Renegade Immortal – Chapter 357 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 357 | Baca Novel Online

Wanita itu mengungkapkan ekspresi sedih ketika dia memeluk Zhou Ru dan menatap suaminya untuk meminta bantuan.

Ayah Zhou Ru merenung sedikit dan berkata, “Dao Chang, anak ini bisu. “

” Bisu? Tidak masalah! ”Pria tua itu menjentikkan jarinya dan wanita itu dipaksa mundur beberapa langkah. Dia meraih Zhou Ru dan tersenyum. “Oke, kamu ikut aku!”

Wajah Zhou Ru dipenuhi rasa takut. Tubuhnya gemetar dan air mata mulai mengalir di pipinya. Dia hanya anak berusia tiga tahun, jadi dia ketakutan sekarang.

Ayah Zhou Ru mengepalkan tinjunya dan akan berbicara ketika pria tua itu mengerutkan kening. Dia melihat ke atas dan dengan dingin berkata, “Untuk mengambil anakmu adalah keberuntunganmu. Jangan berisik! “

Pada saat ini, tetua desa dengan cepat pergi untuk menenangkan orang tua Zhou Ru.

Orang tua itu mendengus dan berkata,” Aku tidak di sini untuk mencuri anak Anda tetapi memberinya masa depan yang baik! Anda masih akan memiliki kesempatan untuk bertemu di masa depan! “Dengan itu, dia memegang Zhou Ru dan berjalan menuju pintu keluar desa.

Zhou Ru panik dan mulai menangis. Suaranya dipenuhi ketakutan.

“Ayah! Ibu! ”

Suara lembut tiba-tiba keluar dari mulutnya. Pria tua itu tertawa. “Jadi dia tidak bisu. Itu bahkan lebih baik! “

” Ru Er! “Air mata mengalir di pipi wanita itu. Dia akan mengejar putrinya ketika suaminya menghentikannya dan berkata, “Keberuntungannya untuk dipilih.”

Setelah orang tua itu meninggalkan desa, semakin dia menatap Zhou Ru, semakin bahagia dia menjadi. “Batu roh berkualitas tinggi! Ha ha! Dengan itu, saya dapat mencoba menerobos ke tahap pertengahan Pendirian Yayasan. Gadis kecil, saya tidak akan menganiaya Anda. Begitu kamu bertambah tua, aku akan menganggapmu sebagai muridku! “

Dia baru saja akan mengeluarkan pedang terbang untuk kembali ke sekte ketika Zhou Ru menggigit tangannya. Namun, seberapa besar kekuatan yang dimiliki anak berusia tiga tahun?

Ini masih membuat lelaki tua itu cemberut. Dia mendengus dan berkata, “Kamu benar-benar tidak tahu apa yang baik untukmu!” Dengan itu, dia mengangkat tangannya untuk menampar Zhou Ru. Dia ingin memberinya pelajaran sehingga dia tidak akan menangis sepanjang jalan seolah-olah dia mencuri anak seseorang.

“Kamu berani!”

Pria tua itu baru saja mengangkat tangannya ketika dia merasakan tubuhnya menjadi dingin dan keringat menutupi punggungnya. Seorang pemuda berjubah putih secara misterius muncul di depannya.

Pria tua itu dengan cepat menurunkan Zhou Ru dan dengan hormat berkata, “Senior, junior …”

Tanpa menunggu dia selesai berbicara, Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan lelaki tua itu tertiup angin kencang.

Wang Lin menatap Zhou Ru. Satu tahun yang lalu, dia mengatakan kepada Tie Yan untuk kembali ke Cloud Sky Sect dan dia akan secara pribadi mengawasinya. Dia awalnya ingin bertindak lebih awal tetapi memutuskan untuk menunggu orang tua itu membawa Zhou Ru pergi sebelum muncul.

Melihat Wang Lin, ketakutan di mata Zhou Ru menghilang dan digantikan oleh kebingungan.

Zhou Ru berkata, dengan suaranya yang renyah, “Tidak … paman …”

” Paman … “Wang Lin menghela nafas dan berkata,” Ikut paman, oke? “

Kebingungan menjadi semakin kuat di mata Zhou Ru. Dia tidak tahu mengapa, tetapi dia merasakan banyak keterikatan terhadap paman di depannya, jadi dia mengangguk.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi rumit dan mengambil Zhou Ru. Dia menutupi dirinya dengan energi spiritual seolah-olah dia takut dia akan terkena flu dari udara dingin saat terbang.

Dia melompat ke langit dan perlahan-lahan menghilang di cakrawala dengan Zhou Ru di tangannya.

