Renegade Immortal – Chapter 309 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 309 | Baca Novel Online

Chi Hu berkata, “Ceng Niu. Sama seperti Anda dan saya, dia juga berasal dari planet Suzaku. “

” Dari planet Suzuka? “Red Butterfly terkejut ketika dia mengingat empat lainnya.

Tepat pada saat ini, formasi sebelum keduanya tiba-tiba menyala. Ketika formasi mencapai kecerahan puncaknya, sesosok muncul.

“Ini dia!” Mata Red Butterfly menyala. Tanpa sepatah kata pun, tangannya bergerak seperti kilat dan dia mengirim sidik jari putih ke arah formasi.

Bang Bang Bang

Cetakan tangan menembus udara seperti petir.

Sosok yang keluar dari formasi adalah Wang Lin. Saat dia keluar, dia merasakan bahaya, jadi dia dengan cepat menginjak tanah untuk menghancurkan formasi dan mengelilingi dirinya dengan awan asap hijau saat dia mundur. Dia melambaikan tangan kanannya dan perangkap binatang itu terbang keluar. Dengan gemuruh, bola petir muncul dan melesat ke arah sidik jari.

Pada saat yang sama, Wang Lin melambaikan tangannya dan bendera pembatasan muncul di genggamannya. Gas pembatasan memenuhi area sepuluh meter di sekitar Wang Lin saat matanya tertuju pada Kupu-kupu Merah.

“Pergi!”

Di bawah perintah Wang Lin, gas pembatasan berubah menjadi naga yang tanpa rasa takut dibebankan maju dengan mulut ganas mereka terbuka.

Wajah Red Butterfly menjadi lebih dingin saat dia mengetuk tanah dengan kakinya dan terbang mundur. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangan kanannya dan sebuah patung es muncul. Patung ini tampak sama dengan patung setengah manusia setengah ular dari sebelumnya, hanya mata yang satu ini yang tertutup. Saat patung es itu muncul, cahaya biru keluar dari mata tertutup.

Bang

Dampak kuat yang disebabkan oleh tabrakan cetakan tangan dan bola pencahayaan menciptakan gelombang udara setinggi setengah orang yang mendorong keluar. Cahaya biru menghantam bola petir, menciptakan serangkaian suara berderak saat es muncul di bola petir. Es mulai menyebar dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

Dalam sekejap mata, bola petir yang membeku muncul di udara. Bagian luarnya biru dan bagian dalamnya berwarna ungu gelap dengan petir bergerak melewatinya. Itu terlihat sangat indah.

Cahaya biru tidak berhenti dan terus bergerak maju. Kodok guntur mengeluarkan erangan sengsara ketika berusaha mengeluarkan bola kedua dari petir, tetapi disentuh oleh cahaya biru dan membeku di tempat sebelum itu bisa. Perutnya kembung, tapi bola petir terperangkap di dalam.

Bahkan naga ganas yang dibentuk oleh gas pembatasan dihentikan oleh cahaya biru dan menunjukkan tanda-tanda beku.

Kali ini, Red Butterfly telah menggunakan salah satu harta karunnya yang paling kuat. Tujuannya adalah membunuh Wang Lin dalam satu serangan.

Ketika Wang Lin melihat bahwa serangannya dihentikan, dia segera mundur lagi dan menunjuk alisnya. Satu demi satu, jiwa-jiwa yang berkeliaran keluar dan mengepung Wang Lin saat mereka melolong.

Wang Lin melompat ke udara. Pada saat ini, dia tampak seperti dewa iblis yang turun. Matanya dipenuhi dengan cahaya aneh.

“melahap!”

Dengan satu kata, jiwa-jiwa yang berkeliaran menjadi ganas dan tanpa rasa takut dibebankan ke Red Butterfly. Cahaya biru tidak memiliki banyak efek pada jiwa yang berkeliaran; setelah semua, jiwa-jiwa yang berkeliaran sudah mati dan mereka memiliki beberapa resistensi alami terhadap mantra.

Chi Hu akhirnya bereaksi. Dia mengerutkan kening dan berteriak, “Berhenti!”

Ekspresi Red Butterfly berubah. Dia mencibir saat dia dengan cepat mundur. Jiwa-jiwa pengembara melonjak ke depan seperti gelombang pasang, mengejar di belakangnya.

Wang Lin melepaskan niat membunuh saat ia melambaikan bendera pembatasan dan selusin naga terbentuk. Mereka menyatu menjadi satu tombak besar dan menikam ke arah Kupu-kupu Merah.

