Renegade Immortal – Chapter 361

shadow

Renegade Immortal – Chapter 361

Ini adalah tanda besar dalam sejarah Klan Setan Raksasa. Mulai saat ini, mereka bukan lagi negara budidaya peringkat 4 tetapi peringkat 5.

Suzaku sangat mementingkan hal ini, jadi salah satu Ascendants of Suzaku secara pribadi bertemu dengan leluhur Transformasi Jiwa dari Klan Setan Raksasa .

Sebenarnya, ada desas-desus bahwa Klan Setan Raksasa memiliki kultivator Transformasi Jiwa, tetapi tidak ada yang bisa mengkonfirmasinya. Namun, peluangnya tinggi karena tuan muda dari Klan Setan Raksasa, Chi Hu, telah kembali dengan banyak giok langit.

Ketika leluhur menggunakan budidaya Transformasi Jiwa untuk mengajukan hak untuk menjadi negara budidaya peringkat 5, rumor itu dikonfirmasi.

Klan Setan Raksasa bukan asli Suzaku; mereka pindah ke sini. Chi Hu mampu melawan Formasi Jiwa tahap akhir di tahap tengah Formasi Jiwa, jadi jelas betapa kuatnya mereka.

Superpower lahir klan Raksasa Iblis Raksasa mengalami perubahan saat mereka mencapai tahap Transformasi Jiwa. Fakta bahwa seorang Ascendant dari Suzaku secara pribadi datang untuk meningkatkan peringkat negara mereka menunjukkan betapa kuatnya itu.

Harus dikatakan bahwa Suzaku biasanya hanya mengirim seorang penggarap Soul Transformation tahap akhir untuk mengelola proses ini. < / p>

Promosi Klan Setan Raksasa itu seperti setetes tinta dalam air. Pada awalnya tidak akan ada banyak perubahan, tetapi kemudian akan mulai menyebar di mana-mana.

Namun, semua ini tidak ada hubungannya dengan Wang Lin. Dia berjalan keluar dari lembah dan pergi ke formasi bersama Feng Yushan dan teman-temannya. Tepat sebelum dia menghilang, dia berbalik untuk melihat lembah.

Negara Suzaku berada di benua terbesar di planet Suzaku. Itu bernama benua Suzaku.

Hanya ada empat negara budidaya di benua ini. Tiga lainnya semuanya adalah negara budidaya peringkat 5, dan mereka adalah tiga negara budidaya peringkat 5 paling kuat.

Tiga negara itu adalah Naga Hijau, Seribu Fantasi, dan Pilu.

Dalam tengah benua, dan mengambil â…” benua, adalah tempat negara Suzaku berada.

Bahkan manusia Suzaku memiliki peringkat lebih tinggi daripada manusia biasa karena mereka adalah orang-orang Suzaku.

Total tiga sekte di negara Suzaku. Mereka adalah Sekte Langit Surgawi, Sekte Jiwa Bumi, dan Sekte Path Immortal.

Setiap sekte memiliki satu kultivator Ascendant. Dikombinasikan dengan kultivator Ascendant tahap akhir di Gunung Suzaku, yang memegang gelar Suzaku, mereka adalah kekuatan utama planet Suzaku.

Ada keluarga budidaya yang tak terhitung jumlahnya di bawah tiga sekte. Mereka mengandalkan tiga sekte untuk mendukung dan menjadi jaringan yang mengirim sejumlah besar murid ke tiga sekte.

Sebuah balok tiba-tiba jatuh dari langit ke sebuah altar di Suzaku, menyebabkan gelombang energi spiritual menyebar keluar.

Red Butterfly duduk di atas daun teratai di gunung belakang Heavenly Jade Sect. Dia tiba-tiba membuka matanya dan melihat ke arah sinar yang jatuh dari langit.

Mata Red Butterfly menjadi dingin dan dia berbisik, “Dia datang …”

Wang Lin perlahan muncul di altar dan Feng Yushan muncul setelah itu. Feng Yushan menghela nafas lega. Karena Ceng Niu telah datang, dia bisa melaporkannya ke Gunung Suzaku.

Ada satu orang lagi di altar di samping Wang Lin dan Feng Yushan.

