Renegade Immortal – Chapter 416 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 416 | Baca Novel Online

Retak mulai muncul di dua lempengan giok langit. Retakan mulai menyebar dan kemudian batu giok perlahan berubah abu-abu.

Pada hari ini, untai terakhir energi spiritual surgawi diekstraksi dari batu giok surgawi di depan Wang Lin. Dengan keras, lempengan batu giok runtuh menjadi potongan-potongan kecil, membentuk bukit debu kecil di depannya.

Pada saat yang sama, giok langit di belakangnya juga runtuh.

Wang Rambut Lin mengalir di udara tanpa angin. Jumlah energi spiritual selestial di tubuhnya sekarang tak terhitung kali lebih tinggi dari sebelumnya. Aura yang kuat mulai menyebar dari tubuhnya, merenggut tujuh bendera putih karena mereka tidak bisa menahannya.

Wang Lin perlahan mengangkat kepalanya. Ketika dia berdiri, matanya melepaskan cahaya keemasan sebelum menenangkan.

“Saya telah menyelesaikan â…“ dari proses …” Mata Wang Lin mendarat di Du Tian, ​​yang duduk di sudut. p>

Du Tian membuka matanya dan tersenyum. “Bagus, sekarang ikuti aku sementara aku mengajakmu mencuri beberapa giok langit. Meskipun semuanya berantakan karena perang, beberapa perang tidak dapat menghentikan tradisi Sekte Pemurnian Jiwa saya ini. ”

Du Tian tertawa ketika dia membuka ruang di depannya, menciptakan pusaran hitam yang dia berjalan masuk.

Wang Lin tersenyum tipis ketika dia mengikutinya ke pusaran.

Ketika mereka muncul kembali, mereka sudah di langit di luar Soul Refining Sect. Du Tian meletakkan tangannya di belakang punggungnya saat ia terbang ke depan menunggangi awan.

Saat Wang Lin dengan santai mengikuti di belakang Du Tian, ​​ia merasakan bagaimana energi spiritual selestial telah mengubah tubuhnya.

< Tidak ada banyak energi spiritual yang tersisa di tubuhnya saat ini; sebagian besar darinya telah diubah menjadi energi spiritual selestial. Namun, dia harus mengisi tubuhnya hingga penuh dengan energi spiritual selestial, jadi dia masih membutuhkan sejumlah besar giok langit untuk mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Ada kerumunan di sisi barat Pilu . Ini adalah tanah kematian di mana Anda tidak dapat melihat orang yang hidup dalam radius 10.000 kilometer.

Tempat ini adalah surga bagi serangga. Ada banyak serangga beracun yang hidup di sini yang bahkan beberapa petani tidak berani mengacaukannya.

Di sini orang sering melihat sekawanan besar serangga bergerak. Mereka adalah raja-raja di sini.

Ada beberapa jenis binatang buas di dalam kerumunan yang juga beracun. Namun, mereka tidak dapat menyamai serangga, jadi mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam kerumunan dan biasanya tidak akan keluar.

Semua pembudidaya di Pilu tahu untuk tidak mengambil langkah ke dalam kerumunan. Itu tidak dilarang karena itu berbahaya tetapi karena tanah ini adalah rumah dari Sekte Serangga Setan.

Sekte Serangga Setan terletak di rawa.

Sekte Serangga Setan adalah sekte yang sangat aneh. Alih-alih memiliki aula sekte utama, bangunan dan strukturnya tersebar di seluruh rawa.

Ada beberapa tempat yang merupakan tanah padat. Di tempat-tempat inilah para murid dari Sekte Serangga Setan hidup. Mereka tinggal di daerah-daerah yang tersebar yang tersebar di seluruh rawa.

Para murid dari Sekte Serangga Setan tidak memiliki banyak rasa persahabatan satu sama lain. Metode budidaya mereka terkait dengan serangga, sehingga sejumlah besar serangga beracun di rawa membuatnya lebih nyaman bagi mereka.

Pada hari ini, dua sosok muncul di langit di atas tepi rawa. Salah satu dari keduanya sudah tua dan yang lainnya masih muda. Pria tua itu mengenakan jubah hitam, rambutnya abu-abu, dan dia sangat kurus. Dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya, matanya dingin, dan dia memancarkan aura yang menyebabkan semua serangga lari ketakutan.

