Renegade Immortal – Chapter 349 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 349 | Baca Novel Online

Waktu berlalu dengan lambat. Xu Luo dan Yun Meng menjadi lebih tua. Kulit mereka kehilangan kilau dan sepertinya hidup mereka menghilang bersama dengan aura putih.

Tiga titik kuning akhirnya muncul di bagian atas pohon reinkarnasi.

Tiga titik kuning menjadi lebih cerah dan lebih terang seperti mereka mengandung suplai kekuatan misterius yang tak ada habisnya.

Mata orang tua Hu menyala dan dia berkata, “Tiga buah reinkarnasi!”

Tepat pada saat ini, cahaya kuning menyilaukan muncul dari pohon reinkarnasi. Pilar cahaya kuning melesat ke langit. Cahaya kuning menerobos awan lantai tiga dan menciptakan cincin kuning yang menyebar.

Semakin lama pilar cahaya terangkat, semakin lebar cincin itu diperluas.

The cincin cahaya kuning lebarnya sekitar 1000 kaki, jadi semua orang di lantai tiga akan melihatnya.

Semakin banyak cincin cahaya kuning muncul. Garis memanjang dari cincin, menghubungkan mereka satu sama lain sampai mereka mencapai pilar. Ini membuat pilar itu terlihat seperti batang pohon raksasa. Kemudian, lebih banyak garis memanjang cincin, membentuk cabang dan daun sampai ada pohon besar yang menembus ke langit.

Pohon reinkarnasi raksasa yang tampak seperti memegang langit di lantai tiga tiba-tiba muncul di depan semua orang.

Ini bukan pohon asli tetapi ilusi. Namun, kemunculan ilusi ini menyebabkan setiap orang biadab di daerah itu menghentikan apa yang mereka lakukan dan melihat pohon itu sebelum dengan terburu-buru berlari ke sana.

Wang Lin mengangkat kepalanya. Hatinya tenggelam. Pohon ini pasti akan menarik perhatian semua orang liar di sini. Pertempuran besar akan datang.

Haruskah dia pergi sekarang dan tidak menunggu buah reinkarnasi atau menunggu buah reinkarnasi dan bertarung?

Wang Lin merenung sebentar dan kemudian matanya berkilau.

Tepat pada saat ini, delapan sinar cahaya hitam tiba di cakrawala dan berubah menjadi delapan pria tua. Mereka dengan cepat mengaktifkan kekuatan tato mereka dan menyerbu ke arah orang-orang di bawah pohon.

Pembatasan terluar yang ditetapkan oleh Wang Lin diaktifkan, membentuk perisai berbentuk cangkang kura-kura yang menutupi 300 kaki pohon. < / p>

Kekuatan delapan orang tua menabrak perisai, menyebabkan ledakan besar.

Bang! Bang!

Di bawah serangan terus-menerus, pembatasan dihancurkan lapis demi lapis.

Orang tua Hu membentuk segel dan menembakkan beberapa sinar energi spiritual. Energinya memasuki 16 bendera dan kemudian 16 hal seperti hantu terbang keluar dari mereka.

16 hantu ini berkumpul bersama untuk membentuk badai hitam. Kekuatan melonjak menembus badai dan menghantam delapan orang yang menyerang formasi, menjatuhkan mereka kembali beberapa meter.

Orang tua Hu menarik napas dalam-dalam. Dia menutup matanya dan dengan cepat mengaktifkan teknik di tangannya.

Mata Wang Lin menyala dan kemudian dia menunjuk ke delapan dari mereka. Pembatasan yang tersisa membentuk tangan raksasa yang mencapai ke arah mereka.

Salah satu dari delapan segera ditangkap. Mata Wang Lin berbinar dan dia berbisik, “Meledak!”

Dengan keras, tangan hancur bersama dengan orang di dalamnya menjadi mandi darah dan daging.

Wang Lin menunjuk dengan jarinya lagi dan tangan yang hancur itu berubah. Orang liar ini belum mencapai tahap lima daun; mereka hanya memiliki empat daun, jadi mereka seperti pembudidaya Nascent Soul.

Tepat pada saat ini, sinar cahaya hitam lain datang dari kejauhan. Ada wajah raksasa di dalam cahaya hitam dan ditutupi dengan tato.

“Saudara Wang, lindungi mereka untukku saat aku pergi ke luar dan melawan mereka.” Orang tua Hu berjalan keluar dari lapisan pembatasan dan mulai bertarung dengan orang-orang liar.

Setengah jam kemudian, orang tua Hu kembali dengan wajah muram dan dua luka di tubuhnya. Dia berantakan. Setelah dia kembali, dia duduk dan berkata, “Saya membunuh mereka tetapi dua lagi datang. Saya tidak bisa mengalahkan mereka. “

Wang Lin berdiri dan berjalan keluar.

Saat dia berjalan keluar dari batasan, dia melihat dua pria tua memegang rantai yang terbuat dari rantai mereka. tato. Mereka menyerang badai hitam yang diciptakan oleh 16 bendera. Setiap kali rantai menghantam badai, ada serangkaian suara berderak.

Saat Wang Lin muncul, salah satu mata pria tua itu berbinar. Rantai tato yang dipegangnya bergetar dan menghampiri Wang Lin seperti ular panjang.

Ledakan sonik terjadi bersamaan dengan rantai tato. Wang Lin juga bisa merasakan jiwa naga yang meraung di dalam rantai.

Wang Lin tetap tenang dan mengulurkan tangan. Kabut hitam di sekitarnya berkumpul untuk membentuk tombak. Wang Lin mengambil tombak itu dan menusukkannya ke rantai tato.

Bang!

Tombak itu roboh dan retakan muncul di rantai sebelum pecah menjadi masing-masing tato.