Orang ini mengenakan warna ungu berpakaian dengan gambar kupu-kupu ungu di atas bunga bakung. Dia mengenakan kerudung biru yang jelas dan transparan seperti sulap. Matanya memberi orang perasaan elegan, hidungnya lurus, dan dia memiliki bibir merah kecil.

Dia diam-diam berdiri di sana dengan pandangannya pada Wang Lin.

Setelah Feng Yushan melihat wanita itu, dia dengan cepat dan penuh hormat berkata, “Salam, kakak magang ketiga.”

Wanita itu dengan lembut menganggukkan kepalanya yang mungil dan bertanya, “Apakah sesama kultivator ini Ceng Niu?”

Wang Lin menatap wanita itu. Dia tidak terpengaruh oleh betapa cantiknya dia. Dia menggenggam tangannya dan berkata, “Aku Ceng Niu.”

“Rekan kultivator Ceng, gadis kecil ini adalah murid dari Immortal’s Path Sect. Nama keluarga saya Putih dan nama saya Salju. ”Wanita itu tersenyum. Kulitnya seputih salju dan dua helai rambut hitam panjangnya tiga kaki tersampir di dadanya. Sisa rambutnya digulung menjadi sanggul di bagian atas kepalanya.

“Guru memerintahkan saya untuk menunggu Anda di sini dan kemudian membawa Anda kepadanya.”

Wang Lin ekspresi tetap tenang. Dia menatap wanita itu dan bertanya, “Sekte Path Immortal?”

White Snow mengangguk dan berkata, “Gunung Suzaku telah menetapkan tanggal untuk pertempuran antara sesama pembudidaya Ceng dan Red Butterfly. Itu akan berlangsung setengah bulan dari sekarang. Pada saat itu, banyak pembawa pesan dari negara budidaya lain akan datang untuk menonton. Sampai saat itu, Immortal’s Path Sect saya bertanggung jawab atas perumahan sesama kultivator. “

Wang Lin merenung sedikit lalu mengangguk.

Salju Putih samar-samar tersenyum dan melompat dari altar. Sinar cahaya putih terbang dan memegang White Snow di udara.

Itu adalah bangau putih-murni.

Setelah Wang Lin mendarat di derek putih, itu mengeluarkan menangis, mengepakkan sayapnya, dan terbang ke kejauhan.

Sun Yushan memandang iri pada crane putih sebelum melompat dari altar dan terbang menuju Gunung Suzaku.

Salju Putih kadang-kadang akan melihat Wang Lin. Sepanjang beberapa tahun terakhir ini, nama Ceng Niu sangat besar. Setelah melihat Wang Lin, dia tidak bisa membantu tetapi kecewa. Dia yakin bahwa Ceng Niu ini akan memiliki bakat yang tiada taranya, tetapi menatapnya sekarang, dia tampak sangat normal.

Setelah jeda yang lama di antara keduanya, Salju Putih dengan lembut bertanya, “Rekan pembudidaya Ceng, seberapa yakin apakah kamu dalam pertarungan melawan Kupu-kupu Merah? ”

Wang Lin menarik pandangannya dari melihat negara Suzaku dan menggelengkan kepalanya. “Tidak yakin sama sekali!”

Salju Putih tertegun, tapi dia tersenyum. “Rekan kultivator Ceng tidak harus rendah hati.”

Wang Lin tidak peduli dengan wanita itu dan dengan hati-hati melihat apa yang ada di bawahnya. Dia dengan cermat mengingat tata letak daerah itu. Giok petanya hanya memiliki deskripsi Suzaku yang sangat kabur.

Meskipun Wang Lin diam-diam berpikir bahwa Suzaku berusaha merekrutnya sebagai murid inti, dia masih berjaga-jaga.

Wang Lin merenung sedikit dan bertanya, “Rekan kultivator White Snow, sekte apa yang ada di Suzaku?”

Suara White Snow sangat memikat. Setelah penjelasannya, Wang Lin memiliki pemahaman kasar tentang Suzaku.

“Saudara magang junior Red Butterfly adalah murid dari Heavenly Jade Sect.” Dengan itu, White Snow menghela nafas dan memandang ke arah Ceng Niu . Dari apa yang dia dengar dari gurunya, kedengarannya seperti setelah pertempuran, Gunung Suzaku ingin orang ini bergabung dengan sekte.

Mata Wang Lin tenang dan dia tidak berbicara.

