Renegade Immortal – Chapter 365 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 365 | Baca Novel Online

Jiwa asal Wang Lin berteriak, “Xu Liguo!”

Pedang langit mengeluarkan teriakan menyedihkan ketika gas hitam muncul di pedang dan itu memblokir tinju.

Bang!

Tinju raksasa itu mengenai pedang langit dan didorong kembali oleh gelombang kejut. Namun, Xu Liguo menjerit lemah sebelum pedang langit jatuh ke tanah. Tidak ada lagi suara yang keluar darinya.

Mata raksasa itu bersinar ketika berlari kembali.

Tepat pada saat ini, bahkan lebih banyak rantai terbang keluar dari kereta perang dan menyeret binatang buas itu. Semangat kembali. Roh binatang itu dipenuhi dengan amarah saat ia berbalik ke arah raksasa es dan menyerbu ke arahnya.

Raksasa itu segera mengangkat kepalanya. Itu menghentikan serangannya pada tubuh Wang Lin dan meninju roh binatang yang masuk.

Bang! Bang! Bang!

Raksasa itu terus menyerang dan menjatuhkan roh binatang itu. Ini membuat roh binatang itu marah. Mulutnya melebar dan melahap raksasa es itu.

Namun, saat ia mencoba melahap raksasa es itu, cambuk keluar dan mengenai roh binatang itu. Roh binatang itu merasakan sakit dan segera menyusut sedikit.

Pa! Pa!

Mencambuk terus menerus menyebabkan roh binatang menjadi marah, tetapi cambuk mengabaikan untuk terus melahap. Roh binatang itu menembus tubuh raksasa es itu.

Tubuh raksasa itu bergetar dan sejumlah besar retakan muncul di sana. Lebih banyak es jatuh dan raksasa es menyusut sekali lagi. Sekarang tingginya hanya 20 kaki dan es di bahu kanannya mulai mencair.

Roh binatang itu akan berbalik untuk serangan lain ketika Red Butterfly membuka matanya. Kutukan itu ditekan kembali ke garis hitam tunggal di dahinya.

Suara tergesa-gesa Red Butterfly mengandung sedikit kegelapan saat dia berkata, “Laser jiwa! Ungkapkan wujudmu yang sebenarnya! ”

Kali ini, cambuk putih-murni muncul di tangan raksasa es. Cambuk ini bukan ilusi seperti sebelumnya tapi solid. Itu mencambuk roh binatang itu seperti orang gila.

Rasa sakit itu menyebabkan roh binatang itu menjadi lebih marah. Itu akan terisi lagi ketika tiba-tiba mengeluarkan tangisan yang menyakitkan dan melihat kembali ke kereta perang. Lagipula, dia hanya roh dan dibatasi oleh kereta. Juga, Wang Lin tidak menggunakannya dengan benar untuk menampilkan kekuatan penuh, jadi sekarang ia merasakan panggilan kereta.

Roh binatang mengeluarkan raungan enggan ke langit saat berubah menjadi gas dan kembali ke kereta perang.

Jiwa asal Wang Lin telah kembali ke tubuhnya selama pertarungan antara roh binatang dan raksasa es. Dia juga mengkonsumsi pil untuk memulihkan dan mengirim energi spiritual ke pedang surgawi untuk membangkitkan Xu Liguo. Dengan pedang surgawi di tangannya, dia mengayun ke bawah.

Energi pedang Wang Lin dengan cepat tiba. Raksasa es mengeluarkan raungan dan menekan energi pedang. Itu berbalik, menendang tanah, menyebabkan tanah retak, dan dengan cepat melarikan diri.

Mengejar!

Mata Wang Lin menjadi dingin saat dia mengangkat pedangnya dan mengejarnya! < / p>

Wajah Red Butterfly suram. Pertempuran hari ini jauh lebih sulit daripada pertempuran mereka di Alam Surgawi. Dia tidak akan pernah bermimpi bahwa Ceng Niu ini akan mendapatkan kekuatan sebanyak ini dalam satu dekade belaka.

Memikirkan kembali ke Alam Surga, ketika dia menggunakan kekuatan penuhnya untuk membunuh orang ini, Ceng Niu hanya bisa lari dan tidak punya kekuatan untuk melawan. Bahkan kemudian, itu hanya karena dia memiliki harta yang bisa meruntuhkan Fragmen Surgawi sehingga dia ditekan. Dia tidak pernah melihat Wang Lin seperti apa pun.

