Renegade Immortal – Chapter 282 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 282 | Baca Novel Online

Pria muda itu melihat punggung tuannya saat dia pergi. Adegan masa lalu memasuki benaknya. Dia bersujud kepada tuannya sebelum mengepalkan tinjunya dan pergi.

“Aku, Chen Huan, bersumpah bahwa aku akan menghapus Xue Yu!”

Wang Lin kembali ke menara es dengan kondisi pikiran yang rumit. Meskipun dia telah mendapatkan harta yang kuat, dia tidak merasa bahagia. Dia hanya merasakan rasa melankolis.

Pada saat ini, Wang Lin tiba-tiba mendapatkan sedikit wawasan tentang domain hidup dan mati. “Apa itu hidup … apa itu mati …”

Pertanyaan ini bergema di benak Wang Lin.

Penanam Jiwa Formasi tahap akhir dari Water Ink Sekte menggunakan sisa kultivasinya untuk terbang ke patung peri salju di Kuil Ilahi Salju dan Es. Seperti seekor ngengat yang terbang menuju api, ia meledak di atas patung, meninggalkan tanda merah yang tidak bisa mereka singkirkan.

Bersamanya, beberapa pembudidaya Formasi Jiwa lainnya terbunuh dalam ledakan ini.

Semua kemuliaan sekarang hilang bersama angin …

Dalam kematiannya, dia mati di tempat yang tepat. Kematiannya membangunkan para pembudidaya Aliansi Empat Sekte yang tidak berani menunjukkan wajah mereka.

Dalam sekejap mata, satu tahun lagi berlalu.

Sepanjang tahun ini, Wang Lin terus berpikir tentang wilayah hidup dan mati, dan dia secara bertahap mendapatkan wawasan lebih. Keberadaannya sendiri telah mengalami transformasi dalam setahun terakhir ini.

Melihat gunung sebagai gunung, memandang sungai sebagai sungai.

Namun, Wang Lin memperhatikan bahwa terkadang gunung bukanlah gunung dan sungai bukanlah sungai. Seolah-olah ada lapisan kabut lain yang menghalangi matanya. Dia tidak bisa melihatnya, tetapi dia bisa merasakannya. Ketika dia menjangkau, dia tidak bisa menyentuhnya.

Hal seperti ini tidak akan hilang seiring waktu. Dia akan membutuhkan ledakan wawasan yang tiba-tiba untuk melewati kabut.

Musim gugur berlalu dan musim semi tiba. Dua tahun lagi di dunia sedingin es ini berlalu.

Wang Lin dapat membuat beberapa kemajuan terkait penciptaan boneka pahatan es. Boneka pahatan es ini mengandalkan urat darah salju untuk mempertahankan diri. Seorang boneka dengan 49 pembuluh darah salju dapat mencapai kekuatan pembudidaya Formasi Inti.

Untuk menjadi sekuat pembudidaya Nascent Soul, seseorang akan membutuhkan 81 pembuluh darah salju, tetapi dengan patung es ini, semakin banyak vena yang boneka telah, semakin sulit untuk mengendalikan. Dan jika dua vena bersentuhan, pahatan es itu akan meledak.

Karena itu, kesulitannya meningkat secara eksponensial dengan setiap vena darah salju tambahan. Dengan demikian, orang dapat melihat betapa sulitnya menempatkan 81 pembuluh darah ke dalam pahatan es.

Inilah sebabnya mengapa ada begitu sedikit patung es Nascent Soul yang diproduksi oleh Xue Yu.

Selain itu, urat darah salju berasal dari Icy Snow Tactic. Wang Lin kagum dengan teknik ini.

Taktik Salju Es ini menekankan pemurnian hati. Teknik ini menggunakan es sebagai tulang dan salju sebagai jantung untuk membentuk jiwa es dan salju untuk mencapai keadaan hati yang jernih.

Ini dapat digambarkan sebagai sangat misterius dan tidak stabil.

< Inilah sebabnya mengapa para pembudidaya Xue Yue semua impulsif dan memiliki kepribadian yang dapat berubah secara drastis pada uang receh. Tujuannya adalah untuk mengikuti kemauan mereka dan melakukan apa yang mereka suka untuk memperbaiki hati mereka sampai tidak dapat ditembus oleh pengaruh luar.

