Renegade Immortal – Chapter 3 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 3 | Baca Novel Online

Wang Zhou bingung dengan pemandangan di depannya. Butuh waktu lama baginya untuk memulihkan indranya, dan jumlah kesombongan dalam hatinya menyusut.

Pada saat ini, beberapa pedang berwarna pelangi

Ada laki-laki dan perempuan muda. Ketika mereka mendarat, mereka juga memiliki ekspresi yang mirip dengan kelompok Wang Lin ketika mereka menatap pemandangan di depan mereka.

Semua murid Heng Yue Sekte yang membawa para pemuda berkumpul di samping dan mulai berbicara tentang pemuda Setelah menunggu beberapa saat, semua pemuda lain yang direkomendasikan tiba di sekte. Seorang pria paruh baya berpakaian hitam memindai daerah itu. Lalu dia dengan tanpa emosi berkata, “Di antara kalian semua, hanya beberapa yang akan dipilih menjadi murid Heng Yue Sekte.”

Semua pemuda berteriak kaget. Hati Wang Lin bergetar. Dia menghitung total 48 orang yang mengikuti tes ini.

“Kultivasi, jalan untuk menjadi abadi, tergantung pada bakat alami Anda. Tes pertama adalah melihat apakah semangat Anda cukup kuat atau tidak. Sekarang, siapa pun yang saya tuju akan datang dan mengikuti tes. “Pria paruh baya itu menunjuk tanpa emosi pada seorang pemuda.

Pemuda itu berjalan dengan hati-hati, kakinya gemetar. Pria paruh baya itu meletakkan tangannya di kepalanya dan berkata, “Tidak memenuhi syarat. Berdiri di sebelah kiri. ”

Pemuda itu tiba-tiba kehilangan kekuatan. Wajahnya tampak suram dan mata kosong, dia bergerak ke kiri dalam keheningan.

Kemudian pemuda lain terpilih. Dia bergerak maju dengan ekspresi ketakutan.

“Tidak memenuhi syarat.”

Sepuluh orang berturut-turut semuanya gagal dalam ujian. Sampai sekarang masih belum ada seorang pun di sebelah kanan pria paruh baya itu.

Sekarang giliran Wang Zhuo. Semua harga dirinya sebelumnya lenyap dari wajahnya. Terlihat pucat, dia melangkah maju.

Setelah pria paruh baya itu meletakkan tangannya di kepala Wang Zhuo, wajahnya tiba-tiba bersinar dan dia bertanya, “Siapa namamu?”

Wang Zhuo dengan cepat menjawab dengan hormat, “Abadi, nama saya Wang Zhuo.”

Pria paruh baya itu mengangguk. Dia kemudian tersenyum dan berkata, “Jadi kamu yang disebut Guru Bela Diri. Baik. Wang Zhuo, berdiri di sebelah kanan. “

Wang Zhuo merasakan peninggian dan berjalan ke kanan di bawah kekaguman semua orang. Matanya dipenuhi dengan arogansi dan penghinaan ketika dia melihat kerumunan. Dia merasa tidak tersentuh.

“Keparat, dia adalah seekor anjing yang beruntung,” Wang Hao bergumam pada Wang Lin sambil mengerutkan bibirnya.

Hati Wang Lin menjadi lebih tegang. Di depan matanya terangkat mata orang tuanya dipenuhi harapan. Dia mengepalkan tinjunya.

“Tidak buruk, kamu juga berdiri di sebelah kanan,” kata pria paruh baya itu, terkejut, kepada gadis muda di depannya.

Setelah beberapa saat, hampir semua pemuda telah diuji dan hanya dua yang berdiri di sebelah kanan pria paruh baya itu. Wang Hao di sebelah berikutnya.

Wang Hao dengan cepat berlari ke pria paruh baya. Sebelum dia bahkan bisa memulai tes, dia berlutut ke tanah dan melakukan kowtow beberapa kali. Dia berkata, “Abadi, semoga kamu menikmati umur panjang! Nama saya Wang Hao. Anda sudah menguji begitu banyak orang, jadi Anda pasti lelah! Kenapa kamu tidak istirahat sebentar? Saya tidak terburu-buru, itu tidak masalah. “

Pria paruh baya itu tertawa keras. Dia telah menguji begitu banyak orang yang wajahnya dipenuhi rasa takut, namun pemuda yang pandai di sini, tanpa sedikit pun rasa takut, berusaha memenangkan hati dengannya. Dia menekankan tangannya ke kepala Wang Hao dan berkata, “Bakat kurang. Bukan … “