Tombak ini seperti hantu karena bergerak seperti kilat di belakang jiwa pengembara.

Red Butterfly mundur lagi.

Tangannya menggosok patung es, menyebabkannya tiba-tiba tumbuh seukuran seseorang di depannya. Dia mengeluarkan raungan dan mata patung itu terbuka seolah itu hidup.

Patung itu lalu menembakkan sinar cahaya biru. Di bawah cahaya biru ini, jiwa-jiwa yang berkeliaran semua mengeluarkan teriakan yang menyedihkan. Beberapa jiwa yang berkeliaran menghilang sepenuhnya. Jiwa pengembara yang tak kenal takut merasakan ketakutan dan tidak berani untuk bergerak maju.

Namun, tombak yang dibentuk oleh gas pembatasan menembus cahaya biru dan menerjang maju.

Tubuh Wang Lin bergerak dan menyerbu ke depan. Dia mengikuti dari belakang tombak dan berteriak, “Kupu-kupu Merah! Orang tua Anda tidak memiliki siapa pun untuk mengirim mereka. Kamu tidak berbakti! “

Ketika jiwa-jiwa yang berkeliaran melihat bahwa Wang Lin secara pribadi telah maju, mereka tidak berani untuk tidak mengikuti. Mereka terbang di belakang Wang Lin seperti ekor burung merak hitam, menambah kehadirannya.

“Untuk satu keinginan egois, Anda membunuh Aliansi Empat Sekte! Kamu tidak berperasaan! ”

Tombak hitam menerobos gelombang cahaya biru seperti kekuatan yang tak terbendung, menyebabkan ruang di sekitarnya bergetar. Celah bahkan muncul di ruang di sekitar mereka. Penyebaran retakan merobek gunung-gunung di sekitarnya berkeping-keping.

“Kamu mencoba membunuhku tanpa alasan! Itu tidak adil! ”

Gas pembatasan beku terlepas dari es dan bergabung dengan tombak, membuatnya semakin kuat.

Pada saat yang sama, di bawah kendali Wang Lin, semakin banyak gas pembatasan keluar dari bendera pembatasan untuk bergabung dengan tombak saat menerobos cahaya biru, menyebabkan warnanya menjadi lebih gelap dan lebih ganas.

“Gurumu masih hidup, namun kamu menjual dirimu ke Suzaku! Kamu tidak setia! ”

Tombak ini adalah serangan paling kuat yang bisa digunakan bendera pembatasan setelah mencapai tahap pertama penyelesaian. Itu menggunakan semua batasannya. Wang Lin turun dari langit dengan arwah-arwah yang mengelilinginya. Pemandangan ini membuatnya tampak seperti langit runtuh.

Tanah mulai retak berkat retakan yang berkembang di ruang angkasa. Ini memberi kekuatan tombak dari bumi.

Kekuatan gabungan langit runtuh dan retak tanah bahkan akan secara serius melukai seorang kultivator Formasi Jiwa tingkat menengah.

“Kamu tidak berbakti, tidak adil , dan tidak setia! Dao macam apa yang kamu bina !!! Hati Dao Anda tidak stabil! Saya ingin melihat bagaimana tingkat kultivasi Anda akan naik di masa depan! “

Bahkan tubuh Chi Hu tanpa sadar mengambil beberapa langkah ke belakang dan matanya dipenuhi dengan kejutan. Dia tidak berharap Ceng Niu memiliki langkah yang menakutkan.

“Kesatuan seseorang dan harta sihir mereka!” Chi Hu kaget. Matanya menyala, tetapi dia dengan cepat menekan keinginannya untuk berkelahi. “Orang ini pasti jenius dari Keluarga Ceng. Jika itu aku, kecuali aku menggunakan harta yang diberikan keluarga kepadaku, akan sulit untuk menghindari bencana ini. Namun, Kupu-kupu Merah ini berada pada tahap akhir Formasi Jiwa … Ceng Niu ini benar-benar sesuatu; dia tahu bahwa dia harus menghancurkan hati Dao Kupu-kupu Merah terlebih dahulu. Ceng Niu ini memang tidak sederhana. ”

Lagipula Red Butterfly terlalu muda. Dibandingkan dengan monster tua seperti Wang Lin, yang telah hidup lebih dari 400 tahun dan telah melihat melalui sifat manusia, kekuatan mentalnya masih jauh lebih rendah daripada Wang Lin. Kata-kata Wang Lin masing-masing mendarat di hati Red Butterfly. Kilatan kemarahan muncul di wajahnya saat dia terus mundur.

