Renegade Immortal – Chapter 362 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 362 | Baca Novel Online

Wang Lin berkata, “Masuk!”

Tanpa suara, pintu terbuka dan seorang anak laki-laki mengenakan pakaian hitam memasuki ruangan.

Dia membawa nampan buah-buahan di tangannya. Setelah masuk, dia bahkan tidak melihat Wang Lin ketika dia meletakkan nampan dan kemudian berbalik untuk pergi.

Wang Lin berkata, “Tunggu sebentar!”

Bocah itu berhenti, berbalik, dan memandang Wang Lin.

Meskipun ruangan itu redup, dia masih bisa dengan jelas melihat seperti apa anak itu. Bocah itu masih sangat muda; baru sekitar 13 atau 14 tahun.

Tanpa menunggu Wang Lin bertanya, bocah itu membuka mulutnya dan menunjuknya. Di dalam mulutnya ia hanya memiliki setengah lidahnya.

Wang Lin tertegun dan tidak berbicara.

Bocah itu dengan lembut tersenyum pada Wang Lin sebelum berbalik dan pergi, dengan lembut menutup pintu dalam perjalanan keluar.

Untuk beberapa alasan, Wang Lin memiliki perasaan menyeramkan tentang gua abadi ini.

Melihat buah di nampan, dia merenung sebentar dan sebelum kembali berkultivasi. Tangan kanannya masih berada di tasnya untuk dipegang sehingga ia punya waktu untuk menahan diri jika ada bahaya yang muncul.

Waktu berlalu, dan dalam kaitan mata, tiga hari telah berlalu. Dalam tiga hari ini, hanya anak laki-laki yang datang ke kamarnya. Pada pagi hari kedua, dia pergi ke luar tetapi mendapati bahwa semua pelayan kehilangan setengah dari lidah mereka, membuat mereka tidak dapat berbicara.

Selain itu, sebagian besar area ditutupi oleh pembatasan kuat yang membuat mereka tidak bisa melangkah terlalu jauh. Wang Lin tidak akan bisa memecahkannya dalam waktu singkat.

Ada yang aneh dengan tempat ini.

Wang Lin merenung sebentar sampai dia baru saja menyerah untuk memikirkan hal ini. Dia fokus pada kultivasi untuk menjaga dirinya pada kondisi terbaik untuk melawan Red Butterfly.

Sepuluh hari berlalu tanpa gangguan. Pada hari ini, ketika dia berkultivasi, dia tiba-tiba membuka matanya dan melihat seorang pria paruh baya duduk di depannya. Pria paruh baya itu menuangkan secangkir teh dan memandang Wang Lin.

Orang ini tampan tetapi tidak terlalu tampan. Dia tidak memiliki janggut tetapi ada janggut di wajahnya. Matanya cerah tetapi tampaknya agak tertutup kabut. Meskipun dia tidak berbicara, dia memancarkan rasa keagungan.

Mata Wang Lin tenang. Dia tidak terkejut dengan kenyataan bahwa orang ini bisa masuk tanpa dia sadari. Ada banyak orang dengan tingkat kultivasi lebih tinggi dari Wang Lin di sini. Dia bukan anak laki-laki yang baru saja mulai berkultivasi, jadi dia tidak akan mudah terkejut.

Pria paruh baya itu menyesap teh dan mengetuk meja dengan lembut dengan jarinya. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Wang Lin juga merenungkan dan tidak berbicara.

Ruangan itu benar-benar sunyi. Keheningan yang sangat menyeramkan. Rasa tekanan mulai membangun dengan setiap ketukan jari pria paruh baya itu.

Jika Wang Lin tidak mencapai tahap Formasi Jiwa, ia tidak akan mampu menahan ini. Bahkan jika dia masih pada tahap awal Formasi Jiwa seperti dia sebelum dia memasuki Alam Surgawi, dia akan mengalami masalah.

Namun, Wang Lin sangat tenang sekarang.

Setelah waktu yang sangat lama, pria paruh baya berdiri dan, tanpa melihat Wang Lin, meninggalkan ruangan. Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun sepanjang waktu.

Setelah dia pergi, Wang Lin berdiri dan berjalan ke tempat pria paruh baya itu sebelumnya. Ada beberapa teh yang tumpah di atas meja dalam bentuk dua kata.

“Kalah, mati.”

Wang Lin merenung sedikit. Dia menyeka meja dengan tangannya dan kata-katanya menghilang.