< Mata orang tua biadab itu menjadi serius. Dia mengaum dan mengeluarkan kulit binatang merah. Kulit binatang itu terbakar dan berubah menjadi panci besi besar.

Saat panci besi itu muncul, tato yang hancur dengan cepat berkumpul di panci besi.

Wang Lin mengangkat kanannya tangan dan tombak lain muncul di tangannya, lalu dia menyerbu seperti kilat.

Ada ketakutan di mata lelaki tua itu ketika dia berdiri di atas panci besi. Dia melantunkan mantra yang rumit dan kemudian panci besi itu tiba-tiba tumbuh hingga seukuran gunung kecil. Pria tua itu terbang dengan panci besi dan menghindari tombak Wang Lin.

Kemudian panci besi itu jatuh dari langit. Sebelum Wang Lin bisa menjauh, retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di bawah kakinya.

Tubuhnya ditekan oleh kekuatan yang tak terlihat, menyebabkannya melambat.

Pada saat yang sama, buas lainnya menoleh ke arah Wang Lin dan tersenyum kejam. Dia melambaikan tangannya dan tato terbang dari tangannya, ditumpuk, dan terbang ke arah Wang Lin.

Mata Wang Lin masih tenang. Dia membuka lengannya dan berkata, “Dinding pembatas, muncul!”

Tombak yang tak terhitung jumlahnya terbuat dari gas pembatas yang ditembakkan dari kabut ke arah tato yang telah dibuang oleh orang liar.

Di pada saat yang sama, Wang Lin menyentuh tasnya untuk mengambil pedang surgawi. Dengan kedua tangannya, dia mengayunkan pedang ke langit.

Sinar energi pedang melesat dan bertabrakan dengan panci besi.

Panci besi bergetar dan retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di atasnya. Orang tua yang berdiri di atasnya mengeluarkan darah. Matanya dipenuhi dengan kejutan. Namun, dia mengeluarkan raungan ganas setelahnya. Kemudian lima daun muncul di kepalanya dan dengan cepat menutupi seluruh tubuhnya. Daun itu turun ke kakinya dan masuk ke loyang besi, menyegel celah-celah itu. Panci besi itu kembali bersinar dan jatuh lagi.

Dia hanya berjarak 200 kaki dari Wang Lin.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Tanpa ragu-ragu, dia melemparkan pedang surgawi ke udara.

Pedang surgawi mengisi melalui wajan besi seperti memotong kertas. Orang tua itu terkejut ketika dia terbelah dua.

Darah berceceran di mana-mana.

Pembatasan Wang Lin menghilang. Dia membuka mulutnya dan sebuah cap keluar dari sana, menghantam orang biadab lainnya saat dia bertarung melawan tombak yang tak terhitung jumlahnya.

Ekspresi buas itu berubah dan tiba-tiba kulit binatang muncul di tangannya. Kulit binatang itu membentuk tangan raksasa yang menabrak cap.

Wang Lin mendengus. Dia bergerak maju, menyentuh tasnya, dan sebuah lonceng muncul di tangannya. Dia melemparkan bel emas ke arah orang biadab. Orang buas itu sudah menjadi gila karena dia berurusan dengan tombak dan cap. Tepat saat dia akan mengambil kulit binatang buas lainnya, dia ditelan oleh bel.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan bel kembali ke padanya. Dia kemudian dengan cepat menutup bel. Saat dia menyimpannya, dia masih bisa mendengar dering dari bel.

Wang Lin mengambil pedang langit dan stempel hitam sebelum kembali ke pembatasan.

Setelah dia kembali ke dalam , lingkungan menjadi sunyi, hanya menyisakan sisa-sisa pertempuran yang berdarah.

Di dalam batasan, orang tua Hu duduk di bawah pohon reinkarnasi dengan ketakutan di matanya ke arah Wang Lin. Setelah menyaksikan pertempuran itu, ketakutannya terhadap Wang Lin menjadi lebih kuat.

“Berapa banyak lagi waktu?” Wang Lin menatap pohon reinkarnasi. Tiga titik sekarang seukuran kepalan tangan. Pria tua Hu dengan percaya diri berkata, “Segera, setengah jam lagi dan buah-buahan akan siap!” Wang Lin berkata, “Itu terlalu lama. Itu hanya lima dukun daun, bukan enam dukun daun, yang setara dengan pembudidaya Formasi Jiwa. Saya dapat menahan salah satu dari mereka, tetapi jika dua datang, saya tidak akan bisa berbuat banyak. Ada juga tujuh dukun daun di sini; mereka sama dengan pembudidaya Transformasi Jiwa! ”Ekspresi lelaki tua Hu menjadi suram. Tepat ketika dia akan berbicara, ekspresinya sangat berubah. Wang Lin menghela nafas dan melihat ke atas. Di kejauhan, 20 sinar cahaya hitam sedang menuju ke arah mereka. Enam dari lampu hitam itu berisi wajah-wajah raksasa. Dua di depan sangat besar. Lampu hitam yang mereka berikan seperti api iblis yang mengamuk. Enam tato daun akan terus-menerus muncul dan hilang di dahi mereka. Setelah mereka tiba di pembatasan, mereka semua mengambil bentuk manusia. Dua enam dukun daun di bagian depan adalah dua yang sama yang mengejar Wang Lin dan lelaki tua Hu tetapi dibujuk oleh binatang penyu. Ada beberapa tato lagi pada wanita tua itu serta jejak merah di tubuhnya. Proses penyerapan jelas-jelas baru saja selesai. Dia tersenyum ketika tangannya yang layu menjangkau ke depan. Badai gelap yang sudah melemah hancur. 16 hantu menghilang dan 16 bendera hancur.