Renegade Immortal – Chapter 355 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 355 | Baca Novel Online

Wang Lin merasakan tanaman raksasa yang dipanggil oleh orang tua itu saat dia berdiri di atas kompas bintang. Matanya berbinar, tetapi dia tidak lagi mengganggu orang tua itu. Dia pergi sebagai gantinya.

Dia sangat berhati-hati selama ini. Dia hanya bertindak ketika dia yakin akan keselamatannya sendiri.

Sekarang setelah dia menghentikan retret pria tua itu, dia tahu bahwa pria tua itu sangat marah. Meskipun ini adalah ketika orang tua itu berada pada posisi terlemahnya, Wang Lin juga tahu bahwa tingkat kultivasinya terlalu rendah. Jika bukan karena kecepatan kompas bintang, dia akan menjadi boneka lelaki tua itu.

Tidak peduli seberapa lemah dukun tujuh daun, yang sekuat pembudidaya Transformasi Jiwa, adalah, dia masih memiliki kemampuan untuk membunuh Wang Lin. Wang Lin tidak percaya bahwa dia memiliki kekuatan untuk membunuh orang tua itu.

Tidak lama setelah dia pergi, pria tua itu tiba-tiba membuka matanya di dalam pabrik. Lampu merah keluar dari matanya saat dia melihat ke arah Wang Lin. Dia bisa merasakan Wang Lin cepat pergi dan menghela nafas. “Sayangnya, bocah ini terlalu berhati-hati … Jika dia datang, aku pasti bisa membunuhnya dengan pasti.”

Dia merenung sedikit dan kemudian menggunakan roh leluhur untuk perlahan berkomunikasi dengan luar.

Hal paling menakutkan tentang kekosongan ini adalah menemukan jalan keluar. Itu tidak seperti kekosongan normal di mana orang bisa pergi hanya dengan merobek ruang terbuka. Jika tidak ada panduan dari luar, seseorang akan terjebak di sini selamanya.

Setelah waktu yang lama, ada sedikit kepanikan di mata lelaki tua itu. Dia sudah lama melupakan Wang Lin. Apa yang paling ia inginkan sekarang adalah mengirim pesan ke klannya di luar sehingga mereka dapat menetapkan suar untuk bertindak sebagai pemandunya.

Wang Lin duduk di kompas bintang dan terbang untuk waktu yang sangat lama . Meskipun rasa bahaya dari belakangnya hilang, dia masih sangat berhati-hati, jadi dia terbang selama beberapa hari sebelum akhirnya berhenti.

Saat dia melihat kekosongan di sekitarnya, matanya tenang; sama sekali tidak ada kepanikan di dalam diri mereka. Dia menunjuk alisnya dan kemudian surga yang menentang manik terbang keluar.

Kemudian Wang Lin mengaktifkan energi spiritualnya dan garis-garis hitam muncul di tubuhnya lagi. Namun, tidak sebanyak saat ini dan mereka hanya menjangkau lehernya.

Selama delapan bulan terbang ini, Wang Lin telah menggunakan surga yang menantang manik berkali-kali untuk menyerap tanaman tato. Dia sudah menyerap sebagian besar pada saat ini.

Wang Lin mengeluarkan raungan dan mengungkapkan ekspresi menyakitkan. Garis-garis hitam memanjang ke lehernya perlahan surut. Segera, semua garis hitam berkumpul di alisnya.

Tanaman misterius itu muncul lagi. Surga yang menentang manik bersinar hijau dan mulai menyerapnya.

Setelah lama, Wang Lin membuka matanya dan mengambil napas dalam-dalam. Dia melihat ke belakang dan berkata, “Mantra dari Forsaken Immortal Sekte ini terlalu aneh. Jika saya bertemu mereka lagi, saya harus lebih berhati-hati. “

Dia meraih surga yang menentang manik dan melihatnya. Sembilan daun telah sepenuhnya terbentuk dan daun kesepuluh selesai sebagian.

Jejak kebahagiaan muncul di mata Wang Lin. Manik itu lalu menyentuh dahinya dan menghilang.

“Panen kali ini cukup bagus. Unsur kayu manik yang menantang surga hampir lengkap. Yang paling penting untuk dilakukan sekarang adalah memikirkan cara untuk meninggalkan tempat ini. “

Wang Lin merenung sedikit. Dia sudah punya ide ketika memutuskan untuk memutuskan rute pelarian orang tua itu. Inilah mengapa dia bisa menghancurkan tato yang menjaga celah terbuka tanpa ragu-ragu.

