Renegade Immortal – Chapter 280 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 280 | Baca Novel Online

Setelah satu tahun perjalanan, Wang Lin memilih sebuah kota kecil. Meskipun dia tidak menyukai kota ini, teknik memahat es benar-benar menarik perhatiannya.

Wang Lin membuat ukiran kayu, jadi jika dia bisa mempelajari teknik ini dan menggunakannya pada ukiran kayu, dia akan memiliki yang lain senjata.

Selain itu, ada alasan penting lain yang membuat Wang Lin tidak ingin meninggalkan tempat ini. Manusia di sini tidak memiliki kehidupan di dalamnya, yang merupakan hal yang sangat aneh. Wang Lin percaya bahwa ia akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kematian di sini.

Wang Lin menetap di sebuah kota kecil dekat perbatasan utara Xue Yu. Tidak banyak orang di kota ini dan pembudidaya yang mengendalikannya berada pada tahap akhir Formasi Inti.

Pembudidaya ini menghilang tanpa jejak dua malam setelah Wang Lin tiba. Namun, tidak ada seorang pun selain Wang Lin yang tahu tentang kepergiannya.

Pada hari ketiga, Wang Lin, menyamar sebagai orang ini dan berjalan keluar dari menara es yang hanya memiliki 11 lantai.

< Wang Lin sudah menggunakan kekuatannya sebagai penyembah jiwa untuk mencuri semua kenangan dari kultivator Formasi Inti tahap akhir ini. Alih-alih membunuhnya, ia mengambil alih kendali dan menguncinya di dalam formasi, kalau-kalau ia menjadi berguna nantinya.

Awalnya, dengan tingkat kultivator ini, ia tidak akan memiliki hak untuk memiliki menara es, tetapi pamannya memiliki kekuatan di Xue Yu, jadi dia ditugaskan di kota kecil ini dan menara es.

Melalui ingatan orang ini, Wang Lin mengetahui bahwa genius Xue Yu bernama Red Butterfly dan bahwa dia telah pergi bersama seorang kultivator Suzaku beberapa tahun yang lalu.

Seiring dengan tujuh penatua yang pergi, 13 lebih banyak penanam yang bahkan lebih tua dari penatua telah pergi juga. Mereka pergi ke Suzaku untuk menerima upacara pemberdayaan ..

Permintaan Red Butterfly untuk bergabung dengan Suzaku adalah menjadikan Xue Yu sebagai negara budidaya peringkat 5 dan memberi mereka rumah baru. Permintaan kedua telah selesai. Sekarang hanya ada yang pertama yang tersisa.

Semua pembudidaya di Xue Yu tahu sedikit tentang ini, tetapi karena paman pembudidaya ini, ia tahu lebih dari biasanya.

Agar negara kultivasi peringkat 4 naik ke peringkat 5, seorang kultivator di negara itu harus mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Upacara pemberdayaan adalah teknik yang sangat kuat dan menantang surga. Semua orang hanya memiliki satu kesempatan untuk itu dengan peluang gagal yang sangat tinggi. Namun, jika itu berhasil, maka orang itu akan mencapai tahap Transformasi Jiwa. Satu-satunya downside adalah bahwa tidak peduli berapa banyak kehidupan yang dimiliki orang itu, mereka hanya akan memiliki 100 tahun untuk hidup.

Juga, level kultivasi orang itu akan selamanya terhenti pada tahap awal Transformasi Jiwa.

Tidak ada cara untuk mengubah ini. Mereka hanya akan memiliki 100 tahun untuk hidup, dan sekali itu berlalu, mereka akan mati.

Akibatnya, ini juga merupakan kesempatan bagi mereka yang terjebak pada tahap akhir Formasi Jiwa. Bagaimanapun, mereka tidak memiliki banyak kehidupan yang tersisa, jadi itu layak dicoba.

Selama salah satu dari 13 orang berhasil, Suzaku akan memberikan Xue Yu hak istimewa dari negara budidaya peringkat 5 selama 100 tahun. Selama 100 tahun itu, salah satu dari tujuh tetua besar yang mengikuti Red Butterfly akan mencapai tahap Transformasi Jiwa, sehingga memperkuat posisi mereka sebagai negara budidaya peringkat 5.

