Renegade Immortal – Chapter 305 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 305 | Baca Novel Online

Puluhan ribu jiwa berkeliaran melolong saat mereka berputar-putar di sekitar Wang Lin. Mata dingin mereka kadang-kadang akan melihat orang-orang yang berdiri di peron.

Jiwa pengembara ini adalah jiwa pengembara sejati dari medan perang asing. Dia telah menghabiskan banyak upaya untuk melewati hukum dunia untuk membawa mereka keluar.

Sebenarnya, dia telah mengumpulkan lebih dari 100.000 jiwa yang berkeliaran di tahun-tahun yang dia habiskan di dalam medan perang asing, tetapi dia hanya mampu mengeluarkan 10.000 orang ini.

Perbedaan antara jiwa pengembara dan iblis adalah bahwa tidak peduli apa tingkat kultivasi musuh, mereka akan melompat ke arah mereka bahkan jika itu berarti mereka sendiri dapat dimurnikan. < / p>

Wang Lin belum menguji apakah dia bisa membunuh kultivator Formasi Jiwa menggunakan 10.000 jiwa pengembara. Bagaimanapun, kecuali itu benar-benar diperlukan, dia tidak ingin menyia-nyiakan jiwa-jiwa pengembara ini yang telah dia habiskan dengan begitu banyak upaya.

Tapi Wang Lin ingat bahwa Kaisar Kuno terbunuh oleh serangan tak berujung yang tak terhitung jumlahnya. jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Di antara jiwa-jiwa yang berkeliaran itu, satu berbeda dari yang lain. Meskipun terlihat sama, ada sedikit kecerdasan di matanya. Itu adalah iblis Xu Liguo.

Dia merasa sangat bangga saat ini karena dia berpikir bahwa tuan benar-benar masih peduli padanya. Iblis ketiga, keempat, dan kelima semuanya mati, tetapi dia ada di sini, dikelilingi oleh semua senior ini, jadi dia merasa dia akan cukup aman mulai sekarang.

Pusaran jiwa pengembara sangat besar , orang-orang di peron semua menatapnya. Salah satu dari mereka memberi perhatian ekstra. Matanya menyala dan di dahinya simbol kapak memudar masuk dan keluar.

Orang ini adalah anggota Klan Setan Raksasa yang berasal dari Suzaku juga.

Dia mampu mengidentifikasi Wang Lin dalam sekejap dan merenung dalam hati.

Salah satu orang di platform ini adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan mantel abu-abu. Matanya gelap, hidungnya sedikit miring, dan dia tampak sangat muram. Dia melihat di mana Wang Lin berada dan mengambil langkah ke arahnya.

Anggota Klan Setan Raksasa memandang orang ini, tetapi dia tidak berbicara; dia malah mengungkapkan ekspresi mengejek. Dalam pandangannya, tingkat kultivasi orang ini bahkan tidak pada tahap Formasi Jiwa; hanya tahap akhir Nascent Soul. Mencoba untuk mengambil kehidupan kehidupan pembudidaya Formasi Jiwa dengan tingkat kultivasi ini seperti memukul batu dengan telur.

Pria berjubah abu-abu dengan hati-hati bergerak maju dan lebih dekat dengan jiwa pengembara. Dia mulai mengucapkan mantra dan bola api hitam terbentuk di tangannya.

Saat api hitam muncul, gelombang panas menyebar.

Dia memandang Wang Lin dengan keserakahan di matanya dan melemparkan api hitam ke arahnya.

Tepat pada saat ini , jiwa-jiwa pengembara yang berputar-putar di sekitar Wang Lin tiba-tiba berhenti dan menatap pria berjubah abu-abu itu, menyebabkan dia mundur.

Tapi tiba-tiba, jiwa-jiwa pengembara mengeluarkan teriakan yang tajam dan menyebar. Sepertiga dari jiwa yang berkeliaran melompat ke api hitam dan dua pertiga sisanya melompat ke pria berjubah abu-abu. Adegan ini sangat mengejutkan.

Ekspresi pria berjubah abu-abu itu tiba-tiba berubah saat dia mengeluarkan pedang terbang. Dia menunjuk dengan jarinya dan pedang terbang itu menerbangkan jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Namun, jiwa-jiwa yang berkeliaran ini bukan iblis, jadi mereka memiliki resistensi tertentu terhadap mantra. Pedang hanya mampu memperlambat beberapa di depan sementara sisanya dengan cepat tiba di depan pria berjubah abu-abu dan melompat padanya.