Dalam hatinya, Ceng Niu ini bukan seseorang yang setingkat dengannya. Dia lemah; seekor serangga, batu loncatan yang akan mematuhi yang kuat.

Dia telah membunuh banyak pembudidaya Formasi Jiwa seperti Wang Lin selama pertempuran melawan Aliansi Empat Sekte. Bahkan di Suzaku, dia mempertahankan mentalitas ini.

Ini adalah kebanggaannya!

Namun, kebanggaan ini hancur ketika Wang Lin mengambil lengannya. Dia tidak tahan dengan kenyataan bahwa seorang kultivator yang lemah dan tidak penting berani menyelinap menyerangnya. Kebenciannya pada Wang Lin telah mencapai batasnya.

Dia memutuskan dirinya untuk membunuh Wang Lin untuk membuat jantung dao-nya lengkap lagi. Dia bahkan mengambil harta nasional Xue Yu, dewa es, untuk membunuh orang ini.

Bahkan saudara magang seniornya diam-diam meminjam harta utama Heavenly Jade Sect, soul soul, dan membiarkannya meminjamnya untuk mendapatkan di sisi baiknya. Dia awalnya tidak ingin menggunakan soul laser. Dia berpikir bahwa dengan dewa es dan harta karun hidupnya, membunuh Ceng Niu akan semudah mengambil permen dari seorang bayi.

Namun, dia telah mendengar banyak desas-desus tentang soul laser dan digerakkan oleh mereka, jadi dia tidak menolak tawaran itu. Dia menyembunyikannya di dalam dewa es untuk menggunakannya sebagai senjata rahasia untuk menang.

Tapi sekarang, setelah begitu banyak putaran, pertempuran mereka telah mencapai titik didihnya. Harta karun Ceng Niu ini tidak ada habisnya, jauh melebihi apa yang bisa dia bayangkan.

Terutama roh binatang buas itu; terlalu ganas. Jika Ceng Niu memiliki kekuatan untuk mengendalikannya dan roh binatang buas itu terus menyerang, dia yakin bahwa tanpa jiwa penyegar, dia akan kehilangan.

Saat ini dia hanya bisa melarikan diri. Dewa es itu sangat lemah. Dari semua kerusakan yang terjadi, sekarang hanya setinggi 20 kaki. Jika menyusut lagi, itu akan runtuh sepenuhnya.

Dia hanya mengalami pelarian semacam ini dua kali sepanjang hidupnya. Pertama kali ketika dia dipaksa ke sudut oleh Wang Lin dan yang kedua adalah sekarang.

Dipaksa untuk melarikan diri seperti ini dua kali oleh orang yang sama seperti tamparan di wajahnya. Ini membuatnya merasa sangat malu dan kebenciannya semakin dalam.

Wang Lin mengejarnya dengan ekspresi muram di wajahnya. Dia melihat sosok yang terus-menerus berteleportasi di hadapannya dan berkata, “Kupu-kupu Merah, di mana harga dirimu? Apakah putri surgawi Suzaku harus lari dariku, seorang kultivator Formasi Jiwa tingkat menengah belaka? “

” Ceng Niu !! Jika aku tidak membunuhmu, aku tidak akan memanggil Red Butterfly! Avatar! “Meskipun Wang Lin mengejeknya, harga dirinya membuatnya sehingga dia harus melawannya.

Tiba-tiba terjadi perubahan.

Dia menjerit dan mawar muncul di depan raksasa es. Tidak ada kelopak bunga, hanya dua benang sari. Red Butterfly tidak ragu ketika jiwa asalnya terbang keluar dan terbelah dua. Setengah masuk ke benang sari.

Kedua benang sari menyatu bersama untuk membentuk sosok yang sangat indah. Sosok itu dengan cepat mengambil bentuk dan mengungkapkan penampilannya.

Sebuah avatar yang tampak persis seperti Red Butterfly muncul, hanya avatar ini yang memiliki semua anggota tubuhnya.

Avatar Red Butterfly membuka matanya dan terlihat sangat tenang. Kupu-kupu Merah asli sangat dingin dan kejam, tetapi avatar ini tidak menunjukkan emosi dan sangat tenang.

“Ceng Niu, aku tidak keberatan menyerahkan kesempatanku untuk mencapai tahap Transformasi Jiwa dalam waktu dekat saja untuk membunuhmu! “

Avatar ini adalah sesuatu yang telah dia kembangkan untuk membuatnya lebih mudah untuk mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Kecuali itu benar-benar dibutuhkan, dia tidak akan bawa avatar keluar.

