Renegade Immortal – Chapter 297 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 297 | Baca Novel Online

Mata Wang Lin menyala dan tubuhnya tiba-tiba menghilang di dalam bendera pembatasan. Namun, sangat sulit bagi pembudidaya berjubah hijau untuk memperhatikan. Setelah semua, pembudidaya berjubah hijau hanya pada tahap awal Formasi Jiwa, sedangkan akal ilahi Wang Lin berada pada tingkat rasa ilahi pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir.

Meskipun keduanya memiliki yang sama tingkat kultivasi, perbedaan antara indera ilahi mereka terlalu besar. Inilah sebabnya mengapa Wang Lin dapat mendeteksi pembudidaya berjubah hijau saat dia muncul tetapi pembudidaya berjubah hijau tidak dapat mendeteksi Wang Lin sampai dia semakin dekat.

Dia mengambil satu langkah ke dalam formasi sebelum berbalik untuk melihat kabut hitam yang datang padanya. Ekspresi dingin di wajahnya menjadi lebih dingin.

Namun, tepat pada saat ini, sosok Wang Lin tiba-tiba muncul di atas formasi, dan tepat ketika dia muncul, dia mengeluarkan lonceng.

< P> Wajah pembudidaya berjubah hijau tiba-tiba menjadi pucat. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Wang Lin secepat ini. Jeda ini memungkinkan bel untuk menutupi pembudidaya berjubah hijau dan menjebaknya di dalam.

Setelah itu, Wang Lin melambaikan tangannya. Bendera pembatasan dan bel dengan cepat kembali kepadanya. Tubuhnya menghilang di udara, dan ketika dia muncul kembali, dia berada di tanah.

“Kamu tidak akan bisa melarikan diri!” Wang Lin dengan jelas berkata, seolah dia berbicara sendiri.

Dia duduk di tanah dan tangannya membentuk berbagai segel yang mendarat di bel.

Bel itu tiba-tiba mulai bergetar, yang menyebabkannya berdering. Sebagian besar bunyi dering tetap ada di dalam bel. Setelah beberapa saat, teriakan menyedihkan datang darinya.

Setelah beberapa saat, suara dari bel menjadi lebih keras. Selain dering bel, ada suara tabrakan yang datang dari dalamnya. Kultivator jelas tidak mau disempurnakan. Dia menggunakan pedangnya untuk menyerang bel.

Wang Lin tahu bahwa pedangnya tajam, dan tidak diketahui apakah bel itu dapat menahannya atau tidak. Dia mendengus dingin dan tangannya bergerak lebih cepat. Saat semakin banyak anjing laut mendarat di bel, deringan menjadi semakin keras, tetapi suara dari dalam bel menjadi semakin rendah.

Bel ini adalah harta ajaib dari dunia kultivasi kuno. Kemampuan utamanya adalah untuk menjebak orang dan kemudian menggunakan serangkaian segel untuk memperbaiki mereka. Lonceng itu bahkan bisa memperbaiki jiwa asal, tetapi syaratnya adalah agar pengguna memiliki tingkat kultivasi yang lebih tinggi daripada orang yang terperangkap di dalam, atau mereka akan menderita serangan balik.

Setelah pembentuk Formasi Jiwa membentuk jiwa asal mereka, kecuali diserang oleh banyak orang sekaligus, sulit bagi mereka untuk mati dalam pertarungan satu lawan satu. Namun, jika kultivator Formasi Jiwa tahap akhir bertindak, semua itu berubah.

Tentu saja, jika mereka sudah sangat lemah, itu adalah cerita yang berbeda. Sama seperti bagaimana saat itu, Bongkok Meng sangat lemah dan kemudian ditipu oleh Wang Lin. Pada akhirnya, ia mati di lengan emas Badai Iblis Lord.

Saat anjing laut Wang Lin mendarat di bel satu per satu, jeritan sengsara itu perlahan-lahan melemah sebelum akhirnya menghilang. Wang Lin terus membuat segel untuk beberapa saat sebelum akhirnya berhenti.

Tangannya melambaikan tangan kanannya dan belnya menyusut. Itu kemudian terbang ke tangannya dan dia menyimpannya. Dia tidak terburu-buru untuk membukanya karena dia tahu bahwa meskipun pembudidaya telah meninggal, dia pasti telah menyiapkan semacam pembalasan sebelum kematiannya.

