Renegade Immortal – Chapter 382 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 382 | Baca Novel Online

Tidak ada yang tahu hati Wang Lin selain dirinya sendiri.

Wang Lin merasa murung setelah penampilan Liu Mei. Negara Suzaku seperti raksasa besar ini dan kehadirannya dapat dirasakan oleh semua orang di planet ini.

Semakin tinggi tingkat kultivasinya, semakin dia menyadari perasaan ini. Meskipun tinggal di Suzaku pendek, rasa bahaya itu terukir di dalam hatinya.

Tidak peduli apakah itu di gua surga di mana semua pelayan bisu, atau selama pertarungannya dengan Red Butterfly, dia merasakan tekanan besar pada dirinya yang membuatnya sulit untuk bernafas.

Rasanya seperti langit ditutupi oleh awan hitam besar, dan kecuali dia memiliki kekuatan untuk menembus awan hitam, tidak ada cara apa pun untuk melawan.

Negara Suzaku adalah penguasa tertinggi di planet Suzaku.

Namun, dari sudut pandang Wang Lin, meskipun negara Suzaku adalah penguasa, ada sedikit tanda kematian. Ini bukan aura kematian sungguhan tetapi perasaan. Negara ini tidak memiliki perubahan, dan tanpa perubahan itu sedang sekarat.

“Saya khawatir Suzaku telah mencapai akhirnya …” Wang Lin mengangkat kepalanya dan melihat ke kejauhan. Arah itu adalah tempat Suzaku berada.

Dua hari kemudian, kompetisi di sekte luar dimulai. Puluhan ribu murid dibagi di antara ratusan arena. Ada puluhan perkelahian sehari di setiap arena. Di antara para murid sekte luar ini, ada pembudidaya nakal dan pembudidaya dari keluarga budidaya. Mereka semua memiliki tujuan untuk bergabung dengan sekte dalam.

Hanya ada satu aturan, dan itu adalah untuk menang. Mereka sama sekali tidak peduli dengan kehidupan dan kematian para murid sekte luar. Jika Anda memiliki kemampuan, Anda dapat membunuh semua orang dan mereka tidak akan peduli.

Bahkan ada desas-desus bahwa semakin banyak Anda membunuh, semakin tinggi peluang Anda untuk memasuki sekte dalam. Jika ada seseorang yang membunuh semua orang yang mereka lawan, peluang mereka untuk memasuki sekte dalam akan sangat tinggi.

Rumor ini akan berputar setiap kali kompetisi dimulai. Dahulu kala, ada satu iblis yang membunuh jalannya melalui kompetisi. Meskipun dia gagal menang, dia tetap diterima ke sekte dalam pada akhirnya.

Kejadian luar biasa ini menyebabkan desas-desus ini menyebar seperti api.

Setiap kali ada kompetisi, kurang dari setengah dari murid sekte luar akan hidup setelah berakhir. Yang kalah harus membayar batu roh lebih banyak lagi untuk memastikan bahwa mereka bisa bertahan untuk kompetisi berikutnya.

Tidak ada yang bisa melacak atau tahu berapa banyak murid sekte luar yang mati selama bertahun-tahun. Setelah setiap kompetisi, bendera jiwa utama dalam sekte tersebut memperoleh jiwa yang tak terhitung jumlahnya.

Seluruh Sekte Penyulingan Jiwa terus tumbuh lebih kuat berkat metode kejam ini.

Setiap hari, sejumlah besar murid sekte luar mati. Lebih dari 100 arena pertempuran dibanjiri dengan darah. Wang Lin mengamati dengan cermat selama beberapa hari terakhir ini. Setiap kali seseorang meninggal, jiwa mereka akan diserap oleh arena dan menghilang.

Pada hari pertempuran Wang Lin, ia dengan lembut melayang ke arena pertempuran. Seorang murid inti Formasi mengenakan jubah hitam mengelola arena pertempuran ini. Dia dengan dingin menatap Wang Lin dan terkejut menemukan bahwa tingkat kultivasi Wang Lin dekat dengannya. Tidak banyak murid sekte luar yang bisa mencapai tingkat kultivasi ini. Dia berkata, “Nomor 8972, bertempur!”

