Renegade Immortal – Chapter 307 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 307 | Baca Novel Online

Gua ini memiliki sembilan kamar, dan semuanya kosong, tetapi pada saat ini, mata Wang Lin terkunci ke kamar terbesar saat dia memasang ekspresi serius.

Di dalam potongan logam, jelas dinyatakan bagaimana membuka pintu ke kamar-kamar ini dan ada total sepuluh kamar. Lokasi God Slaying Chariot adalah kamar ke-10.

“Hanya ada sembilan kamar batu. Di mana yang kesepuluh? ”Wang Lin mengerutkan kening. Dia sudah menyebar akal ilahi dan tidak menemukan apa pun.

Wang Lin mengambil beberapa langkah ke depan dan menyentuh dinding. Dindingnya terasa dingin, tapi tidak ada yang aneh tentang itu.

Dia merenung sedikit sebelum menampar tasnya. Sepotong logam muncul di tangannya.

Saat logam muncul, tiba-tiba melepaskan cahaya terang dan mulai memanas. Wang Lin tiba-tiba merasa bersemangat. Dia mundur dan melempar potongan logam ke udara.

Tiba-tiba, logam itu mulai menjadi lebih terang dan lebih terang sampai mulai meleleh. Namun, tidak ada cairan yang menetes ke bawah. Alih-alih, itu berubah menjadi awan asap.

Di dalam asap berbentuk jamur ini, sosok perlahan terbentuk. Orang ini sangat tampan. Rambutnya bergerak, tetapi tidak ada angin. Ada perasaan yang sangat agung tentang dirinya.

Mata Wang Lin menyala saat dia mengambil beberapa langkah ke belakang dan melihat ke depan dengan tatapan dingin.

Setelah sosok itu muncul, tangannya membentuk segel, menciptakan cahaya keemasan yang menutupi seluruh gua. Tiba-tiba, suara gemuruh terdengar ketika seluruh gua mulai tenggelam.

Tanah di bawah kaki Wang Lin bergetar, tapi dia tetap tenang saat dia dengan hati-hati mengamati sekelilingnya.

Setelah lama, getarannya berhenti. Di salah satu dinding, sebuah pintu ungu bercahaya muncul

Sosok itu membentuk segel aneh dan menunjuk ke pintu ungu sebelum menghilang. Bahkan potongan logam telah benar-benar menghilang

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan berbalik untuk menatap pintu ungu. Termasuk pintu ini, sekarang ada total sepuluh kamar di gua ini.

Wang Lin diam-diam berpikir, “Angka itu pastilah Surgawi Surgawi. Dia benar-benar ahli dalam memurnikan harta. Bahkan jika orang menemukan gua ini, sangat sedikit yang bisa menemukan ruangan dengan harta karun yang sebenarnya di dalam. “

Matanya menyala saat dia berjalan ke pintu ungu. Setelah merenung sebentar, dia dengan cepat membentuk segel yang ditunjukkan oleh sosok itu dan menekan pintu.

Pintu segera bergerak dan perlahan-lahan terbuka.

Perasaan ilahi Wang Lin menyebar dan matanya langsung menyala.

Kamar kesepuluh ini tidak terlalu besar. Selain dari alat yang tersebar di samping, hal yang paling menarik adalah tiga benda mengerikan di tengah.

Itu tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka adalah benda yang mengerikan, karena benda-benda ini tampaknya ditutupi oleh sesuatu yang menyerupai kulit binatang buas dan mencuat keluar dari mereka adalah duri ganas dengan duri seukuran orang di tengah.

Ini hanya bagian atas dari objek. Dasarnya seperti kereta perang sangat besar yang digunakan oleh manusia dengan empat roda besar.

Kereta ini lebarnya sekitar sepuluh kaki. Dengan mereka bertiga di tengah, mereka mengambil hampir semua ruang di ruangan itu.

Ketika Wang Lin berjalan ke ruangan, tiga jiwa binatang muncul di atas kereta masing-masing. Binatang buas tampak lebih ganas daripada kereta mereka dan segera mulai mengaum pada Wang Lin.

Jiwa-jiwa ini mengandung kekuatan yang menyebabkan jiwa seseorang gemetar. Raungan mereka juga dipenuhi dengan kekuatan penetrasi, menyebabkan seluruh gua berguncang.