Sekitar tujuh atau delapan jiwa pengembara telah memasuki tubuh pria berjubah abu-abu itu , menyebabkan ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia dengan cepat menggigit lidahnya dan mengeluarkan darah, yang dengan cepat menjadi api. Api segera mengelilinginya saat dia duduk untuk mencoba dan memaksa jiwa-jiwa yang berkeliaran keluar dari tubuhnya.

Di luar api yang mengelilinginya, sejumlah besar jiwa yang berkeliaran telah mengelilingi api dan melompat ke Itu. Api itu perlahan melemah. Sepertinya sudah siap untuk keluar.

Adapun bola api yang telah dia lemparkan, itu dilompati oleh jiwa-jiwa yang berkeliaran dan menjadi lemah. Meskipun beberapa jiwa pengembara meninggal pada akhirnya, bola api menghilang ketika jaraknya 30 kaki dari Wang Lin.

Jiwa pengembara yang tersisa tidak menyerang tetapi mengepung Wang Lin dan dengan dingin menatap orang-orang di platform.

Pria berjubah abu-abu itu diam-diam mengutuk dan menyesali bahwa dia telah bertindak meskipun dia tahu bahwa orang-orang yang datang ke sini semuanya sangat siap dan dapat dianggap sebagai elit dari planet budidaya masing-masing.

Tapi dia tidak pernah bisa mengira bahwa makhluk-makhluk yang dilepaskan oleh lawannya yang terluka ini bisa menakutkan seperti ini. Jika penanaman musuh dengan kekuatan penuh, maka dia akan mati di sini hari ini.

Melihat bahwa api di sekelilingnya akan padam dan masih ada banyak makhluk misterius ini, berjubah abu-abu Pria itu mengepalkan giginya dan melambaikan tangannya. Kuali kecil kemudian muncul di depan kepalanya. Matanya menunjukkan pandangan yang tidak mau ketika dia akan menggunakannya untuk kembali ke planet kultivasinya.

Namun, saat dia bersiap untuk membuka kuali kecil, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya dan mengulurkan tangan. Kuali kecil dengan cepat meninggalkan tangannya dan terbang ke tangan Wang Lin.

Ekspresi pria berjubah abu-abu itu tiba-tiba berubah. Wajahnya pucat dan keringat dingin muncul di dahinya.

Ekspresi Wang Lin suram saat dia meremas tangannya seperti dia akan meledak gelembung dan api yang sudah memudar di sekitar pria berjubah abu-abu itu benar-benar menghilang .

Saat api menghilang, lelaki berjubah abu-abu itu menjerit histeris dan segera berteleportasi ke arah pusaran. Di matanya, satu-satunya cara baginya untuk hidup adalah memasuki dunia selestial.

Tapi itu sudah terlambat. Kecepatan jiwa pengembara bahkan lebih cepat dari miliknya. Saat dia muncul, jiwa pengembara yang tak terhitung jumlahnya telah tiba dan memasuki tubuhnya. Tubuhnya bergetar ketika dia jatuh ke peron dengan teriakan menyedihkan dan tubuhnya berkedut untuk sementara waktu sebelum mati.

Daging di tubuhnya perlahan menghilang saat dia menjadi kerangka. Orang bisa melihat jiwa-jiwa yang berkeliaran dengan gembira masuk dan keluar dari tubuhnya.

Mata Wang Lin bersinar. Di bawah perintahnya, roh-roh pengembara di sekitarnya kembali kepadanya dan menghilang ke alisnya.

Pada saat ini, pria dari klan iblis raksasa tertawa. Dia mengambil beberapa langkah ke depan dan berkata, “Rekan kultivator, apa yang menyebabkan Anda berakhir dalam keadaan sedemikian rupa sehingga bahkan seorang kultivator Nascent Soul berani menjadi serakah terhadap Anda?”

Wang Lin melihat ke arah orang itu dan dengan tenang berkata, “Sebuah fragmen ranah langit runtuh.”

Pria dari klan iblis raksasa terkejut. Dia menatap Wang Lin dengan ekspresi takjub dan berkata, “Rekan kultivator, bukan sembarang orang yang bisa lepas dari keruntuhan fragmen alam surga. Saya sangat mengagumi Anda! Saya Chi Hu dari Klan Setan Raksasa. Siapa namamu? “

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan berkata,” Itu hanya karena keberuntungan. Nama saya Ceng Niu! “Memikirkan runtuhnya fragmen, dia tidak bisa menahan rasa takut. Jika dia tidak dengan sembrono melahap giok langit, dia pasti sudah mati.