Teriakan datang dari para murid di sekitarnya dan kemudian seorang murid pendek dan gemuk melompat keluar dari antara para murid seperti bola daging dan mendarat di arena. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Tepat setelah dia muncul, tangannya membentuk segel dan bola api muncul, lalu mereka menabrak Wang Lin seperti hujan api.

“Tahap Akhir Pendirian Yayasan …” Wang Lin menggelengkan kepalanya. Untuk kompetisi ini, dia telah mengunci tingkat kultivasinya ke tahap pertengahan Formasi Inti. Dia melambaikan tangannya dan melompat dari panggung.

Saat dia melompat dari panggung, tubuh murid pendek dan gemuk itu gemetar. Semua api menghilang dan murid itu pingsan.

Wang Lin tidak membunuhnya; untuk membunuh yayasan Pendirian Yayasan terlalu memalukan.

Seiring berjalannya waktu, banyak murid sekte luar mati. Setelah tujuh hari, selain dari 100 yang berhasil melewatinya, 50 persen dari murid sekte luar yang tersisa telah meninggal.

Yang tersisa semuanya menyerah lebih dulu atau kedua belah pihak terluka parah, jadi mereka hidup .

Selama tujuh hari ini, empat orang di antara murid sekte luar menarik perhatian orang.

Di antara mereka berempat ada seorang lelaki tua berambut abu-abu pada tahap akhir Core. Pembentukan. Setiap orang yang dia temui terbunuh oleh teknik yang sama. Yang dia lakukan hanyalah menunjuk pada orang itu, mengatakan kata “mati,” dan musuhnya akan jatuh dan mati.

Ketika Wang Lin melihat teknik ini, dia langsung memikirkan Ji Realm dan terkejut. Namun, ketika dia melihat dari dekat, teknik ini berbeda dari Ji Realm.

“Mantra kematian?” Setelah merenung sebentar, Wang Lin menebak nama mantranya.

Kembali di Laut Setan, Ji Realmnya keliru karena mantra maut. Itulah cara dia mempelajarinya.

Mantra kematian ini sangat sulit untuk dipupuk. Dalam 500 tahun kultivasinya, ini adalah pertama kalinya ia melihatnya.

Orang lain adalah seorang pemuda yang sangat kecil dan kurus. Meskipun dia hanya pada tahap awal Formasi Inti, dia seperti binatang buas. Dia juga dapat mendeteksi aliran energi spiritual sebelum seseorang dapat menggunakan teknik dan akan bertindak sesuai.

Jika dia melawan seseorang yang lebih kuat darinya, itu tidak akan banyak berguna, tetapi terhadap orang-orang dari tingkat kultivasi yang sama, itu adalah keuntungan surgawi.

Wang Lin tidak bisa tidak menghargai bakat ini. Dia bahkan memiliki keinginan untuk menjadikannya seorang murid, tetapi dia dengan cepat membuang gagasan itu dari benaknya.

Orang ketiga adalah seseorang yang dikenal Wang Lin. Itu adalah pembudidaya seperti tukang daging dari gua 743. Dia memiliki harta jimat yang telah membunuh banyak orang. Setiap orang yang dia lawan dibunuh oleh jimat.

Adapun orang terakhir, itu adalah Wang Lin sendiri. Dia menerobos kompetisi dan mengalahkan setiap murid hanya dengan gelombang lengan bajunya. Ini secara alami akan menarik perhatian semua orang.

Namun, ini adalah sesuatu yang sengaja dilakukan Wang Lin. Hanya dengan melakukan ini tidak akan terasa aneh ketika dia memasuki sekte dalam.

Adapun Liu Mei, dia berasumsi bahwa dia memiliki semacam agenda. Bahkan jika dia tidak muncul dalam kompetisi, dia akan dapat masuk ke sekte dalam entah bagaimana.

Waktu cepat berlalu dan tujuh hari lagi berlalu. Dari 100 atau lebih murid, hanya empat yang tersisa.