Wang Lin terus bergerak maju sementara Kupu-kupu Merah terus mundur. Wang Lin tahu bahwa pengalaman pertempuran Red Butterfly tidak sebagus pengalamannya, jadi dia mengambil kesempatan ini untuk terus mengejar dan tidak memberikan istirahat padanya.

Niat membunuh memenuhi mata Red Butterfly. Sebagai genius Xue Yu, sejak dia dilahirkan, dia belum pernah mengalami saat yang memalukan seperti itu. Di masa lalu, selama dia menggunakan patung es, bahkan pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir di tingkatnya akan lari dalam kepanikan.

Juga, bahkan Suzaku menaruh banyak perhatian padanya, jadi itu adalah sulit baginya untuk tidak memiliki harga diri.

Tombak Wang Lin membuatnya terkejut. Tombak ini tidak sekuat itu, tetapi ada energi misterius di dalamnya. Energi ini hampir terasa seperti sepotong petir retribusi ilahi!

Tapi dia masih seorang pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir. Pada saat ini, matanya menyala dan tangannya membentuk segel. Dia tiba-tiba menunjuk alisnya dan mengeluarkan seteguk darah. Sinar cahaya merah tiba-tiba muncul dalam darah.

Saat lampu merah muncul, itu berubah menjadi mawar yang indah.

Saat bunga itu muncul, patung es itu meleleh ke dalam. genangan air dan bergerak di bawah mawar. Seolah-olah itu telah menjadi nutrisi untuk mawar, membuatnya bahkan lebih indah.

Tombak itu bergerak maju dan bertabrakan dengan mawar itu. Salah satu kelopak mawar jatuh dan pada saat yang sama, ekspresi Wang Lin berubah karena tombak itu runtuh.

Wajah Red Butterfly membakar warna merah yang tidak alami untuk sesaat, tetapi dengan cepat menghilang.

Wang Lin menghela nafas. Bahkan langkah yang kuat ini tidak dapat membunuh wanita ini. Kultivator Formasi Jiwa tahap akhir memang kuat.

Saat tubuhnya mundur, domain yang kejam mengelilingi tubuhnya.

Red Butterfly menatap Wang Lin, yang mendukung. Dia menggertakkan giginya dan berkata, “Kamu adalah orang pertama yang memaksaku untuk menggunakan harta hidupku. Kamu sekarang bisa mati dengan tenang! “

Saat dia mengatakan itu, dia mengulurkan tangannya dan memetik satu kelopak bunga.

Chi Hu mengeluarkan raungan saat dia terbang ke dalam udara. “Berhenti! Rekan kultivator Red Butterfly dan Brother Ceng, Anda berdua diundang ke sini oleh saya. Jika Anda berdua melanjutkan, maka jangan salahkan saya karena kejam! “

Wang Lin menarik napas dalam-dalam saat ia memusatkan semua perhatiannya pada menentang invasi domain yang kejam dan dengan dingin berkata,” Rekan kultivator Chi Hu, aku bukan yang memulai semua ini! “

Wajah Red Butterfly dingin ketika dia melihat Chi Hu dan berkata,” Ini tidak ada hubungannya denganmu! Turun! “

Ekspresi Chi Hu berubah. Dia menatap Red Butterfly dan tertawa keras. “Rekan kultivator Red Butterfly, bagaimana jika saya ingin terlibat?”

Red Butterfly tetap diam saat dia membuang kelopak bunga dan perlahan-lahan terbang ke arah Wang Lin. Pada saat ini, tanah tiba-tiba bergetar dan retakan muncul di langit. Kekuatan kelopak bunga ini jelas telah mencapai batas fragmen Alam Surgawi ini.

Chi Hu berteriak, “Kupu-kupu Merah!”

Mata Wang Lin berbinar saat ia mengenai tasnya memegang dan segera bendera pembatasan lain muncul. Bendera pembatasan meninggalkan tangannya dan terbang ke udara.

“Pembalasan Ilahi!” Kecuali benar-benar diperlukan, Wang Lin benar-benar tidak ingin menarik kilat pembalasan ilahi. Dengan ini, pecahan itu akan runtuh pasti dan Wang Lin tidak tahu apakah dia akan cukup beruntung untuk menghindarinya kali ini. Bendera pembatasan terbang ke langit dan berubah menjadi awan kabut hitam yang mengelilingi segala sesuatu dalam jarak sepuluh kilometer.