Kecepatan derek putih tidak cepat, tapi perjalanannya sangat lancar. Saat melewati berbagai gunung, Wang Lin diam-diam mengingat semuanya.

Suzaku dipenuhi dengan energi spiritual. Itu adalah aspek yang tidak bisa dibandingkan dengan negara lain sama sekali. Sepanjang jalan, Wang Lin telah melewati sepuluh vena roh.

Karena urat roh inilah ada begitu banyak energi spiritual di dalam Suzaku.

Saat terbang, Wang Mata Lin tiba-tiba menjadi serius saat dia melihat ke kejauhan. Di kejauhan ada sebuah gunung yang masuk ke awan. Itu tampak seperti gunung selestial.

Derek putih tidak terbang ke arah gunung dan malah memutarnya. Meskipun ekspresinya tenang, hatinya terkejut.

Salju Putih berbisik, “Di situlah Surgawi Jade Sekte berada. Karena formasi, Anda tidak dapat melihatnya. “

Tepat pada saat ini, sosok merah turun dari gunung dan berdiri di atas awan putih. Orang itu melihat ke arah mereka.

Mata Wang Lin menjadi dingin ketika dia menatap sosok merah itu tetapi dia tetap diam. Sosok merah perlahan menghilang saat derek putih terbang menjauh.

Red Butterfly berdiri di luar Heavenly Jade Sect saat dia melihat Wang Lin perlahan menghilang. Matanya menjadi lebih dingin saat angin bertiup dan menyebabkan lengan bajunya yang kosong bergetar.

“Dia memang datang!” Red Butterfly berbalik dan menghilang kembali ke Sekte Langit Surgawi.

Wang Lin berdiri di atas bangau putih dan dengan dingin menatap Salju Putih. Wanita ini secara khusus memilih rute ini. Dia pasti punya agendanya sendiri.

Tidak lama kemudian, bangau putih terbang ke gunung yang tampak seperti naga yang sangat panjang. Derek terbang melalui lapisan awan dan ke kedalaman gunung.

Wang Lin turun dari derek.

Setelah mendarat, Salju Putih berbisik, “Rekan pembudidaya Ceng, ini adalah bukan Sekte Jalan Abadi, tapi gua abadi pribadi guruku. Guru sedang berkultivasi. Pilih salah satu kamar dari tiga baris utara. Guru akan menemuimu begitu dia siap. “

Dengan itu, dia menggenggam tangannya di Wang Lin dan menghilang di antara rumah-rumah.

Wang Lin tahu bahwa dia tidak bisa menyebar dengan sembarangan keluar perasaan ilahi di dalam Suzaku atau dia akan menarik banyak masalah. Dia mengikuti kata-kata White Snow dan berjalan menuju bangunan utara.

Di sepanjang jalan, dia bertemu banyak pelayan. Mereka semua memiliki ekspresi mati rasa. Tak satu pun dari mereka bahkan memandang Wang Lin ketika mereka dengan cepat melewatinya.

Tidak lama kemudian, Wang Lin tiba di ujung utara dan melihat tiga baris kamar mewah dan mengambil satu.

Semua kamar sudah disiapkan untuknya. Wang Lin duduk di kamar dan mulai merenung.

Setiap sejak dia memasuki Suzaku, dia memiliki perasaan bahaya ini. Meskipun sangat redup, itu masih ada. Wang Lin tahu bahwa hanya dengan kultivasinya, ada banyak orang di Suzaku yang bisa membunuhnya. Setiap pembudidaya Transformasi Jiwa dapat membunuhnya.

Sikap Suzaku terhadapnya sangat aneh baginya. Aneh bahwa seseorang dikirim untuk menerimanya. Tampaknya guru White Snow akan menyambutnya segera.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin menutup matanya dan mulai berkultivasi.

Saat senja, ruangan itu sangat redup karena ada tidak ada cahaya di dalamnya. Seiring waktu berlalu, itu menjadi lebih gelap.

Dalam kegelapan, Wang Lin tiba-tiba merasakan kesepian. Dia melihat sekeliling ke ruang asing, di dalam sekte asing ini, dan di negara asing ini. Dia tidak bisa menemukan rasa memiliki.

Wang Lin menghela nafas dan baru saja akan menyalakan lilin ketika dia tiba-tiba menatap pintu dan ketukan mulai bergema di ruangan itu.

Ketuk, ketuk, ketuk …