Renegade Immortal – Chapter 299 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 299 | Baca Novel Online

Kemudian ilusi berubah. Kali ini, banyak makhluk surgawi terbang ke langit dengan wajah penuh amarah.

Tetapi pada saat ini, tangan yang menghancurkan pedang itu berputar dan jatuh ke tanah. Sinar cahaya perak tiba-tiba terbang keluar dari tangan dan pergi ke arah Wang Lin.

Wang Lin terserap di dalam adegan ini dan tiba-tiba terkejut. Saat cahaya perak muncul, dia menjadi waspada dan membuang perangkap binatang buas. Kodok guntur muncul, meludahkan bola petir, dan bertabrakan dengan sinar cahaya perak.

Setelah serangkaian keributan, katak guntur mundur hingga seratus kaki. Ekspresi Wang Lin suram saat dia melompat ke katak guntur dan pergi ke wanita di belakang lampu perak.

Wang Lin perlahan berkata, “Red Butterfly!”

Ketika dia tenggelam di dalam ilusi, wanita ini tiba-tiba muncul dan menyerangnya tanpa sepatah kata pun. Jika akal ilahi Wang Lin belum mencapai tahap akhir Formasi Jiwa, maka dia akan berpikir bahwa cahaya perak adalah bagian dari ilusi dan akan terbunuh di tempat.

Ekspresi Red Butterfly adalah dingin ketika dia menatap Wang Lin dan berkata, “Kamu memang mengenal saya. Bicaralah, siapa kamu? “

Ekspresi Wang Lin tetap tenang saat dia berkata,” Siapa yang tidak tahu kejeniusan Xue Yu? “

Red Butterfly dengan dingin berkata,” Tidak akan katakan? Maka Anda mungkin tetap di sini selamanya! ”Dengan itu, dia mengangkat tangan kanannya dan sinar cahaya perak muncul di telapak tangannya. Dia dengan dingin menatap Wang Lin.

Wang Lin tertawa terbahak-bahak. Matanya berbinar dan dia berkata, “Saya mendengar bahwa Kupu-kupu Merah berhasil mencapai tahap akhir Formasi Jiwa hanya dalam 100 tahun. Meskipun 100 tahun tidak lama, itu adalah masa hidup manusia. Aku ingin tahu, apakah orang tuamu masih hidup? ”

Red Butterfly mengerutkan kening. Dia melambaikan cahaya perak di tangannya dan kemudian langit tiba-tiba ditutupi oleh bintik-bintik cahaya perak. Cahaya mulai turun ke atas Wang Lin.

Wang Lin menampar kodok guntur, lalu perutnya membengkak dan meludahkan bola pencahayaan. Bola petir melayang ke udara, lalu Wang Lin berteriak, “Meledak!”

Tiba-tiba, bola petir meledak dan sinar petir memblokir bintik-bintik cahaya perak. Ini memberi waktu bagi Wang Lin untuk mundur dengan cepat.

Adapun kodok guntur, setelah meludahkan bola petir, ia dengan cepat mundur bersama Wang Lin.

Sementara Wang Lin mundur, dia berteriak, “Kupu-kupu Merah, apakah orang tuamu punya anak lain? Jika tidak, bukankah itu berarti mereka tidak memiliki siapa pun untuk mengirim mereka? Itu berarti Anda kurang berbakti kepada anak. ”

Red Butterfly mengerutkan kening lagi ketika dia dengan dingin menatap Wang Lin dan menuduhnya. Dia melambaikan tangan kanannya dan pedang terbang tiba-tiba muncul di atas kepalanya. Pedang terbang itu melesat mengejar Wang Lin beberapa kali kecepatan terbangnya.

Ada tanda-tanda domain di dalam pedang terbang itu. Pedang terbang itu berisi wilayah tanpa emosi yang kuat sehingga kepingan salju mulai muncul di sekitar pedang.

Mata Wang Lin menyala. Dia menampar tasnya memegang dan bendera pembatasan muncul. Kabut hitam tiba-tiba mengelilingi daerah itu. Kabut membentuk wujud naga dan menerjang pedang terbang.

Selanjutnya, Wang Lin tidak mundur lagi; sebaliknya, dia menghilang di dalam kabut hitam. Ketika dia muncul kembali, dia selusin kaki di belakang Red Butterfly. Tangannya membentuk segel dan energi spiritual di tubuhnya bergerak dan pusaran hitam dan putih muncul.

Pada saat ini, domain kehidupan dan kematian meluas dari pusaran ini.