Salah satu binatang buas memiliki kepala segitiga dan tubuh lembu. Itu tampak sangat kejam dengan ekor di belakangnya. Ada beberapa kemiripan mata, hidung, dan mulut di ekor. Tidak salah untuk mengatakan bahwa ia memiliki dua kepala.

Setelah melihat binatang ini, Wang Lin segera mencari melalui ingatan Tu Si, tetapi ia tidak dapat menemukan apa pun. Namun, ada banyak jenis binatang buas di alam semesta, jadi itu tidak biasa bertemu dengan binatang buas yang tidak diketahui Tu Si.

Tiga jiwa binatang itu tampak sangat mirip. Satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah ukurannya. Yang di tengah tampak sangat besar sementara dua di sisi tampak lebih kecil.

Setelah tiga jiwa binatang muncul, mata merah mereka mengunci Wang Lin dengan tatapan yang tidak ramah. Mereka meraung saat mereka maju ke depan dan mencoba makan Wang Lin.

Mata Wang Lin tetap tenang saat dia mengambil langkah mundur.

Tetapi saat ketiga jiwa binatang melonjak ke depan, tak terhitung jumlahnya rantai setebal lengan muncul pada mereka. Rantai ini bahkan melewati jiwa-jiwa binatang buas dan mulai bersinar ketika mereka berada dalam jarak tiga kaki dari Wang Lin.

Tiga jiwa binatang tiba-tiba mengeluarkan raungan yang menyakitkan ketika tubuh mereka secara paksa diseret ke belakang oleh rantai dan dikunci ke kereta.

Hanya jiwa binatang yang lebih besar di pusat telah berhasil mengisi beberapa kaki ke depan sebelum diseret dengan menyakitkan.

Tapi tiga jiwa binatang itu sangat tidak mau menyerah dan mulai berjuang. Gua mulai bergetar seolah-olah bisa runtuh kapan saja.

Wang Lin menenangkan dirinya. Meskipun dia tidak tahu nama-nama jiwa binatang buas ini, dia telah belajar bagaimana mengendalikan mereka dari potongan logam. Dia juga tahu bahwa masing-masing kereta berisi jiwa binatang dan bahwa rantai mencegah mereka pergi lebih dari tiga kaki dari kereta.

Melihat tiga jiwa binatang yang berjuang, Wang Lin dengan cepat membentuk segel sesuai dengan informasi dari potongan logam. Saat dia menyelesaikan setiap segel, mereka dengan cepat berubah menjadi cincin hitam.

Setelah tiga jiwa binatang melihat cincin itu, mereka mulai berjuang lebih banyak lagi.

Secara bertahap, gerakan Wang Lin menjadi lebih rata. lebih cepat dan lebih banyak dering muncul. Segera, lebih dari 100 cincin memenuhi ruangan. Ketika dia menunjuk, mereka semua terbang menuju salah satu kereta.

“Segel!”

Semua cincin jatuh seperti hujan dan melilit kereta.

Jiwa binatang pada kereta mengeluarkan raungan dan mengungkapkan ekspresi frustrasi. Cincin melilit binatang itu satu per satu, kemudian kereta melayang ke udara.

Saat melayang, ukuran kereta berubah. Perlahan-lahan menyusut sampai hanya seukuran telapak tangannya dan mendarat di tangannya.

Wang Lin melihatnya sebelum meletakkannya di tas pegangnya.

Jika dia ingin menggunakan kereta ini, maka dia harus mampu menaklukkan jiwa-jiwa binatang buas. Namun, dia saat ini tidak cukup kuat untuk melakukan itu, jadi dia hanya bisa menggunakan metode pada potongan logam dan menempatkan jiwa-jiwa binatang buas dalam keadaan tidur.

Sebenarnya, Surgawi Harta Karun Surgawi tidak akan pernah berpikir bahwa pembudidaya Formasi Jiwa akan mendapatkan tangan mereka pada Kereta Pembunuh Dewa. Dia percaya bahwa seseorang harus setidaknya pada tahap Transformasi Jiwa untuk nyaris tidak mengendalikan mereka.

Setelah menyingkirkan kereta, dia berbalik ke yang di sebelah kiri dan menggunakan metode yang sama untuk menyegel jiwa binatang. itu ada di sana.

