Renegade Immortal – Chapter 364 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 364 | Baca Novel Online

Cambuk itu terlalu cepat. Wang Lin tidak punya waktu untuk bereaksi ketika jiwa asalnya dicabut dari tubuhnya. Saat jiwanya terbang mundur, dia terkejut dan kemudian rasa sakit mulai datang dari seluruh jiwa asalnya.

Rasa sakit ini seperti jantungnya ditusuk. Rasa sakit ini berarti bahwa jiwa asalnya akan segera rusak.

Dia tidak ragu sama sekali untuk menggunakan energi spiritual untuk menghentikan dirinya sendiri. Dengan satu teleportasi, dia kembali ke tubuhnya.

Wang Lin membuka mata dan dengan cepat mundur. Ada kejutan di matanya. Serangan dari raksasa tadi terlalu aneh.

“Cambuk macam apa itu?” Mata Wang Lin berbinar ketika dia menatap raksasa es itu.

Untungnya, Wang Energi pedang Lin telah mendarat di raksasa dan petir retribusi ilahi masih di dalam raksasa es. Karena dua faktor ini, raksasa es tidak dapat menyerang Wang Lin sementara jiwa asalnya tersingkir dari tubuhnya. Situasi akan berubah sangat buruk bagi Wang Lin sebaliknya.

Sama seperti energi pedang mendarat di pinggang raksasa es, petir retribusi ilahi menghancurkan yang terakhir dari gas pembatasan dan tiba-tiba menghilang. Awan merah pergi secepat mereka tiba dan langit kembali normal seolah-olah awan merah tidak pernah muncul.

Raksasa es mengguncang tubuhnya. Potongan es jatuh dan mendarat di tanah. Raksasa itu sekarang hanya setengah dari ukuran aslinya di 50 kaki.

Luka di pinggangnya dengan cepat ditutup dan segera menghilang. Namun, gambar cambuk masih di dadanya melepaskan cahaya iblis.

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin berbalik dan melarikan diri. Cambuk itu terlalu berbahaya. Jika jiwa asalnya ingin terlempar lagi dan tubuhnya hancur, maka bahkan jika ia menang, ia masih akan kalah.

Red Butterfly sekali lagi muncul di kepala raksasa es dan berteriak, “Ceng Niu, aku ingin melihat apa yang masih bisa kamu lakukan!”

Raksasa es yang sekarang hanya setengah dari ukuran aslinya menjadi lebih gesit dari sebelumnya. Ia bangkit dari tanah, menyebabkan bumi bergetar, dan mengejar Wang Lin.

Wang Lin terus berlari. Untungnya, medan perangnya sangat besar dan dia belum mencapai batas.

Dia dengan cepat mengambil pil dan mengkonsumsinya untuk menyesuaikan tubuhnya saat dia terbang. Adapun raksasa es di belakangnya, dia benar-benar mengabaikannya.

Ekspresi Red Butterfly sedingin es. Dia membenci orang di depannya sampai ke tulang belulangnya. Jika bukan karena raksasa es, dia akan terbunuh petir merah.

“Ceng Niu ini memiliki harta untuk memanggil petir retribusi ilahi. Namun, saya tidak percaya dia memiliki dua dari mereka, atau dia bisa langsung menggunakan keduanya. Bahkan dengan lasher jiwa, raksasa es itu tidak akan sanggup menahan dua serangan petir retribusi suci. “Mata Red Butterfly tampak muram. Dia memberi perintah dan cambuk tiba-tiba muncul di tangan raksasa es.

Red Butterfly berteriak, “Ceng Niu, terimalah kematianmu!”

Raksasa itu mengayunkan cambuk di tangannya. Itu bergerak lebih cepat daripada kilat ke arah Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin berubah. Meskipun kecepatan cambuknya cepat, dia selalu waspada selama ini. Ketika cambuk itu datang ke arahnya, dia menghilang dengan teleport.

Dia muncul kembali 1000 kaki jauhnya dan batuk darah. Ketika dia pindah, cambuk menyentuhnya. Meskipun itu tidak menghancurkan jiwa asalnya, itu melukainya.

“Harta cambuk yang luar biasa!” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan terus melarikan diri. Dia mengambil sejumlah besar pil dan melahapnya untuk memulihkan energi spiritual sebanyak mungkin.

