Renegade Immortal – Chapter 326

shadow

Renegade Immortal – Chapter 326

Saat Wang Lin mengatakan kata-kata itu, langit bergemuruh dan peti mati besar berwarna ungu muncul di atasnya. Peti mati jatuh dari langit dan mendarat sekitar selusin kaki di depan Wang Lin.

Ini menciptakan gelombang kejut yang menyebar ke segala arah.

Semua pembudidaya didukung dengan tidak pasti ekspresi di wajah mereka.

Seorang lelaki tua duduk di atas peti mati. Dia dengan tenang memandang ke arah Wang Lin dengan ekspresi yang rumit.

Orang tua itu perlahan bertanya, “Kamu tahu aku ada di sini?”

Wang Lin menyeringai dan berkata, “Tentu saja aku tahu ; Anda mengikuti saya sepanjang jalan. “

Pria tua itu mendengus pelan.

Salah satu pembudidaya menyadari siapa orang tua itu dan berteriak,” Sekte Mayat! ” >

Saat kata-kata “Corpse Sect” keluar, ekspresi semua orang berubah.

“Scram!” Pria tua itu sangat kesal ketika dia melambaikan tangannya. Kedua kultivator yang dekat dengannya batuk darah dan tubuh mereka terbang mundur seolah-olah mereka telah dihantam oleh kekuatan yang kuat.

“Transformasi Jiwa!” Para pembudidaya di sekitarnya semua mengambil napas dalam-dalam dan mundur.

Pria tua dari Mayat Sekte memutar matanya dan menatap Wang Lin. Dia tiba-tiba tersenyum dan berkata, “Anak kecil, bagaimana kalau kita membuat kesepakatan? Saya akan membantu Anda membunuh orang-orang ini dan memberi saya 1000 tahun kebebasan. Dalam 1000 tahun ini, saya tidak akan mencari Anda dan Anda tidak akan menghancurkan jiwaku tanpa alasan. Bagaimana dengan itu? “

Wang Lin tertawa. “1000 tahun terlalu lama. Bagaimana jika saya mati dalam 1000 tahun? “

Orang tua itu terkejut. Dia menjambak rambutnya dan berseru, “Zhou Yi! Saya telah ditipu oleh Anda! Jika dia bahkan tidak hidup selama 1000 tahun, maka salah satu dari jiwaku akan turun bersamanya! ”

Pada saat ini, pria tua itu akhirnya mengerti situasinya. Kedua matanya merah, dan rasa frustrasi yang menumpuk di dalam dirinya akan membuatnya gila. Dia dengan kejam menatap Wang Lin sebelum melompat ke arah para pembudidaya di sekitarnya.

Para pembudidaya mendukung satu per satu, ingin melarikan diri, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan untuk melawan penanam Jiwa Transformasi tahap pertengahan. < / p>

Itu adalah pembantaian.

Chi Hu menatap dengan heran pada para petani yang berserakan saat mereka terbunuh. Dia sangat terkejut.

Ekspresi Wang Lin masih tetap sama. Dia dengan tenang melihat sekeliling tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

Setelah lama, pria tua itu kembali dengan aura pembunuh yang kuat di sekelilingnya. Matanya bahkan lebih merah dari sebelumnya, dan dia menatap Wang Lin dengan mereka. Setelah waktu yang sangat lama, dia melemparkan sepotong batu giok yang melesat seperti kilat. Wang Lin menangkapnya.

“Dalam 1000 tahun ini, aku akan melindungimu sekali! Kamu lebih baik tetap hidup untukku! ”Setelah lelaki tua itu selesai berbicara, dia melangkah ke peti mati dan menghilang.

Wang Lin merenung sebentar sebelum menampar tasnya untuk mengambil kompas bintang. Dia melompat ke atasnya dan kemudian berbalik untuk melihat Chi Hu. “Kakak Chi Hu, ayo. Mari kita kembali ke Suzaku. ”

Chi Hu mengambil napas dalam-dalam sebelum melompat ke kompas bintang. Dia membuka mulut untuk mengatakan sesuatu kepada Wang Lin, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Dia mengambil beberapa langkah sebelumnya, dan dengan hanya beberapa langkah itu, hubungan antara mereka mundur.

Wang Lin tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia mengendalikan kompas ke arah pusaran.

Setelah waktu yang sangat lama, Chi Hu berkata, “Terima kasih.”

Wang Lin samar-samar tersenyum. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, karena dia tahu apa yang dimaksud Chi Hu. Sebelumnya, yang harus dia lakukan adalah mengucapkan satu kata dan Sun Tai akan membunuh Chi Hu.

