Renegade Immortal – Chapter 292

shadow

Renegade Immortal – Chapter 292

Matahari tinggi di langit. Sun Wen mengenakan jubah biru dan tangannya berada di belakang punggungnya saat dia duduk di kursi naga yang mengambang di udara. Di sebelahnya berdiri dua gadis yang sangat cantik. Salah satu dari mereka memegang payung besar, memberinya naungan, dan yang lainnya memegang mangkuk porselen biru berisi sup prem dingin.

Di tanah berdiri banyak petani dari negara ini. Mereka semua fokus pada menunggu medan perang asing terbuka.

Di antara orang-orang itu adalah para penatua dari berbagai sekte dan murid-murid top mereka. Mereka akan berlatih di dalam medan perang asing untuk meningkatkan level kultivasi mereka.

Tentu saja, ada juga beberapa murid yang tidak ada yang suka yang akan dilemparkan ke medan perang asing untuk membiarkan nasib tentukan hidup dan mati mereka.

Waktu berlalu dengan lambat. Meskipun sangat panas, karena orang-orang ini adalah pembudidaya, tubuh mereka dapat menanggung panas, sehingga mereka tidak tampak lelah sama sekali.

Ada beberapa murid muda yang menatap Sun Wen dengan pandangan kekaguman.

Sun Wen sangat menikmati tatapan seperti ini. Dia melambaikan tangannya dan salah satu gadis segera membawa mangkuk kepadanya. Dia meraih sendok dan memakan prem bersama dengan sup dan segera merasakan sensasi dingin menyebar di seluruh tubuhnya.

prem ini bukan prem normal tetapi ramuan khusus yang tumbuh di Gong Sun. Hanya minum seteguk akan membantu meningkatkan budidaya seseorang dalam jumlah yang cukup banyak.

Ini terutama berlaku untuk sup yang dibuat secara khusus seperti ini. Itu seperti nektar buah prem.

Tidak ada keraguan bahwa Sun Wen adalah seseorang yang suka bersenang-senang.

Pada saat ini, 45 menit telah berlalu. Sun Wen meletakkan sendok dan berkata, “Kalian semua tahu aturan medan perang asing, tapi aku sendiri punya aturan tambahan. Semua yang dikeluarkan harus diperiksa oleh saya sebelum Anda bisa menerimanya. Ingat baik-baik! ”

Saat kata-kata itu diucapkan, semua orang setuju; Namun, meskipun beberapa pembudidaya Nascent Soul setuju, mereka semua mencibir di hati mereka.

Sun Wen menampar tasnya dan lima potong batu giok terbang keluar. Dia menggigit jarinya dan meneteskan darah di batu giok sebelum melemparkannya ke depan.

Tiba-tiba, kelima potongan batu giok itu melesat keluar, membentuk lima sinar cahaya keemasan, yang kemudian menjadi pola lingkaran. Dia melantunkan beberapa kata aneh dan cahaya keemasan yang dilepaskan oleh batu giok semakin meningkat.

Setelah beberapa detik, Sun Wen menarik napas dalam-dalam. Keringat muncul di dahinya. Dia mengambil botol giok, membuang beberapa pil, dan memakannya sambil memandangi batu giok dengan ekspresi bangga.

Lima keping cahaya emas jade menjadi lebih terang dan lebih terang sampai pusaran muncul di tengah. Vortex melahap cahaya keemasan dan menjadi lebih besar dan lebih besar.

Tidak lama kemudian, semua cahaya keemasan menghilang, hanya menyisakan pusaran hitam, yang tampaknya benar-benar tidak pada tempatnya. Gelombang udara dingin bertiup dari pusaran. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat senjata yang rusak, material yang berserakan, dan mayat mengambang di sisi lain.

Sun Wen terbatuk ketika ekspresi bangga di wajahnya menjadi lebih jelas dan dia berkata, “Hari ini …” Tepat saat dia mengucapkan kata-kata itu, matanya tiba-tiba terkunci pada lubang hitam dan menunjukkan ekspresi terkejut.

Pada saat yang sama, setiap pembudidaya di tanah menghisap udara dingin dan melihat pusaran dalam ketakutan.

Mereka melihat lengan menjangkau dari dalam pusaran dan memegang ujungnya. Tiba-tiba, sebuah lubang terbuka di pusaran dan seorang pemuda berkulit putih berjalan keluar.

