Renegade Immortal – Chapter 324 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 324 | Baca Novel Online

Wanita berjubah putih berbisik, “Kamu tidak bisa keluar sebelum pedang keempat terbentuk!”

< Dia melambaikan tangannya dan pedang kilat segera runtuh. Pria tua itu mundur dan hanya menciptakan 200 pedang kali ini. Dia menyerang ke arahnya dengan lebih banyak kegembiraan di matanya daripada sebelumnya.

Saat ini, gelombang pedang terakhir tiba. Raungan gemuruh keluar dari koleksi pedang dan naga keempat terbentuk.

Mata wanita berjubah putih itu tenang saat dia menggerakkan tangannya. Keempat naga emas melilitnya. Dia menunjuk satu dengan jarinya dan itu segera runtuh, memperlihatkan pedang surgawi sederhana.

Titik ini dengan jarinya menyebabkan aura kematian menyebar ke wajahnya. Hampir dua ribu tahun energi selestial hampir semuanya habis. Jika bukan karena fakta bahwa dia membutuhkan sejumlah besar energi selestial untuk mentransfer jiwa Zhou Yi, dia bisa membunuh orang tua itu dengan satu jari.

“Pedang Surgawi Hujan Kedua, roh pedang, muncul! “

Pedang langit melepaskan cahaya keemasan, kemudian bola emas keluar dari bilahnya. Aura kematian pada wanita itu semakin menyebar. Dia dengan cepat meraih bola emas dan melemparkannya ke arah naga yang memiliki massa ungu di dahinya.

Setelah kehilangan bola emas, pedang surgawi kehilangan kilau dan jatuh dari langit.

Ketika pedang itu jatuh, semua mata pembudidaya di sekitarnya fokus padanya.

Pria tua itu maju lagi. Kali ini, dia membentuk segel dan sepuluh pedang muncul di depannya. Dia mengeluarkan raungan dan dengan cepat menyerbu ke depan.

Pada saat ini, seseorang tiba-tiba keluar dari kerumunan. Orang ini adalah pria paruh baya yang telah bertarung dengan Wang Lin dan Chi Hu.

Saat dia menyerang, tiga kristal berwarna darah muncul di sekitarnya. Di bawah kendalinya, mereka menyerang orang tua itu.

Orang tua itu memandang ke arah orang itu dan melambaikan tangannya padanya tanpa sepatah kata pun.

Pria paruh baya itu berteriak, “ Membunuh kristal darah niat, meledak! ”

Bang! Bang! Bang!

Kristal darah meledak dengan tiga poni keras, dan di tengah ledakan muncul pusaran hitam. Sebuah tangan raksasa menyembul keluar dari pusaran dan meraih ke arah lelaki tua itu.

Wajah lelaki tua itu berubah ketika dia melihat tangan itu. Dia berteriak, “Tian Yunzi, jika kau mencegahku mengambil pedang surgawi, kedua sekte kita akan mengalami pertumpahan darah selama 1000 tahun ketika aku kembali!”

Tepat setelah mengatakan itu, dia menghindar ke samping. dan dengan cepat menyerbu wanita berjubah putih itu.

Tangan itu dengan cepat mengejarnya. Suara yang sangat kuno berasal dari pusaran.

“Ling Tianhou, pedang surgawi milik mereka yang ditakdirkan untuk memilikinya. Jika Anda dapat memilikinya, maka Anda ditakdirkan. “

” Tian Yunzi! “Tubuh Wang Lin bergetar. Dia menatap pusaran dengan cahaya misterius di matanya dan diam-diam merenung.

Wajah lelaki tua itu suram. Dia bergerak secepat kilat dan dalam sekejap mata muncul di depan wanita berjubah putih. Dia dengan cepat mengulurkan tangan ke arah pedang surgawi sederhana yang sedang terbentuk.

Namun, saat dia hendak meraih pedang, orang lain keluar dari kerumunan bahkan lebih cepat dari yang terakhir. Dia meraih pedang surgawi sebelum orang tua itu bisa dan dengan cepat melarikan diri.