Mata Red Butterfly dingin ketika dia mengendalikan raksasa es untuk mengejar Wang Lin dengan pengejaran gila.

>

Saat Red Butterfly mengejar Wang Lin, dia menghinanya. “Ceng Niu, kamu sekarang melarikan diri seperti anjing gelandangan. Di mana aura dominan Anda saat itu? “

Wang Lin tertawa dan berkata,” Red Butterfly, Anda belum menyelesaikan kutukan dari lengan itu. Anda hanya menekannya dengan energi spiritual Anda. Ini adalah alasan sebenarnya kamu menggunakan harta karunmu yang paling kuat di awal. ”

Ekspresi Red Butterfly menjadi suram dan dia mendengus. Setiap kali mereka bertemu, dia tidak pernah bisa mengalahkan Wang Lin dengan kata-kata, jadi dia tidak lagi berbicara. Dia mengendalikan raksasa itu dan mengocok udara di depan mereka beberapa kali.

Setelah beberapa saat, Wang Lin memulihkan sedikit energi spiritual. Matanya berbinar saat dia mengeluarkan item. Itu adalah lengan Red Butterfly. Dia menyanyikan lagu sementara tangan kirinya membentuk segel dan menunjuk ke lengan. Lengan itu menyinari cahaya iblis ketika berbagai simbol muncul di atasnya.

Tangan kiri Wang Lin menampar lengannya dan dia berteriak, “Meledak!”

Sebuah garis hitam segera muncul di Red Butterfly’s dahi. Tubuhnya bergetar dan wajahnya menjadi pucat. Dia berteriak, “Ceng Niu, jika aku tidak membunuhmu, maka aku tidak akan memanggil Kupu-kupu Merah!”

Wang Lin mencibir dan berteriak, “Menekannya! Saya ingin melihat berapa lama Anda bisa menekannya! Meledak! Meledak! Meledak! “

Garis hitam di dahi Red Butterfly tiba-tiba mulai menyebar dan segera menutupi wajah cantik Red Butterfly.

” Kamu … “Red Butterfly terbatuk darah hitam. Dia memang khawatir tentang kutukan di lengannya, itulah sebabnya dia ingin mengakhiri pertempuran ini secepat mungkin. Sayangnya, hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Pertarungan berjalan di luar kendalinya.

Mata Wang Lin menyala dan dia sekali lagi berteriak, “Meledak!”

Lengan di tangannya segera meledak. Tidak ada lagi darah yang tersisa di dalamnya, sehingga meledak menjadi awan debu hitam yang menyebar ke segala arah.

Ledakan lengan mengaktifkan semua kutukan di dalam tubuh Red Butterfly. Dia batuk darah hitam lagi dan aura gelap menutupi wajahnya.

Tubuh Wang Lin segera berhenti. Dia tidak lagi berlari. Dia menggunakan momen ini untuk membuang jebakan binatang buas dan dengan letusan, kereta perang tiba.

Roh binatang itu segera keluar dengan raungan. Mata merahnya menatap Wang Lin dan raksasa itu.

Wang Lin saat ini tidak bisa khawatir tentang mengekspos terlalu banyak. Masalah terpenting saat ini adalah menang.

Setelah kereta itu muncul, perlu waktu untuk mengaktifkannya. Wang Lin memegang pedang surgawi di tangannya dan mengayunkannya.

Energi pedang menciptakan ledakan sonik saat ia terbang keluar dan menabrak raksasa es.

Bang!

Raksasa es itu terhuyung mundur beberapa langkah saat luka muncul di tubuhnya. Mata Red Butterfly terpejam. Dia memusatkan semua perhatiannya untuk menekan kutukan itu.

Mata Wang Lin bersinar. Dia naik dan mengayunkan lagi.

Setelah ledakan itu, raksasa es semakin mundur. Red Butterfly berjuang untuk membuka matanya dan menatap Wang Lin dengan kejam sebelum mengucapkan sepatah kata pun. Mata raksasa es melepaskan cahaya iblis. Red Butterfly telah menyerah untuk mengendalikan raksasa es dan menggunakan semua kekuatannya untuk menekan kutukan.

Tubuh raksasa itu mulai bergerak. Itu mengayunkan tinjunya dan gambar jika cambuk segera muncul.