Saat orang ini muncul, matahari yang berkobar tiba-tiba terhalang oleh awan dan langit menjadi gelap.

< Sun Wen tertegun. Dengan jantung berdebar, dia langsung menyadari bahwa dia tidak bisa melihat melalui kultivasi orang yang berjalan keluar dari medan perang asing. Tapi dia tumbuh di negara budidaya peringkat 4, jadi dia melihat sedikit. Setelah sedikit deduksi, dia menyimpulkan bahwa orang ini pasti berada pada tahap Formasi Jiwa.

Dia dengan cepat berdiri dari kursi naga dan pergi ke Wang Lin. Dia membungkuk dan berkata, “Junior Sun Wen dari Gong Sun menyapa senior.”

Orang yang berjalan keluar dari medan perang asing jelas Wang Lin.

Setelah dia berjalan keluar, dia memandang sekelilingnya dengan bingung sampai dia memusatkan pandangannya pada Sun Wen dan bertanya, “Tempat ini adalah Gong Sun?”

Sun Wen menggigil ketika Wang Lin memandangnya. Dia merasa seperti semua pikirannya telah dilihat. Dia dengan cepat menjawab, “Tempat ini bukan Gong Sun tetapi lokasi pelatihan untuk junior. Ini adalah negara budidaya peringkat 3 Wu Wen. “

Wang Lin merenung sejenak. Dia telah melihat Wu Wen di peta sebelumnya. Ini adalah negara kecil di ujung selatan planet ini. Laut Setan adalah setengah planet jauhnya, sehingga bisa dikatakan bahwa perjalanan kembali akan sangat lama.

Wang Lin telah melakukan perjalanan sangat jauh di medan perang asing untuk mengumpulkan jiwa-jiwa pengembara.

Dia memandang semua orang di bawahnya dan kemudian menghilang.

Setelah melihat Wang Lin pergi, Sun Wen menghela napas lega dan menyeka keringat di dahinya. Ketika dia melihat orang ini, dia merasakan hal yang sama seperti ketika dia akan bertemu leluhur keluarganya.

Dia sedang tidak ingin pamer lagi. Setelah dengan cepat meninggalkan beberapa kata, dia pergi, karena dia perlu melaporkan ini kepada keluarga segera.

Dalam pandangannya, seorang pembudidaya Formasi Jiwa yang bisa berjalan keluar dari medan perang asing pasti seseorang yang terkenal.

Ketika Wang Lin muncul kembali, dia berada di puncak gunung. Gunung ini disebut Sky Piercer. Itu adalah gunung tertinggi di negara ini menurut peta.

Di puncak gunung, Wang Lin mulai merenung. Setelah bertahun-tahun menggunakannya, ia tidak memiliki banyak batu roh berkualitas tinggi yang tersisa, dan itu sangat langka di Suzaku. Dia memutuskan untuk tidak menggunakannya untuk bepergian lagi. Dia akan menyelamatkan mereka sebagai langkah terakhir.

Perjalanan ke medan perang asing ini sangat melimpah. Tampaknya ketika jiwa asalnya terbentuk, kekuatan pematah jiwanya juga tampaknya telah berevolusi.

Dia dengan lembut mengusap alisnya dan mengeluarkan senyum tipis. Dia merasa sangat percaya diri dalam perjalanan ini ke alam selestial selama dia tidak bertemu dengan penggarap Formasi Jiwa tahap akhir atau jenius Xue Yu. Adapun kultivator Formasi Jiwa tahap pertengahan, dia 100 persen yakin dia bisa mengalahkan mereka.

Bahkan jika dia bertemu dengan kultivator Formasi Jiwa tahap akhir, dia masih bisa selamat dengan selamat berkat semua persiapan yang telah dibuatnya.

Sebenarnya, ada alasan lain selain mendapatkan energi spiritual surgawi yang membuat Wang Lin mempersiapkan sebanyak ini: untuk melestarikan hidupnya.

Agar seorang kultivator dapat masuk Rain Celestial Realm, mereka harus menurunkan level kultivasi mereka ke Formasi Jiwa paling banyak. Jika mereka menggunakan lebih banyak kekuatan daripada kekuatan level Formasi Jiwa, ruang di sekitar mereka akan runtuh. Ini berarti bahwa ada kemungkinan besar para pembudidaya Transformasi Jiwa berada di Alam Celestial Rain.

