Renegade Immortal – Chapter 288 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 288 | Baca Novel Online

Zhao, di luar lembah Jue Ming. Semuanya tenang. Seolah-olah peristiwa seseorang mencapai tahap Formasi Jiwa tidak pernah terjadi.

Dalam beberapa dekade, Lembah Jue Ming akan terbuka lagi bagi orang-orang untuk mencari harta karun di medan perang asing.

Sosok Wang Lin muncul di luar lembah dan dia menatapnya. Dia menghela nafas saat dia melambaikan tangan kanannya dan celah yang panjangnya tiga kaki terbuka di hadapannya.

Jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat bahwa keretakan ini terletak di tempat yang tepat dimana Wang Lin berdiri sendiri. hancur.

Setelah mencapai tahap Formasi Jiwa, tujuan pertama Wang Lin adalah mereformasi tas pegangan yang hilang ketika dia meninggal.

Dia tidak terlalu peduli tentang sebagian besar dari barang-barang di tas tuanya, tapi dia harus mendapatkan kembali sarung pedang itu. Sampai sekarang, dia sudah menemukan dua sarung pedang lagi dan dia percaya ada semacam rahasia di dalamnya.

Tubuhnya bergerak dan muncul di luar celah. Angin kuat yang dapat dengan mudah membedakan kehidupan keluar dari keretakan, tetapi itu tidak berpengaruh pada Wang Lin.

Tangan kanannya menggapai keretakan dan dia mencari item dengan jiwa asalnya. Light perlahan-lahan berkumpul di tangannya dan sekantong memegang muncul.

Saat Wang Lin menyebarkan akal ilahi, tatapannya tiba-tiba menjadi serius. Kantong itu kehilangan banyak hal, termasuk sarung pedang.

Dia merenung sedikit dan menduga itu karena sudah begitu lama sehingga meskipun dia mereformasi tas pegang, beberapa barang tersesat di dalam keretakan ruang ini.

Tapi dia telah menyempurnakan sarung pedang itu dengan inti dinginnya, dan sekarang setelah dia mencapai tahap Formasi Jiwa, dia samar-samar bisa merasakannya. Dia merenung sebentar sebelum melangkah ke celah spasial.

Setelah dia masuk, celah itu dengan cepat menutup. Itu menghilang dan area di luar Lembah Jue Ming sepi sekali lagi.

Ruang di dalam celah itu tidak kosong; itu dipenuhi dengan atmosfer yang menindas dan angin dingin serta hal-hal tak terhitung melepaskan cahaya berwarna yang berbeda.

Bahkan ada beberapa batu raksasa hitam pekat melayang-layang.

Saat dia memasuki ini daerah, dia merasa seperti ini menyerupai ruang dalam ingatan Tu Si, hanya saja tidak ada bintang di sini.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan meninggalkan tanda di sini. Dia dengan cepat bergerak melalui ruang ini seperti meteor ke tempat dia merasakan sarung pedang.

Saat dia bergerak, berbagai celah di ruang muncul dan mencoba untuk menyedot sesuatu, tetapi kekuatan isap ini tampaknya tidak berpengaruh pada hal-hal di dalam ruang ini.

Secara bertahap, kecepatan Wang Lin menjadi lebih cepat dan lebih cepat saat ia melintas di ruang angkasa. Di kejauhan, ada sarung pedang yang tertanam di batu hitam.

Sarung pedang ini adalah milik Wang Lin.

Di sekitar sarung pedang ada empat yang tampak seperti manusia. bayangan. Keempat bayangan itu duduk di sekitar sarung pedang. Mereka berkultivasi saat sepotong energi emas keluar dari sarung pedang dan diserap oleh bayangan.

Ketika Wang Lin melihat ini dari kejauhan, dia tiba-tiba berhenti. Matanya tenang saat dia melambaikan tangan kanannya.