Wang Lin muncul di bawah pagoda bersama Zhou Ru dan membangun rumah batu seperti sebelumnya.

Wang Lin meletakkan Zhou Ru dan dengan lembut berkata, “Kami di rumah.”

Zhou Ru mengangguk pelan. Mata besarnya melihat ke sekeliling, tetapi dia tidak menyentuh apa pun. Sebaliknya, dia berdiri di samping Wang Lin.

Ke mana pun Wang Lin pergi, dia akan mengikutinya dengan cermat. Bahkan ketika Wang Lin sedang berkultivasi, dia duduk di sebelahnya dengan sedikit kebingungan di matanya.

Pada malam hari, setelah Zhou Ru tertidur, Wang Lin berdiri di samping tempat tidur memandangi kecil Zhou Ru. wajah dan berbisik, “Wan Er, sekarang Nascent Soulmu tidak stabil, jadi ingatanmu tidak bisa kembali. Begitu kamu menginjak usia 19 tahun, mereka akan kembali secara alami. Ru masuk dan meninggalkan ruangan.

Zhou Ru tidak seperti dia, yang hanya perlu berkultivasi untuk memberi makan dirinya sendiri. Untuk anak berusia tiga tahun, makanan adalah hal terbaik untuk memberi makan tubuh mereka.

Wang Lin membangun dapur dan keluar untuk membeli banyak makanan. Seseorang yang tidak memasak dalam 500 tahun sekarang memasak untuk Zhou Ru.

Ketika Zhou Ru bangun di pagi hari, hal pertama yang dilihatnya adalah Wang Lin membudidayakan secara diam-diam. Dia meletakkan dagunya di lengannya dan menyaksikan Wang Lin.

Wang Lin membuka matanya, menggosok kepala Zhou Ru, dan tersenyum. “Apakah kamu lapar?”

Zhou Ru mengangguk.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan semangkuk bubur muncul. Setelah selesai memberi makan Zhou Ru, dia bertanya padanya, “Paman, mengapa mangkuk ini bisa terbang?”

Wang Lin samar-samar tersenyum. Dia tidak berbicara tetapi memejamkan mata dan terus berkultivasi.

Waktu perlahan berlalu dan Wang Lin tenggelam dalam hidupnya saat dia perlahan-lahan melihat Zhou Ru tumbuh dewasa. Perasaan ketika dia berubah menjadi manusia muncul di dalam hatinya sekali lagi.

Ini adalah perasaan yang sangat tenang dan damai.

Suatu malam, ketika Wang Lin berkultivasi, jeritan tiba-tiba datang dari dalam rumah batu. Mata Wang Lin menyala dan dia segera masuk ke dalam ruangan. Dia melihat bahwa Ru Er kecil telah menendang selimutnya dan tangannya terkepal bersama dengan ekspresi berjuang di wajahnya.

“Paman … selamatkan aku … paman … ayah … ibu …”

Tangan kanan Wang Lin menyentuh dahi Zhou Ru dan dia mengirimkan energi spiritual. Segera, Zhou Ru menjadi tenang dan membuka matanya. Matanya seperti bintang-bintang.

Setelah melihat Wang Lin, dia mulai menangis dan perlahan-lahan memberi tahu Wang Lin apa yang terjadi. Dia tersenyum. Itu semua ternyata menjadi mimpi. Dia bermimpi bahwa dia berada di tempat yang gelap dan ayahnya, ibu, dan bahkan paman meninggalkannya, jadi dia sendirian dalam kegelapan.

“Pegang ini. Jika sesuatu seperti itu terjadi lagi, panggil saja bel ini. “Dengan itu, Wang Lin mengeluarkan bel dan meletakkannya di tangannya.

Bel ini adalah yang diberikan Qiu Siping kepadanya. Setelah mempelajarinya, Wang Lin menyadari bahwa lonceng ini tampaknya berasal dari tempat yang sama dengan lonceng yang diberikan oleh para peladang kuno.

Setelah meneliti itu, ia dapat mempelajari beberapa cara menggunakan tiga lonceng . Wang Lin sangat senang dengan kekuatan mereka.

Yang lebih berharga adalah bahwa ketiga lonceng ini memiliki hubungan misterius satu sama lain. Selama seseorang memegang salah satu lonceng, tidak peduli di mana yang lain, orang-orang yang memegangnya akan merasakan sesuatu.

Selain itu, Wang Lin menemukan sarung pedang lain di dalam tas Qiu Siping.

Saat Wang Lin melihat sarung pedang, dia segera mengeluarkan tiga yang sudah dimilikinya. Membandingkan mereka, keempat selubung pedang terlihat persis sama, hanya pola pada mereka yang berbeda.