Meskipun tidak ada banyak dari orang-orang itu, masih ada beberapa dari mereka. Bahkan jika mereka harus menahan tingkat kultivasi mereka ke Formasi Jiwa, mereka bukan orang-orang yang dapat ditangani oleh para pembentuk Formasi Jiwa yang normal. Inilah sebabnya mengapa Wang Lin telah mempersiapkan begitu banyak untuk perjalanan ini.

Adapun para pembudidaya Ascendant legendaris yang jarang menunjukkan diri, sangat tidak mungkin bagi mereka untuk muncul di Rain Celestial Realm.

Ini adalah deduksi Wang Lin berdasarkan tahun-tahun kultivasinya, pemahamannya tentang Suzaku, dan kesulitan mencapai tahap Formasi Jiwa. Meskipun ini tidak akurat, itu tidak jauh dari kebenaran.

Sebenarnya, tebakan Wang Lin masih agak terlalu tinggi, karena hanya ada empat petani Ascendant di Suzaku. Dua dari mereka berada di tahap awal, satu di tahap tengah, dan yang terakhir, orang yang mewarisi nama Suzaku, berada di tahap akhir.

Mereka berempat tidak akan dengan santai meninggalkan Suzaku dan tidak peduli dengan urusan negara-negara budidaya. Tidak banyak hal yang bisa menggerakkan mereka.

Keempat ini hanya akan bertindak ketika ada penggarap dari planet lain yang membuat kekacauan.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Binatang roh dan iblis semuanya siap. Bahkan kipas dengan hanya dua bulu telah disempurnakan olehnya di medan perang asing.

Adapun tiga selubung pedang misterius, mereka juga telah disempurnakan oleh jiwa asal Wang Lin.

Selain semua itu, dari sepuluh instrumen dari para penggarap kuno, ia telah berhasil memecahkan segel pada tiga dari mereka dalam beberapa tahun terakhir dan menjadikannya milik mereka sendiri.

Di dalam tasnya memegang hanya satu hal yang dia masih tidak yakin. Itu adalah gulungan yang dia dapatkan dari seorang pembudidaya acak di dalam Laut Setan.

Saat dia membuka gulungan itu, hanya ada kegelapan, tetapi ada aura berbahaya yang keluar dari kegelapan. Wang Lin hanya membuka gulungan ini tiga kali.

Pertama kali ketika dia mencapai tahap Core Formation, yang kedua adalah ketika dia mencapai tahap Nascent Soul, dan yang ketiga baru-baru ini, ketika dia mencapai tahap Formasi Jiwa. Setiap kali dia membukanya, rasanya berbeda, tetapi selalu ada kekuatan misterius yang akan menyebabkan hatinya bergetar.

Wang Lin menghela napas saat dia melambaikan tangannya dan gulungan itu muncul di tangannya. . Mengenai siapa tepatnya dia mendapatkan gulungan ini, dia benar-benar tidak ingat.

Dia melemparkan gulungan itu ke udara ketika jiwa asalnya keluar dan mulai memperbaikinya.

Ini adalah kebiasaan yang diperolehnya dalam beberapa tahun terakhir. Setiap kali dia memperhalus gulungan itu, dia akan mendapatkan koneksi yang lebih banyak dengannya.

Beberapa jam kemudian, langit menjadi gelap. Jiwa asalnya kembali ke tubuhnya dan dia menyingkirkan gulungan itu.

“Hari ketika Gerbang Surgawi dibuka harus segera tiba. Hanya ada satu hal yang tersisa untuk dipersiapkan. Namun, persiapan ini akan membutuhkan beberapa ratus tahun atau ribuan tahun pohon-pohon tua, “Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri dan kemudian dia menyebarkan akal ilahi dan memindai seluruh negeri.

Kemudian dia bergerak dan menghilang dari spot.

Tiga bulan kemudian, dia telah melakukan perjalanan melalui tujuh negara budidaya di sekitarnya dan mengumpulkan beberapa pohon berumur ratusan tahun. Kemudian dia membuat gua di gunung di suatu tempat dan mulai membuat ukiran kayu.

Terlalu sulit untuk menemukan pohon berumur ribuan tahun, jadi dia tidak dapat menemukannya. Bahkan pohon-pohon berumur seratus tahun pun sulit dihancurkan.

Di dalam gua, Wang Lin membuang semua pikiran sepele dan benar-benar membenamkan dirinya dalam ukiran.