Renegade Immortal – Chapter 366 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 366 | Baca Novel Online

Kupu-kupu Merah batuk darah penuh. Jiwa asalnya rusak, tetapi kebencian di matanya digantikan oleh sedikit kejelasan.

Jiwa asal Wang Lin kembali ke tubuhnya dan wajahnya menjadi sangat pucat. Meskipun pertempuran antara domain tampak tenang, itu adalah bagian paling berbahaya dari pertarungan ini.

Saat pedang kecerdasan Red Butterfly mendarat, jiwa asalnya rusak. Jika bukan karena kenyataan bahwa domain kehidupan dan kematiannya telah berevolusi ketika ia mencapai tahap pertengahan Formasi Jiwa, jiwa asalnya akan dihancurkan.

Bahkan sekarang, domain hidup dan matinya hanya sedikit lebih kuat dari domain Red Butterfly. Ini karena, seperti yang dikatakan Red Butterfly, siklus reinkarnasi surgawi pada awalnya kejam.

Namun, ada garis yang sangat halus antara kejam dan tanpa emosi. Karena perbedaan ini, Wang Lin nyaris tidak menang.

Sebenarnya, pertempuran domain antara pembudidaya adalah mereka membuktikan jalur dao mereka sendiri satu sama lain.

“Aku mengerti!” Mata Red Butterfly melepaskan cahaya misterius saat dia melihat ke arah Wang Lin. Semua kebenciannya menghilang. Dia kembali ke tatapan yang benar-benar dingin dan tanpa emosi yang dia miliki ketika dia pertama kali bertemu Wang Lin.

Hati Wang Lin tenggelam. Red Butterfly memang jenius untuk bisa mendapatkan sesuatu dari pertarungan domain ini. Wanita ini harus dibunuh atau Wang Lin tidak akan memiliki hari damai di masa depan!

Wang Lin pindah. Dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan bendera pembatasan. Gas restriksi terbang keluar dan dibentuk menjadi tombak hitam.

Ketika gas restriksi memasuki tombak, ada suara gas itu mengembang. Tombak itu tumbuh lebih besar dan mendapatkan aura yang lebih kuat.

Semua gas pembatas berkumpul di tombak itu. Ini adalah kekuatan puncak bendera pembatasan setelah mencapai tahap penyelesaian pertamanya.

Wang Lin dengan cepat dibebankan ke depan dengan tombak di satu tangan. Dengan tangannya yang lain, dia mengayunkan pedang langit.

Boom!

Raksasa es mengeluarkan raungan dan melompat ke udara untuk meninju Wang Lin. Namun, tombak itu lebih panjang, jadi tombak itu menuju Red Butterfly di dahi raksasa es itu. Tangan raksasa es itu meraih tombak itu.

Namun, energi pedang itu tepat di belakang tombak itu, jadi itu mendarat tanpa perlawanan.

Bang!

The Raksasa mengeluarkan tangisan yang menyakitkan dan tangan kirinya hancur saat gas pembatas memasuki tubuhnya. Namun, tombak itu tidak mengenai Red Butterfly tetapi menusuk leher raksasa itu.

Mata raksasa itu redup dan perlahan-lahan jatuh ke tanah. Red Butterfly menarik napas dalam-dalam dan menunjuk alisnya. Kemudian dia keluar dari raksasa es dan melayang di udara. Tubuhnya saat ini sangat lemah, harta hidupnya habis, avatar domainnya dihancurkan, jiwa asalnya terluka berat, dan raksasa es dihancurkan. Saat ini dia lemah seperti dia kembali di Alam Surgawi.

Tetapi dia tampaknya memiliki perasaan pencerahan dan tidak lagi memiliki keinginan untuk bertarung. Dia merasa bahwa sekali dia memahami perasaan ini, kemudian membunuh Ceng Niu ini akan sesederhana melambaikan tangannya.

Retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul pada raksasa saat jatuh dan akhirnya runtuh. Semua es mencair, memperlihatkan cambuk putih-murni.

Red Butterfly melambaikan tangannya dan soul laser melayang ke arahnya.

Bagaimana bisa Wang Lin membiarkannya berhasil? Ini adalah sesuatu yang harus dia peroleh. Tombak itu dengan cepat berubah menjadi cambuk hitam dan melilitkan laser jiwa.

Ekspresi Red Butterfly berubah dan dia berteriak, “Kamu berani ?!”

“Kenapa aku tidak berani ! ”Wang Lin tertawa ketika dia menarik jiwa laser ke arahnya. Dia mengayunkan pedang surgawi di Red Butterfly untuk mencegahnya bertarung dengannya untuk itu.

