Renegade Immortal – Chapter 346 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 346 | Baca Novel Online

Orang buas itu menjulurkan lidahnya dan menjilat bibirnya. Dia menjerit dan tak lama kemudian, puluhan lampu hitam muncul. Mereka berubah menjadi buas dengan tato di lengan dan kaki mereka. Mereka semua melompat ke arah Wang Lin dan teman-temannya.

Tiga daun liar itu mencibir ketika dia dengan dingin melihat pemandangan itu.

Mata Wang Lin bersinar. Dia dengan cepat pergi ke sekitar orang-orang liar itu dan menyerbu ke arah tiga orang liar daun. Tiga buas daun sama sekali tidak panik. Dia menggosok tanda pada tubuhnya dan kulit binatang muncul di tangannya.

Nyanyian kompleks keluar dari mulut orang ini dan kulit binatang itu tiba-tiba berubah menjadi bola api yang menabrak Wang Lin. < / p>

Tubuh Wang Lin ditangkap oleh api. Kulit binatang buas lain muncul di tangan tiga daun liar itu. Dia menggigit ujung jarinya, menggambar beberapa garis darah di kulit binatang buas, dan kemudian membuangnya lagi.

Api tiba-tiba menjadi lebih ganas.

Namun, hanya pada saat ini, Wang Lin berjalan keluar dari bola api. Api itu bahkan tidak bisa mendekat kepadanya. Saat Wang Lin berjalan keluar, bola api semakin kecil dan semakin kecil sampai habis.

Tiga daun liar itu tertegun, jadi dia dengan cepat mundur dengan berubah menjadi cahaya hitam. Bagaimana mungkin Wang Lin membiarkannya melarikan diri? Dia dengan cepat berteleportasi untuk mengejar ketinggalan.

Adapun sisa orang liar yang menyerang mereka, mereka semua telah dibunuh oleh orang tua Hu hanya dengan lambaian lengan bajunya.

Wang Lin kembali dengan kepala tiga daun buas dan melemparkannya ke tanah. Dia dengan dingin menatap wanita berkerudung putih dan berkata, “Rekan kultivator Zi Xin, karena Anda bisa mengenali peringkat orang biadab ini, tolong beri tahu kami semua yang Anda tahu.

Wanita berkerudung putih itu mengangguk dan berkata, “Bukannya aku tidak ingin mengatakannya sebelumnya, tetapi setelah datang ke sini, aku sepertinya telah mengingat beberapa hal. Orang liar di sini berbeda dari kita pembudidaya. Mereka terbagi menjadi dua jenis: dukun dan pejuang. “

” Orang itu adalah dukun tiga daun! “

” Kekuatan mereka berasal dari tato hitam di tubuh mereka. Semakin banyak tato yang mereka miliki, semakin kuat mereka. “

” Adapun tato ini, mereka dibuat dari darah binatang setan, sehingga mereka mendapatkan kekuatan binatang buas ini. “

< Tepat pada saat ini, ledakan sonik datang dari kejauhan. Cahaya hitam dengan cepat tiba dari kejauhan dan berubah menjadi wajah raksasa. Mata wajah itu dengan cepat mengunci kepala di tanah.

Lalu wajah itu tersedot dan kepalanya mulai bergerak seolah hidup. Segera, kepala itu dihisap oleh wajahnya.

Orang tua Hu mendengus. Dia akan naik ketika ekspresinya tiba-tiba berubah.

Ekspresi Wang Lin juga sangat jelek. Di kejauhan, ada lima lampu hitam. Mereka juga telah berubah menjadi wajah raksasa yang menatap mereka dengan dingin.

Suara wanita berkerudung putih itu bergetar. “Ini adalah lima dukun daun. Mereka sama dengan para pembudidaya Formasi Jiwa … “

” Semua orang, berpencar dan bertemu di pintu masuk ke lantai tiga. Pintu masuknya ada di ujung utara! ”Orang tua Hu mengatakan ini dengan sangat cepat sebelum meraih Xu Luo dan wanita itu. Dia dengan cepat melarikan diri dan Qiu Siping segera mengikuti.

Wang Lin tidak mengatakan apa-apa saat dia berbalik dan pergi.