Jika tidak ada bantuan dari luar, sangat sulit untuk meninggalkan tempat ini. Namun, meskipun dia terjebak, tubuh aslinya masih di luar.

Dia duduk di kompas dan perlahan-lahan mencoba merasakan tubuh aslinya.

Negara Chu, ribuan mil di bawah tanah , ada bola cahaya ungu.

Di dalam cahaya ungu ini duduk seorang pria muda yang sangat tampan. Dia memiliki kepala yang penuh dengan rambut merah, kulitnya sehat, berwarna perunggu, dan ada celah-celah kecil di seluruh kulitnya.

Ada dua bintang yang perlahan berputar di dahi orang ini.

Pada saat ini, pemuda itu tiba-tiba membuka matanya dan mulai mengeluarkan niat membunuh dari mereka. Dia merenung sedikit sebelum tiba-tiba berdiri dan kemudian pergi ke atas tanah.

Dia menampar tasnya dan segera berpakaian hitam. Saat ini dia terlihat tidak berbeda dari pembudidaya lainnya.

Orang ini berjalan ke hutan Makam Abadi. Dia berhenti di suatu tempat dan menekan udara, menyebabkan keretakan spasial muncul.

Setelah menunggu sebentar, orang ini menggelengkan kepalanya dan berjalan pergi.

Setiap sepuluh langkah atau lebih , orang ini akan berhenti dan meninju udara, menciptakan keretakan spasial setiap kali. Saat dia melanjutkan, dia menjadi semakin cepat saat dia berjalan lebih dalam ke kedalaman hutan.

Orang ini terus melakukan ini. Setelah membuka lebih dari 10.000 keretakan spasial, ia tiba di lubang yang mengarah ke Makam Abadi. Dia melihat ke dalam lubang dan kemudian berbalik ke arah lain. Sama seperti sebelumnya, ia akan membuka keretakan spasial setiap sepuluh langkah.

Waktu perlahan berlalu. Dia sama sekali tidak sabar dan melanjutkan.

Bagian utara hutan ditutupi daun mati. Setiap kali dia menginjak mereka, mereka akan berdesir. Saat dia akan meninju, dia melihat ke kejauhan. Matanya tiba-tiba menjadi dingin dan dia menghilang.

Di utara hutan Makam Abadi, tiba-tiba ada seorang pria dan seorang wanita terbang di langit.

Wanita itu sangat cantik. Dia mengenakan kerudung putih. Laki-laki itu adalah seorang lelaki tua mengenakan jubah hitam.

Ketika mereka berdua terbang, ekspresi lelaki tua itu tiba-tiba berubah. Dia dengan cepat meraih wanita itu dan mundur. Dengan suara keras, retakan muncul di ruang tempat mereka tadi berada.

Di tengah-tengah retakan berdiri seorang pria muda. Orang ini sangat tampan dan berambut merah. Ini adalah tubuh asli Wang Lin.

Tubuh aslinya dengan dingin menatap mereka berdua dan meninju dengan tangan kanannya.

Ekspresi pria tua itu sangat berubah dan dia menampar tasnya. memegang. Harta berbentuk gunung muncul dan segera tumbuh untuk melindungi orang tua itu.

Mata tubuh aslinya tenang. Tinjunya tidak melambat sama sekali saat mendarat di gunung.

Boom!

Dengan dentuman keras, gunung itu bersinar terang, tetapi cahaya yang dihasilkannya tidak berguna karena hancur berkeping-keping. Kekuatan pukulan menabrak keduanya bersama dengan potongan-potongan gunung yang hancur.

Wajah pria tua itu suram saat ia menarik wanita berkerudung putih untuk terus mundur.

Tubuh aslinya maju selangkah dan menghancurkan ruang di bawah kakinya sebelum mengirim pukulan lain.

Pria tua itu memuntahkan sinar cahaya putih yang berubah menjadi pedang terbang. Pedang itu mengeluarkan aura berbahaya dan ada jejak ungu di atasnya. Itu berarti pedang ini sangat tangguh karena ditempa dengan tembaga jantung ungu yang sangat langka.

Pedang terbang itu terbang ke arah kepalan tubuh asli. Mata tubuh aslinya masih tenang saat dia mendengus dan tinjunya bertabrakan dengan pedang terbang.

