Renegade Immortal – Chapter 4 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 4 | Baca Novel Online

Langkah batu yang tidak rata sangat berbahaya di kedua sisi. Kesalahan sekecil apa pun akan menyebabkan seseorang tergelincir dan jatuh.

Setelah kurang dari setengah hari, kaki Wang Lin terasa seperti terbuat dari timah. Dia berkeringat dan kehabisan nafas, bahkan sulit untuk bergerak. Melihat ke atas dari bawah gunung, jalan setapak itu tidak tampak lama, tapi sekarang, jalan setapak ini terasa seperti tidak ada habisnya. Hati Wang Lin tenggelam. Dia tidak bisa membantu tetapi menghasilkan keputusasaan.

Di depannya ada selusin anak laki-laki yang kuat secara fisik, perlahan-lahan naik. Mereka semua juga kehabisan napas. Sampai sekarang, tidak ada yang menyerah.

Wang Lin mengertakkan giginya. Dia tahu ini adalah kesempatan terakhirnya. Harapan orang tuanya memenuhi pikirannya. Pada saat itu, kaki seorang anak laki-laki di belakangnya tergelincir. Bocah itu jatuh dari sisi gunung dengan teriakan.

“Aku menyerah! BANTUAN! ”

Semua orang berhenti untuk melihat ke bawah pada saat yang sama dan melihat cahaya gelap lewat. Seorang murid Heng Yue Sekte muncul entah dari mana dan meraih bocah itu. Tubuh mereka bisa terlihat jatuh dengan lembut ke kaki gunung.

Wang Lin pucat dan diam. Dia dengan hati-hati terus mendaki ke atas. Waktu tampaknya berjalan lebih lambat. Dua hari kemudian, dia bisa melihat bayangan belasan pemuda di depannya

Wang Lin tidak tahu berapa banyak dari teman-teman ini akan menyerah, dia hanya tahu bahwa dia tidak boleh menyerah. Kakinya berdarah dan bengkak. Dia merasakan kesemutan yang mengerikan di setiap langkah yang diambilnya. Dia masih bertahan dan menggunakan tangannya untuk memanjat.

Seorang pria paruh baya dengan kulit yang sakit melayang menuruni tangga dari puncak gunung. “Anak-anak kecil, jaga hatimu kuat, karena jalan ini kejam. Itu tidak akan sia-sia, tidak ada yang sia-sia …. “Dia menghela nafas panjang saat dia melayang melewati para pemuda yang memanjat.

Pria paruh baya melewati Wang Lin. Ini adalah pemuda keenam yang dilewatinya, dan dia adalah yang paling menyedihkan dari kelompok itu. Dengan pakaian yang dibasahi darah, ia tampak berdarah di mana-mana. Lutut dan jari kakinya hancur. Wang Lin memanjat menggunakan tangannya pada saat ini. Pria paruh baya itu mendesah keras dan bertanya, “Anakku, siapa namamu?”

Visi Wing Lin buram. Satu-satunya pikiran di kepalanya adalah mencapai puncak atau mati. Dia bahkan tidak mendengar pertanyaan pria paruh baya itu. Di matanya jejak kecil ini adalah satu-satunya hal yang penting.

Pria paruh baya itu menatap mata Wang Lin. Jauh di lubuk hati, dia agak tergerak. Dia meletakkan tangannya di kepala Wang Lin. “Bocah ini memiliki ketekunan yang luar biasa. Sayang sekali dia tidak memiliki bakat. Sungguh sia-sia, sungguh sia-sia …. ” Dia memberi Wang Lin pandangan yang dalam, lalu terus menuruni tangga.

Malam berikutnya, tangan Wang Lin berdarah. Dia meninggalkan jejak darah saat dia menaiki tangga. Dia tidak tahu bagaimana dia terus berjalan, tetapi sesuatu terus mendorong tubuhnya untuk melanjutkan. Dia merasa bisa mati kapan saja.

Matahari terbit pada hari ketiga. Di kejauhan, Wang Lin nyaris tidak bisa melihat ujung tangga batu. Sayangnya, dengan ujung yang terlihat, dia mendengar suara gemuruh yang menggelengkan hatinya.

“Waktu sudah habis. Hanya tiga yang memenuhi syarat. Sisanya …. GAGAL! ”

Wang Lin tertawa kecil dan pahit. Dia melihat ke bawah sementara tubuhnya miring ke bawah di tangga. Kesadarannya benar-benar memudar.

Pria paruh baya berpakaian hitam dari tiga hari yang lalu berdiri di atas gunung. Dia sedang melihat Wang Lin dari jarak kurang dari 50 meter dengan tatapan kejam di matanya.

Beberapa murid Heng Yue Sekte turun dari puncak gunung. Mereka masing-masing berhenti di sebelah salah satu pemuda dalam perjalanan turun dan memberi mereka obat.