Semakin Wang Lin mempelajari teknik ini, semakin jelas ia menjadi tentang teror yang sebenarnya. . Teknik ini sama sekali tidak bisa dianggap sebagai jalan lurus; itu jelas merupakan jalan samping. Wang Lin merasa bahwa teknik ini sangat mirip dengan metode budidaya Six Desire Devil Lord.

Wang Lin tidak mau berlatih teknik ini. Dia hanya menirunya dengan mengubah pembuluh darah salju menjadi pembuluh darah murni. Dia menggunakan darah untuk bekerja dengan domain hidup dan mati untuk mendapatkan kemampuan mengendalikan ukiran.

Dalam sekejap mata, Wang Lin sudah tinggal di kota kecil ini selama tiga tahun. Menambahkan satu tahun ia habiskan bepergian, empat tahun telah berlalu.

Hanya satu tahun tersisa hingga 10 tahun berlalu. Dia bisa merasakan bahwa waktu baginya untuk mencapai tahap Formasi Jiwa akan datang.

Dia tidak tahu apakah dia akan memicu pembalasan ilahi ketika dia mencapai tahap Formasi Jiwa. Namun, ketika dia semakin dekat dengan itu, dia menyadari bahwa ketika dia mencapai tahap Formasi Jiwa, itu akan menciptakan gangguan yang akan mengingatkan semua orang.

Jadi pada hari ini, Wang Lin berjalan keluar dari menara es dan pergi.

Sebelum dia pergi, Xue Yu telah mengirim dekrit untuk semua Formasi Inti dan para petani di atas untuk berkumpul di kuil untuk menerima ceramah Dao. Alasannya adalah bahwa salah satu dari tiga belas pembudidaya yang pergi ke Suzuka telah kembali. Dia adalah satu-satunya orang yang berhasil mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Adapun apakah hanya satu dari tiga belas yang berhasil atau jika Suzuka telah melakukan sesuatu, itu bukan sesuatu yang orang asing tahu.

Wang Lin diam-diam pergi tanpa ada yang tahu. Bahkan kultivator Formasi Inti yang ditangkap Wang Lin telah kehilangan ingatannya dan mendapatkan kembali posisi aslinya.

Di perbatasan Xue Yu, Wang Lin berbalik dan dengan hati-hati melihat ke tanah. Adegan beberapa dekade terakhir melewati pikirannya saat dia menghela nafas dan pergi.

Tujuan Wang Lin adalah Zhao. Dia memutuskan untuk mencapai tahap Formasi Jiwa di sana.

Adapun mengapa Wang Lin pergi ke Zhao untuk masuk ke tahap Formasi Jiwa, salah satu alasannya adalah bahwa itu adalah lokasi yang jauh. Alasan lainnya adalah karena dia merasakan kerinduan akan rumahnya setelah berbicara dengan kultivator Formasi Jiwa tahap akhir dari Aliansi Empat Sekte.

Setiap orang memiliki rumah. Apakah dia punya satu …

Zhao dapat dianggap sebagai rumah dan ada seorang wanita menunggunya di sisi lain Lautan Setan. Tempat itu juga bisa dianggap rumah …

Jadi dia memutuskan pada Zhao untuk menyelesaikan siklus kelahiran di sana.

Sebelum kembali ke rumah, dia pergi ke kota untuk memeriksa pada Da Niu dan melihat bahwa Da Niu telah membuka toko besi lainnya. Istrinya sudah tidak muda lagi, tapi dia jelas hamil lagi.

Wang Lin tersenyum ketika dia melihat mereka. Kehidupan baru itu tumbuh dari hari ke hari …

Ketika dia pergi, dia meninggalkan sedikit energi spiritual di dalam istri Da Niu. Sedikit energi spiritual itu bisa menjamin keselamatan ibu dan anak. Kehidupan baru adalah seorang gadis.

Da Niu masih tidak tahu bahwa paman Wang yang selalu ingin dilihatnya lagi telah datang menemuinya. Satu-satunya penyesalan Da Niu saat kematian adalah bukan karena Xiao Niu tidak di sini untuk mengantarnya, tetapi bahwa dia tidak pernah melihat paman Wang yang telah mengawasinya tumbuh dewasa. Orang misterius yang membuka toko, yang selalu menarik pelanggan, dan yang berhasil menjual ukiran untuk 10 keping emas.

Dia memberikan dua ukiran kayu itu kepada putrinya dan mereka menjadi pusaka keluarga.

