Renegade Immortal – Chapter 350 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 350 | Baca Novel Online

Setelah badai hitam menghilang, ada tirai kabut hitam.

Wanita tua itu bergerak maju dan baru saja akan memasuki hitam kabut ketika ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia memutar tubuhnya ke belakang pada sudut yang mustahil.

Sebuah tongkat melintas olehnya dan menghilang kembali ke kabut hitam.

Luka muncul pada yang lama. tubuh wanita layu. Dia mengaum, lalu tato tiba-tiba muncul di sekujur tubuhnya dan mulai berputar. Setelah mengucapkan beberapa kutukan, tato di sekitarnya berubah menjadi bola api, yang melesat ke kabut hitam.

Banyak tombak terbang keluar dari kabut hitam dan bertabrakan dengan bola api, menciptakan ledakan yang mengguncang surga.

Pada saat yang sama, lima sabit terbang menuju wanita tua itu. Sinar cahaya ungu tiba-tiba tiba di sebelah wanita tua itu. Ketika cahaya ungu memudar, itu mengungkapkan seorang pria paruh baya.

Tubuh orang ini sangat besar. Dia menangkap salah satu sabit di tangannya dan meremasnya. Sabit dihancurkan. Lalu dia meraih sabit lain dan menghancurkannya.

Tiga sabit yang tersisa dengan cepat terbang kembali ke kabut hitam dan menghilang.

Pria besar itu kebanyakan tertutup tato. Namun, tatonya sedikit berbeda dari yang lain ‘. Alih-alih mengambang di atas kulit, tatonya terukir di kulitnya.

Setelah orang ini muncul, wanita tua itu mendengus tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Pria kekar ini memandang kabut. Dia mengepalkan tangan kanannya dan tiba-tiba melepaskan pukulan. Tato di tubuhnya bergerak secara misterius dan otot-otot di tubuhnya mengembun ke lengan kanannya. Kabut hitam didorong terpisah dan tiga sabit yang tersisa yang bersembunyi di dalamnya hancur.

Wajah orang tua Hu cemberut saat dia melihat ke arah Xu Luo dan Yun Meng di bawah pohon reinkarnasi. Ketika tatapannya jatuh pada Xu Luo, orang tua Hu mengepalkan giginya dan mengirimkan sinar energi spiritual yang masuk ke tubuh Xu Luo.

Xu Luo menjerit menjengkelkan, batuk seteguk darah, dan jatuh ke tanah. Namun, tepat sebelum dia jatuh, sejumlah besar aura putih-susu keluar dari tubuhnya dan diserap oleh pohon reinkarnasi.

Mata Wang Lin menyala dan dia memandangi lelaki tua Hu. Orang tua ini, Hu, benar-benar kejam. Dia tidak keberatan mengorbankan murid sekte sendiri untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan buah reinkarnasi. Namun, ini adalah masalah internal sekte orang tua Hu. Dia tidak punya hak untuk ikut campur dan dia juga tidak mau.

Setelah tubuh Xu Luo menyentuh tanah, tiga titik kuning pada pohon reinkarnasi bersinar terang dan perlahan-lahan mulai terbentuk.

Orang tua Hu tahu bahwa itu tidak cukup dan menghela nafas. Dia menunjuk Yun Meng, menyebabkannya batuk darah. Dia menatap lelaki tua Hu dengan kesedihan di matanya sebelum perlahan-lahan menutupnya.

Sejumlah besar aura putih susu tiba-tiba keluar dari kepalanya dan memasuki pohon reinkarnasi.

Dalam sekejap, tiga buah reinkarnasi terbentuk.

Wang Lin dan orang tua Hu bergegas menuju pohon reinkarnasi pada saat yang bersamaan. Dengan seberapa dekat mereka, mereka berdua tiba di bawah pohon pada saat bersamaan. Wang Lin dengan cepat mengambil satu buah.

Adapun orang tua Hu, ia mengambil buah dengan masing-masing tangan dan dengan cepat mundur. Pandangannya ke arah Wang Lin dipenuhi dengan kehati-hatian.

Tanpa ragu, Wang Lin menabrak pohon reinkarnasi dengan tangannya. Pohon itu patah di dasarnya, lalu Wang Lin meraihnya dan memegangnya di atas bahunya. Dia kemudian melambaikan tangannya dan bendera pembatasan kembali kepadanya. Dia dengan cepat melarikan diri sesudahnya.