Tapi sekarang, untuk membunuh Wang Lin, dia tidak peduli dengan biayanya!

Avatar ini tidak memiliki energi spiritual di dalamnya meskipun mengandung beberapa dari jiwa asalnya. Avatar ini diisi dengan domainnya. Dia telah menuangkan domainnya ke dalam avatar untuk sementara waktu.

Red Butterfly dan avatarnya keduanya berkata, pada saat yang sama, “Domain tanpa belas kasihan!”

Avatar itu dengan cepat terbang ke depan dan memancarkan cahaya berwarna pelangi.

Avatar Red Butterfly berkata, dengan suara yang sangat memikat, “Untuk memikat semua emosi dunia fana dan kemudian menggunakan bilah kecerdasan untuk memotong semuanya. Ini adalah domain yang kejam! “

” Emosi, maju … “

Warna langit tiba-tiba berubah dan kekuatan misterius menutupi langit dan bumi. Tujuh bola berwarna pelangi tiba-tiba muncul di sebelah Red Butterfly dan kemudian terbang menuju Wang Lin.

“Cinta kekeluargaan!

Dua bola cahaya hancur untuk membentuk pria dan wanita. Pria itu memangkas rambut putih dan wanita itu memiliki tatapan penuh cinta.

“Cinta!”

Sosok Li Muwan muncul di bola. Dia menatap Wang Lin dengan mata dipenuhi kesedihan.

“Kebencian!” Teng Huayuan merobek bola cahaya dan berjalan keluar. Ada banyak jiwa di tangannya. Jiwa-jiwa keluarga Wang berteriak dengan sedih. “Penghargaan!” Tiga generasi Ceng Daniu berjalan keluar dan menatap Wang Lin dengan bingung. Dia membuka mulut untuk berbicara tetapi tidak bisa mengatakan sepatah kata pun. Tubuh Wang Lin berhenti bergerak dan dia duduk bersila. Jiwa asalnya terbang keluar dan berkata, “Di bawah siklus reinkarnasi, hidup dan mati!” Langit tiba-tiba terbuka oleh sepasang tangan raksasa dan keretakan muncul. Sebuah lukisan raksasa, hitam dan putih keluar dari celah. Ada banyak gunung besar dan sungai yang mengalir di dalam gulungan. Meskipun mereka tampak diam, mereka sebenarnya bergerak. Di bawah gulungan kehidupan dan kematian, jiwa asal Wang Lin bersinar. Dia mengungkapkan ekspresi kompleks ketika dia melihat orang-orang di depannya. Avatar Red Butterfly mengatakan, “Pedang kecerdasan!” Pedang berwarna pelangi muncul di depan avatar Red Butterfly. “Potong!” Orang tua Wang Lin terbunuh oleh pedang. Mereka segera diikuti oleh Li Muwan. Keluarga Da Niu terbunuh oleh Teng Huayuan dan kemudian dia menghilang setelah ayunan pedang. “Kejam!” Kupu-kupu Merah dan avatarnya tampak sangat usang. Dia kemudian menunjuk ke jiwa asal Wang Lin. Wang Lin bergetar dan matanya menjadi redup. Tangan kanannya terangkat dan menunjuk pada gulungan kehidupan dan kematian di langit. Wang Lin dengan lembut berkata, “Bahkan orang yang kejam tidak bisa lepas dari siklus reinkarnasi … Bagaimana emosi di dunia dapat dengan mudah dipotong atau dibuang? Meskipun pedang kecerdasan itu kuat, ia tidak dapat memotong siklus reinkarnasi! ”Gas hitam putih muncul dan menyatu bersama untuk membuat gas abu-abu dari siklus reinkarnasi. Gas abu-abu tiba-tiba keluar dari gulungan itu dalam bentuk ibu jari raksasa dan menekan ke bawah sebelum avatar Red Butterfly. Tubuh avatar Red Butterfly bergetar. Dia menggelengkan kepalanya, tersenyum pahit, dan berkata, “Jika aku bisa mencapai tahap Transformasi Jiwa, bahkan siklus reinkarnasi akan ditekan oleh kekejaman. Jika siklus reinkarnasi surga tidak kejam, maka itu bukan siklus reinkarnasi surga lagi … disayangkan … “Avatar itu menghela nafas saat menghilang.