Merah Butterfly mengerutkan kening lagi dan berkata, “Ketahui tempatmu!” Dengan itu, dia mengangkat tangan kanannya dan meraih udara. Tiba-tiba, lima sinar energi dingin keluar dari jarinya dan membentuk lima gunung bersalju, yang semuanya jatuh ke arah Wang Lin.

“Salju ini lahir di langit dan mati di bumi!” mata tetap tenang saat pusaran hitam dan putih diaktifkan. Meskipun musuh adalah seorang kultivator Formasi Jiwa tahap akhir, karena dia ingin membunuhnya, dia setidaknya harus memberinya perlawanan.

Putaran hidup dan mati tiba-tiba membesar. Lima gunung bersalju segera mulai mencair, dan pada saat mereka turun ke pusaran, mereka sudah menyusut menjadi kurang dari setengah ukuran aslinya.

Saat mereka bertabrakan, sepotong domain tanpa emosi memasuki Tubuh Wang Lin, menyebabkan dia batuk seteguk darah. Darah segera berubah menjadi es setelah meninggalkan tubuhnya.

Wang Lin bisa merasakan tubuhnya dikelilingi oleh kedinginan. Ingatannya tentang keluarganya dan orang yang dicintainya mulai memudar. Hati Wang Lin tidak panik. Dia tahu bahwa setelah semua ingatan ini hilang, dia akan menjadi pembunuh tanpa emosi. Ini akan menjadi benih dalam benaknya untuk Kupu-kupu Merah untuk mengendalikan hidup dan mati.

Domain hidup dan mati diaktifkan di tubuhnya. Adegan ketika dia berubah menjadi manusia, kehidupan dan kematian orang tua Da Niu, dan berbagai pengalaman sebagai makhluk hidup yang membeku di dalam hatinya.

Menggunakan momen kejernihan ini, Wang Lin berteriak:

< p> “Seratus tahun; seumur hidup dan cinta orang tua seseorang bukanlah sesuatu yang bisa dihapus oleh surga. Red Butterfly, bahkan jika orang tuamu telah memasuki siklus reinkarnasi dan sudah mengawasimu dari belakang, apakah kamu berani untuk berbalik dan melihat? “

Meskipun ekspresi Red Butterfly tetap sama, Wang Lin bisa merasakan bahwa wilayah tanpa emosi di tubuhnya sedikit melemah. Wilayah hidup dan mati berputar-putar di sekujur tubuhnya dengan cepat ketika tubuhnya menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia berada di atas katak guntur. Dia kemudian dengan cepat mundur.

Wang Lin melambaikan bendera pembatasan di tangannya dan seratus naga yang terbuat dari asap pembatasan dibebankan ke Kupu-kupu Merah.

Wang Lin menggunakan beberapa napas waktu untuk memaksa domain tanpa emosi keluar dari tubuhnya sehingga tidak bisa lagi menyakitinya. Ekspresinya gelap, karena apa yang baru saja terjadi itu sangat berbahaya. Jika ada yang salah, dia akan menjadi bagian dari siklus dan tidak lagi memiliki hak untuk bersaing dengan surga.

“Domain kultivator Formasi Jiwa tahap akhir benar-benar kuat!” Wang Lin mengambil napas dalam. Sebenarnya, saat Red Butterfly menyelinap menyerangnya, pertarungan mereka sudah dimulai.

Wang Lin telah melihat Ice Heart Tactic. Kuncinya adalah untuk mengeluarkan semua emosi dan kemudian untuk menghancurkan dan memperbaikinya sampai seseorang mencapai keadaan tanpa emosi.

Ini adalah hati Dao Kupu-kupu Merah!

Dari hari dia pertama kali melihat Ice Heat Tactic, Wang Lin berpikir tentang bagaimana Red Butterfly telah mencapai tahap akhir Formasi Jiwa hanya dalam 100 tahun. Di satu sisi, itu menunjukkan betapa kuatnya dia, tetapi di sisi lain, itu juga salah satu kelemahan terbesarnya.

Tanpa waktu untuk berlatih hati Dao seseorang, mereka tidak bisa dibandingkan dengan yang lama monster yang telah hidup lebih lama. Juga, dengan hanya 100 tahun, tidak ada cara untuk sepenuhnya menghapus semua emosinya.

Inilah sebabnya Wang Lin membesarkan orang tuanya. Hanya dengan membuatnya mengingat masa lalu dan merasakan sepotong emosi untuk digunakan Wang Lin untuk menghancurkan hati Dao-nya, dia bisa memiliki kesempatan untuk menang.