Orang tua Hu adalah sama, tetapi arah yang mereka berdua pilih berlawanan.

Adapun Qiu Siping, dia telah membuka matanya. Dia mengepalkan giginya dan mengikuti setelah Wang Lin.

Semua ini terjadi pada saat kabut hitam menghilang. Pada saat yang hampir bersamaan, ketiga orang itu keluar. Orang-orang liar dengan cepat pergi untuk menghentikan mereka.

Pria kekar itu menatap ke arah Wang Lin. Dia dengan cepat bergerak dan memblokir jalan Wang Lin.

Adapun wanita tua itu, tatapannya terkunci pada pria tua Hu saat dia dengan cepat mengejarnya. Enam dukun daun lainnya menatap Qiu Siping.

Qiu Siping merasa seperti sedang dikunci oleh binatang buas. Segera, kekuatan misterius menutupi tubuhnya, membuatnya jadi dia tidak bisa bergerak sama sekali. Dia melihat enam dukun daun menyeringai padanya dan kemudian penglihatannya menjadi hitam ketika dia kehilangan kesadaran.

Di dahinya, sebuah tato misterius dan terus tumbuh muncul.

Menghadapi pria kekar itu yang menghalangi dia, ekspresi Wang Lin suram. Dia dengan cepat mengambil pedang surgawi dan mengayunkannya. Pria kekar itu tertawa dan bertemu dengan pedang dengan tangannya.

Bang!

Tangan pria kekar itu terbelah terbuka ke titik di mana tulang-tulangnya terungkap. Bahkan ada tato di tulangnya. Dia dikirim terbang, tetapi matanya dipenuhi dengan keinginan untuk bertempur, jadi dia dengan cepat pulih dan menyerang Wang Lin lagi.

Wang Lin bisa merasakan gelombang kejut yang datang dari pedang surgawi. Dia meminjam kekuatan itu untuk bergerak mundur dan akan segera melarikan diri.

Dia segera menduga bahwa orang ini bukan dukun, tetapi seorang pejuang yang belum pernah muncul sebelumnya. Seorang dukun tidak akan bisa menerima pukulan dari pedang surgawi hanya dengan kepalan tangan mereka.

Saat Wang Lin mundur, dia melihat tato di dahi Qiu Siping. Ekspresinya tenggelam. Dia mengulurkan tangan dan meraih tas pegangan Qiu Siping. Kemudian dia melarikan diri tanpa melihat ke belakang.

Pria kekar mengeluarkan raungan dan mengejar Wang Lin.

Pada saat ini, beberapa dukun yang tersisa datang untuk berhenti Wang Lin Niat membunuh melintas di mata Wang Lin dan dia berteriak, “Enyahlah!”

Dia mengayunkan pedang surgawi secara horizontal dan memotong dua orang liar menjadi dua. Orang liar lainnya berhenti ketika mereka melihat ini, dan Wang Lin menggunakan jeda ini untuk menerobos mereka.

Ekspresi pria kekar itu suram saat ia dengan cepat mengejar Wang Lin.

Keduanya dari mereka berdua sangat cepat. Dalam sekejap mata, keduanya menghilang di cakrawala.

Adapun dukun enam daun yang baru saja selesai memperbaiki Qiu Siping, ia menarik pandangannya dari tempat Wang Lin pergi dan berbalik ke arah orang tua Hu, yang saat ini bertarung dengan wanita tua itu. Dia menjilat bibirnya saat dia menatap tas tua yang dipegang Hu. Tas itu memancarkan cahaya kuning. Cahaya ini adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa disembunyikan oleh tas yang dipegangnya.

Wang Lin membawa pohon reinkarnasi di bahunya. Pohon ini sangat aneh; tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa memasukkannya ke dalam tas pegangnya. Buah reinkarnasi ada di dalam tasnya yang dipegang, tetapi dia tidak bisa menyembunyikan cahaya kuning yang menarik.

Pria kekar di belakangnya dengan cepat mengejar Wang Lin. Dia menatap punggung Wang Lin dan keinginan untuk bertempur memenuhi matanya. Dia berkata kepada Wang Lin, dalam bahasa yang bisa dipahami Wang Lin, “Orang luar, kamu tidak akan bisa pergi. Bagaimana kalau kamu bertarung denganku ?! “

Mata Wang Lin dipenuhi dengan niat membunuh saat dia menyentuh gelang di pergelangan tangannya. Dia mengayunkan pedang surgawi ke arah pria kekar itu dan berkata, “Baiklah, aku akan bertarung denganmu!”

