Renegade Immortal – Chapter 381 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 381 | Baca Novel Online

“Kompetisi pada bulan Juni akan menjadi kesempatan terbaik untuk memasuki sekte dalam. Rumor mengatakan bahwa harta paling berharga dari Soul Refining Sect adalah bendera jiwa dengan lebih dari 100 juta jiwa. Saat itu muncul, langit berubah warna. Itu dianggap sebagai salah satu harta karun teratas di Suzaku. “

” Selain itu, Sekte Pemurnian Jiwa berfokus pada pemurnian bendera jiwa, dan semua teknik mereka berhubungan dengan bendera jiwa yang berharga dari sekte itu. Meskipun sekte lain di seluruh Suzaku juga tahu cara menangkap dan memurnikan jiwa, mereka tidak bisa dibandingkan dengan Sekte Pemurnian Jiwa. Jika saya bisa belajar bagaimana mereka melakukannya dan memperbaiki bendera jiwa menggunakan jiwa pengembara, itu tidak akan menjadi lebih lemah dari bendera pembatasan. “

Mata Wang Lin menyala dan dia melambaikan tangannya. Serangkaian pembatasan ilusi muncul dan mendarat di dinding sekitarnya. Kemudian dia mengeluarkan giok langit putih-murni.

Giok langit ini kehilangan sepotong, tetapi energi surgawi yang dilepaskannya tidak jauh berbeda dari sebelumnya.

“Sekarang bahwa kultivasi saya telah pulih ke tahap pertengahan Nascent Soul, saya dapat menelan sepotong giok langit untuk mencoba memecahkan tanda teh dan menyegel tubuh saya. “Wang Lin menarik napas dalam-dalam, kemudian ia memutuskan sepotong kecil batu giok dan menaruhnya di mulutnya.

Rasa sakit yang tak terbayangkan tiba-tiba menyebar ke seluruh tubuhnya.

Pada saat ini, di sebuah lembah yang dikelilingi oleh pegunungan di Chu, orang bisa mendengar tawa renyah dan tangisan harimau yang dipenuhi dengan keluhan.

Saat itu musim semi di dalam lembah, jadi tanahnya ditutupi rumput hijau. Zhou Ru kecil mengenakan mantel bersulam bunga peony, celana merah, dan ada dua kuncir kecil di kepalanya. Dia sekarang duduk di atas seekor harimau dengan garis-garis hitam, dan dia memiliki senyum lebar di wajahnya. “Little White, kamu tidak melakukan apa yang diperintahkan, jadi aku menghukummu dengan membuatmu makan dengan sumpit hari ini.”

Macan mengeluarkan geraman dengan sedikit kesedihan.

Selama setahun terakhir ini, dia terus-menerus disiksa oleh setan kecil ini. Dia sering terbangun di tengah malam karena mimpi buruk. Semua mimpi buruknya melibatkan setan kecil ini.

Zhou Ru bertepuk tangan kecilnya dan tersenyum. “Raunganmu terlalu keras; Anda harus lebih lembut lain kali. Ehh !! Tiba-tiba aku memikirkan sesuatu yang menyenangkan! Bisakah kau mengeong seperti anak kucing kecil? “

Geraman Little White sekarang dipenuhi dengan lebih banyak keputusasaan.

” Aku ingin tahu kapan paman akan kembali. Little White, apakah Anda merindukan paman? “Zhou Ru menghela nafas dan menepuk kepala harimau.

Harimau itu mengeluarkan geraman lembut sebagai respons yang tidak antusias. Dia masih berpikir tentang bagaimana seekor harimau seperti dirinya akan meniru kucing mengeong.

Tie Yi duduk di bawah pagoda dan menatap Little Zhou Ru dengan tatapan lembut. Setelah beberapa saat, dia menghela nafas pelan.

Berita hilangnya Wang Lin sudah menyebar ke Chu, tapi dia memutuskan untuk tidak memberi tahu Zhou Ru. Dia percaya bahwa dengan kekuatan dermawannya, dia akan bisa keluar dari bahaya apa pun.

Jika dermawan mengatakan dia akan kembali dalam sembilan tahun, maka dia pasti akan kembali saat itu.

< p> Tie Yi mengungkapkan tatapan penuh keyakinan di matanya.

100 meter dari Tie Yi duduk katak guntur. Itu hanya berbaring di sana, menikmati matahari yang hangat. Sudah hampir sepanjang tahun dan itu tidak bergerak sama sekali.

Saat melihat awan putih di langit, kodok guntur terkadang merindukan hidupnya di dalam tanah dewa kuno. Sejak lahir, ia telah tinggal di sana dan secara bertahap tumbuh di sana. Ada pertempuran konstan di tanah dewa kuno dengan binatang buas lainnya untuk makanan dan wilayah, dan mereka sering kali pertempuran hidup dan mati.