Ini adalah sesuatu yang dijanjikan Suzaku kepada Red Butterfly. < / p>

Keempat negara budidaya peringkat 4 di sekitarnya telah menerima nasib mereka dan siap untuk menjadi subjek Xue Yu.

Ini adalah peraturan yang ditinggalkan oleh serikat budidaya alih-alih Suzaku. Negara mana pun dapat memberontak, tetapi mereka tidak dapat mengubah apa pun karena harga pemberontakan harus dihilangkan.

Wang Lin berjalan keluar dari menara es dan melihat dua pembudidaya Yayasan Pembentukan di luar. Satu adalah pria dan wanita lainnya. Saat mereka melihat Wang Lin, mereka berlutut dan memberi hormat kepada gurunya.

Wang Lin mengangguk dalam hati.

Wang Lin tahu bahwa orang ini memiliki tiga murid dan bahwa ini kecil kecantikan adalah yang termuda. Dia juga yang paling manja dan memiliki hubungan rahasia dengan pembudidaya Wang Lin yang disamarkan sebagai.

Hal seperti ini sangat jarang terjadi antara tuan dan murid di negara budidaya lainnya. Bahkan jika itu terjadi, itu akan menjadi rahasia yang dirahasiakan.

Tapi di negara yang luar biasa ini, itu adalah hal yang sangat umum. Menurut ingatan kultivator ini, ada banyak kultivator lain di Xue Yu yang memiliki hubungan dengan murid-murid mereka.

Jenis hal ini telah menjadi sangat umum sehingga tidak ada yang memandang rendah orang-orang yang melakukannya. Kultivator ini bahkan pernah mengeluh bahwa jika Kupu-kupu Merah tidak begitu diberkati oleh surga, dia harus melayani tuannya juga.

Wang Lin hanya bisa tersenyum pahit pada masalah ini. Itu menyebabkan pendapatnya tentang Xue Yu menjadi lebih buruk.

Adapun murid laki-laki, meskipun dia tampak tua, dia adalah yang tertua kedua. Dia menunjukkan rasa hormat kepada tuannya di permukaan, tetapi dia benar-benar membenci hubungan tuannya dengan saudara magang yuniornya.

Wang Lin memperoleh semua informasi ini dari kultivator Formasi Inti, yang awalnya berencana mengirim pria ini murid jadi dia tidak akan merusak pemandangan seperti itu.

Dengan tangan di belakang punggungnya dan suara yang sangat netral, Wang Lin perlahan bertanya, “Apakah ada embrio es baru yang tiba?” Embrio es adalah apa yang oleh para pembudidaya Xue Yu disebut pahatan es.

Murid kedua dengan cepat menjawab, “Tuan, dua dari mereka baru saja tiba.”

Wang Lin dengan lembut mengangguk dan berkata, “Bawa mereka keluar dan biarkan aku melihat apakah kalian berdua telah meningkatkan teknik Anda.” Wang Lin memperoleh sangat deskripsi rinci tentang metode dari ingatan kultivator. Dari sudut pandangnya, teknik ini terkait dengan inti pembudidaya Xue Yu dan sangat rumit.

Selain energi spiritual, pembudidaya Xue Ye juga menyerap energi dingin dari salju ketika mereka berkultivasi. Energi dingin ini adalah sesuatu yang harus mereka serap karena memungkinkan mereka meninggalkan tubuh mereka untuk membentuk raksasa es ketika mereka mencapai tahap Nascent Soul.

Namun, teknik ini memiliki level dan tidak mudah diperoleh. Kultivator Wang Lin yang ditangkap hanya memiliki empat tingkat pertama, dan itu hanya karena ia telah mempelajarinya secara diam-diam.

Murid kedua dengan cepat mengangguk dan mengeluarkan patung es setinggi tiga kaki dari tas pegangnya. Kedua patung itu adalah makhluk dengan tubuh burung dan kepala manusia. Itu terlihat sangat ganas.

Setelah setahun bepergian, Wang Lin tahu bahwa ini adalah patung es dari salah satu makhluk pelindung Xue Yu, peri salju.