Tapi hati Dao wanita ini tegas dan tidak terpengaruh oleh kata-kata Wang Lin. Hanya ketika Wang Lin mengaktifkan domain hidup dan mati untuk melawan wilayah tanpa emosinya, dia menyadari bahwa kata-katanya bekerja.

Meskipun dia tidak banyak bicara dan efeknya tidak jelas, kata-katanya menanamkan benih di hatinya. Jika dia tidak dapat menghapus benih ini, dia tidak akan pernah mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia tahu bahwa dengan bakat Red Butterfly, benih ini tidak akan bertahan lama. Namun, jika ia berulang kali menyentuh titik lemah itu dan membuktikan bahwa domain hidup dan matinya adalah jalan yang sebenarnya sementara wilayah tanpa emosinya memiliki kekurangan, maka wanita ini tidak akan lagi menakutkan.

Red Butterfly tidak peduli tentang naga yang menyerang ke arahnya. Saat naga mendekat, jiwa asal Kupu-kupu Merah keluar dan dia melambaikan tangannya. Cincin cahaya biru membentang dan kemudian semua naga berubah menjadi es.

Dia menatap ke arah di mana Wang Lin telah mundur dan matanya menjadi lebih dingin. Dia mengerti apa maksud Wang Lin. Awalnya, itu tidak akan menjadi masalah, tetapi domain Wang Lin sangat aneh. Dia telah berhasil mendapatkan sepotong hidup dan mati dari siklus reinkarnasi.

Saat gunung bersalju mendarat di pusaran, dia jelas merasakan domain hidup dan mati memasuki tubuhnya, menyebabkan kenangan masa lalu. untuk dibawa kembali. Meskipun dia dapat dengan cepat menghapus gambar-gambar itu, kata-kata Wang Lin memasuki telinganya. “Bahkan jika mereka telah memasuki siklus reinkarnasi, mereka memperhatikanmu dari belakang.”

Saat kata-kata itu keluar, ingatan Red Butterfly menjadi kacau. Meskipun hanya butuh beberapa saat baginya untuk membersihkan mereka, dia juga telah melewatkan kesempatan untuk membunuhnya.

jantung. Orang ini tidak bisa dibiarkan hidup. “Mata Red Butterfly kembali normal dan dia mengejar Wang Lin.

Sementara Wang Lin berlari, dia melambaikan tangannya dan menyingkirkan kodok guntur. Namun, kecepatan kultivator Formasi Jiwa tahap akhir jauh di atas tingkat awal kultivator Formasi Jiwa. Segera, dia merasakan sepotong energi dingin muncul di belakangnya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Saat dia akan melarikan diri, pikirannya tiba-tiba menjadi kosong dan dia ingat cetakan tangan raksasa yang dia lihat di istana.

Dia mencoba memahaminya tetapi gagal pada akhirnya.

Saat dia berlari, gambar sidik jari menjadi lebih jelas dan lebih jelas di benaknya. Dia tiba-tiba teringat ilusi yang ditunjukkan padanya, khususnya sidik jari yang menghancurkan pedang dan turun ke atas tanah.

Ilusi cetakan tangan itu dengan cepat bergabung dengan gambar cetakan tangan dari istana. Di bawah kondisi pikiran yang aneh ini, tubuh Wang Lin tiba-tiba terbang dan dia dengan cepat naik ke langit.

Red Butterfly mencibir ketika dia mengejar di belakangnya dan berpikir, “Tidak masalah jika kamu berlari maju atau naik; Anda tidak akan bisa lolos dengan mudah. ​​”

Wang Lin bangkit ke langit dan tiba-tiba berhenti. Dia memandang tanah seolah-olah dia telah menyadari sesuatu dan dengan lembut menekan dengan tangannya.

Tiba-tiba, langit menjadi gelap dan berbagai aliran energi berkumpul di bawahnya, membentuk telapak tangan raksasa tepat di bawah Wang Lin. < / p>

Telapak tangan menekan Wang Lin.

Untuk pertama kalinya, ekspresi Red Butterfly berubah. Dia ingin menghindar, tetapi telapak tangannya sangat besar dan tiba dengan sangat cepat. Itu melewati tubuh Kupu-kupu Merah dan mendarat di tanah, menciptakan gelombang debu.

Dia terkejut dan cepat memeriksa tubuhnya untuk menemukan bahwa tidak ada yang salah. Dia tidak tahu bahwa telapak tangan Wang Lin ini tidak memiliki kekuatan dan hanya dia yang mencoba memahami tulisan tangan.