Renegade Immortal – Chapter 345 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 345 | Baca Novel Online

Makam Abadi adalah pegunungan yang dikelilingi oleh kabut hitam tebal.

Sangat tenang di dalam pegunungan dan tidak ada tanda-tanda kehidupan. Keheningan semacam ini terlalu menakutkan.

Jauh di dalam pegunungan adalah lubang raksasa.

Kelompok enam orang tua Hu yang terdiri dari enam orang duduk di luar lubang ini. Dibandingkan dengan lubang, mereka terlihat sangat tidak penting.

Orang tua Hu duduk bersila. Dia sudah menunggu di sini selama hampir satu bulan. Meskipun mereka tidak menemukan bahaya di sepanjang jalan, ada sesuatu yang membuat kulitnya merangkak selama perjalanan.

Sebagai seorang pembudidaya Formasi Jiwa, dia tidak percaya bahwa perasaan semacam ini akan terjadi tanpa alasan. Sekarang dia sudah dekat lubang, perasaan itu bahkan lebih kuat.

Orang tua Hu berpikir, “Menambahkan sesama kultivator Wang, akan ada tiga pembudidaya Formasi Jiwa. Selama kita tidak masuk terlalu dalam, seharusnya tidak ada masalah … “

Bertahun-tahun yang lalu, dia datang ke sini dan pergi ke lantai tiga. Meskipun ada banyak bahaya, dia dapat memperoleh hal yang dia cari dan kemudian dia pergi.

Inilah sebabnya dia bersedia datang ke sini.

Namun, orang tua Hu mulai menyesalinya sekarang. Ekspresinya berangsur-angsur menjadi gelap ketika dia melihat lubang di depannya.

Orang tua Hu menoleh ke wanita berkerudung putih di sebelahnya. “Zi Xin, apakah kamu yakin Pohon Reinkarnasi ada di lantai tiga?”

Wanita berkerudung putih itu mengangguk dan berbisik, “Aku ingat dengan jelas bahwa ketika ayahku membawaku ke sana, aku melihat layu Pohon Reinkarnasi. Namun, kultivasinya tidak cukup kuat, jadi kami pergi. “

Orang tua Hu merenung. Lantai tiga tidak terlalu berbahaya. Itu harus aman selama mereka tidak pergi ke lantai empat. Juga, Pohon Reinkarnasi telah layu, jadi mungkin tidak akan ada orang liar yang menjaganya.

Dia tidak memberi tahu Wang Lin tentang semua hal ini secara terperinci.

Orang tua Hu berbalik dan menghadapi lubang itu. Tepat pada saat ini, ledakan sonik datang dari kejauhan, menarik perhatian semua orang.

Mereka melihat seekor binatang sebesar bukit tiba-tiba muncul di hadapan mereka. Di belakang binatang itu ada seorang pria muda berkulit putih. Orang ini adalah Wang Lin.

Orang tua Hu mengungkapkan ekspresi bahagia ketika dia berkata, “Sejak saudara Wang datang, maka perjalanan kita pasti akan berhasil!”

Wang Lin melompat turun nyamuk. Dia tersenyum pada semua orang dan berkata, “Saya membuat semua orang menunggu. Saya menemui beberapa masalah kecil di sepanjang jalan.

“Oh, benarkah?” Mata orang tua Hu menjadi fokus.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan melemparkan kepala ke tanah.

Kepala ini memiliki kulit yang sangat gelap, seperti ditutupi tanah. Mata dipenuhi amarah dan ada tato seperti anggur di wajahnya.

“Savage!” Ekspresi orang tua Hu berubah.

Wang Lin berkata, “Saya menemukan orang ini mengikuti saya setelah saya memasuki Makam Immortal. Dia berusaha menyergapku. “

Orang tua Hu melangkah maju dan menunjuk alis kepala. Tato di kepala mulai perlahan-lahan berkumpul di dahinya sampai membentuk gambar setengah daun.

Wajah orang tua Hu suram ketika dia berkata, “Dia bukan orang biadab tetapi seorang pembudidaya yang disempurnakan oleh orang-orang liar. “

” Oh? “Wang Lin menatap kepala.