Selama pertempuran yang tak terhitung jumlahnya ini, katak guntur perlahan-lahan tumbuh dan akhirnya belajar cara meludahkan bola petir. Setelah itu, selain dari beberapa binatang buas di tanah dewa kuno, itu tidak perlu khawatir tentang orang lain.

Sementara dia memikirkan masa lalu, perut kodok guntur melebar dan kemudian pergi kembali normal setelah beberapa saat.

Dia memikirkan Wang Lin. Wang Lin yang membawanya keluar dari tanah dewa kuno. Tapi yang dia pikirkan lebih lanjut adalah nyamuk itu.

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap mata, musim semi telah berakhir dan sekarang bulan Juni.

Juni mungkin tidak memiliki arti khusus bagi kebanyakan orang, tetapi bagi para murid sekte luar dari Sekte Pemurnian Jiwa di Pilu, itu adalah waktu yang sangat penting.

Persaingan di antara para murid sekte luar akan berlangsung bulan ini. Setelah serangkaian kompetisi, satu murid sekte luar akan menjadi murid sekte dalam.

Wang Lin terbangun dari budidaya pintu tertutupnya dan membuka matanya. Matanya jernih, tetapi jika seseorang memperhatikannya dengan cermat, mereka akan melihat bahwa mereka bersinar seperti langit berbintang.

Tanda teh di wajahnya telah banyak memudar dan hanya delapan keping yang tersisa. Kedelapan potong ini juga merupakan poin utama dari segel Sun Tai.

Sepotong kecil giok langit telah sepenuhnya diserap oleh Wang Lin. Di bawah tekanan giok selestial, sejumlah besar domain teh dan segel terputus, tapi dia masih tidak bisa menghapusnya sepenuhnya.

Wang Lin bergumam, “Puncak tahap akhir Nascent Jiwa. ”Dia perlahan berdiri, mengambil napas dalam-dalam, dan berjalan keluar dari gua.

“Apa yang saya pahami adalah domain kehidupan dan kematian surga. Semakin saya melihat melalui kehidupan dan kematian dunia, semakin mereka menjadi saling terkait. Sebelumnya, saya pikir hidup adalah hidup dan mati adalah kematian, tetapi sekarang hidup bisa mati dan mati bisa hidup. “

” Saya, Wang Lin, telah menghabiskan sebagian besar hidup saya untuk membunuh, jadi saya telah mengalami kematian. Dibandingkan dengan kematian, saya belum mengalami banyak kehidupan. Kehidupan baru Li Muwan adalah satu dan kelahiran kembali saya sendiri adalah yang lain, tetapi itu masih belum cukup! “Wang Lin berjalan keluar dari gua. Dia memandang gunung yang jauh dan dengan lembut menggelengkan kepalanya.

“Cara pikiranku telah berubah setelah kelahiranku kembali dari abu, terutama selama beberapa bulan di Fire Cloud Village. Kenangan dari sana telah terukir dalam di dalam diriku. Saya melihat hidup sebagai hidup dan mati sebagai kematian. Saya melihat hidup bukan sebagai hidup dan mati bukan sebagai kematian. Kedua persepsi ini masing-masing cocok dengan tahap awal dan pertengahan Formasi Jiwa. “Pakaian Wang Lin mengepakkan angin dengan kencang.

” Pengalaman ini telah memberi saya beberapa pencerahan. Jika saya bisa kembali melihat kehidupan sebagai hidup dan mati sebagai kematian, maka domain saya akan mencapai tahap akhir Formasi Jiwa. “

” Namun, saya akan membutuhkan terobosan lain untuk mencapai puncak almarhum tahap Formasi Jiwa. Untuk sampai ke titik itu, domain saya juga harus mencapai penyelesaiannya. “

” Domain yang lengkap dari seorang pembudidaya Formasi Jiwa tahap akhir puncak masih berbeda dari domain pembudidaya Transformasi Jiwa. Domain Li Yuanfeng itu dapat berbentuk fisik dan meninggalkan bekas teh di tubuh saya. Kekuatan semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan domain dari seorang pembudidaya Formasi Jiwa puncak tahap akhir. Itu berarti bahwa penyelesaian domain pada tahap Formasi Jiwa hanya satu tingkat. Mencapai tahap Jiwa Transformasi membutuhkan lebih banyak pemahaman tentang domain seseorang. “

Wang Lin mulai merenungkan. Saat ini dia tidak memperhatikan bahwa seorang wanita cantik diam-diam mengawasinya dari sebuah gua di kejauhan.

Pandangan wanita ini agak rumit; itu dipenuhi dengan kebingungan, keraguan, dan ketidakberdayaan.