Wang Lin terbang menuju Zhao. 40 tahun yang lalu, dia berjalan di jalan yang sama ketika dia baru saja mencapai tahap Nascent Soul. Hari ini dia akan kembali melalui jalan yang sama, tetapi kali ini dia akan mencapai tahap Formasi Jiwa dan memilih lokasi untuk melakukannya.

Wang Lin sekarang dan Wang Lin kemudian sama berbeda sebagai surga dan bumi.

Dia melewati satu array transfer kuno satu demi satu. Pada hari ini, ia berada di tanah aneh tempat awan memenuhi langit dan hujan mulai turun.

Hujan mulai turun semakin deras hingga air seolah-olah dicurahkan. Wang Lin menatap langit. Sudah lama sejak dia melihat hujan setinggi ini. Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali ketika dia berada di kamar yang sama dengan Zhang Hu kembali di Heng Yue Sekte. Hujan mengguyur ketika kilat dan guntur jatuh dari langit.

Pada saat ini, kilat menyambar langit seperti ular perak. Mereka tampak sangat cantik.

Tubuh Wang Lin perlahan mendarat di tanah. Dia bahkan tidak menggunakan teknik untuk memblokir hujan. Sebaliknya, ia melambaikan tangannya ke pohon terdekat dan daun-daun di pohon itu berkumpul untuk membentuk payung daun.

Wang Lin berjalan di negeri asing ini dengan payungnya. Dia hanya dua array transfer kuno dari mencapai Zhao. Di daerah 40.000 kilometer di timur adalah tempat jajaran transfer kuno berada.

Suara hujan deras memenuhi hutan dan memberi seluruh wilayah pesona tertentu, terutama kuil tua di kejauhan. Kuil ini jelas sepi. Cat merah aslinya sekarang redup dan beberapa bagian bahkan rusak,

Bahkan cincin kuningan di pintu berkarat. Ada bercak-bercak hijau di sisi kuil.

Wang Lin tidak melihat banyak kuil dalam hidupnya.

Melihat kuil, Wang Lin berjalan masuk. Ini adalah kuil kuno. Tidak ada patung dewa di dalamnya; hanya bantalan doa setengah kelopak.

Saat dia melihat ke kuil, dia melihat ke arah pintu dan kemudian dia kembali untuk melihat ke kuil. Setelah selesai melihat, dia berdiri di pintu dan menikmati pemandangan hujan.

Setelah lama, teriakan datang dari kejauhan. Beberapa pria besar mengenakan jubah hujan datang sambil berteriak.

“Cuaca sial ini. Begitu hujan mulai turun, ia tidak pernah berhenti. “

” Ada kuil di depan; mari kita bersembunyi di sana sebentar. Kita bisa melanjutkan perjalanan setelah hujan turun. “

Saat mereka berbicara, mereka melihat Wang Lin di dalam kuil. Mereka semua berhenti dan saling memandang sebelum diam-diam berjalan menuju kuil.

Ketika mereka berjalan melewati Wang Lin, salah satu dari mereka mengambil langkah ke arah Wang Lin dan tampaknya telah mencoba menggapainya dengan tangan kanannya. untuk tepukan lembut. Namun, orang lain dari grup mengeluarkan gerutuan dan mendorong orang itu untuk menghentikannya.

Orang itu menoleh dan mendengus sebelum diam-diam memasuki kuil.

The lima dari mereka melepas jubah hujan mereka, menyalakan api, mengambil beberapa makanan, dan mulai mengobrol dengan keras satu sama lain. Namun, sesekali, tatapan mereka akan beralih ke Wang Lin.

Wang Lin dengan lembut menggelengkan kepalanya. Kelima manusia ini telah merusak suasana khusus malam ini dan menyia-nyiakan suasana. Dia menghela nafas. Tepat ketika dia mengangkat kakinya untuk pergi, tatapannya tiba-tiba mengunci ke hutan di kejauhan.

Dia melihat seorang pria dengan rambut panjang mengenakan jubah tipis mengambil langkah besar menuju kuil. Meskipun pria itu terlihat sangat lambat, setelah mengambil satu langkah, dia tiba-tiba di sebelah Wang Lin, berjalan ke kuil.

Ketika dia melewati Wang Lin, pria itu tersentak dan tiba-tiba berhenti. Dia dengan hati-hati memandang Wang Lin, memperlihatkan gigi putihnya dengan senyum lembut, dan berkata, “Saya tidak berharap bertemu dengan seorang kultivator di kuil sekecil itu. Nama saya Mo Zhi. Kamu adalah?”