Murid kedua fokus tatapannya dan berkultivasi sebentar. Kemudian tangan kirinya membentuk banyak segel sampai bola darah hitam terbentuk. Dia menunjuk bola darah dan memutuskan sepotong itu. Dia kemudian mendorong sliver ke dalam pahatan es.

Tiba-tiba, asap hitam memuntahkan dari jarinya dan memasuki pahatan es, menciptakan tanda yang terlihat seperti urat nadi.

Murid kedua dahi dipenuhi keringat. Dia mengambil napas dalam-dalam, mengambil sepotong darah lagi, dan mendorongnya ke patung es. Tiba-tiba, nadi kedua muncul di patung es.

Pada titik ini, bola darah di tangan murid kedua menghilang tanpa suara. Wajahnya pucat saat dia dengan cepat duduk untuk berkultivasi.

Ekspresi Wang Lin tenang, tapi dia diam-diam berhasil mengetahui lebih banyak tentang teknik itu. Menurut ingatan kultivator, persyaratan untuk menyelesaikan langkah pertama adalah menempatkan sembilan pembuluh darah di peri salju.

Saat dia memikirkan ini, murid perempuan berjalan mendekatinya. Dia menatapnya dengan mata yang cantik dan berbisik, “Guru, Anda belum menjawab pertanyaan saya beberapa hari yang lalu, jadi kultivasi murid mengalami masalah. Tolong datang dan ajari aku malam ini. ”

Wang Lin masih mempertimbangkan pembuluh darah, jadi dia dengan santai mengangguk dan berkata, “Bicaralah, masalah apa?” Murid perempuan itu tiba-tiba terkejut dan melihat sekeliling. Wajahnya menjadi merah ketika dia dengan apik bertanya, “Bicara di sini?” Wang Lin mengangguk, tapi dia tiba-tiba teringat sesuatu dari ingatan para pembudidaya: ada arti lain dari pertanyaan murid ini. Berpikir tentang ini, Wang Lin hendak berbicara, tetapi wajah murid perempuan itu menjadi lebih merah dan pakaiannya tiba-tiba jatuh, mengungkapkan setengah dari tubuhnya. Alis Wang Lin berkerut. Dia melambaikan lengan bajunya dan pakaian wanita itu kembali ke tubuhnya. Dia kemudian menatapnya dengan tatapan yang sangat dingin. Murid perempuan itu merasakan tekanan dingin di sekitarnya. Ekspresinya segera berubah dan dia berlutut di tanah karena ketakutan. Setelah sekian lama, dia berdiri dengan hati-hati. Dia sangat takut karena dia tidak tahu apa yang telah dia lakukan untuk membuat marah tuannya. Pada saat ini, murid kedua selesai berkultivasi. Dia melihat murid perempuan itu tetapi tidak mengatakan apa-apa. Tangannya bergerak lagi untuk membentuk bola darah lagi dan mulai membentuk pembuluh darah sekali lagi. Murid kedua telah mengambil beberapa jam untuk menyelesaikan sembilan pembuluh darah. Sebagian besar waktu ini dihabiskan berkultivasi untuk menyesuaikan tubuhnya. Jelaslah bahwa memproduksi patung es ini merugikannya. Ketika patung es selesai, murid kedua mengambil napas dalam-dalam, berlutut di depan patung es, dan mulai menggumamkan doa. Kemudian dia berdiri, mengepalkan giginya, dan menunjuk ke titik pengumpulan sembilan pembuluh darah. Setelah ledakan, murid kedua itu batuk darah dan dikirim terbang lebih dari sepuluh kaki jauhnya. Adapun patung es, sembilan pembuluh darah bergerak seperti ular. Kemudian dua pembuluh darah menyentuh dan patung es itu meledak menjadi potongan-potongan es. Wajah murid kedua itu pucat dan dia dengan malu-malu berkata, “Murid telah gagal lagi …” Wang Lin tidak peduli dengan murid itu tetapi menatap patung es . Dia mencari kenangan kultivator untuk bagian penting dari pembuatan patung es. Tepat pada saat ini, Wang Lin memperhatikan sesuatu. Dia mendongak dan melihat pedang dengan cepat terbang ke arah ini.