Orang di sampingnya adalah seorang pemuda. Dia mengenakan pakaian putih dan rambutnya dengan santai mengalir di belakangnya. Meskipun dia tidak tampan, dia memiliki aura abnormal ini baginya. Matanya sangat jernih; satu pandangan dari mereka dapat mengguncang hati seseorang.

Keduanya adalah Du Tian dan Wang Lin.

Jelas bahwa Du Tian sangat akrab dengan tempat ini, karena dia memimpin Wang Lin langsung ke sini. Dia melihat rawa di bawahnya dan menghela nafas. “Ceng Niu, meskipun mereka semua bersembunyi seperti tikus, jangan memandang rendah anggota Sekte Serangga Setan. Izinkan saya memberi tahu Anda bahwa orang-orang ini pastilah kaya raya di kehidupan mereka sebelumnya. Ketika guru saya membawa saya ke sini, jumlah giok surgawi yang kami curi lebih dari tiga kali lipat dari sekte lain. ”

Dengan itu, ia mengulurkan tangan ke kekosongan dan satu miliar dolar. bendera jiwa jiwa muncul di tangannya. Setelah meraih bendera satu miliar jiwa, aura Du Tian berubah sepenuhnya. Dia menatap rawa di bawahnya dan melambaikan bendera. Fragmen jiwa yang tak terhitung jumlahnya segera terbang keluar dan menutupi daerah itu. Langit berubah warna dan waktu sepertinya telah berhenti.

Seluruh area dikelilingi oleh pecahan jiwa yang terus-menerus mengeluarkan ratapan hantu. Gelombang suara meraung ini menyebar ke seluruh rawa. Mereka tidak lebih lemah dari serangan dari harta sihir.

Lebih dari sepuluh fragmen jiwa keemasan-ungu diisi dengan kegembiraan di mata mereka dan bergegas maju tanpa perintah. Semua serangga beracun berlari seolah-olah mereka telah bertemu musuh alami mereka.

Mata Du Tian menyala dan dia berteriak, “Tikus dari Sekte Serangga Setan, kakekmu Du Tian telah datang! Aturannya sama seperti biasanya: cepat serahkan giok langit! ”

Setelah Wang Lin mendengar ini, dia tidak bisa menahan tawa. Mungkinkah ada aturan yang ditetapkan untuk mencuri jade surgawi?

Wang Lin tidak tahu bahwa Sekte Penghalusan Jiwa digunakan untuk menjadi bossy ini. Kembali ketika tuan Du Tian membawanya ke sini, tuannya mengatakan hal yang sama, dan dikabarkan bahwa tuan tuannya juga mengatakan sesuatu yang serupa.

Singkatnya, memang ada aturan untuk ini.

Beberapa raungan marah datang dari gerombolan sebelum dua orang terbang keluar. Fragmen jiwa mencoba menghentikan mereka, tetapi mereka semua terbentur oleh aura mereka.

Namun, mereka berdua tahu apa yang harus dilakukan; mereka hanya mendorong pecahan jiwa kembali tanpa melukai mereka.

Salah satunya adalah seorang lelaki tua yang mengenakan jubah ungu dan memiliki dua kalajengking merah darah di sekitarnya. Dia dengan cepat berteriak, “Hantu tua Du Tian, ​​tidak ada lagi giok langit!”

Orang lain itu adalah seorang wanita tua yang mengenakan gaun istana. Meskipun wajahnya dipenuhi keriput, matanya cerah. Dia terbatuk untuk memotong pria tua berjubah ungu, lalu dia memandang Du Tian dan berkata, “Hantu tua Du Tian, ​​kami tidak bisa memberimu giok langit. Ketika Forsaken Immortal Clan menyerang, aku terluka serius dan membutuhkan banyak giok langit untuk akhirnya pulih. Mempertimbangkan masa depan, kami tidak bisa memberikan apa pun kepada Anda. “

Mata Du Tian menjadi serius dan kemudian tatapannya tertuju pada wanita tua itu. Dia menunjuk dahinya dan aura kematian yang telah dia tekan dilepaskan. Dia berkata, dengan suara serak, “Yan Hong, aku punya waktu kurang dari dua tahun untuk hidup.”