“Haha, Ling Tianhou, aku, Tian Mozi, tidak serakah. Dari empat pedang surgawi, aku hanya akan mengambil satu Selamat tinggal! “Orang ini adalah sarjana paruh baya itu. Dia tiba di depan pria tua itu dan bersembunyi di dalam kerumunan. Ketika dia bertindak, dia bisa mencuri pedang surgawi dalam satu gerakan.

“Tian Mozi! Anda berani mencuri dari saya? Tunggu saja; planetmu, Tian Mo, akan musnah oleh Da Lou Sword Sectku! “

” Haha, Ling Tian, ​​akan sulit untuk menghindari pertengkaran antara kami berdua. Saya bersedia menemani Anda kapan saja! “Sarjana paruh baya itu menertawakan ancaman lelaki tua itu. Dia bergerak lebih cepat ketika dia mencapai kekosongan. Tiba-tiba, pusaran hitam muncul dan dia masuk ke dalamnya. Pusaran ini mengarah ke planetnya.

“Kecepatannya! Dia bahkan lebih cepat daripada kompas bintangku! ”Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Yang bisa dilihatnya hanyalah bayangan setelah gambar.

Wanita berjubah putih itu bahkan tidak berkedip. Dia menunjuk naga emas lain. Naga itu meraung dan berubah menjadi pedang melengkung.

Mata orang tua itu menyala dan dia mengulurkan pedang, tetapi tangan Tian Yunzi lebih dekat.

The Mata wanita berjubah putih itu menjadi dingin ketika dia menunjuk pria tua itu. Pria tua itu berteriak dan pakaian di dadanya terkoyak ketika sidik jari hitam muncul di dadanya.

Pria tua itu mengeluarkan darah, tetapi tangannya tidak melambat saat meraih selestial pedang.

Aura kematian telah mencapai puncaknya. Matanya dipenuhi dengan kesedihan ketika dia berbisik, “Jika kamu menginginkan pedang ini, kamu dapat memilikinya, tetapi roh pedang itu milikku!”

Saat pria tua itu mengambil pedang, bola emas muncul dan terbang ke arah wanita itu. Dia melemparkannya ke dahi naga emas.

“Pedang ini milikku!” Pria tua itu tertawa sambil menahan rasa sakit di dadanya. Dia memegang pedang dan dengan cepat mundur.

Tangan di belakangnya tiba-tiba berhenti dan menghindar ke samping; itu tidak lagi mengejarnya. Sebagai gantinya, itu meraih pria paruh baya yang bertarung dengan Wang Lin dan Chi Hu dan menariknya kembali ke pusaran. Pria dan tangan itu dengan cepat menghilang.

Saat dia menghilang, suara kuno Tian Yunzi muncul lagi.

“Ling Tianhou, kamu menerima pedang surgawi adalah kehendak langit, jadi saya tidak akan menghentikan Anda, tetapi tahu batas Anda sendiri … “

Orang tua itu tertawa. Pandangannya tertuju pada wanita berjubah putih itu, yang dengan muram ia katakan, “Seranganmu jauh lebih lemah dari sebelumnya. Sidik jari selestial ini bahkan tidak bisa membunuh saya. Melihat bahwa kamu adalah seorang selestial, aku tidak akan membunuhmu, tetapi untuk dua pedang selestial terakhir, kamu tidak dapat mengambil roh pedang mereka! “

Setelah pedang surgawi kehilangan roh pedangnya, meskipun itu masih merupakan pedang yang tak terhentikan, itu tidak akan memiliki mantra lagi. Itu juga membutuhkan roh roh baru.

Kesedihan di mata wanita berjubah putih meningkat. Dia menghela nafas sambil menunjuk ke salah satu naga emas. Naga emas itu roboh, berubah menjadi pedang besar yang melayang di sana.

Pria tua itu mendengus sementara tangan kirinya meraih ke arah pedang.

Wanita berjubah putih itu mendesah dan menunjuk alisnya. Energi spiritual surgawi terakhir di tubuhnya digunakan untuk membuat perisai di sekelilingnya untuk memaksa orang tua itu pergi.

Orang tua itu mengeluarkan raungan yang marah dan dengan kejam melambaikan pedang surgawi di tangannya di perisai. Perisai itu bergetar tetapi tidak hancur.

