Renegade Immortal – Chapter 311 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 311 | Baca Novel Online

Mengambang di kekosongan 100 kaki dari tempat tanah berakhir, ada gletser biru besar yang hanya terhubung ke tanah oleh beberapa pilar es.

Gletser ini terhubung ke tanah tetapi juga mengambang di kekosongan di atas tanah.

Wang Lin mengerutkan kening. Setelah melihat sekeliling, dia berkata, “Brother Chi Hu, adakah yang istimewa tentang lapisan pertama dari fragmen itu? Apakah ada titik pengumpulan energi spiritual surgawi di sana?

Chi Hu kaget. “Kerusakan pada fragmen itu sangat luas, jadi tidak ada energi spiritual surgawi yang tersisa, dan leluhurku Xi Zu tidak menyebutkan jika ada sesuatu yang istimewa tentang itu, hanya saja itu berbahaya di sana.”

Wang Lin dengan tenang melihat ke kejauhan di belakangnya dan berkata, “Karena itu masalahnya, aku tidak punya pertanyaan lagi.”

Tatapan Red Butterfly menyapu melewati Wang Lin, tapi dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Tubuhnya bergerak dan dia dengan mudah melewati jarak 100 kaki, mendarat di atas gletser. Chi Hu mengambil napas dalam-dalam dan mengikuti juga. Saat dia berada di udara, Wang Lin juga melompat, menyebabkan mereka mendarat tepat di samping satu sama lain.

Saat dia mendarat, gelombang energi dingin memasuki tubuhnya melalui kakinya. Dia dengan cepat memindahkan energi spiritualnya dan energi dinginnya dikeluarkan.

Chi Hu tersenyum. “Kami akan membutuhkan teknik Red Butterfly di sini. Tolong jangan ditahan. “

Red Butterfly tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia terbang ke depan sementara Chi Hu mengeluarkan senyum mencela diri pada Wang Lin.

Red Butterfly terbang dengan sangat cepat melintasi gletser. Semakin jauh mereka pergi, semakin dingin, dan warna gletser semakin gelap dan semakin gelap.

Terkadang angin dingin yang menembus tulang mereka datang dari kejauhan.

Beberapa saat setelah ketiganya pergi, seorang pria paruh baya muncul di mana bumi dan gletser terhubung. Dia mengambil minuman dari labu dan bergumam pada dirinya sendiri, “Ting Er, begitu aku mendapatkan giok langit, kita bisa pergi. Meskipun mereka bertiga dari Suzaku seperti saya, jika mereka berani memperebutkan giok langit dengan saya, saya akan membunuh mereka. “

Saat dia berbicara, dia perlahan bergerak maju.

Mereka bertiga dengan cepat terbang di atas gletser. Pada hari ketiga terbang, Wang Lin melihat dinding kabut biru yang tampak seperti melahap langit dan bumi. Dinding ini mendekati mereka.

Mata Chi Hu menyala dan dia menjelaskan, “Kabut dingin gletser. Kabut ini mengandung energi dingin yang ekstrem. Red Butterfly, kami mengandalkanmu. ”

Tanpa sepatah kata, Red Butterfly memukul tasnya yang memegang dan sebuah patung es terbang keluar. Patung itu dengan cepat berubah menjadi malaikat salju besar.

Malaikat salju dengan cepat terbang ke depan menuju kabut. Kabut membelah saat patung malaikat salju menyentuhnya. Patung es ini seperti pisau panas menembus mentega saat membelah kabut.

Chi Hu tertawa. “Patung es malaikat salju Kupu-Kupu Merah sungguh menakjubkan. Saya terkesan. “

Pandangan Wang Lin tenang saat dia dengan hati-hati melihat patung malaikat salju. Di dalamnya, dia bisa melihat lebih dari 100 kapal bergerak serta yang redup yang belum diaktifkan.

Wang Lin diam-diam berpikir, “Ini pasti harta yang penting di Xue Yu. Ini memiliki efek yang sama dengan pahatan es setengah-ular-setengah-manusia itu. “

Dengan perlindungan pahatan es malaikat salju, kecepatan mereka tidak berkurang sama sekali. Kabut biru menjadi lebih tebal dan lebih tebal sampai serangkaian suara berderak bisa terdengar dan retakan muncul di patung es.

Red Butterfly mengerutkan kening. Dia membentuk segel dengan tangannya dan menunjuk ke pahatan es. Segera, vena yang tidak aktif mulai bergerak dan bergabung dengan yang aktif.

Semakin banyak vena mulai bergerak, retakan pada pahatan es secara bertahap menghilang dan mulai melepaskan aura dingin.