Melihat semua orang pergi, wajah-wajah berpisah, mengejar semua orang. Yang mengejar Wang Lin adalah orang yang datang lebih dulu.

Mata Wang Lin tenang. Setelah terbang sebentar, dia berhenti dan berbalik menghadap wajah yang mengejarnya. Dia menampar tasnya memegang dan bendera pembatasan muncul di tangannya. Dia melambaikan bendera dan awan besar gas pembatas mengelilingi tubuhnya.

Pada saat yang sama, katak guntur terbang keluar dari kantong memegang dengan perut mengembang. Itu membuka mulutnya ke arah dukun buas dan bola petir diisi dengan ledakan sonik.

Mata wajah raksasa itu mengungkapkan cahaya misterius ketika massa gelap berkumpul di depannya, membentuk perisai raksasa. < / p>

Bola petir bertabrakan dengan perisai.

Bang!

Perisai bergetar dan retak muncul. Lebih banyak massa hitam dengan cepat berkumpul di perisai. Setelah bola cahaya menghilang, massa hitam semakin memadat dan seseorang keluar darinya.

Orang ini setengah baya dengan rambutnya yang santai di belakangnya. Lebih dari separuh tubuhnya ditutupi tato, tetapi tato itu tidak langsung di tubuhnya; mereka melayang sedikit di atas kulitnya. Tato itu terlihat sangat berantakan. Jelas bahwa lebih dari satu lapis tato telah diletakkan.

Wajahnya sama. Setengah dari wajahnya ditutupi tato.

Pria paruh baya itu perlahan berkata, “Penjajah planet ini, kalian melanggar perjanjian! 100 tahun belum berlalu, jadi siapa pun yang masuk akan mati! “

Mata Wang Lin bersinar. Dia tidak bisa menemukan energi spiritual dalam tubuh orang ini, tetapi tato memberinya rasa bahaya.

Tangan kanan pria paruh baya itu menggesekkan tato di tubuhnya. Tato itu terbang dari tubuhnya dan mulai dengan cepat berputar di lengan kanannya.

Tangan kiri pria paruh baya itu dengan cepat bergerak dan menunjuk beberapa tato di lengan kanannya. Tato yang dipukul mulai bersinar dan dengan cepat menyebar. Tato melingkari area dengan diameter sekitar 100 kaki.

Kemudian tato tiba-tiba mendekat dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Gas pembatasan di sekitar Wang Lin dengan cepat berubah menjadi naga dan dibebankan pada tato.

Bang! Bang! Bang!

Serangkaian ledakan tiba-tiba dimulai. Setiap kali gas pembatas dan tato bertabrakan, mereka berdua akan menghilang.

“Apa ini?” Pria paruh baya itu mengerutkan kening. Dia mengambil tato, mengubahnya menjadi kulit binatang di tangannya, dan membuangnya.

Kulit binatang ini dengan cepat mulai terbakar, menyebabkan kecepatan tato terbang meningkat. Setelah serangkaian ledakan, Wang Lin memiliki gas pembatasan lebih sedikit.

Wang Lin masih tenang. Dia sedang menonton tato. Matanya berbinar dan dia berpikir, “Jadi orang-orang liar ini menggunakan tato ini untuk menyerang. Meskipun tidak ada energi spiritual di dalam tato, ada beberapa kekuatan misterius di dalamnya. “

Setelah melihat orang buas melemparkan kulit binatang itu, sedikit niat membunuh muncul di mata Wang Lin. Dia menampar tasnya memegang dan pedang surgawi raksasa muncul di hadapannya.

Dia meraih pedang surgawi, mengeluarkan raungan, dan mengayunkannya ke bawah. Ledakan seperti langit membelah bisa terdengar dan sinar cahaya hitam berayun ke bawah.

Ekspresi pria paruh baya itu sangat berubah saat dia dengan cepat menggerakkan tangannya. Tato itu kembali kepadanya dan dengan cepat membentuk banyak perisai.

Namun, saat pedang langit mengayunkannya, cahaya hitam lewat dan semua perisai itu hancur.

Bagian tengah- Pria tua itu menjerit. Tanpa ragu-ragu, dia berubah menjadi massa hitam. Massa hitam berubah menjadi wajah yang dengan cepat mundur.