Xu Luo ragu-ragu sebelum bertanya,” Leluhur, bagaimana kamu tahu? Mungkinkah itu daun? “

Bukan hanya dia, tetapi semua orang kecuali wanita berkerudung putih itu menunjukkan ekspresi kebingungan.

Ekspresi orang tua Hu serius ketika dia menunjuk ke arah daun di dahi kepala dan berkata, “Aku belum pernah melihat orang buas yang nyata sebelumnya, tetapi aku telah membaca beberapa teks kuno bahwa hanya seseorang dengan setidaknya tiga daun memiliki darah yang cukup murni untuk menjadi orang buas yang nyata. Sisanya dibentuk oleh para pemulia penyulingan. Namun, bahkan orang liar semacam ini seharusnya tidak muncul di sini. Mereka seharusnya mulai muncul di lantai dua. “

Tekanan tak terlihat muncul di hati semua orang ketika mereka melihat kepala di tanah.

Orang tua Hu ragu-ragu sebentar sebelum matanya menyala dan dia berkata, “Brother Wang, kita harus mengambil risiko untuk menjadi kaya. Mari kita turun! “

Wang Lin merenung sebentar dan kemudian mengangguk.

Orang tua Hu melompat ke dalam lubang pertama, diikuti oleh Wang Lin dan kemudian semua orang lain.

Lubang ini sangat dalam. Saat Wang Lin jatuh, dia bisa melihat tumbuh-tumbuhan seperti anggur tumbuh di dinding.

Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mendarat di tanah. Ini adalah daerah yang seperti biasa, tetapi tanahnya hitam, langit hitam, dan sekitarnya benar-benar sunyi.

Meskipun sangat redup di sini, itu tidak menghalangi penglihatan seorang petani di semua.

Wang Lin berjongkok dan meraih segenggam tanah. Kotoran di sini sangat keras, seperti logam.

Orang tua Hu berkata, “Lantai pertama biasanya aman, tetapi karena ada orang liar di luar, kita harus berhati-hati di sini.”

Wang Lin menyebar akal ilahi. Tempat ini sangat besar, sehingga akal ilahi-Nya tidak dapat menutupi semuanya.

Orang tua Hu dan Zi Xin berbicara sedikit untuk memastikan bahwa pintu masuk ke lantai berikutnya adalah ke timur sebelum mereka semua menuju ke timur.

Di sepanjang jalan, Qiu Siping dan rekannya terbang berdekatan dan terus-menerus berjaga-jaga.

Hanya Wang Lin, orang tua Hu, dan pria tua berjubah hitam itu masih tenang.

Adapun wanita berkerudung putih, dia sudah linglung sejak dia tiba di sini, seolah-olah dia sedang mengingat sesuatu.

Ketujuh dari mereka terbang sebentar sebelum mata Wang Lin tiba-tiba menyala dan dia melihat sesuatu di belakang mereka. Dia melihat cahaya gelap mengejar mereka. Ketika cahaya itu dekat, itu menghilang dan berubah menjadi biadab dengan rambut hitam. Dia mengenakan kulit binatang buas.

Ada beberapa tanda garis hitam di lengan dan kaki orang biadab. Dia mengulurkan tangan dan mencoba meraih Xu Luo.

Ekspresi Xu Luo berubah. Dia membuka mulutnya dan memancarkan sinar cahaya. Ada pedang terbang di dalam sinar cahaya itu dan menerjang ke arah orang biadab.

Orang biadab membuat gerakan aneh dan menghindari pedang saat tangannya menggesek ke bawah. Xu Luo dengan cepat mundur. Lima robekan lurus muncul di pakaiannya, mengungkapkan sesuatu yang mengkilap di bawahnya. Dia mengenakan baju besi di bawah pakaian.

Setelah menyelesaikan serangan, orang biadab dengan cepat mundur.

Orang tua Hu mendengus, “Tetap di sini!” Dia tidak bergerak tetapi mengulurkan tangan dengan tangan kanannya.

Orang buas mengeluarkan raungan aneh ketika tanda di lengan dan kakinya mulai bergerak. Asap hitam keluar dari bekas luka dan memasuki tubuhnya, lalu dia mengayunkan lengannya.

Asap hitam berkumpul di tinjunya dan kemudian sebuah pukulan dilempar keluar.