Wajah Red Butterfly muram. Setelah merenung sebentar, dia melepaskan diri untuk menghindari energi pedang dan mencibir pada Wang Lin.

“Ceng Niu, lasher jiwa ini memiliki segel yang diletakkan di atasnya oleh Heavenly Jade Sect. Bahkan jika kamu mencurinya, kamu tidak akan bisa menggunakannya. “

Saat dia berbicara, garis hitam di dahi Red Butterfly perlahan memudar sampai menghilang tanpa jejak.

< avatar domain-nya hancur selama pertempuran domain, jadi metodenya untuk mencapai Transformasi Jiwa dengan relatif mudah hilang. Tetapi pencerahan yang diperolehnya membuatnya percaya diri bahwa ia akan dapat menembus tahap Transformasi Jiwa sendirian dalam beberapa dekade.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan empat sinar cahaya tiba-tiba muncul di sekelilingnya. Ketika lampu menghilang, empat sosok muncul.

Roh logam, roh kayu, roh air, roh api!

Selain roh bumi, semua roh unsur lainnya muncul!

Ini adalah harta utama Red Butterfly. Ini adalah akarnya dan dari mana bakatnya berasal.

Wang Lin memindai laser jiwa dengan akal ilahi. Apa yang dilihatnya membuat hatinya tenggelam. Ada segel yang kuat pada pengeras jiwa, jadi indera ilahinya tidak bisa menembusnya sama sekali.

Wang Lin mendengus. Dia memasukkan laser jiwa ke dalam tasnya untuk dipegang dan kemudian menatap keempat roh unsur.

Dalam pertarungan hari ini, Wang Lin terluka parah. Selain dari berbagai luka di tubuhnya, jiwa asalnya juga telah rusak. Ini bisa dikatakan pertarungan yang sangat pahit.

Mata Wang Lin menjadi dingin dan dia berpikir, “Empat roh … Surga-ku menantang manik akan menggunakan ini untuk mencapai penyelesaian hari ini!”

Ketika Kupu-kupu Merah menatap Wang Lin, tangannya membentuk segel dan dia berkata, “Empat roh, membunuh formasi!” Setelah itu, dia berbalik untuk pergi. Dia sedang tidak ingin bertarung lagi dan siap untuk meninggalkan tempat ini.

Wang Lin hendak mengejar ketika keempat roh tiba-tiba bergerak dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala. Dia mengibaskan bendera pembatasan di tangannya dan tombak itu berubah. Dia menusukkan tombak ke arah roh di depan. Roh itu meningkatkan kecepatannya dan bertabrakan dengan tombak.

Wang Lin mengayunkan pedang surgawi dengan tangan kanannya, tetapi roh kayu pergi untuk memblokirnya ketika roh air dan logam mendekatinya.

Wang Lin mendengus. Saat itu, sebelum dia mencapai tahap Formasi Jiwa, dia harus melakukan banyak upaya untuk menang melawan satu roh. Namun, dia sekarang berada di tengah-tengah tahap Formasi Jiwa dan sudah merencanakan bagaimana mencuri roh-roh unsur ini dari Red Butterfly.

Pada saat ini, matanya tenang. Dia menampar tasnya memegang dan sembilan ukiran muncul.

Sembilan ukiran kayu ini semua berisi domain waktu. Selain mereka berdua, tujuh yang tersisa semuanya terbuat dari kayu pohon reinkarnasi. Materi ini membuatnya lebih mudah untuk mengaktifkan domain waktu dan jauh lebih kuat.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Waktu!”

Sebuah gelombang kejut yang tak terlihat tiba-tiba menyebar dan empat elemen roh-roh berhenti sejenak.

Kecepatan Wang Lin sangat cepat. Dia segera meraih roh logam dan dengan satu langkah menekan roh kayu. Setelah itu, dia mengabaikan dua roh yang tersisa dan mengejar Red Butterfly.

Red Butterfly berjarak lebih dari 1000 kaki ketika wajahnya berubah pucat. Dia tidak berharap bahwa Ceng Niu masih akan memiliki harta yang tersisa setelah pertempuran ini. Dia merasa sangat pahit di hatinya. Tidak peduli apa, dia harus membunuh orang ini hari ini. Hanya dengan menggunakan semua hartanya dan menggunakan fakta bahwa dia memiliki energi spiritual yang sedikit lebih banyak daripada dia, barulah dia dapat membunuhnya dalam satu gerakan!