Tiba-tiba, sarung pedang bergetar dan bagian dalam batu hitam mulai bergerak. Namun, keempat bayangan tiba-tiba berbalik untuk melihat Wang Lin dengan mata hantu mereka.

Mata Wang Lin tenang dan dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Melihat bahwa pedang itu sarungnya semakin tinggi dan semakin tinggi dan bahkan seolah mengeluarkan suara, mulut terbuka di wajah bayang-bayang untuk menyedot lebih banyak energi emas.

Pada saat yang sama, bayangan tiba-tiba berdiri. Saat dia berdiri, tubuhnya langsung tumbuh menjadi awan hitam raksasa yang menyerang Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala dan dia mencibir. “Harta sihir hantu belaka. Anda tidak tahu tempat Anda! domain. Perasaan kematian muncul ketika energi spiritual memasuki bayangan. Di bawah kekuatan domain, kehidupan bayangan dengan cepat menghilang.

Bayangan itu mengeluarkan teriakan menyedihkan ketika gas hitam mengalir keluar dari tubuhnya. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat kekuatan misterius yang mengelilingi bayangan, menyebabkannya menyusut. Dalam beberapa napas, itu benar-benar menghilang.

Namun, saat itu hampir menghilang, Wang Lin menembakkan energi spiritual lain yang memasuki bayangan yang menghilang, menyebabkannya untuk berubah dan berubah menjadi sebuah patung dari iblis!

Patung ini didasarkan pada monster yang dikenal sebagai “Kamu” dari ingatan Tu Si. Ini terbentuk melalui wilayah kehidupan dan kematiannya. Tepat setelah itu muncul, itu mengeluarkan raungan dan menyerang tiga bayangan yang tersisa.

Tubuh Wang Lin masih belum bergerak karena jiwa asalnya masih muncul di dalam domain hidup dan mati. Dia mengendalikan patung yang telah dia ciptakan melalui wilayahnya.

Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menggunakan teknik Formasi Jiwa nyata yang menggunakan kekuatan surga. Adapun teknik yang sangat kuat, tidak ada banyak teknik universal untuk pembudidaya Formasi Jiwa.

Semua teknik didasarkan dari domain sendiri dan dibuat sendiri.

Tiga bayangan di sekitar sarung pedang mengeluarkan pekikan. Salah satu dari mereka melompat ke sarung pedang dan terbang bersama itu.

Adapun dua lainnya, mereka berbalik dengan tatapan hantu mereka dan melompat ke patung. Salah satu bayangan meledak menjadi irisan hitam yang tak terhitung jumlahnya dan memasuki patung dari segala arah.

Bayangan lainnya menggunakan kesempatan ini untuk melewati patung dan melompat ke Wang Lin. Pada saat ini, matanya memancarkan aura iblis.

Pandangan Wang Lin tenang saat dia dengan lembut menunjuk alisnya. Jiwa asalnya keluar saat dia dengan dingin menatap bayangan dan mengulurkan tangan kanannya.

Ketika bayangan itu melihat jiwa asal, ia menjerit dan berbalik untuk melarikan diri tanpa ragu-ragu. Namun, itu terlalu lambat, jadi itu ditangkap oleh Wang Lin. Itu berjuang dan menjerit karena ditelan oleh jiwa asal Wang Lin.

Adapun sarung pedang yang melarikan diri, itu tidak bergerak dalam garis lurus tetapi zig-zag. Itu jelas berusaha menghindari teleportasi Wang Lin.

Wang Lin menyeringai. Jiwa asalnya menghilang dan menjadi bagian dari ruang ini. Seolah-olah dia bisa melihat dengan jelas ke mana sarung pedang pergi.

Jiwa asal diam-diam muncul di sebelah sarung pedang dan meraihnya, lalu kembali ke tubuh Wang Lin.