Akhirnya, hanya ada satu kereta yang tersisa. Yang ini memiliki jiwa binatang terkecil, tapi itu masih bukan sesuatu yang bisa dikendalikan Wang Lin sekarang.

Setelah jiwa binatang ini melihat kedua temannya disegel, dia terus mengaum.

Jika itu adalah Surgawi Harta Karun dari masa itu, dia masih akan patuh, tetapi sebelum pembudidaya mungil ini bahwa dia dapat membunuh dengan satu tamparan jika dia berada di kekuatan penuhnya, harga dirinya menolak untuk membiarkan dirinya menyerah. p> Wang Lin menatap binatang ini. Dia berjuang memutuskan apakah dia harus mengambil risiko atau tidak. Jika dia menang, maka dia untuk sementara waktu bisa mengendalikan binatang ini, tetapi jika dia kalah, dia akan berada dalam bahaya.

Setelah merenungkan sedikit, dia menyentuh perangkap binatang buas di tangannya. Menurut logika, perangkap binatang ini seharusnya bekerja, tetapi jiwa binatang buas ini pastilah binatang buas surgawi ketika masih hidup. Satu masalah adalah apakah perangkap binatang ini akan bekerja atau tidak. Yang lain adalah bahwa bahkan jika itu berhasil, akankah dia mampu menahan jumlah energi spiritual yang akan diserap?

Dia merenungkan sedikit sebelum menyerah pada gagasan mengambil risiko dan menyegel kereta ini juga. mereka tidak akan terlalu buruk. Juga, jiwa-jiwa binatang yang tersegel dalam kereta-kereta ini sangat kuat, jadi kekuatan mereka seharusnya tidak mengecewakan saya. Sayangnya, saya terlalu lemah untuk menggunakannya sekarang. “Wang Lin menghela nafas sebelum memindahkan pandangannya ke bahan pemurnian harta karun di samping. Dia dengan cepat meletakkan segala sesuatu di dalam tasnya dan kemudian dengan hati-hati memeriksanya. Setelah itu, dia berjalan ke pintu ungu dan menggunakan metode yang sama seperti sebelumnya untuk menaikkan gua dan berjalan keluar. Wang Lin berpikir, “Kereta Pembunuh Dewa ini sungguh menakjubkan. Mereka tidak membutuhkan batu roh untuk mengaktifkan dan hanya menggunakan kekuatan jiwa binatang yang terperangkap di dalamnya untuk mengaktifkan. Sebagai hasilnya, ini bisa menyelamatkan banyak batu roh, tetapi jika kereta ini membutuhkan batu roh untuk aktif, mereka mungkin akan membutuhkan batu selestial. “” Aku hanya tidak tahu apakah ada efek pada jiwa binatang itu ketika mengaktifkan kereta perang. Dalam keadaan normal, tidak ada sumber energi tak berujung di dunia. Jiwa binatang cenderung rusak setelah sejumlah penggunaan dan bahkan bisa hilang sepenuhnya setelah banyak penggunaan. Sayangnya, Heavenly Treasure Celestial tidak meninggalkan informasi mengenai hal itu. “Wang Lin menatap langit dan berpikir keras.” Saya percaya bahwa Heavenly Treasure Celestial tidak punya cukup waktu sebelum kematiannya untuk meninggalkan semua informasi di dalam logam, jadi dia hanya meninggalkan hal-hal penting. Ini berarti bahwa saya harus secara pribadi melakukan riset untuk memahami lebih lanjut tentang Kereta Pembunuh Dewa ini. “Wang Lin berpikir sejenak lebih lama sebelum menyentuh tasnya memegang dan mengeluarkan senyum tipis.” Hasil panen untuk perjalanan ini ke Alam Surgawi sudah sangat baik, tetapi bahayanya juga besar. Jika ada yang salah selama runtuhnya fragmen itu, saya kemungkinan besar akan mati sekarang. Semakin besar risikonya, semakin besar pula hadiahnya. Ungkapan itu memang benar! Oleh karena itu, saya harus mempertimbangkan undangan Chi Hu dengan hati-hati. ”Wang Lin melayang di udara ketika dia dengan hati-hati memikirkannya.