Wang Lin tidak ragu sama sekali dan pedang langit yang digunakan untuk memblokir. Dengan keras, Wang Lin didorong mundur lebih dari 100 kaki. Meskipun pedang surgawi itu tidak rusak, Wang Lin mengeluarkan darah dari kekuatan pukulannya.

Tepat pada saat ini, raksasa es itu mendarat di hadapan Wang Lin dengan satu lompatan. Mengayunkan tinjunya ke bawah dan di dalam tinju itu ada gambar cambuk.

Ekspresi Wang Lin serius saat ia dengan cepat melemparkan pedang langit ke arah kepalan itu.

Saat kepalan itu mengenai Wang Lin, pedang itu melintas dengan lengan kanan dan memotong seluruh lengannya.

Pedang langit itu sendiri sangat berbeda dari energi pedang. Pedang langit mendarat 1000 kaki jauhnya dan menikam jauh ke dalam tanah.

Darah menyembur keluar dari seluruh tubuh Wang Lin dan banyak tulangnya patah. Namun, dia tertawa dan berkata, “Kupu-kupu Merah, aku mengambil salah satu lenganmu dan sekarang aku mengambil salah satu lengan raksasa es yang tidak berguna ini. Sekarang lebih cocok untukmu. “

Dia melambaikan tangannya dan lengan kanan raksasa es itu muncul di tangannya. Kilatan cahaya biru muncul dan es segera jatuh dari lengan sampai menyusut menjadi setengah ukurannya.

Saat ini banyak paku pada kereta perang merilis aura hitam yang diserap oleh roh binatang . Roh binatang itu tumbuh lebih besar dan matanya menunjukkan tatapan ganas.

Raksasa es itu mengeluarkan raungan dan bergegas menuju lengannya yang patah. Mata Wang Lin menjadi dingin dan dia memancarkan sinar cahaya putih yang mengelilingi lengan. Dia sekarang menggunakan semua energinya untuk memperbaikinya. Lebih banyak retakan muncul di lengan dan menyusut lagi. Kecepatan raksasa itu sangat cepat. Itu tiba dengan satu lompatan dan kemudian mengayunkan lengan kirinya. Wang Lin mundur dan kemudian menghilang. Retakan segera muncul di tanah di mana Wang Lin hanya berdiri. Ketika Wang Lin muncul kembali, dia berada di sebelah pedang surgawi dan meraihnya. Wang Lin berteriak lagi. “Hancurkan!” Lengan yang dilapisi cahaya putih retak lagi dan sejumlah besar es jatuh. Saat ini, lengan ini memiliki ukuran yang sama dengan lengan orang normal. Raksasa tiba-tiba berbalik dan mengayunkan pukulan lain yang secepat kilat. Wang Lin mengangkat pedang langit dan mengayunkannya. Tepat pada saat ini, cambuk tiba-tiba muncul di dada raksasa es. Ekspresi Wang Lin berubah dan dia menggerakkan pedang langit untuk menghalanginya. Namun, cambuk berubah arah. Itu pergi sekitar Wang Lin dan memukul tubuhnya. Wang Lin batuk darah dan tubuhnya terlempar ke belakang 100 kaki. Jiwa asalnya sekali lagi dicambuk keluar dari tubuhnya dan terbang sejauh 1000 kaki. Mata raksasa es melepaskan cahaya hantu. Itu mengabaikan jiwa asli Wang Lin dan sebaliknya berjalan menuju tubuh Wang Lin. “Kereta perang, aktifkan!” Mata Wang Lin menyala. Selama waktu ia berhasil menunda raksasa es, Kereta Pembunuh Dewa berhasil mengaktifkannya. Roh binatang mengeluarkan raungan dan menyerbu keluar. Semua rantai pada roh binatang itu hilang. Namun, alih-alih pengisian pada raksasa es, itu dibebankan ke Wang Lin. “Binatang buas!” Mata Wang Lin menyala. Tangannya membentuk segel dan rantai keluar dari kereta. Rantai itu mengunci roh binatang buas di tempatnya. Binatang buas roh itu berjuang keras dan tidak mengubah arahnya. Itu jelas ingin menggunakan apa pun untuk melahap Wang Lin. Pada saat ini, raksasa itu tiba di sebelah tubuh Wang Lin dan tersenyum ketika itu menghancurkan tinjunya.