Tapi cahaya hitam masih mencapai massa hitam. Teriakan menyedihkan datang dari dalamnya. Itu melambat sebentar, tapi dengan cepat melaju lagi.

Mata Wang Lin menyala. Dia tidak mengejar. Tatapannya jatuh pada katak guntur.

“Kekuatan pedang tidak mampu membunuhnya. Ayunan itu adalah sesuatu yang paling terlambat kultivator Formasi Jiwa tidak bisa memblokir tanpa harta pertahanan yang baik. Kelima daun liar itu kuat! ”

Kodok guntur melompat ke udara dan perutnya mengembang. Itu kemudian memuntahkan bola pencahayaan pada massa hitam yang melarikan diri. Bola petir melesat keluar dan memasuki massa hitam.

Raungan yang menghancurkan bumi datang dari massa hitam. Massa hitam menghilang dan wajah di dalamnya menghilang juga.

Wang Lin mendarat bersama dengan kodok guntur. Bau darah menyebar dari tempat ledakan itu terjadi. Pria paruh baya itu terbunuh oleh bola petir.

Wang Lin merenung sebentar sebelum menyingkirkan kodok guntur. Dia terbang ke utara dengan indera ilahi-Nya menyebar. Beberapa jam kemudian, ekspresinya tiba-tiba berubah saat dia melihat ke kanan.

Lalu dia dengan cepat bergerak seperti meteor. Ada dua orang biadab di sana. Salah satu dari mereka memiliki rambut putih dan ⅔ tubuhnya ditutupi tato. Di sampingnya adalah seorang pria muda. Pemuda itu hanya memiliki ¼ tubuhnya yang tertutup tato. Sebelumnya mereka berdua adalah genangan lumpur. Bubbles kadang-kadang akan muncul dan muncul. Mereka berdua segera memperhatikan Wang Lin. Pria muda itu terkejut. Dia memandang lelaki tua di sampingnya dan tidak berbicara. Mata lelaki tua itu jernih. Dia memandang Wang Lin dan tidak lagi mengganggunya saat dia melihat ke arah genangan lumpur. Tepat pada saat ini, makhluk seperti naga melompat keluar dari lumpur dan menyerbu ke arah orang tua itu. Ekspresi pria tua itu tetap tenang seperti dia menampar tato di tubuhnya dengan tangan kanannya. Tato di tubuhnya dengan cepat bergerak dan menjadi pisau besar di tangan kanannya. Memegang pisau besar itu, lelaki tua itu melompat ke depan dan menebas naga itu. Naga itu menggerakkan kepalanya, menghindari pisau, dan menabrak orang tua itu. Saat naga itu mengenai orang tua itu, tubuh lelaki tua itu meledak menjadi tato yang tak terhitung jumlahnya yang menyebar. Mata Wang Lin menjadi serius. Semua teknik yang ia lihat digunakan oleh orang-orang liar sangat berbeda dari para pembudidaya. Tubuh lelaki tua itu telah menjadi tato yang tak terhitung jumlahnya, dan mereka semua memasuki tubuh naga. Naga itu meraung kesakitan. Tubuhnya yang besar keluar dari genangan lumpur dan mencipratkan sejumlah besar lumpur. Orang biadab muda itu menghindari lumpur dan memandangi naga dengan ekspresi serius. Tiba-tiba, naga itu menjadi lemah. Tak lama kemudian, tato yang tak terhitung jumlahnya keluar dari tubuhnya untuk membentuk pria tua itu lagi. Seolah-olah naga itu telah melahirkan pria tua itu. Ketika tato terakhir kembali ke tubuhnya, dia melompat turun dari naga dan memotong kepalanya. Sejumlah besar darah menyembur keluar dari kepala naga. Pemuda itu bersorak dan berlari ke depan. Dia menutupi dirinya dengan darah segar dan tatonya bergerak seolah-olah mereka masih hidup. Singkatnya, pemuda itu duduk untuk berkultivasi dan kemudian mulai menggambar tato sesuai dengan yang ada di tubuhnya. Segera, tato lama digantikan oleh yang baru. Melihat ini, Wang Lin tiba-tiba teringat satu orang.