Ini adalah kemampuan gerakan instan yang bisa digunakan oleh para pembentuk Formasi Jiwa dengan bergabung dengan surga. Tidak setiap pembudidaya Formasi Jiwa bisa menggunakan ini, tapi itu jauh lebih kuat daripada teleportasi yang bisa digunakan oleh pembudidaya Nascent Soul.

Ketika Wang Lin melahap bayangan, dia menyerap ingatannya juga. Bayangan ini diciptakan oleh seorang kultivator yang kuat dengan memisahkan bagian dari obsesinya. Lalu dia menempatkan mereka di sini untuk disempurnakan oleh angin dingin sehingga mereka bisa menjadi jiwa bagi harta sihir.

Obsesi ini tidak memiliki banyak kecerdasan. Mereka menemukan sarung pedang secara kebetulan ketika mereka berkeliaran. Mereka merasakan beberapa fluktuasi aneh dari sarung pedang dan mulai mengolahnya.

Memegang sarung pedang, tangan kanan Wang Lin menunjuk ke patung itu. Tiba-tiba, bayangan yang memasuki patung itu runtuh dan berubah menjadi energi spiritual saat menghilang.

Adapun bayangan yang bersembunyi di dalam sarung pedang, itu dipaksa oleh Wang Lin. Dia mengambil bayangan itu, mengirimkan energi spiritual ke tangannya, dan bayangan itu runtuh.

Dia membunuh keempat bayangan itu sehingga tidak ada dari mereka yang bisa kembali ke pemiliknya untuk menceritakan apa yang terjadi.

Tubuh Wang Lin bergerak dan menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia adalah tempat dia meninggalkan tanda. Dia membuka celah lain dan memasukinya.

Dia muncul di luar Lembah Jue Ming. Dia tidak berhenti sejenak dan cepat-cepat terbang. Satu bulan kemudian, Wang Lin berjalan keluar dari barisan transfer jauh dari Zhao. Dia bergumam, “Dengan penampilan Rain Cauldron, pembukaan gerbang surga tidak boleh ‘ tidak jauh. Meskipun saya baru saja mencapai tahap Formasi Jiwa dan saya masih jauh dari tahap Transformasi Jiwa, masih ada peluang. Begitu saya mencapai tahap Transformasi Jiwa, Situ Nan akan dapat bangun. Dia pernah berkata bahwa dia adalah pembudidaya nomor satu di Suzaku, jadi dia harus tahu tentang kristal planet budidaya. Dia seharusnya bisa membantu saya mendapatkan harta ini. “” Hanya saja saya tidak tahu apakah saya juga bisa membangkitkan ibu dan ayah begitu saya mencapai tahap Transformasi Jiwa … tetapi domain saya adalah domain hidup dan mati. Semakin saya memahami siklus reinkarnasi, semakin saya mengerti betapa sulitnya untuk melawannya. Tujuan membangkitkan orang tua saya akan sangat sulit dicapai … “Wang Lin menghela nafas.” Lupakan saja. Mari kita khawatirkan ini nanti. Jika benar-benar tidak ada cara untuk membangkitkan mereka, maka saya akan menemukan mereka tempat untuk memasuki kembali siklus reinkarnasi. Kasih sayang ini masih belum terbayar, ah … “Pada saat ini, Wang Lin masih perlu memperbaiki bendera pembatasan lain. Hanya ada satu batu tinta yang tersisa, jadi dia harus menggunakannya dengan hati-hati dan tidak bisa membiarkannya rusak. Wang Lin telah mencoba untuk memperbaiki bendera pembatasan yang rusak, tetapi tidak dapat melakukannya. Sekarang hanya bisa digunakan untuk memanggil pembalasan ilahi. “Selain semua ini, meskipun saya telah mencapai tahap Formasi Jiwa, saya memiliki terlalu sedikit harta sihir. Alam selestial bisa terbuka kapan saja sekarang, jadi saya harus siap. Saya harus mendapatkan energi spiritual selestial ini! “