Seorang murid perempuan Heng Yue Sekte berkata dengan suara dingin, “Lanjut usia, dari 39 penguji, 25 menyerah. Hanya tiga yang lulus tes, dan 11 tetap. ”Dia juga mengalami tes brutal ini. Dia mengandalkan seni bela diri yang telah dia praktikkan sejak dia masih kecil untuk lulus. Dia hampir tidak punya cukup ketekunan. Bahkan sekarang, setelah upaya sepuluh tahun, dia masih belum menjadi murid sejati.

Pria paruh baya berpakaian hitam itu memiliki pandangan dingin di matanya. Dia sedikit mengangguk sementara matanya menyapu 11 remaja yang tidak sadarkan diri. ”Ambil tiga yang memenuhi syarat dan temukan pekerjaan untuk mereka lakukan di masa depan. Kirim 25 yang menyerah kembali ke keluarga mereka. Adapun 11 orang terakhir, tunggu mereka bangun. Kirim mereka bersama-sama ke rumah roh pedang untuk melihat apakah ada di antara mereka yang memiliki kedekatan spiritual dengan roh pedang. Jika tidak, kirim mereka pulang ”

Setelah pria paruh baya itu selesai di sini, ia berjalan pergi tanpa melihat lagi dan para pemuda di bawah.

Tiga hari kemudian, di rumah roh pedang, berdiri 11 remaja dengan wajah pucat. Luka di seluruh tubuh Wang Lin sudah sembuh, tetapi luka di hatinya masih terbuka lebar. Rasa sakit dari kegagalannya terus menggerogoti pikiran dan tubuhnya.

Tes roh pedang ini dilakukan bukan oleh pria paruh baya berpakaian hitam, tetapi oleh seorang pria yang mengenakan pakaian putih, seseorang yang mereka belum pernah melihat sebelumnya. Dia memiliki tatapan dingin dan kejam yang sama di matanya. Dia memandang para pemuda itu seolah-olah mereka adalah semut.

Pria itu berkata, dengan tatapan tidak sabar, “Ini adalah ujian terakhir. Jika Anda bisa masuk ke ruangan ini, Anda memenuhi syarat. “

Yang dilihat Wang Lin hanyalah bangunan yang sangat umum. Pintu depan bangunan terbuka. Ketika dia melihat ke dalam, dia bisa melihat pedang dengan panjang yang berbeda. Setiap pemuda, satu per satu, berjalan menuju rumah. Yang pertama yang mendekat berada dalam jarak 5 meter dari rumah. Wajahnya memerah saat dia berjuang untuk menjadi lebih dekat, tetapi diusir oleh kekuatan yang tak terlihat. Selanjutnya! ”Kata pria berbaju putih itu. Wang Lin berada di garis ketujuh. Enam orang di hadapannya semua mengalami nasib yang sama, diusir oleh kekuatan tak terlihat ketika mereka berada dalam jarak 5 meter dari rumah. Dia tersenyum pahit, dan dengan sedikit harapan terakhir di dalam hatinya, melangkah maju. Ketika dia mendekati tanda lima meter, Wang Lin bisa terus berjalan dengan mudah. Jantungnya berdetak kencang dengan antisipasi. Dia melangkah lebih dekat, 1 meter lebih. Dia belum merasakan ketidaknyamanan. Pria berpakaian putih itu terkejut, “Hei!”. Matanya cerah, dan wajahnya menunjukkan sedikit minat. Dia dengan lembut berkata, “Jangan ragu untuk melanjutkan. Terus berjalan menuju rumah roh pedang. Jika kamu dikenali oleh semangat pedang, kamu akan diterima sebagai murid sejati, bahkan jika kamu gagal dalam dua ujian sebelumnya. ”Sepuluh remaja yang berdiri di sana memiliki warna iri di wajah mereka. Mereka sangat iri dengan Wang Lin. Wang Lin sangat tegang di dalam. Tatapan yang diberikan orangtuanya melintas di benaknya lagi ketika dia melangkah satu meter lebih dekat ke pintu. Hanya ada 3 meter yang tersisa untuk mencapai pintu. Wang Lin mengambil langkah lain. Tiba-tiba dia merasakan kekuatan besar menyerbu ke arahnya. Wang Lin kehilangan kendali atas tubuhnya dan dikirim terbang lebih dari sepuluh meter jauhnya. Sisa pemuda semua memandang Wang Lin dengan ekspresi mengejek di mata mereka. Mereka berpikir bahwa Wang Lin sama seperti mereka, tanpa kesempatan. Dengan tawa pahit, Wang Lin bisa merasakan luka menganga di hatinya semakin besar. Mata orang tuanya yang ekspantasi berangsur-angsur menghilang dari benaknya. Pria bermata putih kembali kedinginan dan dia berkata, “Gagal. Lanjut.”