Wanita tua itu bergetar dan ekspresinya sedikit berubah.

Si ungu- Ekspresi pria tua berjubah itu menjadi jelek dan dia bergumam, “Kalian orang-orang dari Soul Refining Sect semuanya gila. Ketika masa hidup Anda>

Du Tian tertawa dan berkata, “Itu benar. Saya hanya punya waktu kurang dari dua tahun untuk hidup, jadi saya tentu saja tidak takut mati. Beri aku giok langit dan aku akan pergi. Jika Anda tidak memberi saya apa pun, saya tidak akan bertarung dengan Anda, tetapi saya akan menghapus semua serangga beracun di rawa ini.

Pria tua berjubah ungu itu tertawa dalam kemarahan dan sekitar untuk berbicara ketika wanita tua itu batuk dan berkata, “Hantu tua, mengapa seperti ini? Tidak hanya kita berdua bisa menghapus Sekte Pemurnian Jiwa Anda, junior ini di samping Anda akan mati pasti. “

Wang Lin mengeluarkan senyum samar ketika tangan kanannya menunjuk ke udara dan langit pedang terbang dengan ayunan. Wang Lin menggunakan seuntai energi spiritual selestial dalam ayunan itu. Meskipun dia belum mencapai tahap Transformasi Jiwa, dia masih bisa menggunakan sedikit energi spiritual selestial.

Pedang surgawi secara alami membutuhkan energi spiritual surgawi untuk digunakan. Begitu energi spiritual selestial digunakan, ia melepaskan cahaya keemasan yang menyilaukan dan memancarkan tekanan surgawi. Energi pedang turun seperti kilat. Ekspresi wanita tua itu sangat berubah saat dia meraih tasnya untuk memegang dan mengeluarkan cangkang kura-kura untuk menghalangi energi pedang. Bunyi! Terdengar suara keras ketika cangkang kura-kura berubah menjadi debu ketika itu menghentikan energi pedang. Ekspresi wanita tua itu sangat jelek. Bahkan ekspresi pria tua berjubah ungu itu jelek ketika dia menatap Wang Lin. Wang Lin perlahan bertanya, “Apakah kalian berdua masih berpikir aku akan mati pasti hari ini?” Wanita tua itu berkata, dengan nada serius, “Siapa yang kamu ?! ”Energi pedang itu barusan mengandung energi spiritual selestial, tapi dia tidak terkejut tentang itu. Dia sudah memperhatikan bahwa Wang Lin berada di langkah antara tahap Formasi Jiwa dan Transformasi Jiwa. Dia tidak menganggap pembudidaya semacam ini sebagai ancaman, tetapi dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa dia akan memiliki harta karun surgawi. Tidak peduli kualitas apa , selama harta menggunakan energi spiritual, itu disebut harta roh. Pada saat yang sama, harta yang menggunakan energi spiritual surgawi disebut harta surgawi. Disebut harta surgawi adalah harta yang dapat menahan kekuatan energi spiritual surgawi dan sempurna menampilkan kekuatannya. Harta jenis ini sangat langka. Satu-satunya hal yang diinginkan sebagian besar pembudidaya Transformasi Jiwa selain dari mencapai tahap Ascendant adalah menemukan harta karun surgawi bagi diri mereka sendiri. Di antara pembudidaya Transformasi Jiwa, memiliki harta selestial dan tidak memiliki satu adalah perbedaan besar. Dengan harta selestial seseorang dapat menggunakan energi spiritual selestial semaksimal mungkin, tetapi jika seseorang tidak memilikinya, mereka harus menggunakannya dengan teknik mereka, yang selalu lebih lemah dari harta. Selain itu, ada beberapa harta yang terletak di suatu tempat di antara roh dan harta benda selestial. Mereka dapat diaktifkan dengan kedua jenis energi, dan meskipun mereka tidak dapat sepenuhnya memanfaatkan kekuatan energi spiritual selestial, mereka jauh lebih kuat daripada harta yang menggunakan energi spiritual. Jenis-jenis harta ini disebut harta surgawi semu. Bendera jiwa satu miliar jiwa dan bendera pembatasan dianggap sebagai harta surgawi semu.