Kebetulan bahwa empat orang yang tersisa adalah empat yang menarik perhatian Sekte Pemurnian Jiwa.

Ini adalah hari pertempuran Wang Lin. Dia berdiri di atas panggung ketika dia menyaksikan lawannya berjalan ke atas panggung dan mengungkapkan senyum aneh.

Orang yang muncul bukanlah orang asing tetapi pembudidaya seperti tukang daging dari gua 743.

Orang yang bertanggung jawab atas pertempuran ini adalah kultivator Nascent Soul tahap awal dari sekte dalam. Dia sudah setengah baya dengan cambang beruban. Dia melihat sekeliling dan dengan dingin berkata, “Pertempuran, mulai!”

Saat dia selesai berbicara, petani seperti tukang daging tersenyum pahit dan berkata, “Aku menyerah!”

The Kultivator yang baru lahir Jiwa terkejut. Dia memandang ke penggarap seperti tukang daging dan bertanya, “Kamu menyerah?”

Penggarap seperti tukang daging dengan cepat mengangguk dan berkata, “Aku menyerah!” Dengan itu, dia dengan cepat turun dari panggung. Jantungnya berdetak kencang ketika dia diam-diam berpikir, “Aku masih memiliki batasan yang ditempatkan bocah itu di tubuhku. Dia bisa saja membunuhku hanya dengan pikiran! “

Setelah turun dari panggung, dia tersenyum untuk mencoba menyenangkan Wang Lin.

Wang Lin tersenyum dan samar-samar menggelengkan kepalanya sebelum berjalan dari panggung. Kultivator Nascent Soul dengan serius memandang Wang Lin dan kemudian melanjutkan untuk mengelola pertempuran kedua.

Pertarungan antara orang tua yang mengendalikan mantra kematian dan pemuda itu dengan insting yang sangat baik adalah cepat. Pria muda itu tidak mampu menolak mantra kematian sama sekali. Ketika dia tidak bisa bertahan lagi, dia diselamatkan oleh sinar energi spiritual yang datang jauh-jauh dari sekte dalam. Pada titik ini, hanya dua orang yang tersisa dalam kompetisi sekte luar ini: Wang Lin dan orang tua itu yang bernama Sima. Pertempuran antara keduanya dimulai pada hari kedua. Mataima suram saat dia berdiri di atas panggung. Dia telah menumbuhkan mantra kematian begitu lama hanya untuk hari ini. Begitu dia memasuki sekte dalam, dia akan memiliki kesempatan untuk membentuk Jiwa Baru Lahirnya. Terlebih lagi, bendera jiwa Jiwa Pemurnian Jiwa akan berjalan dengan sangat baik mantra mautnya. Menurut gurunya, jika ia mengolah keduanya pada saat yang sama, kekuatannya akan dekat dengan Ji Realm yang lama hilang dan legendaris. Ketika memikirkan gurunya, matanya dipenuhi dengan sedikit fanatisme. Gurunya mampu membunuh setiap pembudidaya Nascent Soul hanya dengan mengucapkan kata “mati,” dan hanya beberapa pembudidaya Formasi Jiwa akan dapat melarikan diri. Dalam pikirannya, gurunya memiliki kemampuan untuk menantang monster tua Transformasi Jiwa. mengeja. Kecuali seseorang memiliki tingkat kultivasi yang jauh lebih tinggi daripada Anda, mereka tidak akan bisa menahan mantra kematian. Mantra maut dikabarkan berasal dari dunia kultivasi kuno ketika para pembudidaya saat itu mencoba meniru Alam Ji. Rumor mengatakan bahwa mengolah mantra kematian ke puncaknya memungkinkan seseorang untuk mendapatkan sepotong Ji Realm. “Kata-kata tuannya masih bergema di kepalanya saat Sima menatap lawan terakhirnya. Dia tidak menganggap pemuda bernama Qing Mu ancaman sama sekali. Niat membunuh melintas di matanya dan dia berkata, “Mati!” Mantra kematian menembak ke arah Wang Lin saat dia mengucapkan kata itu.