Dalam sekejap mata, dua tahun berlalu.

Zhou Ru sekarang berusia lima tahun.

Dalam dua tahun ini, Wang Lin tidak tahu kapan harus tertawa atau menangis. Zhou Ru menjadi kurang tenang dan lebih menyenangkan. Kapan pun dia tidak ada, dia akan mengeluarkan bel dan bermain dengannya, menyebabkan Wang Lin segera muncul.

Wang Lin tidak berdaya melawan ini dan dia tidak menyuruhnya berhenti. Namun, Zhou Ru sangat pintar. Setelah beberapa kali, dia tidak lagi membunyikannya dan menyimpannya di dekatnya seperti harta.

Dalam dua tahun ini, dia membawanya untuk melihat orang tuanya satu kali. tapi itu setelah mereka tertidur.

Pada hari ini, Wang Lin sedang berkultivasi. Ketika dia membuka matanya, dia melihat Zhou Ru diam-diam berjalan keluar dari pagoda dengan semangkuk bubur di tangannya. Dia menjulurkan lidahnya ke Wang Lin dan berlari mendekatinya. “Paman, paman, aku melihat kakak perempuan peri lagi, tapi dia masih belum bisa makan.”

Ketika Zhou Ru berusia empat tahun, dia diam-diam naik ke pagoda dan melihat mayat perempuan. Setelah itu, Zhou Ru mulai berpikir tentang mayat wanita dan sesekali akan pergi ke sana untuk memeriksanya.

Suatu kali dia bahkan membawa bubur yang dibuat Wang Lin untuknya di sana untuk mencoba memberi makan mayat wanita.

Wang Lin benar-benar tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi dia tidak menghentikannya. Bagaimanapun, dia masih muda, jadi dia membiarkannya melakukan apa yang dia inginkan. Namun, dia dengan serius menjelaskan masalah tentang mencoba memberi makan mayat wanita, tapi Zhou Ru masih tidak mengerti mengapa kakak perempuan berpakaian putih itu hanya tidur dan tidak makan. Wang Lin berkata dengan tak berdaya, “Kakak perempuanmu yang peri tidak makan, jadi jangan bawa bubur lagi ke sana.” Wang Lin merasa ini agak berantakan. Zhou Ru memanggil kakak perempuan mayat itu tetapi memanggilnya paman. Jika suatu hari Zhou Yi datang kembali dan mendengar ini, ekspresi baik apa yang akan dia buat? “Tidak akan dia lapar? Jika saya tidak makan selama sehari, saya akan sangat lapar. “Zhou Ru kecil menatap Wang Lin dengan mata besar dan berkata,” Aku akan meninggalkan bubur di sebelahnya dan dia bisa memakannya ketika dia bangun . Paman tidak perlu khawatir tentang saya. “Wang Lin tersenyum pahit dan hendak mengatakan sesuatu ketika ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia melihat ke kejauhan dan berkata, “Little Ru Er, masuk ke dalam pagoda.” Apakah orang jahat di sini lagi? Mereka sangat menyebalkan. “Zhou Ru mengangguk dan kembali ke pagoda dengan semangkuk bubur. Satu tahun yang lalu, banyak pembudidaya dari negara lain datang ke sini untuk menantang Ceng Niu. Pada awalnya, Wang Lin benar-benar mengabaikan mereka. Dengan domain pagoda, mereka bahkan tidak bisa mendekat. Namun, mereka tidak berhenti tetapi menjadi lebih agresif. Mereka akan memata-matai mereka dari pegunungan di samping dan melambai-lambai di sekitar harta sihir mereka. Suatu malam Zhou Ru sedang tidur dan dibangunkan oleh harta sihir. Dia sangat takut sehingga dia berlari keluar menangis. Pada saat itu, Wang Lin pergi ke luar. Ketika dia kembali, ada tujuh kepala berdarah di pegunungan sekitarnya. Setelah itu, tidak ada yang berani membuat suara di malam hari. Namun, para penantang tidak pernah berhenti datang. Bahkan ada pembudidaya Formasi Jiwa yang terkenal di antara mereka. Setelah dia mulai membunuh, dia tidak mudah pada mereka. Setiap kali seorang penantang datang, dia akan membunuh mereka. Orang-orang secara bertahap berhenti menantangnya, tetapi sesekali seseorang akan muncul. Suara dingin datang dari pegunungan. Dikatakan, “Ceng Niu, Liao Fen Xue Ye ada di sini untuk meminta kipas bulu kembali.”