Dia melihat kegelapan di luar jendela dan matanya menyala.

Pria paruh baya itu pasti berada di setidaknya pada tahap Transformasi Jiwa. Dia mungkin master White Snow.

Dua kata yang ditinggalkan oleh orang ini sangat jelas. Jika dia kalah dalam pertempuran melawan Kupu-kupu Merah, satu-satunya jalan yang tersisa baginya adalah kematian.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia kemudian memejamkan matanya dan mulai berkultivasi.

Beberapa hari kemudian, hari pertempuran besar tiba.

Itu sangat meriah di sekitar altar raksasa di Suzaku. Semua pembudidaya yang telah tiba dengan bersemangat menunggu pertempuran besar ini.

Suzaku telah mengumumkan pertempuran antara Wang Lin dan Kupu-kupu Merah sepuluh tahun yang lalu. Pertempuran ini menarik perhatian banyak pembudidaya.

Meskipun dua orang yang bertarung hanya pada tahap Formasi Jiwa, ada perbedaan besar dalam status sosial mereka.

Red Butterfly adalah jenius Xue Yu dan jenius nomor satu di Suzaku. Dia mampu mencapai tahap akhir Formasi Jiwa hanya dalam 100 tahun dan merupakan kandidat nomor satu untuk mencapai tahap Ascendant.

Ceng Niu tidak diketahui asal usulnya tetapi bisa mendapatkan kuali hujan. Kemudian dia mengambil lengan dari Kupu-kupu Merah dan langsung menjadi terkenal.

Jika itu masalahnya, itu tidak akan menarik begitu banyak perhatian, tetapi Ceng Niu ini hanya pada tahap awal Formasi Jiwa ketika dia memasuki Alam Surgawi. Dia mampu melawan kultivator Formasi Jiwa tahap akhir ketika dia berada di tahap awal dan bahkan mengambil lengan darinya. Akibatnya, ia menjadi legenda.

Sekarang, ini adalah pertarungan kedua antara keduanya, yang menarik perhatian semua orang.

Red Butterfly berdiri di sisi kanan altar. Dia mengenakan gaun pengadilan biru dengan bunga ungu gelap yang disulam di ujung gaun itu. Itu sangat sederhana dan bersih. Rambutnya mengalir ke bawah seperti air terjun dengan hanya pita yang mengikatnya.

Namun, angin sepoi-sepoi yang akan menyebabkan lengan bajunya yang kosong bergetar membuat noda pada Kupu-kupu Merah yang hampir seperti lukisan.

Kecantikan Red Butterfly seperti bakatnya; itu dipenuhi dengan kesombongan dan kekejaman.

Di sekeliling altar ada cincin cahaya putih dengan kursi-kursi diletakkan di atasnya. Sudah ada banyak orang yang duduk di sana; pria dan wanita, tua dan muda. Mereka semua adalah pembawa pesan berbagai negara budidaya.

Meskipun tidak ada 100 orang, itu sangat dekat.

Meskipun ada hampir 100 orang, tidak ada noise.

Orang-orang ini duduk di lingkaran luar. Di cincin dalam hanya ada empat kursi, dan ada empat orang yang duduk di atasnya.

Keempat orang ini semua adalah lelaki tua berambut putih.

Saat ini, putih crane datang dari kejauhan. Di belakang derek berdiri seorang pemuda mengenakan pakaian putih. Dia berdiri tegak, rambutnya diikat dengan pita ungu, dan meskipun dia tampak rata-rata, dia mengeluarkan aura jantan.

Di sampingnya berdiri seorang wanita berpakaian ungu. Penampilannya sama sekali tidak kalah dengan Red Butterfly.

Derek itu tiba di altar dan menjerit. Pria muda berjubah putih itu melompat dan mendarat di altar.

Dia adalah Wang Lin!

Red Butterfly menurunkan kepalanya untuk melihat lengan bajunya yang kosong sebelum mengangkat kepalanya. Matanya menjadi dingin. Ada juga rasa kebencian yang tersembunyi di matanya. Sebagai putri pilihan surga, sampai dia bertemu Wang Lin, dia tidak pernah kalah.

Bukan hanya Wang Lin orang pertama yang mengalahkannya, dia bahkan mengambil salah satu lengannya. Jika Wang Lin telah mengalahkannya dalam pertarungan langsung, meskipun dia akan membencinya, kebenciannya tidak akan sekuat ini.