Chi Hu menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Kamu bisa tenang; Saya tidak akan memberi tahu siapa pun tentang apa yang terjadi hari ini. Aku, Chi Hu, bersumpah pada Klan Setan Raksasaku! ”

Waktu berlalu dengan lambat. Bahkan dengan kecepatan kompas bintang, butuh beberapa waktu untuk mengitari fragmen untuk mencapai pusaran.

Masih ada beberapa penggarap yang duduk di platform berbicara satu sama lain tentang pedang surgawi.

Namun, semua orang yang pergi terbunuh oleh Sun Tai, jadi tidak ada yang tahu siapa yang mendapatkan pedang surgawi pada akhirnya.

Ketika mereka mendekati pusaran, Wang Lin menyingkirkan kompas bintang . Dia dan Chi Hu menerbangkan sisa perjalanan dan tiba di peron tepat di bawah pusaran setelah beberapa saat.

Keduanya saling memandang. Wang Lin menggenggam tangannya dan berkata, “Saudara Chi Hu, mari kita bertemu kembali di Suzaku.” Dengan itu, dia menampar tasnya dan kuali kembali muncul di tangannya.

Chi Hu mengambil nafas dalam-dalam. Dia dengan tulus memandang Wang Lin dan berkata, “Brother Ceng, Anda harus datang mengunjungi saya agar kita bisa minum bersama.”

Wang Lin tertawa dan mengangguk. Dia mengaktifkan tungku kembali dan pusaran muncul di depannya. Dia melihat Alam Surgawi sekali lagi sebelum melangkah ke pusaran dan menghilang.

Chi Hu menampar tasnya memegang dan mengeluarkan kuali kembalinya juga. Dia mengaktifkannya dan berjalan ke pusaran seperti yang dilakukan Wang Lin.

Banyak hal terjadi dalam beberapa bulan terakhir ini, tetapi satu hal yang mengejutkan semua orang di peringkat 4 atau negara budidaya yang lebih tinggi adalah bahwa murid inti dari Suzaku, Kupu-kupu Merah, kehilangan lengan pada seseorang!

Dengan kehancuran Aliansi Empat Sekte dan Xue Yu menjadi negara budidaya peringkat 5, ketenarannya meledak di dalam planet ini.

< >> Rumor tentang dia tidak pernah berakhir, seperti bagaimana dia mencapai tahap akhir Formasi Jiwa hanya dalam 100 tahun, dan bagaimana dia diterima sebagai murid inti Suzaku. Hal-hal ini masih dibicarakan oleh para pembudidaya.

Tidak banyak orang yang tahu bahwa Kupu-kupu Merah telah memperoleh Rain Cauldron dan telah memasuki Alam Surgawi. Namun, lima bulan lalu, semua negara budidaya peringkat 5 berkumpul di Suzaku alter untuk konferensi yang diadakan setiap 100 tahun,

Konferensi ini setengah jalan ketika pusaran tiba-tiba terbuka di langit dan Kupu-kupu Merah terjatuh. Dia kehilangan lengan, dan dia hanya mengatakan satu hal sebelum pingsan.

“Ceng Niu!”

Ini adalah nama yang dikatakan Red Butterfly sambil menggertakkan giginya sebelum pingsan.

Semua utusan dari negara budidaya peringkat 5 tercengang. Segera, berita tentang Kupu-kupu Merah kehilangan lengan dan meludahkan nama Ceng Niu dengan cepat mulai menyebar.

Nama Ceng Niu tiba-tiba menjadi lebih terkenal daripada bahkan Red Butterfly; itu menjadi bintang paling terang di planet ini.

Semua orang menebak dari planet mana Ceng Niu ini berasal.

Pada suatu saat, Red Butterfly terbangun dan berbicara tentang identitas Ceng Niu. < / p>

“Ceng Niu ini berasal dari Suzaku, dan dia dari keluarga Ceng!” Saat informasi ini keluar, seluruh planet terkejut.

Hal pertama yang terjadi adalah Ceng leluhur keluarga memeriksa daftar keluarga mereka. Mereka benar-benar menemukan seseorang bernama Ceng Niu. Namun, anggota keluarga ini bahkan belum berusia 30 tahun dan baru pada tahap Pendirian Yayasan. Nenek moyang membawa anggota keluarga dan catatan keluarga ke Suzaku untuk membuktikan bahwa mereka tidak bersalah.

Akibatnya, desas-desus tentang Ceng Niu menjadi topik populer di kalangan pembudidaya.

Bahkan ada lebih banyak lagi para penggarap melihat sekeliling mencoba menemukan identitas sebenarnya dari penggarap misterius ini, tetapi tidak ada satupun yang berhasil pada akhirnya.