Pedang terbang itu segera menabrak bagian tengah dan benar-benar hancur. Pada saat yang sama, domain seorang pembudidaya Formasi Jiwa keluar dari pedang dan memasuki tubuh asli.

Mata tubuh asli menyala. Sebagai dewa kuno, dia tidak memiliki domain, tetapi dia memiliki niat membunuh yang kuat. Rambut merahnya bergerak dan cahaya merah darah bersinar di tubuhnya. Domain orang tua itu bahkan tidak bisa menahan satu pukulan dan runtuh.

Tinju tubuh asli tiba sekali lagi.

Ada sedikit kepanikan di mata pria tua itu saat dia meraih wanita berkerudung putih untuk mundur sekali lagi.

Tubuh asli terus mengejar.

“Rekan kultivator, kami bahkan tidak saling kenal; kenapa kamu harus bertindak seperti ini ?! “Suara lelaki tua itu tegang. Dia sudah takut pada tinju orang ini.

Selain pejuang dari Klan Abadi yang Terkorbankan, dia belum pernah melihat seorang kultivator seperti ini. Hanya dengan pukulan, dia bisa menghancurkan harta sihir. Hanya dengan satu langkah, keretakan spasial muncul. Semua ini menakutkan lelaki tua itu.

Tubuh aslinya mendengus dan menjadi lebih ganas. Dengan satu pukulan, mantra seperti pembatasan tiba-tiba muncul di sekitar pria tua dan wanita berkerudung putih.

Tubuh aslinya berteriak, “Terima kematianmu!”

Pria tua itu diam-diam terkutuk. Dia melihat keputusasaan di mata wanita berkerudung putih dan berkata, “Nyonya, aku akan meminjam pedang sihir!”

Wanita berkerudung putih dengan cepat menampar tasnya memegang dan sinar. cahaya putih muncul. Orang tua itu dengan cepat meraihnya. Itu adalah pedang yang rusak.

Setelah meraih pedang itu, pria tua itu meraih wanita berkerudung putih dan menggigit lidahnya untuk meludahkan darah pada pedang yang rusak.

Pada saat ini , tinju tubuh asli tiba. Targetnya adalah kepala pria tua itu. Pria tua itu mengeluarkan raungan ketika dia panik dan pedang keluar untuk memblokir pukulan itu.

Bang!

Retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul pada pedang yang rusak dan sebagian bahkan pecah. .

Pria tua itu mengepalkan giginya. Kulitnya gelap dan dipenuhi rasa takut saat dia dengan cepat menarik wanita berkerudung putih itu. Dia sangat cepat, jadi dia bisa menariknya keluar dari batasan yang mengelilingi mereka.

Wanita berkerudung putih itu ketakutan ketika dia dengan cepat berkata, “Senior, tolong berhenti. Bahkan jika Anda ingin membunuh kami berdua, setidaknya beri kami alasan. “

Tubuh aslinya menarik tinjunya dan menatap mereka berdua dengan dingin.

Lingkungan sekitar tiba-tiba tenang. Selain suara pakaian yang berkibar tertiup angin, tidak ada suara lain.

dahi pria tua itu berkeringat saat dia menatap pemuda berambut merah di depan mereka. Tidak peduli seberapa keras dia mencari ingatannya, dia tidak bisa mengingat kapan mereka telah menyinggung perasaannya.

Tubuh aslinya dengan dingin bertanya, “Dari mana asal kalian berdua?”

Wanita berkerudung putih itu terkejut. Dia tidak punya waktu untuk berpikir dan berkata, “Junior dari Zhou dan ingin pergi ke Chu.”

“Banyak omong kosong. Anda mencari kematian! “Mata tubuh aslinya menjadi dingin. Dia memandangi mereka seolah sedang memandangi orang mati. Dia tidak bergerak maju tetapi mengirim tendangan dengan kaki kanannya.

Terjadi serangkaian ledakan. Pria tua itu ingin menghindar, tetapi sudah terlambat, jadi dia mengendalikan pedang untuk memblokirnya.

Pedang patah hancur! Tubuh lelaki tua itu jatuh dari langit seperti meteor. “Senior !! Tidak ada kebencian di antara kita! Kenapa kau harus membunuh!?! ”Suara perempuan berkerudung putih pecah dan air mata muncul di sudut matanya. Tubuh aslinya dengan dingin menatap perempuan berkerudung putih itu.