“Ceng Niu …” Chi Hu merenung sebentar sebelum matanya tiba-tiba menjadi serius dan bertanya, “Apakah sesama kultivator adalah anggota dari keluarga Ceng yang merupakan bagian dari negara budidaya Heaven Soul peringkat 5 di bagian selatan Suzaku? “

Wang Lin terkejut dan diam-diam menggelengkan kepalanya.

Chi Hu berpikir untuk waktu yang sangat lama. Satu-satunya negara budidaya peringkat tinggi dengan keluarga bernama Ceng adalah negara Jiwa Surga. Meskipun dia tidak mengakuinya, Chi Hu tidak percaya bahwa Ceng Niu telah memperoleh kultivasinya sendiri. Dia percaya bahwa Ceng Niu adalah murid inti yang dilatih oleh salah satu negara budidaya peringkat 5.

Kalau tidak, jika itu adalah seseorang dari negara budidaya peringkat 4, tidak ada cara baginya untuk tidak tahu. Harus dikatakan bahwa Klan Setan Raksasa adalah negara budidaya peringkat 4, jadi mereka sangat menyadari kejeniusan dari negara budidaya peringkat 4 lainnya. Setelah memikirkan hal ini, sikapnya terhadap Wang Lin banyak berubah, tetapi tentu saja, dengan tingkat kultivasinya, dia tidak akan menunjukkannya. Chi Hu ragu-ragu sebentar dan perlahan bertanya, “Brother Ceng, bolehkah saya mendekat untuk berbicara Wang Lin dengan tenang menatap orang ini dan mengangguk. Chi Hu dengan cepat berjalan ke depan dan tiba di tepi platform tempat Wang Lin berdiri. Dia dengan santai melambaikan tangannya dan membentuk layar cahaya. Ekspresi Wang Lin tetap sama, tetapi dia diam-diam memasang penjaganya. Chi Hu dengan tulus berkata, “Kakak Ceng, karena kita berdua dari Suzaku, kuharap kau bisa membantuku!” Wang Lin tersenyum. “Oh? Jika saudara Chi Hu memiliki, masalah yang bisa Anda ceritakan. “Chi Hu mengepalkan giginya, mengeluarkan batu giok, melemparkannya ke Wang Lin. Dia kemudian berkata, “Setelah sesama kultivator melihat ini, Anda akan mengerti.” Wang Lin menangkap batu giok dan memindai dengan akal ilahi. Bahkan Wang Lin sendiri tidak bisa membantu tetapi kehilangan kendali atas emosinya sedikit. Giok ini berisi gambar yang direkam oleh akal ilahi. Ini adalah pemandangan tempat yang sangat indah. Itu dipenuhi dengan bunga, rumput hijau, dan air jernih. Yang paling mencolok adalah genangan air. Mengambang di kolam adalah peti jade. Ada tiga pedang surgawi mencuat dari peti jade. Pedang itu terlihat sangat mirip dengan yang ada di tangan kerangka hitam. Hal lain yang menyebabkan pupil Wang Lin menyusut adalah jika dia tidak salah, seluruh peti jade terbuat dari giok langit. Sementara itu, ada beberapa tanaman mengambang di atas kolam. Mereka jelas bukan tanaman biasa. Wang Lin merenung sedikit sebelum menyerahkan giok kembali ke Chi Hu. Dia tetap diam. Chi Hu memandang Wang Lin dan berbisik, “Brother Ceng, tempat ini ditemukan oleh salah seorang genius dari Klan Setan Raksasa saya beberapa tahun yang lalu ketika dia datang ke sini. Dia tidak sengaja menemukan tempat ini, tetapi dijaga oleh binatang buas dan pembatasan yang kuat, dan karena dia tidak cukup kuat, dia diam-diam mencatat ini dan kembali. “Wang Lin merenung sedikit dan berkata,” Sudah bertahun-tahun. Mungkin ditemukan oleh seseorang. “Chi Hu tersenyum. “Tidak mungkin, saudara Ceng. Saya berjanji kepada Anda bahwa tempat ini belum ditemukan. Maaf, tapi saya tidak bisa mengatakan alasannya sekarang. “