Pria kekar itu tertawa. Dia tidak mengelak tetapi malah meletakkan kedua tangannya di depan dadanya. Dia memblokir pedang dengan tangannya, menyebabkan ledakan keras pada benturan. Dagingnya dipotong terbuka, tetapi tulang-tulang di lengannya tidak rusak.

Keinginan untuk bertempur di matanya meningkat dan dia berteriak, “Chi Mu, enam prajurit daun!”

< p> Mata Wang Lin menjadi dingin dan dia berkata, “Wang Lin, kultivator Formasi Jiwa!”

Chi Mu melangkah maju, melepaskan pukulan, dan ledakan sonik melesat ke arah Wang Lin. Wang Lin mengayunkan pedang langit dan ledakan terjadi 30 kaki di depannya. Wang Lin langsung merasakan tangannya mati rasa.

“Jika tubuh asliku ada di sini, aku pasti bisa bertarung dengan orang ini.” Mata Wang Lin berbinar. Dia melambaikan tangan kanannya dan perangkap binatang itu terbang keluar.

Dengan bang, God Chayot War Chariot muncul di hadapan Wang Lin. Binatang itu dirantai ke kereta dengan dingin menatap Chi Mu dan mengeluarkan gemuruh yang mengguncang surga. Chi Mu terkejut dan ekspresinya memucat. “God Slaying War Chariot, biarkan aku melihat apakah Anda layak dengan nama Anda!” Mata Wang Lin menjadi dingin. Jika dia tidak membunuh orang ini sekarang, dia tidak akan bisa melarikan diri. Binatang buas dalam kereta perang tiba-tiba berbalik ke arah Wang Lin. Setelah memelototi Wang Lin, binatang itu mengeluarkan raungan lain. Paku pada kereta perang memancarkan cahaya hitam yang perlahan-lahan berkumpul pada roh binatang. Chi Mu merasakan bahaya yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Dia tidak menunggu kereta perang diaktifkan sepenuhnya; dia segera maju dan mengayunkan tinjunya. Wang Lin mencibir. Dia bergerak dan mengayunkan pedang surgawi. Ledakan lain terjadi 30 kaki jauhnya, mengetuk tangan Chi Mu. Dia memaksakan dirinya untuk berhenti sebelum menyerbu kereta lagi. Wang Lin mengayunkan pedang langit lagi. Kali ini, dia tidak berhenti setelah satu ayunan dan terus mengayun. Dia mengayunkan pedang surgawi sepuluh kali. Bang! Bang! Bang! Tubuh Chi Mu terlempar ke belakang dan dadanya memiliki luka yang cukup dalam untuk mengungkapkan tulang-tulang di bawahnya. Beberapa retakan bahkan mulai muncul pada tulang-tulang di dekat dadanya, tetapi mereka dengan cepat sembuh ketika tato itu melintas. Tangisan Xu Liguo keluar dari dalam pedang surgawi. Xu Liguo dan jiwa-jiwa pengembara tidak bisa sepenuhnya mengendalikan pedang surgawi. Jika terlalu banyak digunakan, mereka akan menghilang. Setelah Wang Lin mendengar tangisan Xu Liguo, ia berhenti menggunakan pedang surgawi. Pada saat ini, roh binatang telah selesai menyerap cahaya hitam dari paku. Sebagai akibatnya, tubuhnya menjadi lebih tua. Rantai yang menekan binatang itu tiba-tiba menghilang dan kekuatan penghancur surga keluar dari kereta dan memasuki roh binatang itu. Roh binatang itu mengeluarkan raungan dan meninggalkan kereta perang. Itu bergerak sangat cepat sehingga bahkan Wang Lin tidak dapat melihatnya dengan jelas. Itu tiba sebelum Chi Mu. Chi Mu ketakutan dan ingin melarikan diri, tetapi perbedaan dalam kecepatan terlalu besar. Tubuh roh binatang ini dipenuhi dengan kekuatan destruktif seperti yang dibebankan melalui Chi Mu. Wang Lin melihat bahwa setelah binatang buas itu menerobos Chi Mu, ada jiwa di dalam mulutnya yang besar. Jiwa itu tampak seperti Chi Mu. Keretak muncul di dahi Chi Mu dan perlahan-lahan menjalar ke seluruh tubuhnya. Kemudian seluruh tubuhnya berubah menjadi debu dan menghilang.