Matanya menjadi gelap dan dia berkata, “Roh logam, meledak! “

Roh logam yang dipegang oleh Wang Lin tiba-tiba bergetar dan mulai melepaskan aura yang merusak. Wang Lin melepaskan roh logam dan berteleportasi. Roh kayu itu masih ada di tangan Wang Lin.

Roh itu meledak. Meskipun Wang Lin berteleportasi, dia masih terbentur olehnya. Dia batuk seteguk darah dan segera melemah.

Kultivasinya menjadi tidak stabil setelah semua cedera ini, sehingga turun ke tahap awal Formasi Jiwa.

Setelah mendarat, Wang Lin segera mengambil pil dari tasnya dan menelannya. Matanya berkedip saat dia berteleportasi ke Red Butterfly. Dia membentuk segel dengan tangannya dan berkata, “Kupu-kupu Merah, terima kematianmu!”

Mata Red Butterfly menyala dan dia berkata, “Tiga roh, meledak!”

Tiga roh yang tersisa bergetar dan tiga aura yang kuat dan merusak mulai menyebar. Ekspresi Wang Lin sangat berubah.

Mata Red Butterfly dingin. Tidak ada warna di matanya saat dia berkata, “Jika kamu membunuhku, kita berdua mati bersama!”

Mata Wang Lin menjadi lebih dingin saat dia menekan segel di tangannya tanpa ragu-ragu. Untuk pertama kalinya, panik memasuki wajah Kupu-kupu Merah.

Tapi pada saat ini, kekuatan lembut turun dari langit dan mengelilingi tiga roh. Kekuatan destruktif menghilang dan roh-roh itu diselamatkan.

Seseorang diam-diam muncul di hadapan Red Butterfly. Orang ini adalah Gong Sunpo Suzaku.

Dia dengan santai melambaikan tangan kanannya dan Wang Lin terlempar ke belakang sejauh 100 kaki. Wang Lin memelototi Gong Sunpo dan diam-diam merenung.

Kekuatan ini bukan sesuatu yang bisa dia lawan, dan jangan lupa bahwa dia terluka parah.

“Ceng Niu, kau menang ! Pergi ke Gunung Suzaku untuk menerima pesanan Anda dan seseorang akan mengatur semuanya untuk Anda. Setelah itu, Anda akan menjadi murid yang diundang Suzaku dari luar. Sebagai salah satu murid ini, Suzaku dapat mengabulkan satu permintaan. Begitu Anda telah memutuskan apa yang Anda inginkan, Anda dapat datang ke Gunung Suzaku untuk menyatakan keinginan Anda. selesai, Wang Lin mengepalkan giginya, mengayunkan pedang surgawi, dan memotongnya menjadi dua. Dia dengan cepat membentuk setengah dari roh kayu menjadi kristal dan memasukkannya ke dalam tasnya.

Setelah melakukan ini, dia mengangkat kepalanya dan menatap Gong Sunpo.

” Hmph, kamu berani! Melihat fakta bahwa Anda menang, saya tidak akan mengejar masalah ini, tetapi keinginan Anda dibatalkan! “Gong Sunpo dengan dingin menatap Wang Lin.

Kemudian dia menunjuk ke langit dan roh yang telah meledak direformasi. Orang tua itu meletakkannya kembali di dalam Red Butterfly juga.

Warna kembali ke wajah Red Butterfly dan dia dengan hormat berkata, “Terima kasih, tetua.”

Tatapan Gong Sunpo terhadap Red Butterfly tidak baik. Dia mengulurkan tangan ke arah Wang Lin dengan tangan kanannya dan berkata, “Serahkan lasher jiwa!”

Wang Lin menatap Gong Sunpo dan merenung sedikit. Melihat bahwa Gong Sunpo menjadi tidak sabar, dia diam-diam menghela nafas. Di dunia kultivasi, kekuatan adalah yang terpenting. Dia mengeluarkan soul laser dan dengan pahit menyerahkannya.

Setelah Gong Sunpo meraih soul laser, tangan kanannya menunjuk ke udara dan pintu cahaya muncul.

“Ayo pergi! ”Gong Sunpo berjalan melewati pintu.

Red Butterfly dengan cepat mengikuti. Dia berbalik untuk menatap dingin ke arah Wang Lin dan berbisik, “Kamu pasti akan mati di lain waktu!” Red Butterfly saat ini tidak tahu bahwa dia hanya memiliki tiga hari lagi untuk hidup! Plot rahasia mulai terbuka setelah pesanan diberikan oleh seseorang di Gunung Suzaku!