kota ada menara es 30 plus lantai dengan manik-manik yang memancarkan cahaya misterius.

Tanah di bawah kakinya sekarang milik Xue Yu yang baru, jadi dia benar-benar tidak punya hak untuk campur tangan dalam masalah ini. Dia hanya ingin menemukan tempat yang tenang untuk menghabiskan empat tahun ke depan untuk mencapai tahap Formasi Jiwa.

Ketika Wang Lin tiba di kota es, dia tampak tidak berbeda dari manusia.

< p> Xue Yu juga punya manusia. Setelah mereka bermigrasi ke tanah baru, mereka membangun kota-kota baru dengan bantuan para pembudidaya.

Wang Lin diam-diam muncul di dalam kota. Saat dia melihat semua rumah es, dia tidak bisa menahan diri kecuali merasa berada di tempat asing.

Tidak banyak orang berjalan di luar dan di sana tidak banyak penginapan atau restoran. Pemandangan paling umum di kota itu adalah toko-toko pahatan es.

Di luar hampir setiap rumah ada seseorang yang mengukir balok es raksasa dengan pahat, menciptakan pahatan es yang sangat kasar. Ada sesuatu yang aneh pada orang-orang ini.

Sepanjang jalan, tidak ada yang berbicara sama sekali. Mereka semua bergegas ke suatu tempat atau fokus pada ukiran es.

Juga, setiap kali patung es selesai, semua manusia terdekat akan membantu memindahkannya ke menara es.

Setelah meninggalkan pahatan es di sana, seseorang dari menara akan keluar untuk menerimanya.

Wang Lin merenung sedikit. Penampilannya tampak agak tidak pada tempatnya, jadi yang lain sudah memperhatikannya. Dia menghela nafas dan berbalik untuk pergi. Begitu dia mencapai daerah terpencil, dia menghilang.

Dalam sekejap mata, satu tahun berlalu. Selama tahun ini, Wang Lin telah melakukan perjalanan ke Xue Yu dan telah memasuki hampir setiap kota. Orang-orang tidak lagi memperhatikan dia ketika dia mulai berpakaian seperti manusia Xue Yu lainnya setelah pergi ke kota pertama. Dia sekarang mengenakan pakaian yang terbuat dari bulu binatang dan topi hewan yang gagal.

Wang Lin belajar banyak tentang Xue Yu selama satu tahun di sini. Manusia Xue Yu hanya ada untuk membuat pahatan es untuk para pembudidaya.

Mereka menciptakan pahatan es untuk ditukar dengan apa yang mereka butuhkan untuk hidup.

Tidak ada keluarga kerajaan atau yang serupa dengan mereka di Xue Yu. Sebaliknya, masing-masing kota milik seorang kultivator yang kuat.

Wang Lin telah menemukan apa gunanya patung-patung es itu tahun lalu. Para pembudidaya akan mengambilnya, menempatkan formasi di atasnya, dan kemudian menggunakan teknik khusus untuk menghidupkannya, menjadikannya seperti boneka.

Metode ini sangat misterius. Itu membutuhkan penggunaan esensi inti dari pembudidaya Xue Yu. Wang Lin telah mempelajarinya untuk waktu yang lama dan masih tidak dapat mempelajari apa pun. Adapun untuk patung es sendiri, sejumlah besar dari mereka dijual ke negara lain. Harga mereka bervariasi tergantung pada tingkat budidaya patung es yang ditampilkan. Patung es paling mahal adalah tingkat Nascent Soul. Wang Lin hanya melihat beberapa dibuat di semua kota yang dia kunjungi. Tingkat kegagalan untuk membuat satu sangat tinggi. Adapun patung es Formasi Jiwa, Wang Lin masih belum menemukan kota yang bisa menghasilkan satu. Jenis boneka itu mungkin sangat sulit untuk diproduksi, atau bahkan tidak mungkin. Jika mereka bisa dengan mudah membuatnya, maka kekuatan para pembudidaya Xue Yu akan mencapai tingkat yang tak terbayangkan. Pada tahun ini, Wang Lin telah menyaksikan tiga kesempatan di mana sejumlah besar patung es dibeli oleh negara peringkat 4 lainnya. Patung es ini diperlukan sejumlah besar bahan untuk dibuat, tetapi mereka adalah dasar dari infrastruktur Xue Yu, jadi tidak ada biaya yang dihemat. Selain semua ini, ada sejumlah besar manusia mulai menambang di vena roh di tanah ini. Itu bisa dikatakan bahwa manusia adalah budak karena semua yang mereka lakukan adalah untuk melayani para pembudidaya. Yang paling membingungkan Wang Lin adalah bahwa manusia merasa bangga melakukan ini; mereka tidak menolak jenis perawatan ini. Bahkan jika mereka terlalu banyak bekerja, tidak ada keluhan. Wang Lin sampai pada kesimpulan setelah menghabiskan satu tahun di sini: Xue Yu adalah negara yang sangat aneh. Ada satu hal lagi yang mengejutkan Wang Lin: semua manusia membawa patung es kecil bersama mereka. Patung-patung es ini terhubung dengan pembudidaya yang paling kuat di kota masing-masing. Tidak peduli seberapa lelah mereka atau bahkan jika mereka sekarat, setiap pagi dan sore mereka akan mengeluarkan patung es kecil untuk berdoa. Mereka akan berlutut di tanah dengan pengabdian penuh. Semua hal yang tidak dapat dipercaya ini menyebabkan Wang Lin memiliki perasaan yang sangat aneh tentang Xue Yu. Negara ini, sama seperti salju dan es yang menyelimutinya, tidak memiliki tanda-tanda kekuatan atau kehidupan. Langit juga sama. Ada perasaan menjemukan di mana pun dia pergi.