“Kembali ke Alam Surgawi, senior Zhou Yi memberi saya kristal Ascendant yang dapat membantu saya mencapai tahap Ascendant. Kristal ini harus dibentuk oleh pemahaman kultivator tentang domain mereka. “

” Ascendant … Saya ingin tahu kapan saya akan mencapai tahap Ascendant! Saat ini segel belum dihapus, jadi aku bahkan tidak punya harapan untuk mencapai tahap Transformasi Jiwa … “Wang Lin dengan lembut menghela nafas.

” Tian Yunzi menerimaku sebagai murid. Mungkin saya harus cepat menemukannya dan mungkin kemudian saya akan memiliki kesempatan untuk mencapai tahap Ascendant … Namun, saya agak tidak mau berpisah dengan jalur kultivasi saya saat ini, Situ Nan belum bangun, dan saya belum mendapatkan kristal planet yang dapat membantu Ji Realm saya menerobos. Yang lebih penting adalah bahwa semua orang di planet itu harus memiliki tingkat kultivasi yang agak tinggi, jadi jika saya pergi ketika saya terlalu lemah, saya tidak akan menarik perhatian Tian Yunzi … “Wang Lin berpikir keras sampai tiba-tiba dia tampak untuk memperhatikan sesuatu. Dia menoleh dan melihat wanita itu menatapnya.

“Siapa sebenarnya wanita itu?” Mata Wang Lin menyala dan dia melayang ke gua wanita itu.

Wanita itu menarik pandangannya dan mengambil beberapa langkah mundur untuk membuat ruang.

Wang Lin mendarat di tempat wanita itu berdiri. Dia dengan dingin menatap wanita itu, tidak peduli betapa cantiknya dia, dan berkata, “Apakah kamu kenal aku?”

Wanita itu memandang Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Kamu tidak ingat aku … “

Mata Wang Lin menyala. Dia menatap wanita itu untuk waktu yang lama, tetapi masih tidak bisa mengingat di mana dia bertemu dengannya.

Angin gunung bertiup dan mengangkat rambut hitamnya, membuatnya terlihat seperti peri. Dia meletakkan rambutnya di belakang telinganya dan dengan lembut berkata, “Aku dipanggil Liu Mei …”

“Liu Mei!” Wang Lin menatap wanita itu dan setelah beberapa saat berkata, “Aku tidak tahu Anda. “

Liu Mei menghela nafas lembut dan kemudian tersenyum. Senyumnya seperti bunga mekar yang segera membayangi sekitarnya.

“Murid senior Wang Lin, pemuda yang membawa pedang besar di punggungnya di Sekte Heng Yue. Bisakah Anda benar-benar tidak ingat? “

Wang Lin tidak terkejut sama sekali ketika dia menunjukkan identitasnya. Ketika dia menyebut dirinya Liu Mei, Wang Lin sudah menebaknya.

Wang Lin berkata dengan lembut, “Liu Mei yang aku tahu adalah murid Sekte Xuan Dao dengan akar roh air, bukan murid Suzaku! “

Liu Mei kaget. Ekspresi seperti ini jarang muncul di wajahnya. Dia dengan lembut bertanya, “Apa yang dimaksud saudara magang senior Wang?”

Wang Lin tidak menjawab tetapi dengan tenang menatap Liu Mei.

Tak lama setelah itu, Liu Mei menundukkan kepalanya dan dengan lembut berkata, “Saya khawatir saudara magang senior Wang memiliki beberapa kesalahpahaman …”

“Bagi Anda untuk dapat muncul di Sekte Xuan Dao dan juga dapat muncul di sini di Soul Refining Sect, Saya tidak percaya orang lain selain negara Suzaku dapat melakukan ini! “Wang Lin memotongnya dan berbalik untuk pergi.

Liu Mei samar-samar tersenyum dan berkata,” Dengan magang senior yang hanya sebanyak ini, saudara Wang dapat menyimpulkan bahwa saya dari Suzaku. Apakah saudara magang senior Wang yakin … Saya pikir Anda hanya menguji saya. Saudara magang senior Wang, saya tidak akan berbohong kepada Anda; Aku memang seorang murid Suzaku. “

Wang Lin menggelengkan kepalanya, mengungkapkan senyum mengejek, dan berkata,” Apakah aku benar-benar menguji kamu …. Saya telah melihat gelang seperti milik Anda di tangan Red Butterfly … “

Dengan itu, tubuh Wang Lin dengan lembut melayang pergi.

Liu Mei menundukkan kepalanya dan melihat gelang di lengannya. . Ketika angin gunung bertiup lebih awal, itu menunjukkan gelangnya. Dia melihat sosok Wang Lin ketika dia pergi, lalu dia menghela nafas dan bergumam, “Dia telah banyak berubah dalam 500 tahun terakhir. Dia bukan lagi pemuda yang tidak tahu apa-apa; dia saat ini memiliki hati baja …. Tapi apa sebenarnya hati Dao-nya … “