Jauh di belakang mereka bertiga, lelaki paruh baya itu bergerak maju sambil minum dari labu. Ketika kabut biru tiba di dekatnya, ada kekuatan tak terlihat memaksanya ke samping.

Ketika kabut menjadi sangat padat, pria paruh baya itu kadang-kadang akan memuntahkan seteguk minuman keras yang dia minum . Akan ada suara mendesis, seperti ketika minyak panas bersentuhan dengan es, dan kabut akan segera menghilang.

“Ting Er, tubuhmu sepuluh ribu kali lebih dingin daripada kabut ini. Tubuhmu masih lebih baik. Ketika saya memeluk Anda, saya merasa tenang. ”

Setelah beberapa hari, kabut biru itu memudar. Dalam beberapa hari ini, Kupu-kupu Merah harus menggunakan total tiga patung es. Menjelang akhir, kabut semakin tebal. Bahkan ada lapisan kabut ungu yang langsung menghancurkan patung es. Kupu-kupu Merah harus memanggil harta karun hidupnya, mawar yang indah itu, untuk dapat menahannya.

Energi spiritual di tubuhnya habis dan wajahnya pucat. Matanya akan bergeser ke arah Wang Lin dengan tatapan waspada.

Wang Lin kaget. Dia berpikir bahwa jika dia sendirian, tidak akan ada jalan baginya sejauh ini. Apalagi ketika dia melihat kabut ungu itu. Setelah hanya tersentuh oleh kabut residu, dia bisa merasakan setengah dari tubuhnya dingin sampai ke tulang.

Bahkan seorang pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir biasa akan kesulitan melewati sini. Hanya seseorang seperti Kupu-kupu Merah, yang memiliki metode budidaya berbasis es, yang dapat dengan aman melewati sini.

Chi Hu pasti mempertimbangkan ini sebelum meminta Red Butterfly untuk bergabung.

Waktu perlahan berlalu dan mereka akhirnya pergi ke sisi lain dari kabut biru. Ketika mereka tiba di tepi gletser, Red Butterfly dengan dingin berkata, “Saya telah melakukan pekerjaan saya. Mulai dari sini, saya tidak akan bertindak lagi. “

Chi Hu tertawa ketika dia menggenggam tangannya dengan tulus. “Red Butterfly, kau bisa mengandalkan kami. Selama beberapa hari terakhir, Anda menghabiskan banyak energi spiritual, jadi Anda harus beristirahat. “Dengan itu, ia sengaja atau tidak sengaja memandang Wang Lin dan menempatkan dirinya di antara Wang Lin dan Red Butterfly.

Wang Lin samar-samar tersenyum. Jika Chi Hu tidak ada di sini, dia akan mencoba menyerang Red Butterfly. Namun, tindakan Chi Hu berarti bahwa jika dia bertindak, Chi Hu akan menghentikannya.

Selain itu, Wang Lin tidak percaya bahwa dia akan dilemahkan ke keadaan seperti itu. Jelas bahwa dia sengaja menunjukkan ini untuk mencoba memancing Wang Lin agar menyerang. Juga, jika energi spiritualnya habis semua, maka dia pasti akan memiliki pil yang bisa langsung memulihkan semuanya.

Dengan pengalaman Wang Lin, bagaimana dia bisa jatuh cinta pada perangkap kekanak-kanakan seperti itu?

Chi Hu menampar tasnya memegang dan lampu hijau terbang keluar. Lampu hijau segera berubah menjadi kompas raksasa yang melayang di kehampaan di depan mereka.

Mata indah Red Butterfly menatap kompas ketika dia berkata, dengan suara dingin, “Harta karun Klan Setan Raksasa, bintang itu kompas? “

Mata Wang Lin menyala saat dia melihat kompas. Ada banyak pola esoterik yang rumit di sana. Dengan hanya melihatnya, Wang Lin merasakan indera ilahi-nya tersedot, menyebabkannya cepat menariknya.

Dalam ingatan dewa kuno Tu Si, ada deskripsi kompas bintang dan metode produksinya, hanya banyak bahan yang sudah punah.

Chi Hu tertawa. “Jika ini adalah kompas bintang sungguhan, maka aku bahkan tidak akan bisa mengendalikannya. Yang ini hanya pemalsuan, jadi ada banyak perbedaan dari yang asli. “

Red Butterfly melihat kompas dan mengangguk dalam hati.

” Red Butterfly, tolong pergi ke sisi barat kompas. Kompas memiliki penghalang defensif di sana, sehingga Anda dapat beristirahat dan memulihkan diri. Saya berjanji bahwa tidak ada yang akan mengganggu Anda selama perjalanan melalui kekosongan ini. “Saat Chi Hu berbicara, dia berbalik ke Wang Lin dan tersenyum.