Pembalasan seorang pembudidaya Formasi Jiwa sebelum kematian sangat menakutkan, jadi dengan hati-hati Wang Lin, bagaimana dia berani memeriksanya? Dia memutuskan untuk terus memperbaiki selama sepuluh hari, setengah bulan, atau bahkan lebih lama, sampai semuanya telah disempurnakan.

Langkah Wang Lin ini sangat unik!

Dia berdiri . Kodok guntur sudah kembali menjadi gelang perunggu dan kembali ke pergelangan tangannya. Dia kemudian merenung sebentar. Tepat ketika dia akan mencari dengan hati-hati fragmen ini, ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia mengeluarkan bendera pembatasan untuk melindungi dirinya dan dengan cepat duduk setelah melemparkan beberapa pil ke dalam mulutnya.

Energi spiritual di dalam tubuhnya dengan cepat diserap oleh gelang perunggu. Setelah waktu yang lama, akhirnya berhenti dan Wang Lin membuka matanya. Dia melemparkan beberapa pil lagi ke dalam mulutnya dan akhirnya memulihkan semua energi spiritualnya.

Wang Lin bergumam, “Awalnya, itu sekali setiap enam hari, tapi sekarang itu setiap empat hari. Meskipun kodok guntur ini bermanfaat, menjaganya agar benar-benar menghabiskan terlalu banyak energi spiritual. Di masa depan, saya harus mencurahkan energi spiritual ke gelang sebelumnya, karena jika ini terjadi dalam perkelahian, itu akan berbahaya. “

Dia berdiri dan terbang menuju istana. Setelah tidak menemukan apa pun di istana, ia memperluas pencariannya.

Fragmen tempat ia berada tidak terlalu besar, tetapi juga tidak terlalu kecil. Itu tentang ukuran Zhao. Meskipun dia bisa menutupi seluruh fragmen dengan indera ilahi, energi spiritual selestial bukanlah sesuatu yang bisa dideteksi indra ilahi kecuali dia dekat.

Wang Lin menghabiskan satu bulan mencari fragmen ini. Dia menemukan bahwa selain istana itu, tidak ada bangunan lain di sekitarnya.

Ada banyak lubang di tanah yang jelas menunjukkan perjuangan yang dilalui langit ketika alam langit runtuh.

Suatu hari, Wang Lin tiba di satu-satunya gunung lain di fragmen itu. Namun, bentuk gunung ini sangat aneh. Itu tampak seperti kunci besar.

Gunung ini dalam kondisi bagus, tapi semua pohon di sana sudah lama mati. Ketika Wang Lin menyentuh cabang di salah satu pohon, ia langsung berubah menjadi debu.

Melihat banyak pohon di gunung, Wang Lin tersenyum pahit. Andai saja pohon-pohon ini masih hidup. Masing-masing dari mereka adalah pohon berumur seribu tahun. Beberapa bahkan berusia sepuluh ribu tahun.

Jika dia menggunakan pohon-pohon ini untuk membuat ukiran kayu, Wang Lin percaya bahwa kekuatan ukiran kayu akan meningkat beberapa kali lipat. Sayangnya …

Wang Lin tidak mau menyerah saat dia mencari-cari. Setelah memeriksa setiap pohon di gunung, dia menghela nafas tanpa daya.

Di puncak gunung, Wang Lin menemukan sebuah gua. Pintu gua ini sudah hancur dan penuh dengan debu. Tempat itu tidak terlihat tersembunyi dan Wang Lin tidak berharap menemukan gua yang belum pernah dikunjungi sebelumnya.

Gua itu tidak terlalu besar; hanya memiliki tujuh atau delapan kamar. Wang Lin memeriksa gua tetapi tidak menemukan apa pun. Seseorang pasti telah datang dan mengosongkannya bertahun-tahun yang lalu.

Sebelum memasuki gua, Wang Lin sudah siap. Meskipun dia tidak menemukan apa pun, dia tidak berkecil hati. Alasan dia masuk ke dalam gua adalah untuk melihat apakah dia bisa menemukan sisa-sisa pembatasan.

Dia ingin melihat seperti apa batasan yang digunakan oleh para selestial. Jika dia bisa belajar beberapa, itu akan banyak membantu dengan mencapai 9.999 pembatasan pada bendera pembatasan.

Setelah diperiksa dengan cermat, dia menemukan bahwa sebagian besar pembatasan telah hilang, tetapi ini tidak benar bagi mereka semua . Dia dengan senang hati menemukan bahwa di salah satu kamar, ada beberapa sisa pembatasan.