Saat Wang Hao mendengar bahwa jiwanya kurang, hatinya jatuh. Tanpa menunggu pria setengah baya itu selesai, ia dengan cepat mengeluarkan kotak giok dan menyajikannya di depannya. Wang Hao dengan bijak berkata, “Abadi, ayah saya menemukan ini secara tidak sengaja di gunung tetapi tidak dapat membukanya. Aku secara khusus membawanya untuk diberikan pada Immortal. ”

Pria paruh baya itu tertawa kecil dan menggelengkan kepalanya. Dia hendak menolak Wang Hao, tetapi ketika dia memindai kotak itu, murid-muridnya tiba-tiba berkontraksi dan wajahnya tiba-tiba menyala. “Tidak buruk! Setidaknya ini adalah jamur berumur 300 tahun. Melihat kotak giok, itu disegel oleh seorang pembudidaya. Tidak heran ayahmu tidak bisa membukanya, “Dia berhenti, lalu berkata dengan suara yang sedikit goyah,” Aku membutuhkan penolong untuk alkimia ku. Apakah Anda bersedia menjadi penolong saya? “

Wang Hao, terkejut, bangun dengan cepat. Perbedaan perlakuan itu seperti langit dan bumi, menyebabkan dia menjadi sangat bersemangat. Dia berseru, “Ya, Abadi, aku bersedia!”

Pria paruh baya itu berkata, sambil tertawa, “Karena kamu akan menjadi penolongku, aku tidak akan menganiaya kamu. Anda dapat berkultivasi seperti murid lainnya. Berdiri di sebelah kanan. ”

Wang Hao sangat senang di dalam. Dia berlari ke sisi kanan dan menatap Wang Zhuo dengan penuh kemenangan.

Wajah semua pemuda yang gagal menjadi pucat. Mereka semua merasa sangat tertekan. Beberapa bahkan mulai menangis.

Pria paruh baya itu mengerutkan kening. Dia berteriak, “Singkirkan semua yang mulai menangis.”

Beberapa murid Heng Yue Sekte keluar. Mereka dengan cepat mengambil yang mulai menangis dan dengan santai menghilang dalam pedang cahaya.

Pria paruh baya itu menunjuk Wang Lin.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia dengan gugup berjalan ke sisi pria paruh baya itu, pikirannya benar-benar kosong. Berdoa dalam hati di dalam hatinya, dia tidak bisa tidak mengingat harapan di mata orang tuanya.

“Aku pasti akan dipilih!” Wang Lin berpikir dengan tekad. Tangan pria paruh baya itu menekan kepalanya. Dengan wajah datar, dia mengucapkan dua kata yang paling ditakuti Wang Lin. “Tidak memenuhi syarat!” Wang Lin tidak ingat bagaimana dia berhasil sampai ke sisi kiri, dia hanya mendengar guntur pegas meraung di telinganya dan gema dari kata dua kata pria paruh baya itu. Setelah beberapa saat, semua orang telah diuji, dan hanya tiga orang yang berdiri di sebelah kanan. Di mata orang lain, ketiganya tidak dapat diatasi dan sangat tinggi. Wang Zhuo menatap Wang Lin dengan wajah penuh penghinaan, sepenuhnya mengungkapkan rasa jijiknya untuknya. penting. Bahkan siswa biasa seperti Anda, dapat menjadi murid sekte jika Anda memiliki ketekunan yang cukup! Tes kedua adalah ketekunan! “Pria paruh baya itu berhenti, lalu berkata dengan wajah datar,” Ikuti langkah ke atas. Jika Anda mencapai puncak, Anda memenuhi syarat. Jika Anda belum selesai dalam tiga hari, Anda gagal. Mereka yang gagal akan dikembalikan ke keluarga mereka. Jika Anda tidak tahan lagi atau menghadapi bahaya, berteriaklah keras-keras dan seseorang akan datang menyelamatkan Anda. “Pria paruh baya itu tersenyum kepada tiga di sebelah kanannya dan berkata,” Kalian berdua, ikuti aku untuk bertemu dengan patriark. Kami juga akan menemukan Anda master. Wang Hao, kamu tidak perlu pergi, ikut aku ke rumah alkimia untuk membiasakan diri dengan tempat itu. “Setelah pria paruh baya selesai memberikan instruksi, dia mengambil tiga pemuda terpilih dan menghilang ke pegunungan. Wang Lin Mengambil napas dalam-dalam, mata penuh tekad. Dia berjalan menaiki tangga batu tanpa ragu-ragu dan memulai ujian ketekunan. Dosa tiga pemuda terpilih dan enam pemuda menangis yang dibawa pergi, 39 tetap. Di antara 39 pemuda ini, mereka yang sangat tertekan, yang sangat bertekad , dan mereka yang ketakutan semua berjalan menuju masa depan mereka sendiri.