Tapi saat itu, Wang Lin bertindak ketika dia berada di posisi terlemahnya dan mencoba untuk menghancurkan hatinya dao. Selama bertahun-tahun, tingkat kultivasinya belum bergerak. Ini semua karena Wang Lin.

Hanya dengan membunuhnya, jantung dao-nya dapat pulih.

Ekspresi Wang Lin tetap sama saat dia dengan tenang menatap Red Butterfly.

Salah satu pria tua yang duduk di kursi empat bagian dalam dengan dingin memandang Wang Lin dan Kupu-Kupu Merah dan berkata, “Saya adalah penatua Gunung Suzaku, Gong Sunpo, dan saya akan menjadi hakim untuk pertarungan ini.”

Tangan kanannya membentuk segel dan kemudian menunjuk ke depan. Sebuah pintu cahaya tiba-tiba muncul di altar di depan mereka.

“Masuk ke dalam. Di situlah medan perangmu akan berada. “Pria tua itu memejamkan matanya dan tidak lagi berbicara.

Tanpa sepatah kata, Red Butterfly berjalan ke pintu cahaya dan menghilang.

Wang Mata Lin tenang saat dia dengan hati-hati melihat pintu cahaya dan berjalan ke dalam.

Setelah mereka berdua memasuki pintu cahaya, segera diperluas untuk menutupi seluruh altar. Di dalam pintu ada barisan pegunungan yang sepi. Orang-orang dapat melihat apa yang sedang terjadi melalui pintu cahaya.

Setelah Wang Lin memasuki pintu cahaya, ia dapat mendeteksi bahwa pintu cahaya ini adalah array transfer. Di mana dia muncul adalah pegunungan yang sepi.

Lingkungannya benar-benar sepi dan tidak ada cahaya yang datang dari langit. Aura yang akan membuat Anda merasa jengkel memenuhi udara.

Pohon oak raksasa dan kuno tumbuh di mana-mana. Sepuluh kaki jauhnya, seekor ular sanca merah raksasa dengan dingin menatap Wang Lin dan menjulurkan lidahnya.

Teriakan datang dari langit. “Ceng Niu!”

Wang Lin terbang ke langit untuk melihat sinar lampu merah menerpa ke arahnya. Bahkan sebelum dia tiba, aura dingin sudah menyebar.

Aura dingin ini terkondensasi menjadi partikel es kecil yang berkumpul 100 kaki jauhnya dari Wang Lin menjadi patung es raksasa.

Ini patung es raksasa setinggi lebih dari 100 kaki dan berbentuk seperti orang. Wajahnya tanpa ekspresi saat mengayunkan tinju raksasa ke arah Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala dan dia mundur.

Kilatan cahaya merah muncul di kepala es patung dan Red Butterfly muncul. Matanya dingin ketika dia menatap Wang Lin dan membisikkan sesuatu. Sebuah cahaya terang muncul dan berubah menjadi mawar es di depannya.

Dia memutuskan untuk tidak bertengkar panjang dengan Ceng Niu. Dia akan menggunakan metode tercepat untuk membunuh orang ini.

Saat raksasa es itu mengayunkan tinjunya, Red Butterfly memetik kelopak mawar dan mengirimkannya. Kelopak itu bergoyang-goyang seperti perahu di laut berbatu.

Wang Lin mendengus. Dia melambaikan tangan kanannya dan bendera pembatasan muncul di genggamannya. Gas pembatas keluar dalam bentuk naga. Mereka terjalin dan menyatu menjadi kepalan raksasa yang bertemu kepalan raksasa es.

Bang!

Gelombang kejut menyebabkan banyak pohon di bawah mereka jatuh. Bahkan python itu terbentur ke tanah. Itu menggeliat karena banyak luka di tubuhnya. Semua luka disebabkan oleh getaran dari gelombang kejut.

Dampak besar menyebabkan raksasa es untuk mengambil langkah mundur. Retakan muncul di tinjunya dan potongan es beterbangan di mana-mana.

Tangan Wang Lin bergetar. Tinju yang dibentuk oleh pembatasan hancur dan ketika getaran mencapai bendera pembatasan, itu menyebabkan retakan muncul di sana.

“Ini adalah harta yang negara saya Xue Yu telah saring selama 500 tahun: dewa es! Ceng Niu, kamu pasti akan mati! ”Mata Red Butterfly menjadi lebih dingin saat tangannya bergerak dan kelopak mawar melayang tiba-tiba mulai berubah.