Batasan ini pasti tidak terlalu kuat. Itu digunakan hanya untuk menutup pintu. Meskipun sudah rusak, ada sepotong yang tersisa di sisi pintu. Mata Wang Lin bersinar dan dia mulai mempelajarinya.

Pembatasan surgawi serupa dengan batasan kuno yang diketahui Wang Lin, tetapi masih ada perbedaan. Sebenarnya, pembatasan hanyalah formasi tetapi jauh lebih dinamis.

Tiga hari kemudian, Wang Lin meninggalkan gua. Sepotong batasan sudah sepenuhnya dihafalkan olehnya.

Dia turun gunung. Tepat ketika dia akan pergi, dia tiba-tiba menemukan bahwa semua pohon di gunung telah berubah menjadi debu dan menghilang.

Tapi sekarang, semua debu melayang di udara dan bergerak seolah-olah sedang dikendalikan.

Ekspresi Wang Lin tetap sama saat dia perlahan terbang ke langit. Dia melihat ke bawah dari atas dan ekspresinya tiba-tiba berubah serius.

Melihat awan debu dari posisinya, sepertinya membentuk dua kata:

“Selamatkan aku.” Wang Lin mengerutkan kening .

Debu perlahan menghilang. Dari atas, gunung itu tampak lebih seperti kunci, dan gua itu tampak seperti lubang kunci.

Wang Lin merenung sebentar, tetapi dia tidak kembali untuk memeriksa. Tempat ini sangat aneh, jadi dia tidak mau terus menjelajah.

Lebih penting lagi, dia percaya bahwa dia bukan orang pertama yang memperhatikan ada sesuatu yang salah tentang gunung ini. Jika demikian, mengapa gunung ini masih ada di sini? Memikirkan hal ini, Wang Lin menjadi semakin tidak mau memeriksa. Dia perlahan mundur dan pergi.

Bahkan jika langit terkunci di sini, Wang Lin masih tidak mau mencoba apa pun jika itu melibatkan mempertaruhkan nyawanya.

Wang Lin sudah benar-benar mencari fragmen selama beberapa hari terakhir dan tidak menemukan lagi energi spiritual selestial. Karena itu, ia memutuskan untuk memeriksa fragmen lain.

Sebelum pergi, ia menuangkan energi spiritual ke gelang perunggu. Setelah tiba di barisan transfer yang digunakan oleh kultivator berjubah hijau, dia merenung sedikit sebelum mengeluarkan bel.

Metode untuk meninggalkan fragmen menurut pengetahuan Wang Lin adalah terus terbang hingga dia lewat penghalang di langit. Kemudian dia akan kembali ke titik awal di mana dia bisa memasuki pusaran dan ditempatkan secara acak pada fragmen lain.

Tetapi metode yang digunakan oleh pembudidaya berjubah hijau ini untuk muncul pada fragmen ini sangat aneh. Dia tiba melalui transfer array. Ini membuat Wang Lin membuat tebakan berani.

Beberapa sekte kuno dapat mengatur beberapa array transfer setelah memasuki dunia selestial berkali-kali. Array pemindahan ini akan memungkinkan para murid sekte itu untuk melakukan perjalanan di antara fragmen-fragmen yang pernah ada sebelumnya.

Mata Wang Lin bersinar. Dia melemparkan bel di depannya dan mulai membentuk lebih banyak segel. Setelah dua hari lagi, Wang Lin memperkirakan bahwa bahkan jika pembudidaya Formasi Jiwa ini telah menetapkan beberapa pembalasan setelah kematian, itu hampir hilang sekarang.

Memikirkan hal ini, ia melambaikan tangan kanannya dan bel perlahan diperbesar. Dengan letusan, asap berwarna pelangi keluar dari dasar bel saat terbuka.

Wang Lin melihat bahwa di dalam, hanya ada tas berisi dan pedang. Tapi tiba-tiba, pedang berdengung dan sinar pedang qi seukuran lengan ditembakkan.

Wang Lin mencibir. Dia menunjuk dengan jarinya dan pedang qi menghilang. Bersamaan dengan itu adalah jeritan sebagai bit terakhir jiwa asal menghilang. Pembudidaya berjubah hijau telah menempatkan jiwa asalnya di dalam pedang untuk menyerang terakhir kalinya sebelum kematian. Namun, setelah disempurnakan begitu lama, jiwa asalnya tidak bisa menanganinya lagi. Upaya terakhirnya dengan mudah dihentikan oleh Wang Lin.