Red Butterfly tidak mengatakan sepatah kata pun ketika dia melompat ke kompas dan duduk di ujung barat. Segera setelah dia duduk, layar hijau menyala mengelilinginya.

“Brother Ceng, aku ingin kau mengendalikan ujung timur dan menggunakan jiwa-jiwa milikmu itu untuk mengintai sekeliling. Jika Anda menemukan ketidaknormalan, beri tahu saya agar saya dapat menghindarinya. Anda tidak boleh menyebarkan perasaan ilahi Anda dalam kehampaan karena melakukan hal itu akan membawa bencana. Ini adalah sesuatu yang dikatakan leluhur saya, Xi Zu. ”Setelah Chi Hu selesai berbicara, ia mendarat di tengah kompas dan duduk dalam posisi lotus.

Wang Lin merenung sedikit sebelum terbang ke posisi timur dan duduk.

Wang Lin memandang ujung utara dan selatan sebelum berkata, “Brother Chi Hu, kompas ini membutuhkan lima orang untuk beroperasi secara optimal.” < / p>

“Itu benar. Jika kita bisa mendapatkan dua orang lagi, maka tidak akan ada masalah selama perjalanan ini, tetapi tidak ada harta yang cukup untuk dibagi antara lima orang. “Chi Hu tertawa sebelum mengambil napas dalam-dalam. Tangannya membentuk segel, yang dia tempatkan di kompas. Kemudian dia berteriak, “Brother Ceng, jika kompas ini pecah, kita bertiga tidak akan memiliki kesempatan untuk selamat. Saya harap saudara Ceng tidak akan menahan diri! Saya harus memusatkan semua perhatian saya pada pengontrolan kompas, jadi saya tidak akan bisa membantu. Semuanya akan tergantung pada saudara Ceng! ”

Wang Lin mengangguk. Bendera pembatasan tiba-tiba muncul dan mengelilinginya dalam kabut hitam. Jika Chi Hu atau Kupu-kupu Merah akan menyerangnya ketika dia berurusan dengan hal-hal, maka bendera pembatasan dapat melindunginya sejenak, memberinya waktu untuk melawan kembali.

Tindakan pencegahan semacam ini diperlukan tidak peduli apa.

Mata Chi Hu berbinar. Dia tidak merasa tersinggung, itu lebih alami. Lagi pula, jika itu dia, dia akan melakukan hal yang sama. Dia menutup matanya dan mengaktifkan energi spiritualnya. Kompas tiba-tiba menghilang. Mereka sudah bergerak ribuan meter.

Ini bukan teleportasi; mereka bergerak dengan kecepatan yang sangat cepat.

Saat Chi Hu mengaktifkan kompas bintang, kekuatan misterius mengelilingi bagian atas kompas. Di bawah pengaruh kekuatan misterius, Wang Lin bisa merasakan bahwa perasaan ilahi-nya telah bergabung dengan kompas. Tidak hanya itu, tetapi indera ilahi Chi Hu dan Kupu-kupu Merah juga ada di sini.

Panca indera tiga orang semuanya berada dalam kekuatan misterius ini.

Naluri ilahi Chi Hu mengirimkan sebuah pesan yang mengatakan, “Kupu-kupu Merah, saudara Ceng, jangan kaget. Ini adalah operasi normal untuk kompas bintang. Ketika kompas bintang sedang digunakan, kita tidak dapat berbicara; kita hanya bisa berkomunikasi melalui indera ilahi kita. “

” Brother Ceng, ini adalah peta bintang. Setelah Anda menghafalnya, kirimkan jiwa-jiwa. Setelah Anda menemukan kelainan, tolong beri tahu saya. “

Peta yang tercakup dalam titik-titik yang tak terhitung jumlahnya muncul di dalam kekuatan misterius dan segera terdeteksi oleh Wang Lin. Dia melihat sebelum menunjuk alisnya. Tiba-tiba, â…“ dari jiwa pengembara keluar dan menyebar ke lingkungan.

“Kompas bintang ini benar-benar menakjubkan. Ini adalah harta yang harus dimiliki jika saya ingin bepergian di antara bintang-bintang. Jika ada peluang di masa depan, saya akan mencari satu. Sangat menyedihkan bahwa saya tidak memiliki bahan untuk membuatnya walaupun saya memiliki metode produksi. Kalau tidak, akan lebih baik untuk memperbaikinya sendiri. “Wang Lin sangat tertarik pada kompas bintang.

Kecepatan kompas ini melampaui keyakinan. Dalam sekejap mata, itu sudah menghilang tanpa jejak. Ada ribuan jiwa yang berkeliaran di sekitar kompas. Mereka seperti ikan di air ketika mereka melayang di kehampaan. Mereka perlahan menyebar untuk memeriksa lingkungan.