Negara Suzaku bereaksi terhadap semua ini seperti tidak ada yang terjadi, yang sangat jarang terjadi. < / p>

Orang yang bernama Ceng Niu menjadi anak muda nomor satu di Suzaku.

Meskipun keluarga Ceng mengatakan bahwa Ceng Niu ini mungkin tidak benar-benar bernama Ceng, hanya sedikit orang yang percaya dan banyak orang datang untuk mengunjungi.

Hal ini menyebabkan Ceng Niu dari keluarga Ceng menjadi takut tetapi juga sedikit bangga.

Masalah ini tiba-tiba melonjak lagi ketika tuan muda Klan Setan Raksasa kembali tiga bulan lalu. Kembalinya Chi Hu menyebabkan banyak orang datang berkunjung, dan Suzaku bahkan mengirim seseorang untuk datang untuk menyelidiki masalah yang berkaitan dengan Ceng Niu.

Chi Hu tidak mengatakan sepatah kata pun tentang Ceng Niu, dan ketika dia ditekan oleh kurir dari Suzaku, dia hanya mengatakan satu hal.

“Saya tidak tahu nama sebenarnya orang ini, saya hanya tahu bahwa dia disebut Ceng Niu. Kultivasi orang ini tidak terduga, dan karena dendamnya dengan Red Butterfly, saya tidak tahu alasannya. Namun, dari apa yang saya lihat, itu adalah sesama kultivator Kupu-kupu Merah yang terus bertindak melawannya. Pada akhirnya, Ceng Niu terpaksa bertindak juga. Jika aku mengatakan kebohongan, maka biarkan jiwaku menghilang! “

Setelah Chi Hu mengatakan semua ini, dia segera memasuki budidaya pintu tertutup dan menolak untuk melihat pengunjung. Pernyataan ini entah bagaimana bocor dan menyebar seperti api. Ini membuat nama Ceng Niu muncul kembali di mana-mana dan membuatnya semakin terkenal. Selanjutnya, setelah Kupu-kupu Merah pulih, dia mengirimkan pesan melalui Suzaku yang mengatakan: “Ceng Niu, pertempuran kita belum berakhir! Saya menunggu Anda untuk menemukan saya! “” Ceng Niu, siapa kamu ?! “Pertanyaan ini bukan hanya di hati Chi Hu dan Red Butterfly, tetapi dalam pikiran semua orang. Siapa sebenarnya Ceng Niu ini? Meskipun Red Butterfly telah merekam potret Ceng Niu, Suzaku tidak pernah merilisnya. Tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Suzaku. Di sebuah sekte kecil di negara budidaya peringkat 4, seorang pria paruh baya bergumam pada dirinya sendiri, “Ceng Niu, itu adalah nama ayah saya. Namanya adalah Ceng Daniu … “Awan menutupi langit di daerah di mana Wang Lin memasuki Alam Surgawi. Petir melintas di langit dan hujan turun tanpa henti. Badai ini sudah berlangsung lebih dari sebulan. Sangat sedikit pembudidaya yang akan keluar di tengah hujan ini, dan bahkan lebih sedikit manusia. Suatu hari, dua pedang terbang melintasi langit. Ada cahaya lembut yang menghalangi hujan, dan di dalam cahaya itu ada seorang lelaki tua dan seorang wanita muda. Hampir setengah dari rambut lelaki tua itu berwarna putih, dan keriput mulai muncul di wajahnya. Gadis muda itu berusia sekitar 17 atau 18 tahun dan cukup cantik. Gadis itu tertawa. “Guru, bepergian dalam hujan ini menghabiskan banyak energi spiritual, jadi ini adalah metode pelatihan yang baik.” Pria tua itu tertawa. “Benar. Jika Anda tetap rajin, Anda akan dapat mencapai tahap Formasi Inti dalam sepuluh tahun! “Gadis itu tiba-tiba bertanya,” Guru, apa tingkat budidaya yang menurut Anda Ceng Niu telah capai untuk dapat mengambil lengan dari Kupu-kupu Merah? Mungkinkah dia telah mencapai tahap Transformasi Jiwa yang legendaris? “” Ceng Niu … adalah senior yang jauh di atas kita. Bagaimana seseorang seperti saya bisa menghakiminya? Namun, tebakan saya adalah bahwa orang ini adalah kultivator Formasi Jiwa tahap akhir alih-alih Transformasi Jiwa, atau Red Butterfly tidak akan kehilangan lengannya; dia akan mati. “Raungan gemuruh terdengar di telinga mereka tepat ketika orang tua selesai berbicara. Tiba-tiba ada lebih banyak kilat di langit, dan di dalam kilat sebuah pusaran raksasa muncul.