Orang tua Hu ekspresi tetap tenang, tetapi sedikit niat membunuh muncul di matanya. Dia mengepalkan tangan dan tangan kanan orang biadab itu hancur menjadi bubur berdarah. Orang buas mengeluarkan jeritan sengsara dan dengan cepat mundur.

Jari tangan kanan pria tua Hu menunjuk pada orang biadab dan menembakkan energi spiritual. Energi spiritual mendarat di dada orang biadab, menyebabkan orang biadab itu jatuh.

Orang tua Hu maju dan menunjuk ke dahi orang biadab itu. Tanda pada tubuh orang biadab berkumpul di dahinya dan daun lengkap muncul.

Orang tua Hu berkata, “Sepertinya beberapa perubahan yang kita tidak tahu telah terjadi di dalam Makam Abadi ini. Orang liar satu daun ini tidak muncul sampai lantai dua sebelumnya. “

Xu Luo menyentuh dadanya dan mengungkapkan sedikit rasa takut. Untuk bisa menghindari pedang terbang, buas ini terlalu cepat. Jika dia tidak mengenakan baju besi ini, orang biadab akan merobek dadanya terbuka.

Tiga hari kemudian, ketujuh dari mereka tiba di pintu masuk ke lantai dua. Sepanjang jalan, mereka telah menemukan total sembilan orang biadab. Orang-orang liar ini muncul dari udara yang tipis. Bahkan dengan indera ilahi mereka tersebar, tidak mungkin untuk memperhatikan mereka sampai mereka muncul.

Dari sembilan orang biadab, mereka semua adalah satu orang biadab daun selain yang terakhir.

The buas terakhir muncul di dekat pintu masuk ke lantai dua. Orang buas ini memiliki lebih banyak tato daripada yang lain, terutama di lengan kanannya, yang ditutupi tato.

Tato ini tampak seperti tanda untuk Wang Lin. Setelah membunuh orang biadab ini, Wang Lin menemukan dua daun di dahinya. Kekuatan orang ini seperti yang dimiliki kultivator Formasi Inti tahap akhir. Lantai kedua Makam Abadi tidak jauh berbeda dari lantai pertama; masih sangat gelap di sini. Namun, ada aura yang akan membuat orang merasa sangat jengkel. Aura ini tidak berpengaruh pada Wang Lin, tetapi memiliki efek besar pada Xu Luo dan teman-temannya. Wang Lin sangat bingung mengapa orang tua Hu membawa Xu Luo dan wanita di sini. Mereka hanya pada tahap Formasi Inti, sehingga kesalahan bisa membuat mereka terbunuh. Wang Lin tidak bertanya banyak tentang ini. Dengan kepribadiannya, kecuali cukup mudah untuk membantu, dia tidak akan melakukan apa pun yang berisiko untuk menyelamatkan mereka. Di lantai dua, mereka kadang-kadang melihat tulang binatang dan bahkan beberapa mayat binatang yang membusuk. Mereka semua sangat berbeda dari yang ada di Laut Setan. Wang Lin tidak mengenali mereka. Hanya ketika mereka memasuki lantai dua, Wang Lin terkejut karena cahaya gelap muncul 100 kaki dari mereka. Cahaya tidak berusaha mendekat tetapi berubah menjadi biadab. Biadab ini terlihat sangat berbeda dari yang ada di lantai pertama. Lebih dari 1/4 tubuhnya ditutupi tato hitam, bunga-bunga. Matanya juga tidak merah tetapi sangat jernih. Namun, jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat cahaya misterius di dalamnya. Orang buas ini tidak sama dengan yang ada di lantai pertama. Yang dari lantai pertama, bahkan yang dua daun, semuanya memiliki mata merah dan benar-benar gila. Mereka akan menyerang mereka bahkan ketika mereka tahu perbedaan dalam kekuatan. Namun, orang ini tidak mendekat tetapi dengan muram memandang mereka dari jarak 100 kaki. Dia mengambil beberapa pandangan ekstra pada wanita berkerudung putih. Wanita berkerudung putih tiba-tiba berkata, “Savage! Orang biadab yang nyata! Tanda di tubuhnya sudah mencapai tingkat tiga daun, yang sama dengan pembudidaya Nascent Soul. “