Bagaimana orang tua itu mau membiarkan ini terjadi? Dia dengan liar mengayunkan pedang surgawi dan bahkan menggunakan mantra pada perisai.

Setelah menggunakan sedikit energi spiritual surgawi, wanita berjubah putih mulai perlahan menutup matanya sementara aura kematian mengelilinginya. < / p>

“Zhou Yi, aku bukan jiwa sejati raja selestial. Seorang raja selestial tidak memiliki emosi. Saya adalah jiwa yang hancur yang entah bagaimana terbentuk. Saya melihat Anda melindungi saya selama 2000 tahun, dan ketika Anda menyulut jiwa asal Anda, saya tahu saya terbentuk dari obsesi Anda … “

” … terima kasih … jika ada kehidupan lain, saya berharap bahwa Aku bukan jiwa yang hancur dan bahwa kamu masih akan berada di sisiku. “

Teriakan sedih datang dari massa ungu di dahi naga emas terakhir.

” Ting Er !!! ”

Tubuh wanita berjubah putih itu mulai berjatuhan. Dia berjuang untuk menunjuk pada pedang terakhir. Bola emas melayang keluar dari pedang dan menyatu dengan naga emas terakhir.

Setelah menyelesaikan semua ini, dia mengeluarkan senyum kebahagiaan untuk pertama kalinya. Itu sangat indah.

Terima kasih kepada surga, terima kasih kepada bumi, terima kasih takdir karena telah membiarkan kita bertemu … Mantra surgawi tidak dapat menyembunyikan obsesi ribuan tahun Anda … Ribuan tahun perlindungan memungkinkan keajaiban ini terjadi … Obsesi Anda mengguncang langit, emosi Anda mengguncang bumi. Bagi saya, Anda menyerahkan hidup Anda; untuk Anda, saya juga bersedia menyerahkan hidup saya … Anda dan saya akan bertemu di kehidupan kita berikutnya. Ketika kita bertemu lagi, jangan lupa …. hidup ini … “Tidak !!!” Raungan sengsara datang dari massa ungu pada naga emas terakhir. Sinar energi pedang ungu keluar dari naga dan mengambil bentuk Zhou Yi. Empat bola emas bergabung bersama di dahi Zhou Yi. Ketika mereka benar-benar bergabung, pedang ilusi muncul di dahinya dan seluruh tubuhnya mulai memancarkan cahaya keemasan. Namun, cahaya keemasan ini tidak mengeluarkan perasaan lembut tetapi rasa kesedihan yang mendalam. Saat Zhou Yi menyerang, naga emas runtuh, mengungkapkan pedang pendek yang akan digunakan oleh wanita. Itu melayang di samping pedang besar. Pedang besar dan pedang kecil ini seperti pasangan. Wanita berjubah putih menutup matanya dan tubuhnya jatuh. Dengan kematiannya, perisai menghilang. “Kenapa !!! Kenapa kamu harus seperti ini !! Jika saya seharusnya mati, maka saya akan mati. Mengapa Anda harus melakukan semua ini untuk saya … Anda mati, saya hidup … Anda hidup, saya mati. Bisakah nasib kita selalu seperti ini? Tidak !! ”Zhou Yi ingin memeluknya, tetapi ketika dia menyentuhnya, tubuhnya menjadi tembus dan menembusnya. Kesedihan di matanya bisa menggerakkan langit! Itu bisa menggerakkan bumi! Mayat wanita melewati tubuhnya dan jatuh. Dengan perisai yang hilang, kedua pedang langit tampaknya mengikuti semacam daya tarik dan jatuh dengan mayat wanita … Melihat mayat wanita jatuh, kesedihan di matanya menjadi lebih kuat. Ting Er … Namun, nama Ting Er … Aku sangat menyukainya … Aku hanya jiwa yang hancur yang lahir dari obsesimu … Orang tua itu mengeluarkan raungan marah saat ia menyerbu ke arah dua pedang surgawi berikutnya ke mayat wanita. Pada saat yang sama, pandangannya menyapu melewati Zhou Yi dengan beberapa ketakutan di matanya. Wang Lin melihat semua ini dari kejauhan. Sedikit kesedihan muncul di hatinya.